Wednesday, 3 December 2014

Ini Soal Teman KOST 4 ( The First Gathering Ever In My Life!!!!)



Salah satu angan angan gue tentang deskripsi temen kost adalah teman yang bisa diajak menyatukan kekuatan bersama sesama anak rantau karena gue adalah orang yang meyakini bersatu kita teguh berpisah susahmoveon kita runtuh.

Tapi di awal gue merantau, gue harus menghadapi sebuah keadaan dimana manusia boleh berencana tapi temen kost yang menentukan. Temen kost gue yang dulu sadis sadis. Hubungan gue dan mereka hanya sekedar,

“Wah, lagi nyuci ya?”

“Iya.”

“Udah mau berangkat mbak?”

“Iya.”

“Mbaknya asli mana?”

“Kepo.”

Kalau begini caranya gue jadi pingin foto sambil pegang dada dengan mata menyipit seakan menahan sakit yang tak tertahankan.

Tetapi gue yakin bahwa Alloh adalah Maha Penyayang. Setelah gue dilanda cobaan tentang teman teman kost yang tidak sesuai dengan impian, satu per satu teman kost gue pindah. Sekarang, harapan gue tentang teman teman kost mulai tercapai. Memang benar kata Ibu Kita Kartini yang juga merupakan pelajaran hidup gue nomor 111

“Habis gelap terbitlah terang”


Teman teman kost gue yang asik asik ini membawakan secercah harapan kalau teman kost yang notabenenya pekerja tidak selalu individualis dan ngamar all the time.

Seperti yang kita rencanakan sebelumnya, tanggal 1 Desember 2014 gue dan keempat teman kost gue akan makan bersama di D’Cost, Mall Ciputra. Maklumlah, untuk anak kost, tanggal muda dan gajian itu berasa seperti terlahir kembali. Saking deketnya mall Ciputra sama tempat kerja gue, gue kepleset aja nyampe.

Gue : “Bebb, gue pulang dulu ya mau dinner sama temen temen kost.”

Temen kerja : “Oke beb, bye...”

Sluruuuuuuuuuuuuuttttt

Gue : “Eh buset, udah sampai lantai 3.”

Pembaca : “Sumpah Meyk, iki garing!”

Adalah Mbak Tutik, Teh Rani, Chandra dan Nisa. Kami berangkat dari macam macam background. Mbak Tutik bekerja di salah satu universitas swasta, Teh Rani dan Chandra bekerja di bank BJB dan BRI, Nisa bekerja di BPJS dan gue bekerja menjual jasa tanpa tanda jasa. Pelik banget kerjaan gue. Tapi kali ini gue nggak akan bicara soal kerjaan karena hari ini gue akan bersenang senang kayak anak gaul Jeckardah.

Jam 7 kita berlima akhirnya kumpul di D’Cost. Kenapa kita memilih D’Cost??

“Apa???”

“Iya, kamu...kurang keras. Apaaa??”

Yakk, benar sekali karena kita adalah anak kost. Gue adalah penganut faham ekonomi paling yahud sejagad raya yang merupakan pelajaran hidup nomor 87:

“Berbahagialah sebahagia bahagianya dengan biaya seminim minimnya.”

Gue adalah type mahkluk omnivora yang doyan segalanya selain udang. Dan jadilah gue pesan nasi goreng nggak pake seafood. Di sini point utama dan terpentingnya bukan soal apa yang gue makan, tetapi dengan siapa gue makan. Ini adalah salah satu hari paling bersejarah dalam hidup gue!!!

Seumur umur, selama 23 tahun gue menghisap oksigen dan menghembuskan karbondioksida, ini adalah kali pertama gue dolan dan makan makan bersama teman yang disebut dengan teman kost!!

Impian gue untuk bisa ngekost sebenarnya sudah terbersit mulai gue kuliah. Inggit, temen kuliah gue adalah orang yang pingin banget gue jadiin roomate gue. Kita bisa selfie sebelum dan sesudah tidur, pas tidur, pas bersihin kamar, pas ngerayap di dinding, macem macem pokoknya. Lagi lagi, manusia boleh berencana uang saku yang menentukan.

Di D’Cost, kita yang biasanya sekedar menyapa sekarang bisa ngobrol panjang lebar mulai dari rasa nasi goreng yang gue pesen sampai masalah kerjaan masing masing. Dan tak lupa kite foto foto kayak anak anak gaul mainstream Indonesia.


Muka muka abis kerja tapi bahagia


Bagi gue, ini salah satu makan malam paling mewah yang pernah gue rasain. Bukan karena nasi gorengnya yang harganya 17ribu rupiah udah boleh nambah es teh manis dan sambel trasi juga sambal mangga bertubi tubi. Makan malam ini mewah akan pengalaman yang udah gue idam idamkan sejak gue masih kuliah!!

Begitu selesai, gue punya rencana brilian!

“Eh, gimana kalau kita karaoke di K-Pop?? Aku masih punya voucher lho!”

Dan ternyata ajakan gue disambut dahsyat oleh mereka selain Mbak Tutik. Mbak Tutik memutuskan untuk pulang duluan.

“Aku nggak ikut ah. Aku mau pulang aja.”

“Tapi Mbak Tutik nggak nesu (marah) khan?”

“Yahh, nggaklah...”

Oh ya, gue lupa. Ini adalah situasi antara manusia berumur 20an ke atas. Bukan situasi antara manusia berumur satuan.

“ Aku nggak ikut ah. Aku mau pulang aja.”

“Tapi kamu nggak marah khan??”

“Nggak!!”

Tau tau sampai rumah nangis. Esoknya gue disamperin sama mamanya.

“Ike!! Kamu apain anakku? Katanya dia nggak boleh ikut!!”

“Ibu, nanti di Yaumul Hisab kita liat bareng bareng rekaman hari kemarin ya Bu.”

“...............”
--
Pada akhirnya kita berempat langsung cabut ke K-Pop karaoke yang terletak di dekat kost kite. Di sini mall dan serba serbi tempat hiburan itu udah kayak penjual gorengan, ada dimana mana. Bahkan, kalau gue mau nonton atau sekedar cuci mata, di depan kost gue juga ada mall, juga ada salon, ruko macam macam, dan juga K-Pop ini. Tapi, kunjungan gue ke plaza Cibubur itu bisa diitung pake jari....jarinya kelabang. Tapi beneran, gue nggak begitu suka ke mall karena gue pingin mengikrarkan diri sebagai anak pantai daripada anak mall. Sayang seribu sayang, pantai ada di nan jauh di mato, pulau Seribu.

Terakhir kali gue karaoke adalah saat Uma datang ke sini. Selain ke pantai, yoga atau naik Halilintar di Dufan, karaoke juga efektif untuk melenyapkan stress. Gue bisa teriak teriak bernada tanpa mengganggu kehidupan ekosistem lainnya. And you know what? Trust me, it works!! Jangan salah, di kehidupan yang fana dan melelahkan ini manusia butuh teriak.

Dr.Vincent Tuason, direktur bagian psikiatri St. Paul Ramseu Medical Centre Minesota, menjelaskan bahwa berteriak merupakan sebuah mekanisme pengurangan ketegangan dan ketidaknyamanan yang bersifat alami. Teriakan adalah sebuah pelepasan ketegangan (chatarsis). Sementara Prof.  Jeffrey Lohr, dari J William Fulbright College of Arts and Sciences, menjelaskan bahwa berteriak memberikan sensasi  pengendoran otot yang tegang karena kondisi stres.

Tapi, jangan teriak di sembarang tempat. Kalau gue bangun tidur tiba tiba teriak, lah yang ada gue bakalan dipanggilin ustad terus gue dirukiyah. Don't try at home!


kami cudah imyut bingit beyuuuum???


Karena voucher inilah, gue makin bahagia tiada tara. Karena ini adalah weekdays, kite hanya perlu membayar sekitar 60ribu perjam. Karena ada voucher 2 jam gratis satu jam, gue dan temen temen gue cukup merogoh kocek sedangkal 60ribu saja dibagi empat. Dengan begini, biaya yang dikeluarkan oleh teman teman gue dalam usaha menghilangkan stress selama dua jam hanyalah 15ribu saja!!!

Di sini gue bisa meyakini bahwa Bersenang senang bukan selalu berarti berfoya foya!

Akhirnya, kite bisa menyanyikan lagu lagu hits dalam negeri mau pun luar negeri, mulai dari Sepatunya Tulus, Manusia Bodoh Ada Band sampai lagu lagu yang bikin urat leher kontraksi macam ini.

video


Jam 11 malam akhirnya gue dan teman teman pulang dan melanjutkan hidup masing masing. Akhirnya gue baru bisa tidur jam 12 dan mimpi indah setelahnya. Nggak tiap hari, minggu atau mungkin bulan juga gue bisa ngumpul dan menikmati waktu bersama teman berujung kost, temen kost.

Gue dan mereka juga nggak bakalan ngekost dan bersama selamanya karena gue menggenggam angan untuk bisa pergi lebih jauh dan menelan pengalaman lebih banyak. Thus, every single moment is worth-telling and worth-remembering!!!

Thank youuu... :*



20 comments:

  1. wah seru ya kak nongkrong2 bersama begitu dan bersama2 mempunyai harapan yang tinggi buat masa depan.

    ReplyDelete
  2. cie kalian imut bingit sih hahaha :D anak kost anak kost, hobynya emang deh :D tapi yang begitu bakalan jadi moment banget bakalan jadi kangen banget disaat semuanya udah ga sama sama lagi, -_- bakalan kangen sama masa masa itu.. ___-

    ReplyDelete
  3. Ciyeee pengalaman ngekost yang keren. Sedikit heran, memang. Kenapa ngekost jadi impian ya?

    Semoga tetep seru ajalah, semoga ngekostnya makin betah. Terus, yang manis2 kenalin tu.. :D

    ReplyDelete
  4. wakakak sadis banget temen kost dulu kayak gituu. untung ya sekarang udah gak kayak dulu lagiii. pergi sama temen kost, terus makannya di d'cost, anak kos anak koss :D

    aku ngakak pas baca bagian kamu ngajak ibu-ibu ke yaumul hisab. emang sih, kalo masih kecil gitu. beda dengan temenan yang udah berumur 30 tahunan *ehh :p
    aku buka video yang di upload itu, kayaknya happy banget kalian yaa. mungkin kalian bahagia karena ada voucher dan bayarnya muraaah gituu. happy pisaan yaa~

    eh mbak, aku waktu itu pernah nanyain tentang 'pelajaran hidup' yang sering kamu tulis tapi lupa udah kamu bales apa nggak, lupa juga di post yang mana. aku mau nanya daftar" pelajaran hidup ituu apa aja. pasti buat pribadi ya? :p

    ReplyDelete
  5. Gue sih kadang dapet kostan yang isinya individualis kadang yang rame juga. Kalau dapet temen kost individualis, paling sebulan juga udah pindah kostan, kalau rame bisa betah berbulan-bulan hha

    ReplyDelete
  6. Enaknya msh merasakan kebebasan nongkrong bareng teman2, semangat terus... Keep blogging...

    ReplyDelete
  7. Waaah kak Mey... seumur-umur selama empat tahun ngekos... sy gak pernah sampai punya acara jalan2 bareng gtu... hubungan sm teman kos emang rada hambar... sy org ygbsusah akrab klu gk lbh dl diakrabin jd ya gtu deh... jd bersyukurlah kak Mey.. bisa punya teman kos seasyik itu... pelajaran hidupnya boleh jg. Well sy setuju... bersenang-senang bukan berarti berfoya2...

    ReplyDelete
  8. Wih temen-temen kost, saya juga pengen ngekost nanti kalau udah lulus smk kak hehe:D Iya bener banget tuh qoutesnya kalo besenang2 bukan berati foya2, ya gimana masing2 orang mendefinisikannya aja kan ya kak hehe :D

    ReplyDelete
  9. berasa banget tuh anak kos makannya di Dcost. Hehe. Akhirnya mimpi kamu terwujud ya. Semoga mereka enggak cuma jd temen yg suka diajak jalan, curhat dan yg lain jg ya. :)

    Karaokeannya itu enggak ada yg lebih murah ya? Mahal banget. Kl 3 jam uangnya udh bs buat naik gunung:D

    ReplyDelete
  10. ganti aja quotenya, Habis Galau Terbitlah Girang :p
    aku blm pernah ngekost sih, belum tau suasana dan sensasinya ngekost :D
    Mahalnya bayar karaoke nggak bakal sebanding sama bahagianya ngumpul bareng temen :3

    ReplyDelete
  11. 3 Tahun ngekost emang banyak cerita yang tersimpan didalamnya.
    Dari mulai makan enak, makan sederhana ampe pura-pura makan juga -_-
    Selamat ya atas suksesnya mimpi jadi anak kost
    Kok sama ya harga karaokenya.. disni juga 60.... Tp lagu-lagunya belum update -_-
    Nice post :D

    ReplyDelete
  12. teman kos yg awal awal itu kayanya individualis banget. cuma dijawab iya doang, untung skrang tman2 kosnya udh pada asik dan ramah.
    asikny bisa kumpul dan happy-happyan breng tman kos. bnar bnget, bkan apa yg kta makan, tp dgn siapa kta makan.

    kk meyk, request dong rangkuman ttg plajarn hdupny dr no.1 smpe akhir. hehe

    ReplyDelete
  13. Seru banget punya temen kost yang asyik- asyik, pengen deh nanti bisa kayak kak Meyk :D

    ReplyDelete
  14. Hahaha mbak mey! Ngakak aku di bagian di hisab nanyi di yaumul akhir. Hahaha.. cumq gara2 gak diajak. Eh tapi aku orang yg kek gitu juga sih, paling males kalo diajak karaokean. Cuma buat nyanyi aja mesti bayar.. di kamat mandi kan bisa. *eh

    Ya walaupun belom pernah ngekost, tapi bisa ngerasain gimana persahabatannya anak kost. Soalnya dulu sering nginep di kost temen kalo lagi buat event.. :D

    ReplyDelete
  15. Dear, I like all your post. Everything looks so sweet, I admire this kind of life and the best wishes for you. Hope that we can communicate with each other. By the way, anybody want to boost app ranking ? This one is useful.

    ReplyDelete