Friday, 7 February 2014

Daripada Sakit Hati Lebih Baik Sakit Gigi??? THINK AGAIN!

“Putus lagi cintaku, putus lagi jalinan kasihsayangku kepadanya...”

Suara Meggy Z menyeruak ke segala penjuru, mendayu dayu...

“Kalau terbakar api, kalau tertusuk duri, mungkin

Masih dapat ku tahan, tapi ini...sakit lebih sakit...kecewa...karena cinta...”

Gue resapi dalam dalam sambil menyesap kopi yang kepulannya berbilah bilah di udara...

Kemebul, kata kakek gue bilang.

“daripada sakit hati, lebih baik sakit gigi ini biar tak mengapa...rela rela aku relakan...”

Nah, sampai sini gue terhenyak. Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati?? Pake rela rela segalaa??? Quotes macam apa ini. Gue sebagai orang yang pernah mengalami kedua hal tersebut di atas jelas menentang sambil mendaratkan jari telunjuk tangan kanan ke sebilah jari telunjuk tangan kiri serupa huruf X biar kayak Anang.

“Benar ku mencintaimuu...tapi tak beginiii...kau khianati hati ini..kau dustai akuuuu...”

Ini tidak benar ini. Sakit gigi jelas jelas jelas sakit sekali.

Angan gue lalu menerawang jauh, bergulung ke penghujung tahun lalu. Hari yang tak akan terlupakan oleh gue seumur hidup gue.

Saat itu gue pulang ke kampung halaman dengan mengemban sejuta misi, salah satunya adalah cabut gigi. Ini bukan tanpa alasan. Gue sudah lelah. Hampir setiap hari gue galau, galau gue semakin bertubi tubi saat gigi gue berdenyutan lalu pelan tapi pasti menjalar ke ubun ubun, menggerogoti tekuk, lalu yang bisa gue lakukan selain minum butiran peredam sakit adalah berdoa. Kalau Momo Geisya berdoa untuk lumpuhkanlah ingatanku, gue berdoa untuk lumpuhkanlah syaraf gusiku.

“Hamba lelah, Ya Alloh...” ucapku di salah satu do’a malam.


Toh kalau sakit hati gue masih bisa nangis sambil soweran, biar keren. Atau gue bisa nangis sambil lari lari di taman bunga hujan hujan biar kayak Pretty Zinta. Kalau sakit gigi??? Mandi aja gue kagak berani.

Gue kumurin pake air hangat ditambah garam, eh, waktu gue buka mulut

“Enggak kenaaaa...enggak kenaaaa....” lalu kuman kuman flashmob Gangnam Style , ada yang nari pole dance. Gue sakit hati.

Gue minumin tuh pil pereda sakit gigi beli di Indomaret yang selalu nantangin Alfamart, gue minum... berangsur angsur baik lalu beberapa jam kemudian nantangin lagi.

Gue mau tidur biar lupa, boro boro...tiap gue merem, sensasi berdenyutannya malah semakin terpusatkan. Dan hal ini jelas sekali menentang quote dangdut pak Meggy Z.

“Maaf pak, quote Anda, saya tidak setuju..” Ini Bukti nomor 1.

                Sebagai seseorang yang masih pernah mengalami konspirasi hati lalu muncullah habis terang terbitlah gelap disertai habis manis sepah dibuang, gue pernah sakit hati. Lah kalau sakit hati, bolehlah dikata mau makan ku teringat padamu, mau tidur teringat padamu..mau apapun teringat padamu....kekasihku mantanku, ku menangissss...menangisku karna rinduuu..ku berdukaaa...dukaku karena rinduuuu.....aku rinduuuuuu...rinduuuuuu...padamuuuuuu.... kayak Evi Tamala. Gue mau makan jadi nggak selera, mau tidur pun juga nangis dulu biar kayak drama Korea. Bangun tidur hati berdenyutan tak terhingga, mau mandi juga sekalian mata basah biar kelihatan kalau lagi susah.

Kalo sakit gigi???? Mau makan emang sama sama nggak selera, tapi yang ini bukannya kenapa kenapa, tapi emang nggak bisa ngunyahnya! Mau tidur juga susah, bukannya apa apa,  emang nggak bisa nggak sadar orang giginya nyut nyutan. Mau mandi?? Walaaah...

Coba jawab dalam keadaan sadar sesadar sadarnya, sensasi nyut nyutan yang ditimbulkan oleh sakit gigi dengan sakit hati rasanya lebih meledak mana??

Sakit hati emang susah makan dan tidur, tetapi itu pun secara makna konotatif. Ntar kalo emang ngantuk juga pules banget tidurnya walopun mimpinya ketemu mantan di tepi kolam renang. Lah kalo sakit gigi, lo susah makan dan tidur, dengan makna denotatif, harafiah, literally!! Karena rasanya emang pingin nangis! Itupun kalo nangis perihal sakit hati, nangisnya anggun...dengan mimik dingin lalu bibir akan bergetar diiringi buliran bening dari sudut mata. Lebih nendang lagi kalau ditemani lagu “Lumpuhkanlah Ingatanku” atau “Butiran Debu” atau “Jar of Heart”, bisa juga “Sedih Tak Berujung” ditambah “Ketika Semua Harus Berakhir”. Kalau tingkat sakitnya level 10 ala Maicih, bisa mukul mukul dada soalnya sesek gilak cuy sambil mata terpejam rapat rapat dan hidung kembang kempis memuntahkan laharnya. Peredam nya bisa bantal.

Lain cerita kalau nangisnya akibat sakit gigi. Dari yang hanya bergelimangan air mata, lama lama meraung raung air liur kemana mana.

Pernah dulu waktu SMP gue sakit gigi. Waktu mau berobat, di angkot gue galau parah. Tuh gigi senut senutnya membombardir, bertalu talu..nggak santai banget. Akhirnya gue nangis sambil nempelin kepala gue di paha Ibu. Sakit gigi itu....sakit banget pak Meggy Z..., ucap gue kala itu.

Berbekal banyak pengalaman sakit gigi, gue akhirnya mengambil keputusan besar. Gue harus mengakhiri semua ini.

“ Aku lelah...Selama ini yang tersisa hanyalah rasa sakit. Kita nggak bisa terus begini..if the pain is the only left, so just get rid it..end it” ucap gue sore itu

“Well, if it is the best of us, if it can make you relieved...so just do it,” timpalnya

Percakapan gue dengan gigi sore itu, di bawah guyuran sinar mentari keemasan di batas magrib mengantarkan gue pada keputusan besar itu, keputusan yang gue tahu ada saatnya akan terasa sakit luar biasa, berdarah darah, bernanah nanah. Perih.

“It’s ok...that’s life...”, ucapnya

Dan tanggal 30 Desember itu gue membulatkan tekad gue. Gue harus mengakhirinya. Gue ingin membebaskan gusi gue dengan segala sakit yang mendera. Apalagi gue akan hidup sendiri. Gue nggak bisa bayangin kalo suatu malam gigi gue berulah. Berdenyutan bertubi tubi, kepala gue rasanya mau pecah, maka gue akan galau sendirian. Bayangin aja gue udah ngeri.

Salah satu Rumah Sakit menjadi pilihan gue. Bersama Ibu dan kedua adik gue, kita ke sana bersama sama. Tinggal bawa tikar sama rantang kita udah kayak mau piknik.

Gue pikir, memutuskan gigi dari gusinya adalah a piece of cake. Proses putusnya memang akan sakit, tapi hanya sedikit. Tapi ternyata hidup tidak semudah itu, dan kata putus tak pernah sesederhana menuliskannya.
Ini sakit.

Besok gue ceritain lagi. Gue bobok dulu.


14 comments:

  1. Hehe...emmm bgtu yah klo sakit gigi....maf krna aq lom prnh skit gigi jd gk bsa menyimpulkanya...

    ReplyDelete
  2. untungnya aku belum pernah sakit gigi.
    jd gak bisa ngebandingin antara sakit gigi dgn sakit hati , parah mana.
    itu 30 desember 2013 kmren kjadiannya?

    denger2 gigi kelamaan berlobang itu bs jadi penyebab sakit gigi yach .

    terus kamu jd ke RS , gmn endingnya...
    ditambal apa dicabut? :-D
    okey buruan gih next story nya.
    kan aku penasaran, antara matahin gigi dan matahin hati sakit mana klo versi kamu.
    hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau tau aja apa mau tau bangeeeeet???? hehehehehe

      oke syabr mbak baca mulu sampe kesimpulan terakhir yak :D

      Delete
  3. Meyk aku juga pernah sakit gigi dan itu sakit banget, ciyus!!!
    aku juga ga setuju tuh sama lagunya Meggy Z, mana ada sakit hati lebih sakit dari sakit gigi, itu bohong level dewa
    sakit gigi sakitnya ga ada duanya, benar2 menyakitkan
    kalo patah hati mah ntar bisa cari lagi, nah kalo sakit gigi? auwooooooooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya makanya mbak...Pak Meggy Z bikin lagu nggak kira kira ya

      Delete
  4. aku belum pernah sakit gigi mey, kayaknya kok seren gini ya, ngebayanginnya gigiku jadi ngilu... wow banget,, kalo aku mah nggak milih keduanya. tapi kalo dipaksa ya pilih sakit gigi, kalo dicabut bisa tumbuh lagi... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh khan, no wonder bilang mendingan sakit gigi mendingan tumbuh lagi, one day kalo udah pernah mbak aduuuuuuuuuuuuuuh...suakiiiiiiiiiiiiiiiiiiittttt

      Delete
  5. AKU SETUJU SEKALI SAMA POSTINGAN INI !!! SETUJUUUU !!

    emang sakit gigi itu lebih mengenaskan di banding sakit hati.
    Iye emang sakit hati bikin malem susah tidur, galau, nangis dulu, tapi toh ntaran bakal tidur, capek nangis.
    Nah sakit gigi? Skejul nya sama, nangis, galau, plus jerit jerit, plus meringis, plus merontaaa, PLUS GAK AKAN BISA TIDUR GARAGARA CAPEK. Nah luar biasa bukan?
    Aku jadi emosi kak. Sori.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar sabar, semuanya bisa dimusyawarahkan... @.@

      Delete
  6. Wah, kayanya ada yang pernah posting tentang sakit gigi juga yak? Bayu atau siapa gitu. Jangan jangan kalian jodoh ^__^V

    Yah, apapun namanya, sakit gigi itu enggak seenak ngemut coklat. Rasanya tuh kaya ditusuk jarum, kena silet, trus jatuh dari tangga. Sakit banget. Sabar ya, Mey *pukpuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh cc Lina jodoh karena sama sama sakit gigi?? betapa malangnya hidup ku hahaha

      iya, enakan juga ngemut coklat cc

      Delete
  7. padahal sama sama gak enaknya

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...