Thursday, 9 April 2015

Ini Soal Temen KOST 8 ( Makan Bersama Bulanan Yang Berakhir RICUH!)


Untuk terus menjaga keakraban dan menjaring kenangan bersama, gue bersama Casandra, Barbara, Esmeralda dan Marimar punya cara tersendiri. Kita berlima pasti akan makan bersama di luar setelah mengadakan rapat dan diskusi tentang kapan dan dimana. Sebagai anak kos, soal kapan jelas sudah sangat terduga. Tanggal muda di level satuan. Dan soal dimana, gue dan mereka mempunyai pertimbangan sendiri. Pertama, tempatnya nyaman dan bisa buat foto mengingat kita adalah anak kekinian yang jelas udah upload foto tangan pegang instragram transparan di instagram yang lagi ngehits itu. Kedua, makanan yang disajikan cucok dengan lidah kita berlima yang ternyata lidah kita hampir cucok dengan semua makanan. Dan yang ketiga adalah yang paling penting, harganya cucok dengan dompet kita. Di masa masa kebanyakan ditanyain ‘kapan nikah?’ macam kita, kita jelas butuh nabung buat –nikah- masa depan yang lebih cerah. Itu mengapa, kita sepakat untuk menggenggam pelajaran hidup nomor 8 :

“RAJIN PANGKAL PANDAI. BERSIH PANGKAL SEHAT. HEMAT PANGKAL KAYA RAYA. HORE!!”

Aaamiin Ya Robbal Alamiin...

Tapi, mengingat rejeki tidak hanya berupa uang, kita juga menjaring rejeki lainnya yaitu teman yang mengajarkan kebaikan walau pun tak jarang juga mengajarkan kesesatan, misalnya Casandra. Waktu itu gue, Casandra dan Barbara lagi ngobrol di kamar gue sambil nonton tipi. Biar wangi dan santai kayak di salon pijit, gue nyalain lilin aromatherapy. Eh, masa pas gue nyalain lilinnya, tiba tiba Casandra rebut lilin gue. Lalu, dia bilang...

Casandra : “Mik, cepetan berangkat!! Ini udah jam berapa?”


Laaa, gue khan kaget orang sekarang udah jam 9 malem. Ini kamar kamar gue. Gue disuruh kemana lagi?

Gue : “Hah, brangkat kemana??”

Casandra : “Lah, ngana lupa?? Khan hari ini malam Jumat? Lo yang berangkat, gue yang jaga lilin.”

Lah, dia pikir gue babi ngepet. Enak aja. Gue nggak mau kalah dong.

Gue : “Apaan?? Lo khan hobinya main hape mulu. Entar pas lilinnya goyang goyang nggak lo matiin bisa bisa gue yang mati beneran dijadiin babi guling bumbu kecap!” Gue rebut tuh lilin.

Casandra : “Nggak mau! Orang kemarin gue udah. Nih giliran lo.” Casandra rebut balik lilin gue.

Gue : “Emang yang kemarin diitung?? Orang lo cuman dapet cincin batu Bacan KW 10! Ah lo pilih cincin aja ketipu apalagi pilih....”

Casandra : “Pilih apaaaaa???? Pilih pacar? Pilih calon? Lah mending gue daripada...”

Gue : “Daripada apaaa??” Gue udah nyiapin baling baling kipas angin. Untungnya Barbara ada di antara gue dan Casandra. Kalau enggak, bisa tawuran juga nih gue sama Casandra lempar lemparan lilin sambil cakar cakaran biar kayak penyanyi Dangdut.

Barbara : “Daripada lo berantem kayak anak STM cepetan makan noh nasinya udah dingin. Pusss!!” Barbara akhirnya matiin lilinnya. Antiklimaks. Ga ada lagi babi babian, apalagi babi yang bisa ngepet. Gue sama Casandra sampai lupa kalau kita lagi mau makan. Jadi, makan di kos udah terlalu mainstream karena kita sering melakukannya dan kadang berbuntut panjang macam ini.

Itu mengapa kita berlima mengadakan agenda rutin makan bersama bulanan di luar. Dan setiap kali makan di luar, adaaaaaaaaaaa aja sesuatu tak terduga yang terjadi. Kita udah makan bersama di luar sebanyak 4 kali. Dan gue pikir makan di luar yang paling bener adalah yang paling pertama.

1. GATHERING KE-1 : TAK KENAL MAKA TAK SAYANG

Saat itu kita masih baru dan masih malu malu, belum malu maluin. Makan pertama masih dalam level perkenalan. Kita ngomong tentang pekerjaan masing masing, hobi, dan profil diri. Ketawa pun masih ditutupin pake jari.  Waktu itu sebenarnya gue juga mau bawa binder gambar barbie kayak dulu jaman SMP. Lalu, gue minta mereka tulis satu per satu data diri mereka biar bisa gue simpen selalu.

Misalnya,

Nama : Meykke Santoso
Alamat : sama kayak kamu, kita khan ngekos bareng. hihi
Hobi : membaca dan menulis.
Makanan favorit : lidi lidian pedas
Minuman favorite : susu Dancow full cream
Kata mutiara : Habis gelap terbitlah terang, tapi kapan?

Jaman gue SD sampai SMP, ini ngehits abis. Namun, niat ini gue urungkan mengingat sekarang gue tinggal di Jeckardachh dan gue harus terlihat gaul. Biodata udah nggak gaul. Yang gaul adalah foto pake tongsis. Maka, saat itu gue bawa tongsis dan gue berasa gaul. Noh lihaaaaaat...


Saat itu semuanya berjalan sangat normal. Kita makan malam di D’Cost, Mall Ciputra tepat di samping kantor gue, Januari 2015.

2. SEAFOOD MACAM AAAAAAPA INI????!!!

Makan kedua diadakan di awal bulan Februari karena kalau akhir Februari gue cuman mampu makan rendang, soto ayam, kari ayam, cakalang, ayam bawang, ayam cabe ijo yang sayangnya kesemuanya dalam bentuk mie. Ini akibat dari keseringan liat Lazada dan mencetin pin ATM di HP. Ah, tempo hari gue, Barbara dan Casandra juga sempet beli sesuatu bersama. Sesuatu ini sangat berguna untuk kelangsungan hidup kita bersama. Bahkan, sekarang tiap pagi begitu bangun tidur dan malam hari setelah makan malam, gue tak lupa nginjak nginjak barang itu. Gue memastikan kalau gue ada di ambang normal, di angka yang gue impikan. Nah, sekarang gue mau bikin quiz. Menurut ngana, barang apakah itu?? Jawab di komentar yak!!

Tapi, walau pun begitu kita tetap mengutamakan makan. Nah, kali ini atas usul Esmeralda, kita akan makan di salah satu tempat makan seafood enak tapi murah di depan Rumah Sakit Permata.Akhirnya kita bertiga sampai duluan. Kita udah duduk di warung seafood gitu di depan Rumah Sakit Permata. Bahkan, kita bertiga udah foto foto macam ini.


Laah, tiba tiba Barbara telepon.

Bar : “Lo dimane???”

Gue : “Laah, ya di warung seafood lah di depan Rumah Sakit Permata tadi bilangnya apa?”

Bar : “Duuuuh, lo nih gimana sih? Warung Seafood yang manaa??” Gue mencium ada gelagat kurang baik dari Barbara. Mana penjualnya di depan kita lagi. Gue kemudian switch ngomong pake bahasa Jawa.

Gue : “Lah, piye to mbak. Jarene wingi ning warung seafood sing ning ngarep rumah sakit. Lha iki warunge ning ngarepe banget ki.”

Bar : “Duuuh, kowe salah nggon ki..emang ning ngarepe tapi rodo rono meneh..”

Gue : “Lah, lha kowe ra ngomong nak warunge ra gor siji tok. Ki dewe wes poto poto barang edan yake mbak meh metu meneh. Meh alesan opo jal??”

Bar : “Yo omong we meh jemput koncone. Kan kowe do numpak motor!”

Gue : “Duh, ra penak mbaaak..kui warung seafood e ning  sebelah ndi? Engko salah meneh lhek lhek dewe.”

Bar : “Di samping restaurant Padang Minang.”

Gue : "Yowes, aku ngomong meh marani kowe sek ngono yo. Bismillah..."

Ceklek. Matihhh...

Inti dari percakapan di atas adalah kita salah masuk warung. Dan Barbara minta kita buat keluar aja. Gue disuruh boong sama Barbara. Sedangkan, Barbara dan Esmeralda udah nunggu di warung seafood di samping restoran Padang Minang. Rancak bana nih orang emang!!

Begitu selesai melakukan diskusi kilat, akhirnya kita pamit baik baik dengan senjata yang diajarkan oleh Barbara.

Gue : “Maaf Bang, kita mau jemput temen dulu ya..”

Abang seafood : “Oh iyo mbak, ora popo...”

MATIHHH!! Ternyata abang seafoodnya juga orang Jawa! Rasanya gue pingin banget bisa ngilang saat itu juga.

Plissss, hilangkan aku ya Alloooh, HILANGKAAAAAAANNNN!! TIDAAAAAAAAAAAKKKKK!!! 

Akhirnya gue, Barbara dan Marimar keluar dari warung seafood dengan meringis penuh paksaan. Maafkan adek, Abang....Mungkin Adek mulai lelah sampai salah tempat...

Akhirnya gue sampai juga di Rumah Makan Seafood Trio Dara. Entah kenapa tiap kali gue denger nama ini, gue jadi inget tiga penyanyi dangdut yang tiap goyang, kepalanya diputar kencang kencang ke segala arah mata angin sampai rambutnya kemana mana sambil nginjekin paha temen sebelahnya.



Ini lagi goyang apa ketempelan setan? Untungnya di Seafood tersebut nggak ada menu iwak peyek atau pun nasi jagung. Di sini ada berbagai seafood dari mulai kerang pipih sampai kerang kecil kecil, udang, kepiting, ikan ikanan dan juga berbagai sayuran. Tiap orang memesan satu menu seafood dan gue sendiri memilih memesan satu porsi sayuran. Jadilah ada tiga piring penuh kerang dengan berbagai rasa, satu piring penuh udang, dan satu piring sayuran. Akhirnya, begitu selesai foto dalam berbagai angle dengan berbagai pose khas anak masa kini dan masih memakai seragam kerja, kita semua makan dengan lahapnya. Gue sendiri nggak terlalu suka seafood dan lebih memilih gule, tengkleng, sate atau olahan daging kambing dan sapi lainnya. 

Bahkan, gue nggak doyan udang sejak dari rahim Ibu gue. Saat itu Ibu lagi mengandung gue. Ibu lalu makan udang banyak banyak. Saat itu, gue lagi duduk santay sambil nungguin jari jari kaki gue dibikin. Kadang gue renang renang dikit di air ketuban biar nggak pegel. Tiba tiba, ada hewan berkaki banyak, berwarna oranye dan tubuhnya melengkung sedemikian rupa akan masuk melalui plasenta.

“Ibu, itu apaaaaa???”

“Itu udang...”

“Waduuhhh!! Bentuknya kok kayak gituuu...Nanti kalau jalan jalan di tubuh dedek gimanaa???? Dedek nggak mau Ibu..lepaskaaannn!!!”

Gue bergejolak. Gue tangkis serangan hewan orens berkaki banyak bertubuh melengkung itu. Gue menyundul nyundul Ibu gue. Akhirnya, Ibu gue mengeluarkan semua udang dan memang sejak saat itu, gue geli sendiri tiap kali liat udang dan hewan hewan kecil lainnya yang bisa dimakan serupa ebi dan kawan kawannya. Hiiiii!!!

Akhirnya, mereka makan dengan lahapnya dan gue cuman mampu makan sayuran dan beberapa kerang.





Sehari setelahnya......

Saat gue pulang kerja, gue lihat Marimar meraung raung di kamar Barbara sambil menangkupkan kedua bilah tangannya tepat di perutnya.

“Aduuuuuh.....atid bingittttt...Ya Alloh...apa salah hambaaaa...” Ucapnya. Barbara sendiri gue liat teronggok di sudut kamar dengan wajah pasi. Tatapannya kosong dan hidungnya kembang kempis.

Gue : “Kalian kenapa??”

Marimar : “Aduh, Miiik..perutku sakit banget nih..Barbara juga...”

Gue : “Lah, kalian kok kompak banget. Casandra sakit juga?”

Marimar : “Casandra mah sakit karena cinta. Noooh, di kamar lagi BBMan sama pacarnya.”

Gue : “Sudah gue duga.” Gue celingukan di kamar Casandra. Benar, Casandra lagi ngepet ngepet di lantai sambil mencetin layar HP lalu senyum senyum sendiri.

Begitu gue selesai mandi pun, mereka berdua masih dalam posisi yang sama. Yang paling tersiksa adalah Marimar. Dia sampai guling guling pun perutnya tak berangsur baik. Saat itu gue lagi BBMan dan duduk di depan TV, di ruang tamu saat tiba tiba Marimar berlari begitu kencang dan mendadak terhenti tepat di belakang gue.

“Hueeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeekkk!” Gue panik

“Marimaaarrrr??? Kamu kenapaaa??”

“Itu namanya muntaaaaah, oncoooooooooomm!!” ucap Barbara sambil lendotan di tembok.

Gue keinget di drama Korea, saat ceweknya mabuk dan muntah muntah, si cowok akan menggendong dia di punggungnya. Tapi, gue nggak mampu melakukan itu. Gue hanya cewek lemah.

“Mar, ke kamar mandi Maaaaarrr!! Kamar mandiiiiii!!! CEPAAAAAAAATTTTTT!!” Gue memberikan instruksi. Marimar yang masih kaget dengan apa yang menimpa dirinya lalu berlari ke kamar mandi. Gue nggak sanggup cerita lagi. Ini benar benar keadaaan yang kacau balau. Bahkan, gue bingung mesti ngapain. Barbara juga terlihat semakin pucat. Esmeralda pun akhirnya keluar dari kamar dan saat gue liat raut wajahnya, dia menunjukkan tanda tanda yang tidak baik.

“Mar, kita ke dokter aja yuk. Di sini ada dokter kok. Dulu waktu gue cacar juga gue ke situ.” Gue nggak sanggup liat Marimar menderita seperti itu. Bagi gue, ini adalah kejadian muntah paling heboh dan porak poranda sepanjang masa. Gue rasa abis muntah, perut Marimar isinya cuman angin. Marimar rebahan di kamar, tapi ternyata cuman sebentar. Tapi, baru sejenak Marimar merentangkan badan, Marimar bersihin lantai. Dan satu hal lagi yang di luar nalar gue adalah Marimar malah nyuci! Sumpah!! Marimar nyuci!!

Gue bener bener nggak habis pikir sama Marimar. Khan seharusnya orang yang habis muntah itu ke dokter, minum obat dan tidur. Lah ini?? Dia malah nyuci. Gue tahu banget kalau hoby Marimar adalah nyuci tapi nggak gitu juga keless. Gue yang ngeliat Marimar lagi sikatin baju bajunya cuman bisa geleng geleng kepala.

“Kamu udah nggak papa, Marimar?”

“Iya, udah enakan sih..kayaknya perutku udah dicuci abis pas muntah tadi..”

“Owh, jadi karena itu kamu sekarang nyuci baju?” Kali ini Marimar seakan ngasih tips buat gue.

“ANDA SAKIT PERUT? ANDA MUNTAH?? MENCUCILAH..INSHAALLAH MANJUUURRRR!!!”

Akhirnya, Marimar kembali sehat wal’afiat. Tapi, Barbara keesokan harinya justru nggak berangkat kerja. Dia mengalami diare dan harus bolak balik ke kamar mandi selama 10 menit sekali. Bahkan, gaya berjalan Barbara gue liat liat sampai kayak anak SMP abis disunat. Gue sedih ngeliatnya.  Bagaimana dengan Esmeralda? Dia juga nggak berangkat kerja karena masuk angin. Lalu, bagaimana dengan gue dan Casandra? Gue dan Casandra masih mengidap penyakit yang sama, sakit karena cinta.

Memang kadang kenyataan tidak sejalan dengan harapan. Kayak gue dan teman teman kos gue. Maksut hati mau mempererat silaturahmi, apa daya salah makan dan jadinya mengundang penyakit. Tapi, yang gue suka dari teman teman kos gue adalah walau pun kita beda dari segi suku dan watak, kita masih bisa saling bekerja sama untuk menciptakan lingkungan tempat tinggal yang nyaman, adem dan penuh tawa.

Lalu, apa yang terjadi di gathering kali ketiga dan kali keempat?? Behhh...absurd abis!!















9 comments:

  1. Temen mudah dicari. Tapi punya sahabat yang kompak, solid, dan menyenangkan itu susah banget dicari. Dan kak meyke beruntung banget bisa sahabatan sama mereka semua.
    Itu jleb moment banget, yang ngomong pake bahasa Jawa maksudnya biar abangnya nggak ngerti, eh taunya abangnya orang jawa wkwk :D
    Perihal jawaban kuis, apa ya... em... mungkin sebakul nasi wkwk :D

    ReplyDelete
  2. Wah muncul lagi cerita bareng temen kos nya kak meyke. Harusnya pas telepon pake bahasa inggris apa bahasa alien kalo bisa kan kalo gitu kan malu bingits sama masnya.

    Kayaknya si barbara sama marimar salah makan kali ya. Yang paling hebat tips dari marimar kalo habis muntah sebaiknya cuci baju soalnya lambang bahwa perut kita sudah dicuci (?) ya udah kak ditunggu cerita lainnya ya

    ReplyDelete
  3. Waks, cerita anak-anak kos yang absurd banget. Untungnya dulu pernah baca profil-profil tentang mereka, jadi tau sedikit sifat dan hobi mereka, kayak yang ngegalau, dan yang paling aneh yang suka nyuci baju malam-malam.

    Ternyata Kak Meyk selama ini ngepet, dan yang di cari juga bukan uang, Kak Meyk ngepet buat mencuri hati kamuuuu... #Eaa

    Itu pas salah tempat kayaknya malu yang paling malu-maluin ya -___-
    Udah pake bahasa Jawa biar penjualnya enggak tau, eh malah penjualnya ternyata bisa bahasa Jawa. Nyesek.

    Kayaknya itu juga azab dari warung makan yang enggak jadi di beli kak, gara-gara itu dia dendam dan menyumpahi orang-orang yang makan di tempat lain. Tapi kasihan banget ya, sampai-sampai ada yang muntah, dan baru kali ini ada obat yang lebih manjur dari yang di berikan dokter, yaitu nyuci bacu. Ketika kau sakit, mencucilah -______-

    ReplyDelete
  4. Wah seru kocak nih cerita ke 5 cewe kok ini. setiap kali gue baca cerita pasti gue ngakak abis dengan tingkah laku temennya lo, muali dari casandra yang hobinya bbman terus sama pacarnya,sampe marimar yang hobinya masih tetep aja nyuci baju, walaupun lagi sakit.

    temen-temen kaya meraka memang yang bakalan dikangenin ketika kita udah gak bersama lagi.

    ReplyDelete
  5. dan aku tetep suka baca cerita kocak mu Mey. Haha. Keren.
    Jawaban kuisnya? Sandal. Hahaha.

    Oh itu pada diare gara-gara udang yak? Kan cuma kamu sama Barbara yang sehat-sehat saja. Eh tapi itu bener temenmu abis muntah malah nyuci? Kok untung nggak pingsan di kamar mandi. Kan takutnya dehidrasi, secara semua isi perut terkuras abis.

    Seneng ya, jadi anak kos. Terus punya temen-temen yang asyik dan klop. Jarang-jarang loh. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh boleh diralat gak? :P
      jawaban nya timbangan berat badan. :v

      Delete
  6. baca cerita kak meyke yang tentang temen kost selalu ngiri deh.
    seneng bacanya, rasanya kompak banget.
    jawaban kuisnya apa ya? aku gagal paham kak -__-
    ngakak kak, temen kak mey kok absurd gitu. haha

    ReplyDelete
  7. Seneng baca tulisanmu Ke, hahaha gak kebayang aja gimana tengsinnya waktu keluar dari rumah makan, tibakne mas e wong jowo, mampuzz :D

    ReplyDelete