Wednesday, 29 May 2013

Tentang saya, Tentang Hijab.



Assalamualaikum.....

Bila disuruh menceitakan bertemakan “All About Me”, maka yang langsung tercetak di ingatan saya adalah bulan Mei 2010. Tepatnya tanggal 22 Mei 2010. Hari transformasi saya. Hari saya berubah paling drastis yang pernah ada.

Saya berasal dari keluarga yang tidak begitu religius. Ya, hanya keluarga Indonesia pada umumnya saja. Mulai dari kakek, nenek, Ibu, dan keluarga besar saya, tidak ada yang menghijrahkan diri untuk menutup aurat. Pun saya juga sangat gemar mengoleksi bando dengan berbagai model pada saat itu. Tidak ketinggalan jepit rambut dan segala aksesoris jepit. Koleksi saya sampai satu kaleng pada saat itu. Dan soal sholat, jangan ditanya, serupa saringan tahu.

Lalu, tahun 2007 saya berhasil merengkuh mimpi saya untuk bisa bersekolah di salah satu SMA terfavorit di daerah saya. Dua tahun bersekolah di sana, banyak yang saya dapatkan.

“Ayo sholat dulu sholat dulu...”, 

salah satu teman sekelas saya sering mengingatkan setiap istirahat kedua. Juga, saat jam pelajaran awal kosong, kita serempak sholat Dhuha bersama. Dan sejak saat itu, sedikit demi sedikit saya tercerahkan. Juga, saya mempunyai 3 sahabat dekat. Walau pun kita tidak pernah menempati kelas yang sama selama tiga tahun di SMA, tetapi karena kita sering pulang dan berangkat bersama, juga les mata pelajaran tambahan bersama, dekatlah kita satu sama lain. Salah satu dari mereka sudah mengukuhkan niat untuk berhijab sejak memasuki jenjang SMA. Dan yang kedua, telah menguatkan niat untuk menutup aurat menginjak kelas tiga. Namun, saat itu sedikitpun tidak terbersit niat untuk melakukan hal yang serupa.

Bahkan, saat kelulusan tiba, saya meneruskan pendidikan saya ke salah satu perguruan tinggi Kristen yang berlokasi dekat dengan SMA saya.

“Ah, nggak papa aku sekolah di sini. Toh aku emang nggak ada niat buat pake jilbab..”, ucapku pada sahabat sahabatku itu.

Rencananya, saya akan mengubah diri saya menjadi lebih feminine dengan mengoleksi rok selutut.


Dan pada akhirnya, saya bersekolah di universitas itu. Tidak seperti saya, satu demi satu teman SMA saya berjilbab. Sekitar sembilan teman SMA saya serempak melakukan perubahan besar besaran. Setiap kita mengadakan reuni seperti buka puasa bersama atau sekedar jalan jalan karena sedang liburan, satu demi satu teman saya berjilbab! Dan pada akhirnya, rambut saya seorang yang terberai berai tertiup angin.

“Mey, enak lho Mey berjilbab..walau pun kalau pas panas itu sumuk, tapi bikin adeeeeem...”

“Enak mey, pake jilbab tu yang omongannya kasar jadi lembut, ngerasa kayak ada pagarnya. Mau ugal ugalan jadi punya rem...”, celoteh teman teman saya.

Dan ajakan, motivasi, inspirasi teman teman saya membuat saya sedikit demi sedikit semakin tertarik tentang hijab. Saya mulai membeli buku buku serupa buku Asma Nadia, juga buku buku tentang motivasi untuk bisa hijrah menjadi jilbaber. Saya semakin banyak tahu, dan jawaban demi jawaban semakin menguatkan niat saya. Jelas ini bukan main main. Sekali nya saya memakai, tentu saya tidak ingin menanggalkannya lagi. Sekali saya memakai, saya ingin terus memakainya. Saya tidak mau plin plan.

“Ya wes, nggak papa...malah bagus kalau pakai jilbab..” Dorongan yang mengalir dari Ibu membuat niat saya semakin mengakar.

Sejak itu saya mulai membeli kaos lengan panjang, rok, dan beberapa helai jilbab. Saya mulai download cara memakai jilbab di Youtube dan jelas semakin antusias menyodorkan tanya untuk teman teman saya, para jilbaber. Pun mereka menjawab setiap pertanyaan dengan sabar.

“Buk, aku mau mulai berjilbab pas aku ulang tahun ke 19 tahun, 22 mei 2010 nanti..” Aku mengutarakan ingin saya pada Ibu. Dan ingin saya juga disambut baik oleh sahabat dan teman teman yang dulu pernah sekelas dengan saya.
Dan datanglah hari itu.

Canggung? Iya.

Panas? Iya...

Aneh?? Iya...

Apalagi melihat teman teman kampus saya terkejut melihat saya berubah. Hehe...

Tapi, ketakutan saya toh tidak terbukti. Mereka menerima saya, dan sama sekali tidak membeda bedakan saya hanya karena sehelai kain yang membalut rambut saya.

Dan memang benar, berjilbab membuat hati saya menjadi lebih tenang,dan adem...Berjilbab, saat saya ingin marah, ingin meledak, lalu ingat bahwa saya sudah berjilbab, rasa rasanya ada rem dalam diri saya. Saat akan tertawa terbahak bahak atau berkata keras, lalu saya ingat bahwa saya sudah berjilbab, otomatis saya meredam tawa saya dan menahan ucapan saya.

Dari yang sholat serupa saringan tahu, dan semakin sadar kalau saya sudah berhijab, maka saya rapatkan sholat saya. Dan semakin hari, saya selalu termotivasi untuk bisa menjadi jilbaber yang lebih dan lebih baik lagi. Jilbaber yang hanya memperhatikan fashion semata dan malah tidak memperhatikan syariat yang ada, saya tidak ingin seperti itu.

Apakah saya sudah sesuai syariat??

Maka saya akan menjawab belum. Karena saya masih dalam tahap belajar. Dan 22 Mei kemarin, genap 3 tahun saya  memakai jilbab. Dan semakin lama, saya semakin mencintai jilbab saya.

Dan bila orang bertanya tentang saya, "Who are you?"

“Saya, Meykke yang sedang belajar untuk bisa menjadi orang yang lebih baik lagi setiap harinya, dan bisa menjadi muslimah berjilbab yang seumpama menulis esay, bisa menggunakan Ejaan Yang Disempurnakan.”

Bagaimana dengan kamu?

Wassalam..

Partisipan GA All About You


30 comments:

  1. pantes, kemaaren gue bingun pas liat foto yg di postingan blog lo, kok stempel univ lo kristen pdhal lo make krudung heran gue -_______-''

    hoo, jadi lo dari 19 thn mulai make yak, smoga trus brlanjut yak. tapi yg kliah di univ lo itu kristen smua atao bnyak juga yg org islam? ga da tntngannya tuh ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaah..hehehe, kan bineka tunggal ika Zim..syalalalala...:D

      iya, aamiin.doain yaaa...ya mayoritas pasti Kristen..tapi orangnya nggak ada yang fanatik sempit jadi ya biasa aja nggak ada diskriminasi ato gimanaaa... :D

      Delete
  2. Wuah muantep bgt ceritane mey..
    Pas bgt ya pake jilbab nya di hari ultah..

    Nih gegara baca post yg ini pertanyaannku yg udh lama bgt terjawab. ternyata kampusmu kampus kristen.. Pantesan namanya begitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya cc Risah, alhamdulillaaaah..hehehehe

      wah, akhirnya pertanyaan kalian terjawab syudah yaaa..skrang ga lagi penasaran kan cc Risah..syukurlaaah..hehehehe

      Delete
  3. haha sama perasaan saya waktu ngeliat pacar saya mendadak make jilbab..
    aneh? iya
    canggung? iya
    panas? iya #loohh
    haha tapi bakal terbiasa dan akan terlihat indah ko

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha, dulu waktu hari itu, aku jga dijemput temen indah masa lalu, lau dia liat aku pake jilbab gitu...tapi aku ga tanya apa apa sih..behehehe


      iya, terlihat indaaaah :D

      Delete
  4. bener mbak, semakin kesini semakin cinta sama hijab.
    aku baru sekitaran satu tahun ini sih yang udah ga lepas pasang jilbabnya, awal awal pastinya gerah lah apa lah. tapi semakin kesini malah semakin ngasih banyak keuntungan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener Lidya, aku juga gituuu..walau pun sekrang jga masih dalam taraf belajar, belum bisa kayak ukhti ukhti yag uda sempurna berjilbabnyaaa...hehehe

      Delete
  5. Aku belom pake jilbab kak mey,ada niat sih cuman lupa mulu kak kalo mau beli baju lengan panjangnya. Doain napa kak biar aku cepetan tobat :'(huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaah, besok dicatet biar ga lupa ya Nggit..hehehe, yang penting niat sih Nggit..if there is a will, there must be a way. semangat!!!

      Delete
  6. Huwaaah aku juga pertama kali pake jilbab tanggal 22 Mei loh Ka :O
    Tapi tahun 2008 hehehehe ._.

    Cewek makin cantik kalo pake jilbab :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaah, seniorku nih Eva niiih...aku keduluan 2 tahuuun..hehe

      iya, cantik parasnya, cantik hatinyaaah *ngarep

      Delete
  7. alhamdulilah akhirnya taun itu mey berjilbab...
    :)

    makin cantik pastinya.

    klo aku juga lom bs bagus pke jilbabnya...blm kayak ukhti2 hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak Ina, alhamdulillaaaah :D

      iya,aamiin banget yang itu. hehehe

      ah samaaa mbak Ina! semoga one day bisa kek ukhti..ukhti In dan ukhti Meykke..hihi

      Delete
  8. subkhanallah kan, mey. Sesungguhnya hijab mu yang menjagamu dari pandangan buruk mereka dan menjauhkanmu dari haram saudaramu. *kerasukan ustadz* x)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaah, itu kata kata nyonto darimana Ben??? hehehe..alhamdulillah lah ya...:D

      Delete
  9. keluar rumah full jilbab tapi belum jd ukhti-ukhti.. semoga aku juga bisa gitu.. amin :D

    ReplyDelete
  10. Waahh aku juga ingin berjilbab...huehehehe

    Thats a good choice (tolong di benerin kalo salah english gue yaak..hehe)..
    yg namanya berubah itu emang sulit banget, tp kalo berubah terus balik lagi keawal emang mudah...
    setiap perubahan itu harus punya yg namanya niat dan kenyamanan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tsaaaaah...

      well, I think so :p
      iya, semoga sekali berubah, bisa nggak balik lagi. aamiin..

      Delete
  11. Alhamdulillah...
    Semoga menginspirasi lebih banyak orang untuk berjilbab ya Dik :)
    Makasih udah berpartisipasi di my 1st Ga

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, makasih banyak ukhti Atik..:)

      Delete
    2. CONGRATULATION
      YOU WIN :)

      lihat pengumuman di
      http://mybiznies.blogspot.com/2013/05/my-1st-give-away.html

      Delete
  12. masyaallah..barokallahulak nggeh mabak mey,,,

    kadang2 saya agak bingung dengan alasan orang2 yang tidak mau berhijab,,,mungkin salah satu hal yang sulit adalah pertama kali transformasi yang bikin canggung seperti yang terjadi pada mbak mey....

    tapi salut mabk..luar biasa..semoga istiqomah bawa kerudung dan bawa ketenangannya

    kok tanyanya "bagaimana dengan kamu?" ya saya pasti nggak pake kerudung kayak mbak mey lah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wehehehehe, aamiin Mot..semoga aku ga menjilat ludah sendiri inii..:D

      Delete
  13. alhamdulllah, semoga bnayak wanita tak berhijab di luar sana yang baca tulisan ini ya...

    share dulu ah...

    ReplyDelete
  14. tp bnyak cewek2 yg berjilbab tapi kelakuannya malah makin parah, omongannya masih fulgar dan lebih terasa segar kalau menggosipi orang,,,

    seiring perkembangan jaman krudung cuma buat di pakai sebagai fashion (style) aja....

    ReplyDelete