Friday, 5 July 2013

Menilik Eksotisme Kebudayaan Jawa di Museum Hidup Kraton Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat

“Di jaman Justin Bieber ketahuan paparazzi berasyuk masyuk di pantai sama Selena Gomes sampai dikabarkan putus lalu balikan lagi kayak lagunya Gita Gutawa tempo dulu yang ‘kitaaa...pisah....balik lagi..pisaaah lagi..apa kau mengerti bahwa ini bukanlah..bukan permainan..’, budaya asli Indonesia mulai tenggelam digerus budaya Barat dan budaya luar lainnya.”

“Iya bener...noh liat pada disuruh pake fashion item berkiblat Korean wave aja pada demen, giliran disuruh pake kebaya panas pliket semua..apalagi kalau disuruh pakai konde, katanya berat..padahal dosanya lebih berat pasti”

“Bukannya kamu banget?”

“Lha ya makanya ayo berusaha menginsyafkan diri maksutnya..”

“Uhm..bener bener..lalu apa yang harus kita perbuat untuk menghentikan semua ini kisanak?”

“Ayo kita memperkaya diri akan budaya Jawa, budaya kita yang eksotis jelita itu.”

“Ya benar, let’s gooooo..”

Dan berlandaskan percakapan ini kita segera melajukan elang motor menuju ke penjaga nyala kebudayaan Jawa, museum hidup kebudayaan Jawa yang maha kaya yang sekaligus merupakan tempat tinggal raja Jogjakarta yang terletak di Jalan Rotowijayan 1, Jogjakarta, Indonesia Raya.

Yak, Kraton Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat atau yang sekarang lebih dikenal dengan nama Kraton Yogyakarta merupakan pusat dari museum hidup kebudayaan Jawa yang ada di Daerah Istimewa Yogyakarta.

Setelah melempar jejak kembali ke beberapa puluh tahun silam dan menghayati perjuangan para pahlawan perkasa untuk menjayakan Indonesia di Benteng Vredeburg dan mendapatkan pelajaran hidup nomor 56, “Isi kemerdekaan dengan pembangunan, pembangunan mental, spiritual, kemampuan, akhlak, demi pembangunan generasi muda Indonesia. Merdekaaah!”, kita mengakhiri pembolangan saya ke Jogjakarta 4 hari 3 malam ala gembel backpacker dengan mengunjungi Museum budaya Jawa yang gegap gempita yang satu ini.

Sebelumnya, kita mampir di mesjid unik yang ada di sekitar Alun Alun Utara kota Jogja, Mesjid Gedhe Jogjakarta.



Setelah menunaikan kewajiban, akhirnya kita let's go ke Karaton Jogjakarta. It is my first time visiting this exotic place!

Kraton Jogjakarta ini memiliki 2 pintu masuk, saudara saudara. Yang pertama di Tepas Keprajuritan (depan Alun-alun Utara) dan yang kedua di Tepas Pariwisata (Regol Keben). Jika masuk dari Tepas Keprajuritan maka wisatawan hanya bisa memasuki Bangsal Pagelaran dan Siti Hinggil serta melihat koleksi beberapa kereta kraton sedangkan jika masuk dari Tepas Pariwisata maka kamu bisa memasuki Kompleks Sri Manganti dan Kedhaton di mana terdapat Bangsal Kencono yang menjadi balairung utama kerajaan.
Saya yang datang Cuma bawa cinta dan nggak tau apa apa untungnya punya teman teman yang melek tempat wisata. Saya diantarkan melalui loket kedua di Tepas Pariwisata yang hanya buka sampai pukul 2 saja.

“Sekarang jam berapa?”

“Mau setengah dua...”

“Oh my God, ini tidak mungkin terjadi. Kita harus cepat masuk kisanak...”

“Baik kisanak...”

Dan kita melangkah bersama sama untuk membayar tiket seharga 5ribu untuk menjelajah Kompleks Sri Manganti dan Kedhaton, sedangkan untuk melihat koleksi kereta Kraton wisatawan dikenai biaya 3ribu saja. Hanya saja, saya hanya memasuki Kompleks Sri Manganti sajah. Dan bagi yang berbekal benda ber-shutter, dikenai charge 1ribu saja. Dan di areal itu saya tidak henti hentinya menekan tomblo shutter dan mengabadikan setiap sudut Karaton beserta teman teman saya yang baik baik dan unyu unyu kayak Teletubbies ini.












ini Lambang Karaton Yogyakarta.
Tuh kan lihat..di areal Karaton ini kita bisa melihat aktivitas para abdi yang menunaikan tugasnya menjaga dan merawat Karaton sampai bersih kencling begini. Rasa keingintahuan kita juga terbayar lunas dengan memasuki setiap diorama yang tertata rapi berisikan foto foto setiap sesi kebudayaan Jawa seperti tedhak siten, padusan yang kalau mau menikah begitu, dan masih banyak lagi. 

Ada juga bermacam macam perabotan berbungkus kaca serupa vas bunga mewaaaah, piring dan gelas gelas kaca milik raja, serta perhiasan rumah lainnya. Bahkan, kamera dan dispenser serta kompor pun ada. Lengkap pokoknya dan terlihat sangat mewah. Banyaaaak banget yang dipamerkan. Banyak pendopo pendopo berartistik Jawa kenthel dengan pernak pernik yang unik dan keren. Juga, batik dengan segala model motif dan aliran juga ada di museum Batik, salah satu ruang diorama di areal Karaton. Hanya saja, khusus di museum ini kita nggak boleh mencet mencet shutter. Saya menduga biar nggak ada yang memfoto terus njiplak motif batiknya.









Kalau ke Jogjakarta harus mampir ke sini lah pokoknya. Untuk yang berbudaya Jawa, biar kita melek mata kalau budaya Jawa itu cantik tak terperi, dan untuk yang berbudaya lain, biar bisa saling mengagumi budaya di tanah gemah ripah loh jinawi Indonesia Raya ini. Juga, museum serupa Vredeburg dan juga Karaton bisa dimasuki hanya dengan merogoh lembaran yang setara harga nasi kucing dan mie ayam saja. Oke sip!

Kita nggak bisa lama lama mengenyam pemandangan kaya budaya di sini karena sebentar lagi pukul 2 dan Karaton akan ditutup. Dan berhubung hidup itu harus move on, sekarang saatnya kita move on untuk berharap bisa berendam di Tamansari. What is Tamansari? Apakah taman milik Sari? Apakah Sari punya Taman?

Allohualam...

Personil :






Jam Buka: 08.00 - 14.00 WIB
Tiket masuk:
  • Tepas Kaprajuritan: Rp. 3.000
  • Tepas Pariwisata: Rp. 5.000
Ijin kamera/video: Rp. 1.000
Jadwal pertunjukan harian di kraton
  • Senin - Selasa: Musik gamelan (mulai jam 10.00 WIB)
  • Rabu: Wayang golek menak (mulai jam 10.00 WIB)
  • Kamis: Pertunjukan tari (mulai jam 10.00 WIB)
  • Jumat: Macapat (mulai jam 09.00 WIB)
  • Sabtu: Wayang kulit (mulai jam 09.30 WIB)
  • Minggu: Wayang orang & pertunjukan tari (mulai jam 09.30 WIB)
Reference:



23 comments:

  1. wah lengkap iki ngasi ana jadwal pertunjukan harian juga di kraton :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya biar nggak setengah setengah :D

      Delete
  2. Lagi-lagi postingan tentang jalan-jalan ya... Tempatnya keren. Duh, ijin foto aja ada biayanya ya. (Cuma 1000 protes.)

    ReplyDelete
    Replies
    1. behehehehehe, ya kan namanya jga usaha gitu lo cc :D

      Delete
  3. murah sih, tapi perjalanan kesananya yg lumayan jauh. tapi bangga lah jd org jawa ^_^

    ReplyDelete
  4. pengen deh ke tempat itu, pengen pengen banget malah ngerasain suasana disana dan bisa foto2 buat kenang2an tanpa lupa ijin dulu 1000 rupiah biar afdol :D hehe mungkin suatu saat nanti -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah pengen mu sampe banget banget pingin kek gitu Maz..emang kmu luar jawa ya??? aku doakan bisa menginjakkan kaki di kota Jogja yaaa..asoy lhoooo...:D behehehe

      Delete
  5. semakin pengen pergi ke pulau jawa, secara aku masih disini-sini aja kak, di sumatera, pengen sesekali liat tradisi di jawa secara langsung, tapi setidaknya bisa terobati dgn postingan ini :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, alhamdulillah postinganku berguna brarti ya Va, aku doain kmu bisa ke Jawa dan aku bisa ke Sumatera ya Va... :D

      Delete
  6. Alhamdulillah udah pernah kesana, Meyke. Ayo, banyakin cerita jalan jalannya lagi yuk. Bisa nih saling silang info backpackeran:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeeee...ayo cc Lina..aku jga suka baca tulisan jalan jalanmu semuanya bkin pingin :D

      Delete
  7. waaa pengen deh entar kesana, wisata eksotis murah meriah hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa..yang maen juga ikutan eksotis ntar..@.@

      Delete
  8. may ati2 bis poto di keraton bisa berakibat jomblo abadi loh haha, wah kayaknya ellena cantik banget ada numb hapenya enggak hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nem, kalo jomblo jjomblo aja nggak usah doain orng jomblo abadi Neeeem! -_________-

      errrrr....kasih tau nggak yaaa..hahaha :p

      Delete
  9. asik juga ya jalan2 ke museum..bisa liat n lebih dekat tau kebudayaan
    indonesia, ternyata banyak bgt yang bagus..
    wah kok foto doang bayar 1000 ya, aku wkt ke museum gajah foto buat prewed kk aku gratis,, masuknya juga gratis..di sana :)
    hehehe


    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bagus banget kebudayaan indonesia..hehehe
      owh i seee.udah sepaket mungkin??? :D tapi museum gajah itu dmana ya??

      Delete
  10. wih, yang biasanya jalan jalan ke gunung sekarang jadi jalan jalan ke keraton aja ya.. #BerkahRamadhan

    ReplyDelete
  11. aku juga kemaren ke sana loh tapi cuma nyampe pintu masuk doang :D bagus fotonyaa jadi pengen nyoba masuk

    ReplyDelete
  12. Terakhir kali masuk ke kraton itu pas kelas 5 SD,
    Sering ke Jogja, tapi enggak pernah kesana lagi.

    He he he

    ReplyDelete
  13. Pengen ke Yogya ;( , kapan ya bisa jalan jalan gitu :D , BTW bawa kamera nya murah amat yak 1000 :D

    ReplyDelete
  14. salam buat kerudung kuning ;D
    jogja kaya akan budaya jawanya, kenetel banget budaya jawanya. kita emang wajib ngelestariin budaya bangsa, termasuk budaya jawa

    ReplyDelete
  15. asik keknya -_-
    ane pengen jalan jalan juga -_- d malang ud dijelajahin semua

    ReplyDelete