Saturday, 4 June 2016

Ramadhan Ala Anak 90an Eps. 1


Kemarin waktu gue ke indomaret*, gue liat banyak botol botol penuh warna memenuhi salah satu sudut toko, plus di sebelahnya tersusun rapi kaleng kaleng biskuit dan wafer beragam merk dan rasa. Lalu malamnya waktu gue liat tipi, anak anak pada minum sirup Marjan rasa melon. Waktu gue mau tidur, tiba tiba ada lagu,

"Ramadhan tiba Ramadhan tiba Ramadha tiba, marhaban ya Romadhon...marhaban ya Romadhon..."

Lalu, gue sadar. Ramadhan sebentar lagi!! Bagi gue, momen Ramadhan merupakan momen yang paling ditunggu-tunggu. Momen yang gue tunggu karena di Ramadhan gue berasa keimanan gue bisa nambah satu strip, gue bisa dispilinin diri sendiri buat bangun sahur bonus tahajud, dan pastinya gue jadi lebih hemat karena gue cuman butuh makan dua kali aja. Apalagi kalau sahurnya gue cuman sama susu dan roti doang. Bukanya cuman sama tiga butir kurma dan promag. Ajip. Perut gue bisa cekung sixpack pas Lebaran nanti.

Hari ini sebelum kerja, sambil tiduran di kasur gue mulai membayangkan momen Ramadhan yang akan gue jalani tahun ini. Tapi, karena ini adalah Ramadhan ketiga gue di tanah rantau, bisa dibilang gue nggak cupu cupu banget. Gue udah agak expert menghadapi kerasnya hidup ini.

Beda banget sama Ramadhan yang gue jalanin saat gue masih kecil dulu. Ramadhan ala 90an gue bilang, karena gue pikir semua temen temen seumuran gue juga pernah merasakannya. Gue masih inget dulu gue paling demen ngisi Buku Kegiatan Ramadhan. Gue dan teman teman gue banyak banyakan isian. Kalau jatah ngisi kolom ceramah juga gue yang paling panjang dan lengkap sampe kolomnya nggak cukup.

"Ke, nulis ceramah opo cerpen??" Temen temen gue mulai gengges tapi Ike tetap bersikukuh nulis cerpen ceramah dengan khusyuk. Atau pas gue ngekek tersembunyi saat ngeliat Fita; sahabat karib waktu kecil ketiduran di mesjid pas kuliah Subuh sampe iler ke pipi, dagu, mata, kemana mana. Dulu gue dan teman teman juga berbondong bondong ke mesjid Baiturrahman begitu sahur katam. Kita kuliah subuh walo nyawa masih separo dan telur goreng masih nyangkut di kerongkongan. Dan masih banyak kenangan Ramadhan masa 90an yang gue ingat sampe sekarang. Apakah itu?? Ini dia!!






Kalau cuman berangkat tarawih bareng Mama/Papa lalu sholat, denger ceramah dan pulang itu berarti masa kecil kalian cupu. Kalau gue dulu, pantang banget berangkat tarawih bareng Ibu gue. Dengan jiwa kesetiakawanan yang tinggi, gue berangkat tarawih bareng temen temen gue. Kita akan ngecup tempat di paling belakang, dekat jendela yang mengarah ke teras mesjid. Biarkan Ibu-ibu di barisan depan. Gue dan teman teman itu menganut faham,

"All things will just fall into places."

Semua ada waktunya. Akan ada saatnya kita juga di shaf depan. Ya, saat kita jadi Ibu Ibu. Makanya kemarin waktu gue pulang kampung dan sempat tarawih di mesjid, gue duduk di belakang dan gue kaget.

"Mana nih teman teman gue dulu???"

Gue lihat ke depan,teman teman gue duduk berjejeran.

"Ngapain di situ?? Sini..."

"Maap, udah nggak level."

Gue baru inget, ternyata temen temen gue sekarang udah jadi Ibu Ibu. Sial, gue ditinggalin.

"Kapan nyusul?"

"Maap, aku mau sholat Tahiyatul Mesjid dulu. Assalamualaikum..." Emang kadang cuman mau tarawih aja banyak godaannya, gaes.

Dulu, saat Ibu Ibu itu masih kecil kecil, begitu kita ngecup tempat, kita akan kompakan. Kompakan istirahat!! Beda dengan tarawih di mesjid yang sekarang buat tarawih gue di Jakarta yang puas dengan 11 rakaat, di desa gue tarawih itu nggak mantep kalau nggak 23 rakaat!! Bayangin gue tiap buka makan kolak kolang kaling sama pisang, terus beli lothek (pecel bahasa nasionalnya), masih tambah ke rumah nenek gue bisa jadi makan opor, masih ada sup buah dan roti. Lalu, gue sholat 23 rakaat. Blingsatan gue.

Biasanya di rakaat kedua gue masih seterong, rakaat ketiga dan keempat tanpa hambatan, berlanjut rakaat kelima dan keenam perut gue bergejolak, rakaat ketujuh dan kedelapan gue mulai keliyengan, rakaat kesembilan gue jadi belingsatan dan rakaat ke-11 gue mohon ampunan. Lalu gue khilaf dan malah mainan sama temen temen gue.

"Sholat kok ngge dolanan!! Ora elok!"

Subtitle : "Sholat kok buat mainan! Nggak pantes!"

Ibu ibu di depan emang kadang galaknya nggak ketulungan. Kalau kita yang masih SD ini bukannya sholat malah mainan, pastilah dimarahin. Ibu gue yang ada di antara Ibu Ibu itu cuman geleng geleng kepala.

"Anake sopo iki jane?"

Subtitle : "Anak siapa sih ini?"

Ibu gue tiba tiba dzikir, pura pura nggak kenal.

Jadi, biar nggak ketahuan kalau kita nggak sholat, tiap tahiyatul akhir kita ambil kuda kuda, dan begitu Imam mengucap salam,

"Assalamualaikum warrahmatullah wa barakatuh.."

Gue dan temen gue kompakan hadap kanan dan hadap kiri dengan begitu khusyu..

"Assalamualaikum...alhamdulillah.."

"Loh, perasaan tadi berisik. Siapa yang berisik tadi?" Kita pura pura dzikir. Begitu takbiratul ikhram kita mainan lagi. Begitu Imam mengucap salam, kita langsung duduk dan ikutan mengucap salam. Gitu mulu sampai lebaran. 

Maapkeun Ibu Ibu...sekarang mah boro boro mau mainan di mesjid. Bawaannya kalau di mesjid itu cuman mau nglakuin dua hal. Mohon ampun sama mohon petunjuk karena terkadang idup nggak selucu itu.

Nggak sampai di situ aja dulu gue juga jadi backing vocal mesjid! Bidih!! Tugas yang teramat berat ini, gaes. Begitu sholat witir katam dilanjutkan dzikir dan berdoa bersama sama niat puasa, maka kita semua akan sholawatan. Nah, di momen itu dengan cekatan gue dan teman teman ke teras mesjid. Kita berbagi tugas. Yang cowok serta merta akan menabuh drum bekas bensin, yang lainnya menabuh kentongan dan yang lainnya lagi memukul mukul botol sirup Marjan rasa Melon susu dengan hati hati hingga tercipta alunan musik pengiring sholawatan yang indah aduhai.

Lalu, tugas gue dan temen temen yang lain adalah.............nyanyi sholawatan, lalu suara kita semua plus suara pak Imam akan mengudara seantero desa. Dan memang tradisi ini nggak cuman mesjid kita aja yang punya, tapi hampir semua mesjid. Dan desa gue yang terdiri dari 6 RT (Rukun warga) terdapat berapa mesjid/mushola kah? LIMA!! Bayangkan saat tarawih betapa syahdunya desa gue dengan sholawat bersahut sahutan. Saking semangatnya tiap gue nyanyi otot otot dileher sampe kelenjar air liur keliatan semua. Gue menamakannya dengan masa kecil kurang teramat bahagia.

Sayangnya jaman sekarang mah anak kecil mana mau kaya begitu. Yang ada pak Imam ngasih ceramah, dianya selfie pake mukena. Masukin ke PATH.

"Alhamdulillah, tarawih pertama. Semoga berkah..."
At Mesjid Baiturrahman

Dulu tiap selesai tarawih juga nggak langsung pulang kita. Di teras mesjid; tempat kita ngaji dulu kita akan berjejeran mengular dari pojok satu ke pojok lainnya. Lalu, bapak bapak dan Ibu Ibu akan datang membawa banyak plastik berisi jajanan. YAK!! Dulu tiap habis tarawih, mesjid akan membagikan JABURAN; makanan kecil/snack seperti ciki, kue, krupuk dan lainnya kepada anak anak yang tarawih. Lalu kita akan berkerumun dan antri dibagiin makanan kecil. Khan lumayan nggak Lalu, darimana asalnya jaburan itu??

Pak RT setempat akan membuat jadwal donatur jaburan di tiap tiap rumah. Dan tugas anak adalah untuk menentukan jenis jaburan.

"Buk, beli coklat TOP aja buk! Nanti aku bilang sama temen temen aku."

"Udah ke, krupuk aja. Yaelah Ibu cupu banget jaburan pake kerupuk. Pokoknya coklat TOP!"

Malamnya temen temen gue dapet jaburan, di antaranya adalah coklat TOP. 
Dulu gue pernah nanya ke sesepuh mesjid tentang alasan diadakannya jaburan.

"Jaburan itu biar buat penyemangat anak anak kecil pergi tarawih. Biar mesjid ini rame sama anak anak kecil. Nanti mereka juga yang bakalan nerusin sholat tarawih tiap Ramadhan." Dan buat gue juga nggak masalah sih jaburan buat pemacu anak anak pergi tarawih. Bukan mendidik mereka untuk melakukan sesuatu dengan mengharapkan imbalan. Bukankah kita juga kerap dikasih reward atau hadiah saat kita melakukan sesuatu yang baik? Kayak orang tua ngasih hadiah kalau anaknya pinter di sekolah? Atau bos ngasih bonus tambahan kalau kinerja kita bagus? Atau Alloh ngasih pahala saat kita melakukan hal hal yang diperintahkan-Nya?

Dan jaburan ikut meramaikan masa kecil gue. Masa kecil yang nggak semua anak bisa menikmati. Sekarang aja anak kecil jarang membiasakan diri ke mesjid. Apalagi di Jakarta yang tinggal di perumahan. Sebut saja sepupu gue. Untuk ke mesjid aja dia harus naik motor/mobil. 

"Lu mau tarawih kagak?"

"Ah, jauh.."

Jaman dulu, tiap tarawih gue semangat. Bahkan dari rumah gue udah pake mukena, mana nglewatin kuburan lagi tiap mau ke mesjid. Dan semua orang yang ke mesjid juga udah pada pake mukena biar simpel. Kan gue jadi susah bedain. Kalau tiba tiba salah satu daripadanya jalannya loncat loncat kan gue ngeri.

Tapi emang semakin berkembangnya jaman, semakin 'mudah' menjalani hidup dengan banyak gadget itu membuat orang semakin males. Bisa jadi mereka lebih pilh yutupan di rumah daripada tarawih, atau nonton sinetron Anak Jalanan yang beda banget dari anak jalanan yang sebenernya, atau malah pacaran! Secara sekarang anak SD pacaran udah berani ngasih bunga sama peluk pelukan. Dia ntaranya foto sambil ciuman. Dulu gue naksir temen cuman berani ngintip dia makan gorengan di kantin sekolah.

Semua udah berubah, bro. Dan tetep, masa kecil anak 90anlah yang paling SERU!

Eits, anak 90an nggak cuman tarawih doang ye. 

-bersambung-

Baca sampai tuntas biar nggak nanggung,gaes...

Ramadhan Ala Anak 90-an Eps. 2

18 comments:

  1. Hehe Teteh emang kelahiran tahun berapa?
    Keren blognya teh.

    ReplyDelete
  2. Abis baca ini lgsg flashback jaman lalu. Kayaknya emg harus bersyukur sih ya, hidup d jaman pas anak kecil yg semangat buat pergi ke masjid. Ya ga buat shalat taraweh jg sih, tpi sekedar mukul bedug pas shalat taraweh. Pas shalat taraweh,ya gtu...sama aja. Pura"nya sholat, tpi kenyataannya becanda. Pas udh tahiyat akhir ya baru masang posisi tahiyat. Apalagi dulu,bokap sring ngawasin. Harus pinter" mengelabuhui. Bhahahaha
    itu lagi coklat top, skrg kayaknya udh ga ada lagi ya? Kagen jajanan itu, yg cuman gopean doang. Serebu dpet tiga, satunya boleh ngembat pnya org.
    Eh, tpi temen" masa kecilnya udh pada nikah gtu ya? Ga mau nyusul, mey? Wakakakakka

    SALAM 90TH

    ReplyDelete
  3. Haha buku kegiatan/catatan ramadhan. Kadang seru dan males ngisinya. Kadang shalat 5 waktu gue ceklis aja waktu kecil tanpa gue lakuin salatnya, wkwkwk masa kecil yang absurd. Kalo ngomongin puasa pas waktu kecil, jarang juga sih yang batal.

    1999 termasuk 90 an bukan sih? :D

    ReplyDelete
  4. wahahaha, perbedaannya memang cukup jauh ya. yah.. namanya juga zaman teknologi. dulu ada event puasa, semua anaknya religius kalau lagi denger ceramah... kalau sekarang, selfie sambil share di path. biasa, pecinta eksistensi :")

    ReplyDelete
  5. Nah, kalo sholat pas salam doang itu dulu gue juga sering, tapi ditambah maen perang sarung..

    Btw, semoga berkah puasa kali ini
    .

    ReplyDelete
  6. Gilee kak, ngakak sendiri aku bacanya, jadi ingat masa kecilku dulu yang nggak jauh beda sama Kak Mey dan malah lebih nakal lagi.

    Epidode 01 ini masih bahas tarawih yaa. Emang tarawih anak jaman sekarang sama dulu beda BANGET. Jaman dulu kalau datang bulan ramadhan pasti pada seneng semua. Apalagi kalau pas terawih aku dkk dulu biasanya seringnya nyalain mercon gitu di sebelah masjid haha.

    Pasang kuda-kuda pas salam itu juga aku sering banget. Jadi pas semuanya solat kami ngobrol, pas salam langsung ikutan salam juga hahaha. Seru deh pokoknya dulu itu.

    ReplyDelete
  7. hehehe
    baca tulisan kak meyke ini saya sambil nginget2 masa kecil saya dulu..
    sama persis dengan apa yang kak mey tulis ini.. hihihi
    cekikikan sendiri deh jadinya..
    kita patut berbangga menjadi anak tahun 90-an.. :)

    ReplyDelete
  8. Tapi kalau di tahun 90an sudah ada path, IG sama sosmed lain pasti ikutan juga kan selfie pas imam lagi ceramah. Sama kalau ada tugas nulis ceramah, nulisnya gak di buku kegiatan ramadhan tapi di blog terus linknya disebar lewat grup chat. Modus biar blognya banyak viewers.

    Eh coklat top sekarang kan masih ada ya, cuma sekarang bentuknya jadi kecil banget. Heran sama jajanan sekarang nggak kayak fase pertumbuhan manusia yang makin lama makin besar tapi makin lama makin kecil.

    Aku tebak episode 2 nya pasti ngebahas sahur, bener kan?

    ReplyDelete
  9. aku boleh bilang ini ngakak.

    tarawih macam apalah, rokaat 11 mohon ampun,.ntar witirnya kayak ap gitu neng meyke :v

    keinget tarawih di lnggar jaman kecil malah nyeleneh :v

    ReplyDelete
  10. emang enakan jaman dulu sih puasanya, lebih kerasa atmostif puasanya :(

    dari dulu gue selalu nyari masjid yang tarawehnya 11 rakaat dong. capek kalo 23 rakaat, mana pasti imamnya bacaannya ngebut :((

    ReplyDelete
  11. Huehehehe entah kenapa setelah membaca tulisan ini aku jadi flashback ketika ku masih kecil dulu, Mbak. Mengenang sekali buku ramadhan, tempat favorit ketika sholat, agenda setelah tarawih. Dan jaburan itu keren idenya! Waaah aku tak merasakan itu di era 90an ketika masih kecil. Tujuannya mulia sih. lanjutkan!

    ReplyDelete
  12. Aaaakk.. sukak ulaaannya. Aku jadi keinget masa kecil. Aku juga sama temen2 suka tarawih di masjid dekat rumah. Rame sendiri, terus agak gedean sok sok an paling alim. Gamau main2 lagi. Pengen paling depan, biar dilihat ibu-ibu wkwk.. Jujur aja sih jadi jarang ke masjid karena teman-teman sebaya pada pindah, aku sendiri juga akhirnya pindah rumah. Hilang moment seru itu.

    Yaa.. jaman skarang anak kecil mending di rumah internetan. biyuh...

    ReplyDelete
  13. Hahaha pencitraan ya intinya...

    Kalau gue gak gitu. Pas ibuku traweh aku suka naik di atasnya, karna sujudnya berkali kali pas traweh aku pun di marahin berkali kali sama ibuk

    ReplyDelete
  14. Bersyukur masih ngerasain cipratan suasana generasi 90an. Emang beda banget bulan puasa yang aku rasain sekarang sama yang dulu. Dan yang disebutin di atas semuanya pernah aku alami. Kecuali, yang sholawatan itu, di desaku nggak ada. Habis tarawih biasanya langsung tadarus bersama. Jaburan juga ada, nah jaburannya itu dikasih pas tadarus bersama.

    Duh, jadi kangen bulan puasa pas SD :')

    ReplyDelete
  15. Hahaha iya ya jadi keingetan, apalagi kalo pulang sekarang belum tentu ada temen2 tetangga, secara mereka juga udah pada merantau semua. Time flies so fast yak

    ReplyDelete
  16. yang bikin gue ngakak disni, ketika km bilang kalau temanmu udah jadi ibu2 haha. iyasih puasa tahun 90an beda banget sama sekarang. bisa dibilang puasa di tahun 90an moment paling ditunggu. karna pasti ada cerita unik2 disana hehe

    di musholla gue masih 23 rakaat nih, mau ke sini gak? tarawih bareng hehehe

    ReplyDelete
  17. 90's banget nih ramadhannya hehe, beda banget sama sekarang yang anak kecilnya lebih suka maen game atau maen sosmed di kasur ketimbang berinteraksi langsung di masjid...

    Mungkin sesepuh masjid yang bilang Jaburan sebagai motivasi anak-anak buat sholat taraweh di masjid, sudah menduga zaman seperti sekarang ini akan terjadi ya, hahaha...

    Btw, gue juga tumbuh di masa 90an, ngebaca ini langsung flashback-flashback unyu hehe, tapi di tempat gue ga ada yang namanya Jaburan huhuhu...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...