Sunday, 21 June 2015

3 KENGENESAN SAAT BERPUASA DI TANAH RANTAU


“KEEEE!! BANGOOOONNN!! UDAH MAU IMSAAAAK!!” Ibu gue sibuk memanaskan sayur dan membuat segelas susu coklat. Dia wara wiri ke dapur sembari sesekali pantang menyerah bangunin gue.

“Ahhh!” Tiap kali Ibu gue teriak, gue hanya menggeliat.

“KEEEE!!”

“HMMM...” Di panggilan kedua gue hanya berdehem.

“ASTAGHFIRULLOHALADZIM!” Kalau Ibu gue mulai menyebut Asma Alloh, itu artinya gue harus benar benar bangun. Andaikata Ibu gue bukan orang yang super sabar, gue pasti udah basah kuyup disembur pake air segayung. Untung Ibu gue bak malaikat tak bersayap.

Lima menit kemudian gue rebahan di sofa, piring penuh nasi dan lauk ada di dada gue, susu ada di samping gue. Dulu, makan tinggal tiduran sambil merem pun jadi. Berkat Ibu, semua menjadi mungkin. Hingga pada akhirnya semuanya berubah!!!

----
“Allohuakbar Allooooooohuakbarrrr!!”

“Huaaaaahm....” Gue menggeliat.

“Huaaaaaak!!!!!” Sedetik kemudian gue meloncat dari tempat tidur. Gue panik. Mata gue yang masih merah mencari cari tombol lampu.

“Kok udah adzan??”

“Bukannya ini bulan Ramadhan??!!”

“Sahur gueee??”

“APPAA?? UDAH JAM SETENGAH LIMAA??? TIDAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKKK!!!”
Gue stress. Gue nggak makan sahur. Gue sendirian di kota ini dan gue nggak makan sahur. Apa yang harus gue lakukan nanti saat di kantor? Bahkan, sekarang pun gue merasa sangat lafarr! Gue cuman bisa ngeliatin kardus susu Dancow dengan tatapan nanar. Di sini, nggak ada teriakan

“KEEEE, BANGOOOONNN!!”

Nggak ada piring yang sudah terisi penuh nasi dan lauk. Nggak ada segelas susu hangat yang tinggal ditegak. Gue butiran debu.

“Hallo??”

“Hallo Bu?”

“Udah sahur Ke?”

“Udah adzan Bu, aku nggak sahur. Aku mau pulang aja. Aku tuh nggak bisa diginiin...Hiks...hiks...”
Dan gue mengawali puasa di hari itu dengan kegalauan di level tertinggi. Karena gue nggak makan sahur.
---

Ini adalah kali kedua gue merayakan bulan suci Ramadhan di tanah rantau. Puasa di rumah dan puasa di tanah rantau adalah dua hal yang sangat berbeda. Dulu gue nggak perlu pake alarm berlapis lapis karena Ibu gue adalah alarm yang paling mujarab. Gue juga nggak perlu pusing mikirin apa yang akan gue makan karena Ibu gue udah mikirin semuanya. Bahkan, gue nggak perlu mempersiapkan nasi beserta isinya ditambah susu panas karena toh Ibu gue sudah mempersiapkan semuanya. Gue tinggal jalan ke sofa tengah, lalu ambil piring, tiduran, letakkan piring di dada, lalu masukkan sendok ke dalam mulut berkali kali sambil merem saking ngantuknya.

Sekarang?? Gue harus melakukan semuanya sendirian. Mulai dari masak nasi, masak, bikin susu dan yang paling susah adalah memulai semuanya alias bangun sahur!!

Begitu pula saat Tarawih. Dulu gue bisa tarawih bersama nenek gue, Ibu gue, adek adek gue. Gue juga kenal semua orang di mesjid karena mereka semua tetangga gue. Lah kalau di rantau?? Satu pun nggak ada yang gue kenal. Di rantau, gue tarawih bersama lautan manusia asing. Kalo mereka bisa ngobrol sama temennya, gue cuman bisa ngobrol sama sajadah.


Bagi gue, tahun kemarin adalah bulan Ramadhan yang paling ngenes buat gue. Gue yang masih di level newbie selalu tertimpa kesialan yang bertubi tubi. Syedihh!!

1. TELAT BANGUN!


Ini adalah penyakit nomor satu yang susah sekali gue hilangkan dulu. Dulu, teman kost gue masih sangat individualis. Beberapa di antara mereka juga nggak menunaikan ibadah puasa. Gue cuman punya temen satu. Yuli namanya. Tetapi, saat dia nggak puasa karena lagi datang bulan, kegalauan mendatangi gue. Karena gue susah bangun! Misalnya nih alarm bunyi.

“Kukuruyuuuukkkk!! Kukuruyuuuukkkk!!” Emang alarm gue bunyinya begitu. Maksut gue buat ngingetin aja kalau sekarang udah pagi. Tau sendiri di sini nggak bakal ada ayam berkokok karena ayamnya udah keburu mangkal di Restoran Masakan Padang. Begitu gue denger tuh alarm, entah kenapa gue langsung meraba raba di tengah kegelapan. TUTTT!! Jari gue dengan lincahnya akan menekan tombol “MATIKAN!” Dan gue akan tertidur. Bahkan, itu gue lakukan tanpa sadar. Begitu gue bangun, gue nggak inget kalau gue yang matiin tuh alarm.

Pernah gue melakukan uji coba. Sebelum tidur, HP gue taruh di atas lemari baju nan jauh di atas sana. Maksut gue, begitu alarm bunyi, gue harus bangun dan jalan buat matiinnya. Begitu gue berdiri, bisa jadi gue sadar dan gue terbangun.

“Kukuruyuuuuuukkk!!Kukuruyuuuuukkk!!Kukuruyuuuuuukkk!! KUKURUYUUUUKKK!! WOYYY KUKURUYUUUK WOYYYYYYYY! ASTAGHFIRULLOHALADZIIIIMM!!”

Keesokan harinya temen kamar sebelah gue ngomel.

“Mey, tadi malam yang kukuruyuk itu dari kamar lo ya?”

“Owh, emang bunyi?”

“Nggak cuman BUNYI, tapi BERISSSSIIIK tauuuuk!! Masak masih tengah malam udah kukuruyuk.”

“Maapin mbak...”

Ternyata, karena kejauhan, gue nggak denger. Gue cuman ngelus dada sambil nelen ludah karena semalam pas sahur gue nggak sempat nelen apa apa. Di situ kadang gue merasa mikir. Coba ada alarm kejut. Iye, alarm kejuuut!! Jadi tuh alarm lo taruh di bawah telapak kaki. Begitu alarm itu bunyi, lo dikasih waktu semenit buat ngumpulin nyawa. Kalo selama semenit lo nggak ada tanda tanda bangun, alarm bakalan NYETRUM lo!! Dijamin gue pasti bangun!

Itu mengapa telat bangun adalah hal paling ngenes yang pernah gue alami selama menunaikan puasa tahun lalu.

2. RICE COOKER BELUM DIPENCET!!


Tahun lalu gue pulang kerja pukul 5.30. Sedangkan berbuka puasa pukul 5.55 WIB. Begitu jam pulang datang, gue pasti langsung ngacir ke kost. Kayak gitu pun kadang sering telat. Apalagi kalo jalannya pake macet. Pernah gue kepikiran buat bawa karpet dan rantang.

“Waaah, maceeeet!! Lagi pada lomba beli takjil!! Mana tinggal 5 menit lagi.” Mobil mengular memenuhi jejalanan. Mana kerongkongan udah kering kerontang. Lalu, tiba tiba..

“SAATNYA BERBUKA PUASAAAA.....Ngeeeeeeengggg!!”

Nah, kalo gue udah bawa karpet dan rantang khan gue bisa tenang. Gue tinggal menepikan motor. Gue segera menyibakkan karpet, berdoa sejenak dan membuka rantang.

“Alhamdulillah...Allohumma laka sumtu....” Dan gue bisa menyegarakan berbuka puasa apapun keadaannya. Ide gue cemerlang sekali. Tapi, setelah gue pikir pikir, ini Jakarta. Kalau gue mencoba berbuka puasa di tepi jalan, buka puasa kagaaak, buka permasalahan baru iyaaa...

“Woyyy, saraaappp lo YAAA!! GUE MAU LEWAAT NIHHH!!” Pan di sini trotoar aja buat jalan raya. Dan gue mengurungkan niat gue. Akhirnya gue harus cepet cepet pulang dan masak nasi kemudian.

Pernah suatu saat gue capek bingit. Gue udah nggak fokus karena keburu laper tapi gue belum masak nasi. Sesampainya di rumah gue harus segera nyuci beras, masukin ke tempat rice cooker dan gue buru buru rebahan. Sebelumnya gue udah beli lauk di warteg depan.

“SAATNYA BERBUKA PUASAAAA.....Ngeeeeeeengggg!!”

“Alhamdulillah...” Gue udah seneng banget. Bayangin segera makan pake ayam bakar. Gue ambil piring dan sendok, lalu gue buka bungkus ayam bakar dan gue buka rice cooker. Alangkah kagetnya gue begitu gue tahu apa yang ada di dalam rice cooker.

“APPPAAAAA????!!!!” Gue tercengangg!! Gue terkejuuut!!

“Kenapa ini beras pada tenggelem???!!!” Kipas angin Miyako cuman geleng geleng doang. Mungkin dalam hati dia berkata,

“BELUM LO PENCET TADI TOMBOL COOKINGNYA, ONCOOOOOM!!”

“ASTAGHFIRULLOHALADZIM...kenapa cobaan ini begitu beraat.."

Gue cuman bisa menatap nanar beras di rice cooker.

“HAYATI LELAAH, ABAAAANG...HAYATI UDAH NGGAK KUAT LAGIIII...” Gue guling guling di kasur karena lelah.

Kalo udah begini, gue cuman bisa telpon Ibu.

“Halo??”

“Halo Bu??”

“Udah buka Nduk??”

“Buka baju udah, buka puasa belum. Bu, nasinya masih jadi beras pada tenggelem Bu...Ike lupa neken tombolnyaaa...Kalau kayak gini, Ike mau pulang aja. Kenapa hidup begitu keras Bu?” Ibu gue cuman bisa geleng geleng kepala. Gue jadi bingung. Ini Ibu apa kipas angin Miyako?? Jangan jangan Kipas Angin Miyako menyamar jadi Ibu?

3. GALONNYA KOSONG


Selain nasi, ada lagi hal yang harus diperhatikan, yaitu air.

Sore itu seperti biasa gue pulang ke kost setelah berhasil berperang melawan para pemburu lauk dan takjil lainnya yang bertebaran di sepanjang jalan Kranggan, daerah dimana gue tinggal. Masak nasi udah, mencet rice cooker udah gue segera lari lagi ke dapur. Gue raih sekaleng sarden dan buru buru gue tuangkan ke dalam wajan. Hari itu gue nggak sempet beli lauk karena antrian mengular, sementara waktunya udah mepet. Dan karena dulu gue nggak bisa masak, gue cuman mampu masak sarden. Lalu, saat gue sibuk ngadukin sarden, tiba tiba...

“SAATNYA BERBUKA PUASAAAA.....Ngeeeeeeengggg!!”

“Alhamdulillah...sebelum makan minum dulu ah, bikin sirup Marjan rasa Melon biar berasa lagi di rumah...” Ucap gue pada diri sendiri. Lalu, gue mengambil gelas di rak kecil dekat meja buku, bersebelahan dengan rak charger dan make up. Sejurus kemudian gue menempelkan gelas di mulut pompa galon. Gue mulai memompa. Tapi air tak kunjung mengalir, padahal kata iklan sumber air sudekat. Lalu, gue liat galonnya.

“APPPPAAAA????!!!! KOK BISA HABIS????!!!!” Gue panik. Gue harus minum dan air di galon gue udah habis. Gue harus gimanaaa??? Apa yang harus gue lakukan.

“Kenapa ini bisa terjadii???!!”

Kipas angin Miyako lagi lagi cuman geleng geleng doang. Bantu kek. Dia emang bisanya cuman kayak gitu. Mungkin dalam hati dia berkata.

“YA BISA TERJADI, ORANG LO PAKE TIAP HARIIII!! CINTA AJA BISA ABIS, APALAGI CUMAN AEEEERRR!!”

Busett!! Gue nggak menyangka kipas angin Miyako bisa sedalam itu. Gue khan jadi galau. Tapi, ini tak boleh dibiarkan. Gue harus melakukan sesuatu! Gue harus beli galon air.

Dulu, gue belum punya langganan galon air yang bisa dianter sampe kost. Biasanya gue harus pasang tampang kasihanilah-aku-bang-rumahku-jauh-dan-aku-belum-minum-air-lima-hari di depan mas Indomaret biar dia mau nganterin galon air sampe kost gue yang cuman terhalang dua toko aja, yaitu toko alat alat komputer dan Laundry. Tapi, sore itu yang jaga cuman mbak mbak yang juga mau buka puasa. Gue liat lengan mereke kecil kecil.

“Mbak, beli AQUA satu.”

“Tapi nggak ada yang nganterin mbak...”

“Aku bawa sendiri, mbak.”

Kata Bapak, gue harus jadi wanita seterong dan tangguh. Hari ini gue harus membuktikannya.

“Yakin, mbak?”

“Yakin nggak yakin, semuanya harus dihadapi, hidup harus terus dijalani, mbak..” Ucap gue. 

Mbaknya menatap gue nanar. Gue menatap galon AQUA nanar. Mbaknya segera membantu gue menggendong galon AQUA.

“BUSEEETTT!! INI GALON AQUA APA BEBAN HIDUP??!!”

SUMPAAH!! Berat bangeettt!! Seumur umur juga kayaknya ini adalah barang paling berat yang pernah gue angkat. Rasanya, otot otot lengan gue ketarik semua sampai urat urat leher gue terlihat jelas. Untung gue pake jilbab. Wajah gue berubah mendadak menjadi merah saking menahan berat yang tak terhingga. Gue jalan udah antara hidup dan mati. Mana perasaan kost jadi jauh sekali. Otot punggung dan otot perut gue rasanya udah nggak karuan. Bisa jadi nanti begitu sampe kost terus gue ngaca, perut gue mendadak sixpack dengan lengan melengkung seksi kayak Agnez Mo.

Begitu sampe rumah, gue langsung menggelepar. Lengan gue mati rasa, hati gue apalagi. Tapi, gue berasa udah jadi anak kost sejati. Karena haus, gue segera membuka segel galon dan menyambungkannya dengan pompa.

“AHHHH!! SEGARNYAAAAAAHH!” Gue menatap galon dengan tatapan antara merasa puas dan merasa sangat ngenes.

“Nah kan, just push your limit, and you can do something you never imagine!!”

“BUSEEEETT!!” Gue melempar pandang ke kipas angin Miyako. Keren juga nih kipas angin. Tapi emang bener. Kadang dengan the power of kefefet, manusia bisa melakukan hal hal yang tidak pernah diduga bisa untuk dilakukan. Kayak gue hari ini. Mana gue tahu kalo gue bakalan ngangkat galon AQUA dari Indomaret sampe kost sampe otot gue rasanya sobek semua. Tapi, intinya adalah pada akhirnya gue berhasil melakukannya. Gue segera membuka cacatan gue dan menorehkan pelajaran hari itu.

 
Pelajaran Hidup nomor 67 :


“JUST PUSH YOUR LIMIT AND YOU CAN DO SOMETHING YOU NEVER IMAGINE!”

Terkadang manusia harus mendorong batas kemampuannya dan dia akan mampu melakukan sesuatu yang bahkan dia tidak pernah bayangkan sebelumnya.

At least, sengenes ngenesnya bulan Ramadhan gue tahun lalu, masih tersisa pelajaran hidup yang bisa menjadi patokan gue untuk berjalan maju dan menghadapi hidup ini dengan penuh pengharapan dan sifat optimis. Hidup memang tak mudah, bahkan bangun tidur pun tidak mudah, tapi sebenarnya kadar kemudahan itu sendiri ada di tangan kita sendiri, kendali ada di diri kita. Begitu kata Pak Mario Teguh.

Dan tahun ini, tahun kedua gue melaksanakan puasa di tanah rantau dengan perubahan yang signifikan. Dan semoga gue dan kalian semua juga bisa menjalani ibadah Puasa dengan segala hal yang baik dan membaikkan, segala hal yang mendorong kita pada kebaikan Tuhan, kebaikan Alloh SWT.


{وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ}
“Dan bersegeralah (berlomba-lombalah) kamu untuk (meraih) pengampunan dari Rabbmu dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa” (QS Ali ‘Imraan: 133).
{فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ}
“Maka berlomba-lombalah kamu (dalam melakukan) kebaikan” (QS al-Baqarah: 148 dan al-Maidah: 48).

{وَفِي ذَلِكَ فَلْيَتَنَافَسِ الْمُتَنَافِسُونَ}
“Dan untuk yang demikian itu hendaknya orang-orang (yang beriman) berlomba-lomba (untuk meraihnya)” (QS al-Muthaffifiin: 26).




"Artikel ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy-July"



13 comments:

  1. kejadian tersebut bisa membuat mba lebih teliti lagi.. selamat menjalankan puasa mba :)

    ReplyDelete
  2. Salam buat kipas anginnya ya kak, dari tadi geleng-geleng mulu. Ngedisko apa lagi ngapain tuh kipas?

    Sahurnya kak meyke greget deh masa makan sambil tidur, jangankan sahur makan biasa sambil rebahan aja dimarahin :'( nggak apalah yang penting masih bisa sahur. Kalau kata orang-orang susahnya puasa di tanah rantau itu ya nggak ada yang ngebangunin. Sama nggak ada lauk buat buka sama sahur.

    Emang di indomaret nggak ada geledekan buat yang nganter galon ya? nggak apalah itung-itung olahraga..

    ReplyDelete
  3. kejadian rice cooker belom dipencet itu aku juga pernaah, Duh berasa dodol banget yak. padahal tinggal pencet. kenapa bisa terlupakan. :D

    ReplyDelete
  4. wah pasti menang nih

    saya sih penyakit telat bangun
    musti ibu yang bangunin, klau ggak ya bakal susah buat bangun

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang galon itu

      jadi inget iklan... ada aqua
      ckckck

      Delete
  5. kalo rice cooker belum dipencet coba lari ke Masjid ke dekat sapa tau aja ada Buka Bersama kayak yang gua lakuin tiap hari.:v
    ngomong yang paling ngenes tu Telat bangun Sahur kyak yg gua rasain sekarang, 4 hari kagak pernah sahur :v

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Pait... Pait...

    Kalo udah kerja, harus bisa mandiri dong mbak... Lepas dari orang tua. Nah ini latihan buat ke depannya bisa jadi orang yang akan selalu bangunin anaknya nanti #eeaa

    Kalo masalah rice cooker ama galon mah manusiawi. Sekali-kali bisa lupa. Kalo keseringan lupa, mungkin mbak perlu pergi ke dokter gigi. #heh Semoga puasanya lancar ya

    ReplyDelete
  8. Hahahahaha... masalah idup lo kompleks banget ya Mey, rice cooker belum keceklek itu yang pernah aku alamin, tapi untungnya nggak pas bulan puasa sih, tapi pas mau berangkat kerja. Alhasil kerja nggak sarapan.

    Lama gak BW kesini nih, paling suka sama bahasa tulisanmu. Semoga dapet best artikelnya...... :D

    ReplyDelete
  9. Galon kosong itu hal yang paling sakit kalau pas sahur.
    gak makan gak papa kalau masih bisa minum. gak minum tapi makan,
    mending tobat deh... tobat seret pastinya

    ReplyDelete
  10. Siasatku yg pengalaman bertahun-tahun puasa sendirian sebagai penunggu rumah:
    Kalau yakin telat bangun, sahur pas tengah malam saja, habis itu tidur, bangun-bangun subuh. Beres deh. :D

    Eh, kalau masak air sendiri di kos ga bisa kah?

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...