5 Permainan Tradisional Ngehits Era 90an



Berbeda dengan masa kecil jaman sekarang yang serba gadget dimana semua permainan bisa dimainkan hanya dengan jari jemari bertemu layar, masa kecil jaman saya dulu jauh lebih berwarna, menantang, dan sedikit berbahaya. Dulu, saya sampai harus dicariin oleh Ibu saya karena kelamaan main di luar rumah. Lha gimana, permainan jaman kecil dulu bener bener nyenengin dan bervariasi. Sebut saja, betengan, sundamanda, lompat tali, setinan alias main kelereng, tong mok alias hide and seek, masak masakan, sampai pelosotan di tebing pake pelepah kelapa. Gimana nggak menantang? Makanya karena dari kecil kebanyakan main di luar, saya tumbuh menjadi pribadi yang tahan banting (halah).

Terus, apa lagi sih mainan tradisional jaman kecil dulu yang sering saya mainkan?


1. BETENGAN


Bermodalkan dua tiang yang agak jauhan, kami akan bermain dengan berkelompok; terdiri dari dua kelompok. Misi dari masing masing kelompok adalah merebut tiang/yang disebut markas lawan. Jadi, kami bagi tugas. Ada yang jaga tiang, ada yang berkamuflase mengalihkan perhatian dengan lari ke arah tiang lawan dari depan dan ada yang mengendap endap dari belakang untuk merebut tiang. Kami menyebutnya gerakan bawah tanah. Widih, udah kayak perang merebut kemerdekaan. Seserius itu kami bermain sampai tiap kali selesai main betengan saya minta Bapak buat pijitin. La wong saking niat bergerilya, tiap kali main betengan di sekolah tuh, buat bisa merebut tiang lawan, saya sampai harus lewat sawah sawah muterin sekolah. Memang, dari dulu saya pekerje keras. Hahaha.

2. SUNDAMANDA


Ada beberapa nama berbeda untuk permainan ini di beberapa daerah. Sundamanda itu yang mainnya pake loncat loncat ke kotakan yang digambar di tanah pakai kapur tulis terus pas loncat kita nggak boleh sampai nginjak garisnya. Mainnya pake genteng yang harus pas ke kotakan yang kita tuju sesuai dengan urutan; namanya gacuk. Siapa yang gacuknya bisa muterin kotakan yang disusun macam salib sampai ke kotak pertama lagi itulah pemenangnya. Dan saya jagonya saat itu karena tubuh saya kuruuuusnya bukan main dan hobi saya loncat loncat. Mau loncat nglewatin beberapa kotakan juga saya bisa. Kok jadi sombong. Hehehe

3. LOMPAT TALI


Nah, ini pasti semua anak 90an juga udah tahu. Tapi jenis permainan lompat tali itu beragam; ada yang talinya diayunkan terus kita loncat loncat baik loncat depan atau belakang, ada yang talinya diem anteng tapi makin lama makin ke atas, ada juga lompat yang pake tangan gitu sebagai ppengganti karet namanya kilanan. Macam macam. Nah, bagi siapa yang lompatnya terjerat tali, maka dia harus menjadi pemegang tali berdua dengan temannya. Di permainan ini juga saya lumayan ahli, lho! Ya karena itu tadi, tubuh saya kurus dan seringan kapas. Begitu tali diayunkan dengan mudah saya bisa meloncat menghindari sabetan tali. Sekarang pun kalau disuruh main, dengan semangat 45 saya mauuuuuuuu, itung itung ngunturin lemak lemak membandel. Yuk, lompat tali bu ibuuuu!

4. BEKELAN


Kalau permainan ini, kita nggak perlu menghabiskan tenaga kayak permainan di atas. Cukup hanya duduk dan biarkan tangan beserta jari jemari yang bekerja. Mainnya pakai bola karet dan benda benda kecil dari logam gitu. Mainnya dengan mengambil benda logam itu di sela sela melemparkan bola karet ke atas, mulai dari lempar ambil satu, nanti lagi lembar ambil dua, nantinya lagi lempar balik logam lalu ambil. Gitu aja terus mainnya. Ibarat main game online, permainan ini banyak banyakan level. Dan saya salah satunya ahlinya juga. Saking sukanya sama permainan ini, saya sampai punya bola bekel dan logamnya buanyaaaak...Dulu waktu masih kecil kira kira kelas 2 SD, teman teman yang suka main ke rumah. Lalu kita bagi beberapa group biar giliran mainnya cepat nyampe. Kalau udah sore, teman teman udah harus pulang saya nangis nggak mau ditinggal pulang. Ya Allah Ya Robbi...aya aya wae.

5. TONGMOK


Permainan yang satu ini memegang prinsip permainan hide and seek atau petak umpet. Tapi, sebelum ada yang ngumpet dan nyari, kita bermodalkan batu dan bekass kaleng susu harus ‘bermain’ dulu untuk menentukan siapa yang nyari, siapa yang ngumpet. Caranya adalah dengan melemparkan batu dengan menginjak kaleng susu. Permainan ini pake strategi, jangan terlalu belakang dan jangan terlalu paling depan. Sayangnya saya lupa yang harus nyari itu yang nggak bisa lempar batu sampai kena kaleng atau gimana. Pokoknya ini seru kali. Saking nggak pingin ketahuan pas ngumpet, tiap kali giliran ngumpet saya lari ke rumah sekalian minum karena haus. Dulu khan nggak sempat bawa air minum karena taperwer belum menguasai jagad raya Ibu Ibu.

Dan masih banyak lagi permainan era 90an yang selalu saya mainkan bersama teman teman, macam kasti, kelereng, layangan, sampai masak masakan. Pokoknya masa kecil dulu jauuuuh lebih seru daripada masa kecil jaman now ya bu ibu, Alhamdulillah....

Kalau kalian, permaianan masa kecil apa yang paling menjadi primadona?


1 comment

  1. Bekelannn itu paling favorit, tapi paling sebel main sama kakakku sendiri, kalah muluk 😅

    ReplyDelete

Assalamualaikum wr wb,

Terimakasih sudah mampir ke sini ya... Yuk kita jalin silaturahmi dengan saling meninggalkan jejak di kolom komentar.

Terimakasih .... :)