Tuesday, 22 May 2018

[ODOP 2018 #6] : Tarawih Ala Anak 90-an

Tuesday, May 22, 2018 0 Comments


Kalau cuman berangkat tarawih bareng Mama/Papa lalu sholat, denger ceramah dan pulang itu berarti masa kecil kalian cupu. Kalau gue dulu, pantang banget berangkat tarawih bareng Ibu gue. Dengan jiwa kesetiakawanan yang tinggi, gue berangkat tarawih bareng temen temen gue. Kita akan ngecup tempat di paling belakang, dekat jendela yang mengarah ke teras mesjid. Biarkan Ibu-ibu di barisan depan. Gue dan teman teman itu menganut faham,

"All things will just fall into places."

Semua ada waktunya. Akan ada saatnya kita juga di shaf depan. Ya, saat kita jadi Ibu Ibu. Makanya kemarin waktu gue pulang kampung dan sempat tarawih di mesjid, gue duduk di belakang dan gue kaget.

"Mana nih teman teman gue dulu???"

Gue lihat ke depan,teman teman gue duduk berjejeran.

"Ngapain di situ?? Sini..."

"Maap, udah nggak level."

Gue baru inget, ternyata temen temen gue sekarang udah jadi Ibu Ibu. Sial, gue ditinggalin.

"Kapan nyusul?"

"Maap, aku mau sholat Tahiyatul Mesjid dulu. Assalamualaikum..." Emang kadang cuman mau tarawih aja banyak godaannya, gaes.

Dulu, saat Ibu Ibu itu masih kecil kecil, begitu kita ngecup tempat, kita akan kompakan. Kompakan istirahat!! Beda dengan tarawih di mesjid yang sekarang buat tarawih gue di Jakarta yang puas dengan 11 rakaat, di desa gue tarawih itu nggak mantep kalau nggak 23 rakaat!! Bayangin gue tiap buka makan kolak kolang kaling sama pisang, terus beli lothek (pecel bahasa nasionalnya), masih tambah ke rumah nenek gue bisa jadi makan opor, masih ada sup buah dan roti. Lalu, gue sholat 23 rakaat. Blingsatan gue.

Biasanya di rakaat kedua gue masih seterong, rakaat ketiga dan keempat tanpa hambatan, berlanjut rakaat kelima dan keenam perut gue bergejolak, rakaat ketujuh dan kedelapan gue mulai keliyengan, rakaat kesembilan gue jadi belingsatan dan rakaat ke-11 gue mohon ampunan. Lalu gue khilaf dan malah mainan sama temen temen gue.

"Sholat kok ngge dolanan!! Ora elok!"

Subtitle : "Sholat kok buat mainan! Nggak pantes!"

Ibu ibu di depan emang kadang galaknya nggak ketulungan. Kalau kita yang masih SD ini bukannya sholat malah mainan, pastilah dimarahin. Ibu gue yang ada di antara Ibu Ibu itu cuman geleng geleng kepala.

"Anake sopo iki jane?"

Subtitle : "Anak siapa sih ini?"

Ibu gue tiba tiba dzikir, pura pura nggak kenal.

Jadi, biar nggak ketahuan kalau kita nggak sholat, tiap tahiyatul akhir kita ambil kuda kuda, dan begitu Imam mengucap salam,

"Assalamualaikum warrahmatullah wa barakatuh.."

Gue dan temen gue kompakan hadap kanan dan hadap kiri dengan begitu khusyu..

"Assalamualaikum...alhamdulillah.."

"Loh, perasaan tadi berisik. Siapa yang berisik tadi?" Kita pura pura dzikir. Begitu takbiratul ikhram kita mainan lagi. Begitu Imam mengucap salam, kita langsung duduk dan ikutan mengucap salam. Gitu mulu sampai lebaran. 

Maapkeun Ibu Ibu...sekarang mah boro boro mau mainan di mesjid. Bawaannya kalau di mesjid itu cuman mau nglakuin dua hal. Mohon ampun sama mohon petunjuk karena terkadang idup nggak selucu itu.

Nggak sampai di situ aja dulu gue juga jadi backing vocal mesjid! Bidih!! Tugas yang teramat berat ini, gaes. Begitu sholat witir katam dilanjutkan dzikir dan berdoa bersama sama niat puasa, maka kita semua akan sholawatan. Nah, di momen itu dengan cekatan gue dan teman teman ke teras mesjid. Kita berbagi tugas. Yang cowok serta merta akan menabuh drum bekas bensin, yang lainnya menabuh kentongan dan yang lainnya lagi memukul mukul botol sirup Marjan rasa Melon susu dengan hati hati hingga tercipta alunan musik pengiring sholawatan yang indah aduhai.

Lalu, tugas gue dan temen temen yang lain adalah.............nyanyi sholawatan, lalu suara kita semua plus suara pak Imam akan mengudara seantero desa. Dan memang tradisi ini nggak cuman mesjid kita aja yang punya, tapi hampir semua mesjid. Dan desa gue yang terdiri dari 6 RT (Rukun warga) terdapat berapa mesjid/mushola kah? LIMA!! Bayangkan saat tarawih betapa syahdunya desa gue dengan sholawat bersahut sahutan. Saking semangatnya tiap gue nyanyi otot otot dileher sampe kelenjar air liur keliatan semua. Gue menamakannya dengan masa kecil kurang teramat bahagia.

Sayangnya jaman sekarang mah anak kecil mana mau kaya begitu. Yang ada pak Imam ngasih ceramah, dianya selfie pake mukena. Masukin ke PATH.

"Alhamdulillah, tarawih pertama. Semoga berkah..."
At Mesjid Baiturrahman

Dulu tiap selesai tarawih juga nggak langsung pulang kita. Di teras mesjid; tempat kita ngaji dulu kita akan berjejeran mengular dari pojok satu ke pojok lainnya. Lalu, bapak bapak dan Ibu Ibu akan datang membawa banyak plastik berisi jajanan. YAK!! Dulu tiap habis tarawih, mesjid akan membagikan JABURAN; makanan kecil/snack seperti ciki, kue, krupuk dan lainnya kepada anak anak yang tarawih. Lalu kita akan berkerumun dan antri dibagiin makanan kecil. Khan lumayan nggak Lalu, darimana asalnya jaburan itu??

Pak RT setempat akan membuat jadwal donatur jaburan di tiap tiap rumah. Dan tugas anak adalah untuk menentukan jenis jaburan.

"Buk, beli coklat TOP aja buk! Nanti aku bilang sama temen temen aku."

"Udah ke, krupuk aja. Yaelah Ibu cupu banget jaburan pake kerupuk. Pokoknya coklat TOP!"

Malamnya temen temen gue dapet jaburan, di antaranya adalah coklat TOP. 
Dulu gue pernah nanya ke sesepuh mesjid tentang alasan diadakannya jaburan.

"Jaburan itu biar buat penyemangat anak anak kecil pergi tarawih. Biar mesjid ini rame sama anak anak kecil. Nanti mereka juga yang bakalan nerusin sholat tarawih tiap Ramadhan." Dan buat gue juga nggak masalah sih jaburan buat pemacu anak anak pergi tarawih. Bukan mendidik mereka untuk melakukan sesuatu dengan mengharapkan imbalan. Bukankah kita juga kerap dikasih reward atau hadiah saat kita melakukan sesuatu yang baik? Kayak orang tua ngasih hadiah kalau anaknya pinter di sekolah? Atau bos ngasih bonus tambahan kalau kinerja kita bagus? Atau Alloh ngasih pahala saat kita melakukan hal hal yang diperintahkan-Nya?

Dan jaburan ikut meramaikan masa kecil gue. Masa kecil yang nggak semua anak bisa menikmati. Sekarang aja anak kecil jarang membiasakan diri ke mesjid. Apalagi di Jakarta yang tinggal di perumahan. Sebut saja sepupu gue. Untuk ke mesjid aja dia harus naik motor/mobil. 

"Lu mau tarawih kagak?"

"Ah, jauh.."

Jaman dulu, tiap tarawih gue semangat. Bahkan dari rumah gue udah pake mukena, mana nglewatin kuburan lagi tiap mau ke mesjid. Dan semua orang yang ke mesjid juga udah pada pake mukena biar simpel. Kan gue jadi susah bedain. Kalau tiba tiba salah satu daripadanya jalannya loncat loncat kan gue ngeri.

Tapi emang semakin berkembangnya jaman, semakin 'mudah' menjalani hidup dengan banyak gadget itu membuat orang semakin males. Bisa jadi mereka lebih pilh yutupan di rumah daripada tarawih, atau nonton sinetron Anak Jalanan yang beda banget dari anak jalanan yang sebenernya, atau malah pacaran! Secara sekarang anak SD pacaran udah berani ngasih bunga sama peluk pelukan. Dia ntaranya foto sambil ciuman. Dulu gue naksir temen cuman berani ngintip dia makan gorengan di kantin sekolah.

Semua udah berubah, bro. Dan tetep, masa kecil anak 90anlah yang paling SERU!

#RWCODOP2018 #onedayonepost

Monday, 21 May 2018

[ODOP 2018 #5] : Tadarus Di Masjid Ala Anak 90-an

Monday, May 21, 2018 0 Comments


Jam setengah tiga, begitu gue bangun tidur gue langsung mandi. Gue pake baju muslim satu set. Ibu gue dulu paling demen beliin baju muslim satu set dari celana, atasan dan kerudungnya. Jadi, kalau gue pake baju muslim ijo, kerudung gue juga ijo. Pake baju muslim kuning,semuanya kuning. Kadang sampai sendal jepit juga kuning. Gue bedakan pake Talc dan gue pamit ke Ibu yang lagi masak di dapur.

"Bu, Ike ke mesjid dulu ya. Nanti jangan lupa dengerin tadarus aku ya Bu."

"Yo..."

Kalau lagi hari Minggu dan Bapak gue lagi leyeh leyeh di ruang tamu, tak lupa gue pamit juga. 

"Pak, Ike tadarus nanti dengerin suaranya ya..."

"Yo.."

Ada adek gue yang masih kecil lagi mainan.

"Ken, mbak Ike tadarus nanti dengerin ya."

"Emoh."

Tapi, karena gue lagi puasa gue terima jawaban adek gue yang saat itu masih berumur lima tahun dengan hati terbuka.

"Kalau udah gede awas aja."

---

Di mesjid, temen temen gue udah mengerubuti dompal; meja kayu yang memanjang yang fungsinya untuk antri baca iqro' / Al-Qur'an. Biasanya guru ngaji akan duduk di belakang ujung dompal, dan kita berbaris di tiap tiap sisi dompal,menunggu giliran.

Tapi,dulu tiap kali gue melangkah masuk mesjid gue mulai jiper. Kenapa?? Karena temen temen gue itu belajar di Pesantren. Ada temen gue namanya Mbak Siti. Dia sudah senior dan jebolan Pesantren yang bacaannya bagus banget. Dia memperhatikan makhrojul huruf/tempat keluarnya huruf, sifat sifat huruf yang mempengaruhi pelafalannya sampai hukum tajwid serupa igham mimi, ikhfa syafawi sampai idzhar. Tiap kali dia mulai menyebutkan hukum hukum bacaan gue cuman bisa melongo sambil remes remes baju muslim satu set.

Maklum, kalau mbak Siti lulusan pesantren,gue paling banter cuma katam pesantren kilat di sekolah. Yang kalau gue artikan adalah "bobok bersama teman teman di sekolah."

"Yes, besok kita ada pesantren kilat!!"

"Iya, YEES!! Kamu boboknya di samping aku ya?"

"Tapi kamu nggak ngiler kan?"

"Nggak kok.....cuman dikit."

"Berapa?"

"Paling dua tetes.."

"Aku satu tetes."

"OKE!"

Kalau udah giliran gue,gue mendadak gagap. Mbak Siti duduk disamping gue,mengambil posisi kuda kuda buat benerin kesalahan gue. Walau pun gue ngaji pake toa dan didengarkan oleh banyak pasang telinga, mbak Siti pasti bakalan benerin pengucapan/pelafalan gue tanpa tanggung tanggung. Padahal jauh di ujung sana, Ibu gue lagi masak dan bapak gue lagi leyeh leyeh udah siap sedia dengerin anaknya tadarus.

"Bismilahirohmaniroh.."

"Bukan. Bismillahirrahmanirrahim.."

Cuman mau bilang bismillah aja gue udah disalahin. Keringet gue langsung segede gede biji jagung super. Tapi, gue nggak pantang menyerah. Gue tetap melanjutkan bacaan walaupun dengan terbata bata sambil terus fokus kehuruf huruf hijaiyah walau gue nggakboleh minumAqua saat itu. Dan di saat itulah suara gue menggema di sepanjang jalan beraspal, di sela sela pohon sukun depan mesjid, di gemerisik ilalang yang tumbuh menggerumuti lahan belakang mesjid, di celeh celah jendela, dan sepasang telinga Bapak dan Ibu. Nicken nggak usah.

Dengan tertatih tatih akhirnya gue bisa menyelesaikan bacaan sebanyak satu halaman (saja). Sekarang gantian temen gue yang baca. Dan karena dia juga belajar di pesantren, temen gue ini bisa membaca dengan mulu semulus paha Astaghfirullohaladzim, lagi puasa nggak boleh ngomongin paha orang, apalagi paha KFC. Buka puasa masih lama. Mbak Siti cuman bisa manggut manggut dengan muka berseri seri dan temen gue bisa menyelesaikan tadarus sebanyak tiga halaman. Emang temen gue ini bacaannya bagus, malahan suaranya juga mendayu dayu mengikuti panjang pendek bacaan. Apalah gue ini yang baru bilang bismillah udah salah.

Gue cuman remah remah cat dompal.

"Gimana Bu tadi suara aku? Bagus nggak?" Gue masih ingin komentar dari Ibu gue yang sekarang udah siap sedia menghadapi buka puasa. Gue liat di meja makan udah ada sayur sup plus bakso, tempe goreng kriuk, sambal dan kolak pisang campur kolang kaling.

"Suara kamu nggak jelas yang mana, nduk. Tadi Ibu cuma denger suara yang alus gitu kayak meliuk liuk, terus ada juga suara yang bacaanya cepet banget. Oh, tadi Ibu juga denger temen kamu suaranya udah kayak tikus sawah kecepit roda kereta ekonomi."

Gue berdebar debar."Yang mana, Bu?"

"Cempreng banget! Yang habis suara bagus meliuk liuk gitu. Urutan kedua kalau nggak salah"

"Yang pas baca bismillah salah bukan bu?"

"Iya kayaknya, nduk. Itu suara siapa??"

"ANAKMU BUUU...." Hati gue berteriak,tersayat sayat.

"Ike." Ibu gue keselek.

"Waduh, tapi setelah didenger dengerin sih bagus kok, nduk. Besok uang jajan Ibu tambain..."

"Dua kali lipat, Bu."

"Yo.."

Gue disuap, gaes.

Tapi, walaupun suara gue kayak tikus sawah kecepit roda kereta ekonomi, gue tetap bersikukuh buat tadarus di mesjid. Karena di sana teman gue banyak. Setelah tadarus juga kita akan menyenandungkan Ya Robibil Mustofa. Gue juga bisa cakap cakap sama temen temen gue. Dan karena di desa gue terdapat 5 mesjid/mushola, tiap sore desa gue ramai oleh suara tadarus yang menggema di sepanjang penjuru. Syahdu bangettt!!

Makanya,gimana gue bisa move on dari masa lalu kalau kayak gitu caranya?? 

Tell me how to move on? I can move on from you, but not from my childhood memory, because it was too sweet to forget. 

Dan gue baru sadar kalau dari Ike kelas 5 SD lah gue belajar sesuatu. Pelajaran hidup nomor 2!
"Jangan Menyerah"


#RWCODOP2018 #onedayonepost



Sunday, 20 May 2018

[ODOP 2018 #4] : Sahur Seru Jaman Dulu

Sunday, May 20, 2018 1 Comments

Assalamualaikum wr wb, 

Sahur kali ini adalah sahur kedua sebagai seorang istri. Yes, Tahun ini adalah tahun kedua saya menjalani ibadah puasa sebagai seorang istri, plus tahun pertama beribadah puasa tanpa suami. Loh loh? Kok biasa?? Suaminya kemana??

Tenang tenang, suami saya sedang mencari kitab suci di benua seberang, demi masa depan cerah ceria milik kami berdua InshaAllah. Tahun ini juga menjadi Ramadhan spesial karena saya punya kemampuan spesial tahun ini. Jadi, kalau orang ada yang nanya,

"Do you have a special power?"

"Yes."

"What is that?"

"I grow a human."

Yes, true. Alhamdulillah tiga bulan lagi saya akan menjadi seorang Ibu. Sayang seribu sayang, baru mau ikut puasa eh udah kena radang tenggorokan. Akhirnya saya harus skip puasa kali ini dan otomatis tidak ikut sahur bersama Bulek dan sepupu saya. 

Nah, ngomong ngmong soal sahur, mengingatkan saya tentang kejadian kejadian seru saat sahur dulu, sekitar 3 tahun lalu. Saya masih tinggal di kost lama bersama teman teman di awal awal saya merantau di Jakarta. Dan kali ini saya ingin copy-paste lagi versi tulisan saya jaman belia saat masih pake gue-elo. Hahaha... I miss that moment though :)

HAL TERNGENES SAAT GUE PUASA : TELAT BANGUN!

Ini adalah penyakit nomor satu yang susah sekali gue hilangkan dulu. Dulu, teman kost gue masih sangat individualis. Beberapa di antara mereka juga nggak menunaikan ibadah puasa. Gue cuman punya temen satu. Yuli namanya. Tetapi, saat dia nggak puasa karena lagi datang bulan, kegalauan mendatangi gue. Karena gue susah bangun! Misalnya nih alarm bunyi.

“Kukuruyuuuukkkk!! Kukuruyuuuukkkk!!” Emang alarm gue bunyinya begitu. Maksut gue buat ngingetin aja kalau sekarang udah pagi. Tau sendiri di sini nggak bakal ada ayam berkokok karena ayamnya udah keburu mangkal di Restoran Masakan Padang. Begitu gue denger tuh alarm, entah kenapa gue langsung meraba raba di tengah kegelapan. TUTTT!! Jari gue dengan lincahnya akan menekan tombol “MATIKAN!” Dan gue akan tertidur. Bahkan, itu gue lakukan tanpa sadar. Begitu gue bangun, gue nggak inget kalau gue yang matiin tuh alarm.

Pernah gue melakukan uji coba. Sebelum tidur, HP gue taruh di atas lemari baju nan jauh di atas sana. Maksut gue, begitu alarm bunyi, gue harus bangun dan jalan buat matiinnya. Begitu gue berdiri, bisa jadi gue sadar dan gue terbangun.

“Kukuruyuuuuuukkk!!Kukuruyuuuuukkk!!Kukuruyuuuuuukkk!! KUKURUYUUUUKKK!! WOYYY KUKURUYUUUK WOYYYYYYYY! ASTAGHFIRULLOHALADZIIIIMM!!”

Keesokan harinya temen kamar sebelah gue ngomel.

“Mey, tadi malam yang kukuruyuk itu dari kamar lo ya?”

“Owh, emang bunyi?”

“Nggak cuman BUNYI, tapi BERISSSSIIIK tauuuuk!! Masak masih tengah malam udah kukuruyuk.”

“Maapin mbak...”

Ternyata, karena kejauhan, gue nggak denger. Gue cuman ngelus dada sambil nelen ludah karena semalam pas sahur gue nggak sempat nelen apa apa. Di situ kadang gue merasa mikir. Coba ada alarm kejut. Iye, alarm kejuuut!! Jadi tuh alarm lo taruh di bawah telapak kaki. Begitu alarm itu bunyi, lo dikasih waktu semenit buat ngumpulin nyawa. Kalo selama semenit lo nggak ada tanda tanda bangun, alarm bakalan NYETRUM lo!! Dijamin gue pasti bangun!

Itu mengapa telat bangun adalah hal paling ngenes yang pernah gue alami selama menunaikan puasa tahun lalu.


Begitu deh masa muda saya yang teramat serrruuuu....Kalau kamu, punya cerita sahur ngenes nggak nih??

Wassalamualaikum wr wb,

#RWCODOP2018 #onedayonepost 

Saturday, 19 May 2018

[ODOP 2018 #3] : Kolak Labu Hangat Suam Suam Kuku

Saturday, May 19, 2018 1 Comments

"Sayang, can you help Ibu please?"

"Yes, Ibu?"

"Ambilkan mangkuk plastik untuk Julio dan Ayah, ok?"

"Okay, Ibu."

Lalu, anak periang empat tahun itu dengan langkah ringannya mulai berjalan menuju dish rack dan mengambil tiga mangkuk plastik plus tiga sendok. Dengan hati hati dia kemudian meletakkan tiga piring itu di atas meja makan, sejajar dengan kursi yang sering kami duduki tiap kali makan bersama.

"Sayang, kok tiga mangkuk?"

"Another one is for you, Ibu.."

Aku hanya tersenyum sambil mematikan kompor dan memindahkan satu panci ukuran sedang dari atas kompor ke atas meja makan.

"Ibu dan Ayah hanya butuh satu mangkuk, sayang..."

Sejak Julio masih di kandung badan, bahkan jauh sebelum tanda tanda kehadiran Julio muncul lewat garis merah berjumlah dua, suamiku selalu gemar makan di satu piring saja untuk berdua. Seringkali suamiku tanpa canggung memberikan suapan demi suapan, semata mata agar istrinya yang tubuh macam papan gilasan baju ini sedikit lebih berisi. Hehehe...

Jam sudah menunjukkan pukul 5 sore dan itu artinya Ayah Julio; suamiku akan segera pulang dari kampus. Aku melirik ke layar HPku. Widih, 16 derajat di luar. Ayah Julio pasti sedang jalan kaki pulang dari kampusnya di Bedford Park. Sebentar, Bedford Park? Terdengar asing, bukan?

Sudah hampir dua tahun ini kami sekeluarga menetap di Adelaide; kota kosmopolitan Australia Selatan sekaligus menjadi kota paling terkenal nomor 5 se-Australia. Aku dan anak laki laki pertama kami sedang bertugas menemani Ayah tercinta; Ayah Julio selama dia menempuh S2 di salah satu kampus di Adelaide.

"Assalamualaikum..."

Tuh khan, suamiku datang. Baru juga diomongin.

"Ayah is comiiiiing.. Waalaikumsalam Ayah.." dengan serta merta Julio berlari ke arah pintu dan memutar kunci dua kali.

"Julioo....Ibu masak apa hari ini, sayang?" Julio langsung memeluk ayahnya dan sekarang dia sudah diapit oleh kedua lengan Ayahnya. Mereka segera melangkah masuk.

"Ibu is cooking a special food for you, Ayah..." Mereka berdua sudah berdiri di samping meja makan.

"Wah, ta'jil hari ini apa Ibu?"

"Hmm...pokoknya pas banget buat menghangatkan badan Ayah. Ini diaaaa...." 

"Ayo ayo Julio, kita siap siap. Sekarang sudah pukul 5.15 pm. Lima menit lagi kita akan berbuka puasa..." Ayah mendaratkan Julio di kursinya lalu membuka tutup panci.

"Waaaah...kolak labu kuning...Ini kesukaan siapa Julio?"

"Ayaaaaaah...."

"Iya, benarr....sekarang Ayah ambilin buat Julio dulu yaaa... Makan yang cukup biar sehat, sayang."

Lima menit kemudian alarm waktu berbuka untuk Adelaide berbunyi dan itu tandanya kami bisa segera menikmati ta'jil bersama.

"Ayah, pray first...ok?"

"Sure, Julio...."

Kami segera duduk, mengitari meja makan, saling berhadapan dan merapalkan doa bersama. Di sela sela berdoa, rasa bersyukur terus membumbung. Rasa syukur untuk selalu menikmati momentum puasa bersama dengan orang orang terdekat, orang orang tersayang yang Allah titipkan untuk melengkapi hidupku. Rasa syukur akan suami yang terus mengayomi dan memberi tauladan yang baik untukku dan anak kami, rasa syukur untuk kehadiran buah hati yang menjadi pelengkap rumah tangga kami, sumber kebahagiaan  dan penambah rasa syukur yang kian meletup letup.

"Let's eat Ibu, Julio..."

"Yes, Ayah...."

Udara super dingin di luar terbayar sudah dengan kolak labu hangat yang langsung disantap oleh suami dan anakku. Ta'jil kali ini aku namakan "Kolak Labu Hangat Suam Suam Kuku".

Kehangatan tidak hanya tercipta dari kolak labu buatanku, tapi juga dari dapur kecil ini.

"Ayah Julio, I love you.."

#RWCODOP2018 #onedayonepost 





Friday, 18 May 2018

[ODOP 2018 #2] : 7 Tips Praktis Berbukber Ria

Friday, May 18, 2018 4 Comments

"Pace, aku nanti bukber ya sama temen temen guru?"

"Iya, sayang. Hati hati ya..."

Tanpa komentar macam,

"Lah, baru juga puasa hari pertama kok udah bukber?"

Suami langsung memberikan ijin. Maka berangkatlah saya dengan hati riang menuju salah satu Dessert House and Cafe yang menawarkan macam macam dessert berbahan es krim bercampur kacang kacangan dengan bertabur banyak topping bernama Fat Bubble.

Sesampainya di sana, saya langsung bertemu dengan teman teman guru yang lain. Kami lalu memesan makanan dan menunggu berbuka puasa sembari bercerita tentang banyak hal.

Bukber di hari pertama puasa lho gaes :D

Ah, ngomong ngomong soal bukber membuat ingatan saya langsung terlempar ke beberapa tahun yang lalu. Dulu tiap kali pulang kampung mendekati Lebaran, ada saja undangan bukber. Mulai dari bukber dengan teman SD, teman SMP, teman SMA, genk teman SMA, teman kuliah, dan teman teman lainnya. 

Dan bukber ini nggak hanya menyoal buka bersama saja, lho. Buka bersama ini mengandung perjalinan silaturahmi dan pengabadian momen. Dan untuk bisa mempunyai pengalaman bukber yang asik, kita harus punya TIPS.

Ini dia TIPS PRAKTIS Berbukber Ria!

1. Memakai baju yang nyaman.

Nggak mungkin kan kita bukber pake baju beginian?

Image result for kebaya
source

Cantik sih cantik, gaes. Tapi sumuk yes. Yang ada pas kita sholat maghrib kita nggak bisa duduk tahiyatul awal. Jadi, pastikan saat kita bukber, kita memakai baju yang nyaman. Bisa pake gamis saja. Sudah manis, lebar dan bisa ganti posisi pas foto dengan mudahnya. Wow, kereeeeeeen!!

2. Ucapkan sapaan yang menyenangkan.

"Haiiii beeeb, udah lama nggak ketemu. Ih, kamu kok makin gendut sih?"

"Waaah, makin kurus aja nih. Jangan jangan banyak pikiran nih?"

"Kok sekarang putihan sih, abis suntik vitamin C ya?"

Naudzubillah min dzalik. Bukannya mempererat tali silaturahmi tapi yang ada malah menimbulkan dendam pribadi. Come on, jangan sekarang kata sapaan kayak gitu tuh udah basi abis!! Puasa puasa kurangin nyinyir ya bu ibu. Cobalah pakai sapaan dengan kalimat yang positif...

"Haiiiiii beeeb, apa kabar nih? Sekarang lagi sibuk ngapain?"

"Waaaah, alhamdulillah makin kelihatan segar dan sehat"

Atau kalau emang malas memuji orang, bisalah tinggal tanya kabar saja tanpa menyebutkan gendutlah, kuruslah atau personal appearance yang kadang bikin sakit hati dan basi abis.

3. Pesan dan makan secukupnya

Dari pengalaman saya sih biasanya kalau orangnya banyak, maka pilihan makanan kita seragamin aja biar mudah, macam nasi ayam goreng dan lalapas plus es teh begitu. Cuman kadang kita juga bisa menentukan menu makanan kita sendiri. Nah, kalau sudah menentukan sendiri, jangan lah kita malah kalap mata dan makan kebanyakan.

Bukber kan sebenarnya esensinya berkumpul dan bertukar kabar dengan teman yang lain. Kalau makannya banyak, yang ada nanti sibuk sendiri sama makanannya. Momen indah terlewatkan deh!

4. Jika ajak pasangan, libatkan pasangan dalam pembicaraan.

Nah, bagi yang ajak pasangan nih, jangan sampai pasangan merasa dicuekin. Ada khan yang girang banget ketemu teman teman lama terus bernostagia sampai lupa kalau dia sedang bawa pasangan. Begitu bertemu dengan teman teman, perkenalkan pasangan kita (Kalau belum pada kenal), lalu libatkan dia ke dalam lingkaran percakapan teman temanmu, misalkan dengan meminta pendapatnya atau menyuruh dia menceritakan sesuatu.

5. Bawa mukena

Walau agak sepele, sebenarnya poin ini sangat penting. Selain kita lebih khusyu sholat karena kita yakin mukena yang kita pakai bersih, membawa mukena sendiri juga bisa mempercepat waktu. Coba bayangkan kalau kita mengandalkan mukena mushola yang hanya beberapa potong saja, bisa bisa kita nggak bisa sholat Maghrib berjamaah dan ngabisin waktu buat nunggu doang. Big no no!

6. Bawa uang pecahan.

Ini memudahkan kita untuk membayar tagihan menu kita jadi nggak usah bingung bingung deh. Tinggal bayar dengan uang pas saja.

7. Kosongkan memori HP

Nah, ini juga penting, lho. Bukber ini identik dengan mengabadikan momen kebersamaan. Nggak ada salahnya kalau kita mengurangi foto2/mengosongkan memori HP biar bisa buat foto foto lebih puas.

Itu dia TIPS PRAKTIS berbukber ria, teman teman. Semoga bukber teman teman bisa mempererat silaturahmi dan membawa kebaikan bagi kita semua yaaaaa...

Selamat Menjalan Ibadah Puasa,

Mohon maaf lahir dan batin :)

#RWCODOP2018 #onedayonepost