Wednesday, 17 December 2014

INI SOAL CINTA jilid 2 Part. 1 (Cinta Rasa EMPEDU)

Kata orang cinta itu obat segala duka lara nestapa. Ibarat FTV, pemeran cowok yang tinggal ditiup menggelepar, karena diteriakin “Aku cinta kamu!” sama orang yang dia gebet berbulan bulan, badan yang semula lunglai tanpa daya jadi langsung gagah berani kayak abis minum Extra Joss bareng Mbah Marijan sebelum gunung Merapi meletus.

Kata orang yang lain cinta itu kayak bom Nagasaki dan Hiroshima. Sekali meletus, apapun yang semula indah, tenang dan damai seketika porak poranda dengan kehancuran yang sanggup meluluh lantahkan semua yang ada. Nggak ada sisa. Hancur di batas lebur. Porak berujung poranda. Salah salah bisa minum Extra Joss campur Mixagrip sambil nulis surat wasiat.

Kata gue, Allohu alam.

Dulu gue pikir cinta berujung tragis itu cuman ada di Indosiar abis sinetron Angling Dharma naik elang malam malam. Tapi, sekarang gue tahu kalau itu juga terjadi di dunia fana ini.

Panggil saja Tamara. Dia adalah salah satu teman gue di perantauan ini. Di suatu malam abis gue pulang dari ngajar les privat, gue dan teman teman makan bareng sambil nonton ada dracula mau gigitin leher cewek terus kegap di TransTV.

Tibalah saatnya Tamara menceritakan kisah cintanya. Gue nggak pernah nyangka kisahnya sebegitu likunya seperti ini. Bagi gue bahkan ini lebih nestapa dari sinetron Indosiar yang diputer tiap pagi dengan pemain yang itu itu saja. Kemarin jadi istri yang ditinggal nikah lagi, besoknya jadi selingkuhan suami orang, besoknya lagi jadi ilalang yang bergoyang di tengah tengah suami istri yang rebutan anak karena hendak akan berpisah dikarenakan suaminya ketahuan punya selingkuh. Macem macem.

Saat itu Tamara berumur 22 tahun. Dia jatuh cinta dengan seorang laki laki super sempurna luar dan dalam. Belum jadi pacarnya saja Tamara udah diajak diner di daerah Garut yang super duper romantis. Pasti ada lilinnya dua di tengah, makannya daging, minumnya anggur kayak di film film. Terus pas makan tiba tiba ada orkestra dangdut keliling lengkap dengan gerobaknya mengalunkan tembang kenangan yang mendayu dayu. Ah, so sweet abis. Bahkan, si cowok yang panggil aja Sarno, singkatan dari Sarape Keno atau bahasa Indonesianya ganteng banget sampai bela belain reserve restoran satu ruangan cuman buat dinner sama Tamara.

“Waaaaah, so sweeeeet abissss....” gue hampir nyanyi Yamko Rambe Yamko saking mupengnya.


Sebelumnya, Sarno tanya ke Tamara.

“Tam, kamu sama pacar kamu udah pernah dinner belum?”

“Belum...”

Beberapa saat kemudian si Sarno update status pake bahasa Inggris di Twitter.

“One day, I’m gonna invite you and we’re gonna have a romantic dinner together.”

Begitu mereka dinner, Sarno mengajukan pertanyaan nasional para cowok jumawa yang sudah tahu benar jawabannya.

“Tam, kamu seneng nggak dinnernya?”

Tama dengan muka dibuat unyu mungkin serupa bibir dibuat ala duck face dengan pipi ngumpul di tulang pipi plus mata yang udah kayak kelilipan anak kelabang menjawab,

“Iya, aku seneng.....banget.” Rasanya saat itu, di sebuah restoran dengan pemandangan kota Garut bertabur jutaan kerlip lampu dunia cuman milik mereka berdua, yang lain ngekos kayak gue.

Sejak saat itu mereka merajut benang benang asmara. Bagi Tamara, Sarno adalah cowok yang terlalu sempurna. Dia romantis, penuh cinta, baik, sabar dan dermawan.

Sarno rela nungguin Tamara creambath, manicure pedicure, facial sampai catok bulu ketek juga dia sangat rela sampai ketiduran di kursi tunggunya. Sarno juga membuka hari Tama dengan gegap gempita dilingkupi benih benih cinta.

“God Morning, Teripang... Udah bangun belum? I love you..See you at office. :*”

Bahkan, mereka juga punya panggilan sayang. Saking cucoknya, mereka hanya berpisah saat jam tidur doang. Dari terbitnya mentari hingga tenggelamnya matahari mereka selalu bersama. Tinggal sahur bareng mereka udah kayak puasa. Mereka memang bekerja di kantor yang sama. Jam berapapun Tama minta dijemput sehabis main bareng teman temannya, Sarno langsung ganti kerjaan jadi sopir taksi yang dibayar pake cinta.

Sarno : “Makanya Teripang, kalau mau jalan malam sama aku juga biar ada yang nganterin...”

Tama : “ Iya Kudanil sayang, I love you...”

Sarno : “I love you from the deepest of the deepest heart...”

Bayangan Tama menerawang jauh di masa lalu.

“Wah, pokoknya bagi gue tuh yah, Sarno itu sempurna bangeeeeeeeet, nggak ada kurangnya. Dia itu cowok romantis, baik, sabar, rela berkorban. Pokoknya ya, gue tuh sampe yang berbunga bunga, cinta secinta cintanya.”

Tamara berhenti sejenak. Dia menelan ludah. Mimik mukanya berubah.

“Saat gue dan dia pacaran 8 bulan, di siang bolong dia bilang ke gue.”

Sarno : “Teripang sayang...”

Tamara : “Iya Kudanil..”

Sarno : “Aku mau nikah.”

Tamara : “Haaaa???  Sama siapaaa???? Ah, nggak lucu ahh..Jangan bercanda kayak gitu...”

Sarno : “Nih undangannya. 5 hari lagi aku mau nikah.”

Tamara : “Haaaahhhhh???” Gue bisa membayangkan bagaimana reaksi Tamara saat itu. Tamara itu lagi bahagia bahagianya, lagi melayang ke langit ketujuh, hampir punya sayap warna warni dan tiba tiba..

“Glodak!!”

Jatuh ke palung di sisi selat Malaka. Tenggelam dalam lautan luka dalam. Granule of Dust, Butiran Debu.



Tamara : “Apa apaan ini??? Kenapa kamu nikah???”

Saat itu Tamara nangis sampai kelenjar air matanya kering. Tamara nggak habis pikir. Dunia macam apa ini. Cinta macam apa ini????

 Nah, karena Cita Citata bilang sakitnya di sini, datanglah Tama ke acara malam bujang. Itu lho kayak yang di bule bule, sebelum besoknya nikah ada semacam acara pelepasan masa single. Tama datang dengan muka yang dibuat serupa “I’m okay, look at me, Kudanil Mandul!!”

Dia sendirian datang ke acara itu. Dia dandan dan say hello seolah tak terjadi apa apa. Padahal di acara itu juga banyak teman teman kerja mereka berdua yang pasti sudah tahu tentang status mereka selama 8 bulan terakhir. Tama mencoba setegar mungkin walau dia nelen ludah tiap dua detik sekali. Takut ludahnya mengarah ke pelopak mata.

Jam 12.30 acara selesai.

“Tau nggak dia bilang apa ke gue??” Ucap Tama. Gue masih bisa liat kilatan amarah di kedua matanya.

“Udah malem. Gue anterin ya?”

Gue : “WHAAAATTT???? Idih, tuh orang sarap mbak!!”

“Iya, gue pertamanya bilang nggak usah. Cuman ada satu temen gue yang tetanggaan sama gue dan dia juga minta dianterin. Ya udah gue setuju aja. Dan lo tau yang nyakitin banget lagi apa?”

Gue dan teman teman : “APA??”

Tama : “Khan biasanya gue dianterin naik mobil dia yang biasa...malam itu gue dianterin pake apa coba?”

Teman 1 : “motor???”

Tama : “Bukan.”

Teman 2 : “taksi?”

Tama : “Bukan.”

Teman 3 : “bajaj??”

Tama : “Bukan”

Gue : “Truk sampah!”

Teman 1, 2, 3 : “MIK, PLEASE!!!!!!”

Gue : “Oke maap.”

Tama : ‘GUE DIANTERIN PAKE MOBIL PENGANTIN!!!’
Gue dan teman teman cuman bisa mendelik sambil sumpahin tuh Kudanil kena wasir campur cacar dan belekan.

Gue : “Buset!! Itu lebih ngeri daripada naik truk sampah. Terus kamu gimana Mbak?”

Tama : “Ya gue gimana sih ya rasanya saat itu tuh..sampai nggak bisa ngerasain. Sakit banget rasanya tuh gue nggak ngerti ini tuh maksutnya apaaa...”

Gue juga pernah ngalamin rasanya putus cinta dan patah hati tapi nggak gitu gitu amat. Bahkan, kalau On The Spot membahas “7 PUTUS CINTA PALING DAMAI DAN SYARI’AH”, gue niatnya mau daptarin cerita gue.

Tama : “Sampai rumah gue nangis kejer sampai gue telepon sahabat gue dan dia datang ke rumah.”

Untung Tama nggak ke warung terus beli Extra Joss sama Mixagrip.

Tapi, ini belum selesai. Dengan kantong mata segede jengkol godog, Tama tetap datang ke pernikahan Sarno dengan ditemani sahabatnya itu. Dia pingin liat pernikahan Sarno, si pengebom hati.

Di resepsinya itu dia ngeliat satu foto prewedding yang diambil di Gedung Merdeka. Sarno dengan muka tak berdosa mengumbar senyum penuh cinta ke calon istrinya bersama dengan balon yang ekornya berjuntai juntai di genggaman tangan si cewek.

Tama : “Sapi Betina!!! Tau nggak, kemeja yang dipake Sarno itu kemeja yang gue beliin!!!”

Gue dan teman teman : “APAAAAAAAA?????????!!!!!” *zoomin *zoomout *zoomin *zoomout

Tama : “Dan yang lebih nyakitin lagi apa coba? Sebulan yang lalu gue dan Sarno jalan jalan ke Gedung Merdeka. Sarno bilang ‘bagus kali ya Teripang, foto di situ...’. Gue bilang khan, ‘masa sih...’..dia bilang khan..’coba deh...bagus lagi kalau pake balon..tuh aku ada balon kemarin adik aku abis beli ditinggal di mobil.’ Ucap Sarno...”

Gue : “Oh My GOD!!”

Tama : “Dan saat nikahan itu gue sadar kalau tuh balon yang buat kita foto di gedung Merdeka itu adalah balon bekas pre-wedding dia sama calon istrinya!!”

Teman 2 : “Gila tuh kudanil gue rasa. Benar benar gilaaaaaaaaaa!!!”

Saat di pernikahan itu, begitu Tama ngeliat foto pre-wedding laknat itu dia benar benar ‘dihabisi.’ Sahabatnya sebenarnya melarang dia untuk maju dan memberi selamat. Tetapi Tama kekeh untuk maju dan ........

“HEH!!! ITU BAJU PUNYA SIAPA ASAL BUAT PRE-WEDDING AJA!! DASAR KETEK GORILLA LO!! BUKANNYA LO JUGA FOTO PAKE BALON DI GEDUNG MERDEKA KAYAK GINI NIH GUE PUNYA FOTONYA. HEH TEH, ASAL LO TAU YA, SUAMI LO INI JUGA PACAR GUE SEBELUM H-5!!! BUBARKAN!! BUBARKAN SEMUA INI!!”  Tama mencak mencak. Mempelai istri jatuh pingsan karena shock. Pesta pernikahan jadi tawuran antar pelajar. Besoknya Tama dan Sarno masuk facebook dan disiarkan di Liputan 6 dan diundang di Mata Najwa.

Itu adalah akhiran cetar membahana karya imajinasi gue. Tapi nyatanya...

Tetapi Tama kekeh untuk maju dan ........

“PLAK!!” Sebuah tepukan panas mendarat di muka Sarno. Bukan, tangan itu bukan milik Tama. Tangan itu milik sahabat Tama. Bahkan, dia sebagai sahabatnya nggak rela temennya diperlakukan kayak Teripang asin macam itu. Bahkan, Tama yang ada di posisi korban malah mencoba melerai sahabatnya dan mantan calon suami dunia akheratnya.

Di titik ini gue gamang, ini siapa korbannya siapa yang ngelerai. Kalau gue jadi Tama, udah abis tuh Sarno. Emangnya dia nggak tau kalau "cinta diputus sepihak, dukun bertindak?"

Setelah itu Tama marah. Dia marah pada semua laki laki.

“Laki laki semua sama!!! Kayak ketek Gorilla!!!

Bahkan, dia sempat frustasi sampai menginap di salah satu pondok pesantren. Dia kehilangan arah hidup. Butiran debu episode 2. Kiamatnya orang putus cinta memang terjadi pasca putus, apalagi dengan akhiran yang ibarat pedang nusuknya sampai sum sum tulang belakang, udah nancep diputer puter ke segala sisi mata angin sampai ususnya kemana mana. Buat ngembaliin buraian usus usus aja susahnya setengah mati sampai kayak mau mati beneran, apalagi nutup lukanya. Itu tuh kayak ngarep kecoak yang terlentang menggelepar buat bisa terbang. Yang ada cuman satu kepastian. Mati nggak bisa bangun.

“Sekarang gue udah nggak takut lagi sakit hati. Udah, mau sakit hati jenis apa aja juga gue udah ngerasain!!” Ucapnya.

Memang kadang pengalaman pahit membuat seorang anak manusia menjadi garang dan tangguh. Tapi, pengalaman cinta pahit terkadang juga membuat hati manusia menjadi kebas, mati rasa, susah jatuh cinta apalagi berbunga bunga. Semua jenis bunga dan tumbuh tumbuhan sudah lama mati dibom nuklir.
Itu mengapa orang bijak bilang,

“Pacaran adalah PUTUS yang tertunda.”

“Pacaran adalah jomblo tersamarkan.”

Kadang ada saatnya manusia nyaman hidup sendiri, tanpa ada yang dikhawatirkan, tanpa ada rasa curiga dan cemburu tak berkesudahan, tak ada..”jangan jangan dia...jangan jangan dia..”, tak perlu ngecek HP buat mastiin kalau nggak ada contact pake nama “Hello Kitty”, nggak perlu rasa takut kehilangan, dan nggak perlu patah hati. Bukan karena kita ingin sok mandiri atau nggak mau joget joget bareng di pohon belimbing tepat di depan taman bunga keningkir warna kuning kayak di film “Koi Mil Gaya”. Tapi ada saatnya kita mencintai diri sendiri dulu sembari mencari saat yang tepat untuk bertemu dengan orang yang bersamanya kita akan menghabiskan masa tua bersama dari terbitnya mentari sampai terbitnya mentari lagi dalam balutan kata SAH yang berdebam di satu waktu tertentu dengan perubahan massive yang terjadi sesudahnya.

Hidup ini memang penuh dengan ketidakpastian, tapi Tuhan itu pasti. Dan Tuhan mampu mengubah ketidakpastian menjadi sebuah kepastian, salah satunya adalah teman hidup yang saling menghebatkan, teman dunia akherat.

Pun Tama inshaAlloh akan menikah dengan sahabatnya sendiri awal tahun depan. Dari sini gue menarik kesimpulan kalau sebenarnya jodoh itu tidak jauh jauh dari kita. Terkadang begitu dekat hingga ‘gajah di pelupuk mata tak tampak, semut di seberang lautan tampak.’ Walaupun gue nggak tau hubungannya apa, tapi gitulah...

Tuhan mempertemukan kita dengan sosok yang kurang tepat untuk sarana belajar dan latihan kekuatan. Pada saatnya kita merasakan betapa tepatnya pasangan kita setelah melalui banyak labirin kehidupan.

Teko Listrik : “Alah, kayak lo ngerti aja Mey. Udah jam 1 noh tidur napa..”


Gue : “ Ya khan kate pak Mario Teguh begono Ko, lo khan denger sendiri tiap Minggu malam di Metro TV”

15 comments:

  1. Tidak ada manusia yang sempurna, tapi pada saat kita akan tau siapa yang sempurna untuk kita :)

    ReplyDelete
  2. teko listrik? ih sadis banget tuh kudanil ckckckkck dia mengidap kelainan jiwa apa ya? elu kudu bersyukur sep at least dia ga kelainan jiwa kkkkkk

    ReplyDelete
  3. Euuh... ceritanya menusuk banget. harusnya dicemplungin tuh orang dicemplungin di sungai siberia. biar tahu rasanya hati yang sedingin es. uh, jadi geregetan juga. tetapi suka sama endingnya...
    seperti lagunya perahu kertas...

    Perahu kertas mengingatkanku
    Betapa ajaibnya hidup ini
    Mencari-cari tambatan hati
    Kau sahabatku sendiri

    ReplyDelete
  4. Apaan itu panggilan sayangnya, teripang sama kudanil xD
    Tapi kasihan Tamara :'(

    ReplyDelete
  5. sarno gokil juga ya!! berarti ada hubungan terselubung ya selama 8bulan terakhir itu sebelum ngasih undangan ? hmm dasar laki laki kaya ketek gorila!!! eh tapi gue engga kaya ketek gorila kok -.- haha

    ReplyDelete
  6. untung tama punya tingkat kesabaran yang lumayan tnggi, kalau nggak pernikahan yang semula berjalan dengan lancar akan hancur karena udah mancing2 singa betina haha

    sebagai cowok, gue turut kesel juga sama Kudanil. soalnya dia mainin perasaan cewek gitu, padahal perasaan kan bukan mainan.

    ReplyDelete
  7. Mbak, sarape keno kan artine wong gendeng. Hahahahaha.
    Kisah ini tragis, tapi kenapa gue masih bisa dibikin ngakak dibalik ketragisan kisah ini. Ada benarnya kalau pacaran itu adalah jomlo yang tertunda. *hiks*

    ReplyDelete
  8. Kak Mey, jodoh kakak gak Teko Listrik kan? Dia selalu dekat dengan kakak kalo dirumah loh :D

    Ini genre cerita apa ya kak? Tragis banget tapi komedinya dapet. Menertawakan kesedihan karakter didalam cerita memang gampang, tapi kalo ngerasain apa yang dialami karakter, aku sih gak sanggup. Kalo gak sanggup ya sanggupin.

    ReplyDelete
  9. Si sarno kurang asem. Gak ngehargain perasaan orang. Semua momen itu cuman sebatas fana, harusnya tama yang ngegampar si sarno, biar dunia tahu makhluk seperti apa dia.

    Cocok nih buat jadi cerita ftv siang hari indosiar hahaha

    ReplyDelete
  10. singkatan dari Sarape Keno atau bahasa Indonesianya ganteng banget >_< haha..

    ReplyDelete
  11. cowonya gila banget, , uuh, ,
    tapi klo aku ada di posisi Tama, mungkin aku juga bakal ngelakuin hal yang sama, karena dalam pribahasa juga di sebutkan diam itu emas. jadi lebih baik kita diam dan berkata "Selamat" meskipun pada cowok yang jenis begituan. kenapa? karena dengan kita bersifat gitu juga, cowoknya pasti bakal malu, , :D

    ReplyDelete