Sunday, 20 May 2018

[ODOP 2018 #4] : Sahur Seru Jaman Dulu


Assalamualaikum wr wb, 

Sahur kali ini adalah sahur kedua sebagai seorang istri. Yes, Tahun ini adalah tahun kedua saya menjalani ibadah puasa sebagai seorang istri, plus tahun pertama beribadah puasa tanpa suami. Loh loh? Kok biasa?? Suaminya kemana??

Tenang tenang, suami saya sedang mencari kitab suci di benua seberang, demi masa depan cerah ceria milik kami berdua InshaAllah. Tahun ini juga menjadi Ramadhan spesial karena saya punya kemampuan spesial tahun ini. Jadi, kalau orang ada yang nanya,

"Do you have a special power?"

"Yes."

"What is that?"

"I grow a human."

Yes, true. Alhamdulillah tiga bulan lagi saya akan menjadi seorang Ibu. Sayang seribu sayang, baru mau ikut puasa eh udah kena radang tenggorokan. Akhirnya saya harus skip puasa kali ini dan otomatis tidak ikut sahur bersama Bulek dan sepupu saya. 

Nah, ngomong ngmong soal sahur, mengingatkan saya tentang kejadian kejadian seru saat sahur dulu, sekitar 3 tahun lalu. Saya masih tinggal di kost lama bersama teman teman di awal awal saya merantau di Jakarta. Dan kali ini saya ingin copy-paste lagi versi tulisan saya jaman belia saat masih pake gue-elo. Hahaha... I miss that moment though :)

HAL TERNGENES SAAT GUE PUASA : TELAT BANGUN!

Ini adalah penyakit nomor satu yang susah sekali gue hilangkan dulu. Dulu, teman kost gue masih sangat individualis. Beberapa di antara mereka juga nggak menunaikan ibadah puasa. Gue cuman punya temen satu. Yuli namanya. Tetapi, saat dia nggak puasa karena lagi datang bulan, kegalauan mendatangi gue. Karena gue susah bangun! Misalnya nih alarm bunyi.

“Kukuruyuuuukkkk!! Kukuruyuuuukkkk!!” Emang alarm gue bunyinya begitu. Maksut gue buat ngingetin aja kalau sekarang udah pagi. Tau sendiri di sini nggak bakal ada ayam berkokok karena ayamnya udah keburu mangkal di Restoran Masakan Padang. Begitu gue denger tuh alarm, entah kenapa gue langsung meraba raba di tengah kegelapan. TUTTT!! Jari gue dengan lincahnya akan menekan tombol “MATIKAN!” Dan gue akan tertidur. Bahkan, itu gue lakukan tanpa sadar. Begitu gue bangun, gue nggak inget kalau gue yang matiin tuh alarm.

Pernah gue melakukan uji coba. Sebelum tidur, HP gue taruh di atas lemari baju nan jauh di atas sana. Maksut gue, begitu alarm bunyi, gue harus bangun dan jalan buat matiinnya. Begitu gue berdiri, bisa jadi gue sadar dan gue terbangun.

“Kukuruyuuuuuukkk!!Kukuruyuuuuukkk!!Kukuruyuuuuuukkk!! KUKURUYUUUUKKK!! WOYYY KUKURUYUUUK WOYYYYYYYY! ASTAGHFIRULLOHALADZIIIIMM!!”

Keesokan harinya temen kamar sebelah gue ngomel.

“Mey, tadi malam yang kukuruyuk itu dari kamar lo ya?”

“Owh, emang bunyi?”

“Nggak cuman BUNYI, tapi BERISSSSIIIK tauuuuk!! Masak masih tengah malam udah kukuruyuk.”

“Maapin mbak...”

Ternyata, karena kejauhan, gue nggak denger. Gue cuman ngelus dada sambil nelen ludah karena semalam pas sahur gue nggak sempat nelen apa apa. Di situ kadang gue merasa mikir. Coba ada alarm kejut. Iye, alarm kejuuut!! Jadi tuh alarm lo taruh di bawah telapak kaki. Begitu alarm itu bunyi, lo dikasih waktu semenit buat ngumpulin nyawa. Kalo selama semenit lo nggak ada tanda tanda bangun, alarm bakalan NYETRUM lo!! Dijamin gue pasti bangun!

Itu mengapa telat bangun adalah hal paling ngenes yang pernah gue alami selama menunaikan puasa tahun lalu.


Begitu deh masa muda saya yang teramat serrruuuu....Kalau kamu, punya cerita sahur ngenes nggak nih??

Wassalamualaikum wr wb,

#RWCODOP2018 #onedayonepost 

1 comment:

  1. Mba Meykke ODOP itu yang nulisnya setiap hari ya? Hebat ikh bisa nulis tiap hari gitu. Aq maha belum bisa kyak gitu ��. Padahal penulis itu bagusnya nulis tiap hari ya

    ReplyDelete

Assalamualaikum wr wb,

Terimakasih sudah mampir ke sini ya... Yuk kita jalin silaturahmi dengan saling meninggalkan jejak di kolom komentar.

Terimakasih .... :)