Tuesday, 19 August 2014

AKHIR DARI PERTAMA

The beautiful picture by Arifah Ida


Meykke Santoso
“Nis! Cepetan sini!” ucapnya sambil berkecipak di tepi sungai. Kulitnya yang hitam cenderung legam terlihat mengkilat terpantul sinar mentari yang tingginya tepat di ubun ubun. Pun teman teman yang lain dengan segera membuka seragam merah putihnya dan berhamburan ke sungai jernih nan dangkal itu. Sesekali bahkan aku bisa melihat ikan ikan kecil ikut berenang lalu kemudian tersapu arus.
Dengan ragu ragu aku membuka rok dan kemejaku. Berjalan perlahan di tepi sungai dan duduk di sebuah batu karang dengan banyak lumut yang berjuntai juntai tersapu arus. Tiba tiba dia menarikku dan kita kemudian berkelakar syahdu di sungai siang itu. Tak peduli betapa legam kulitnya, aku selalu suka ada di naungan centimeter dari tubuhnya.

--

Gigiku gemeretak, nafasku penuh sengalan.


“Tau nggak Nis!! Dia mau sama aku!!” ucapnya dipenuhi ledakan rasa yang meletup letup, disusul pula oleh ledakan hati yang super impulsif dari ronggaku. Hatinya bak taman bunga dengan bunga warna warni yang merekah mewah, hatiku bak taman bunga yang habis dilalap bom meleton. Ledakan paradoks yang menyeruak di hati masing masing.

Aku terus memegang erat gagang payung dengan begitu lekat. Di guyuran hujan sore itu, dengan berbalut seragam putih abu abu, dia mengumandangkan tentang rasa sukanya yang seakan menggumpal nggumpal. Tapi bukan padaku, melainkan pada Nia. Nia adalah salah satu cheerleader yang selalu tampil penuh mempesona di setiap performancenya. Bahkan, dia bisa kayang!! Aku yang setiap harinya mencoba kayang setengah putaran pun hampir mati rasanya. Badan dengan lemak menggumpal dimana mana memang sulit sekali melakukan hal yang dengan mudah dilakukan badan super slim seperti Nia. Tak heran cowok normal seperti Aji begitu kesengsem dengannya. Dia bahkan senang bukan kepayang saat Nia bersedia untuk melabuhkan hati padanya. Indahnya hidup ini, untuk mereka.

Sedangkan aku, terus mencengkeram gagang payung seakan ingin melumatnya tiada ampun hingga ujung kukuku memutih pucat. Guratan guratan di ujung jariku semakin banyak, menggambarkan betapa dinginnya sore itu, betapa membekunya hatiku. Seperti ada bongkahan di dada yang semakin lama semakin membesar dan seakan ingin meledak. Aku menahan nafas dan pelupukku terus melakukan pertahanan mati matian.

“Sejak kapan?” Ucapku akhirnya, dengan suara yang aku buat sedemikian datar dengan tubuh yang sudah bergetar.

“Sejak tadi!!” ucapnya sembari merengkuh pundakku. Bulir bulir air sebesar biji jagung mulai turun dengan derasnya. Dia kemudian mengambil alih payungnya dan aku mulai menggigiti kukuku sendiri.

“Sukanya???” tanyaku tanpa berpikir.

“Lah, gimana?? Khan setiap detail hari kita selalu curhatan...Tau sendiri sudah lama aku suka sama dia..pertama kali suka waktu itu...waktu dia pertama kali performance lalu dia meloncat sambil berguling ke udara. Keren maksimal, Nis!!”

Aku mengulum senyum kecut. Hatiku berberai berai tanpa ampun. Beberapa langkah lagi aku akan sampai di teras rumah dan mendadak aku ingin lari saja darinya. Tak peduli berapa centimeter dia ada di dekatku, hatinya tetap beratus ratus mil tanpa bisa sedikitpun aku raih. Decakan sukaku pun semenjak bermain air di sungai berkecipak tak pernah dia rasakan. “Sahabat”, Itu adalah baginya. Tapi bagiku, dia cinta nomor 1. Bahkan, aku belum pernah merasakan yang kedua.
---
“Sah??”

“Sah....” Ucap yang lain bersahutan. Aku mengulum senyum penuh kesyukuran dengan dada yang masih meletup letup tak berirama. Bulir bulir bening pun sesekali merembes turun. Seorang laki laki menepuk nepuk punggungku, mencoba untuk membuatku sedikit tenang. Aku menoleh padanya, dan aku dapati pula dia menangis haru. Lalu jari jari tangan kami berjalinan erat erat, seperti hati kami yang saling bertautan.

Tamu tamu silih berganti datang dengan aku dan dia yang bertengger anggun di panggung kecil nan elegan. Aku memakai kebaya dengan ujung yang berumbai rumbai menyentuh tanah berwarna putih bersih dengan kain berwarna senada membalut indah mahkotaku yang berbunga satu. Dia tampil sangat menawan dengan jas putih berkalung jalinan melati kuncup. Tangan kami terus berjalinan dan hatiku terus berdesir. Bahkan, bila aku harus kayang sekarang, aku akan melakukannya. Kayang adalah hal yang mudah bagiku sekarang. Tapi tak perlu lagi kayang, tak perlu lagi kedinginan dengan gigi bergemeretak.

“Makasih Nis...” bisiknya.

“Buat apa?” ucapku seketika

“Terimakasih untuk mengajarkanku arti kehilangan dan menyadarkanku kalau bagiku, kamu tak hanya sekedar sahabat.” Aku tersenyum lagi sambil memandang lekat lekat matanya, menembus sampai ke ulu hatinya.

“Untung aku kuliah di Australia..Cinta memang nggak kemana...”
Dia merengkuh hangat bahuku. Kali ini bukan atas nama sahabat, tetapi belahan jiwa.

*juara satu di buku "My First Romance" by Penerbit Indie Meta Kata


8 comments:

  1. pantes banget juara 1. emosi penulisnya dapet banget mey!

    ReplyDelete
  2. Salut dengan Prestasinya. Menjadi Juara I memang sangat menyenangkan
    Dikenal dimana mana. Selamat ya
    Congratulations. Keep up the good work

    ReplyDelete
  3. Hhmm... Aku agak kurang paham sih. Cerita awalnya si Nisah (gitu ya?) suka ama Aji. Tapi aji suka ama Nia. Dan endingnya ada bagian dimana aku nangkepnya, Si Aji mendadak jadi suka ama si Nisah. Ini kenapa jadi mendadak suka gini? Why? Apa gegera si Nisah sekarang udah bisa kayang? Atau apa? Dan lagi... Itu Si Aji sempet pergi jauh ya? Terus akhirnya balik lagi? Agak kurang paham juga.

    Tapi ceritanya cakep kok KaMeyk... Aku suka. Apalagi dapet juara 1... It's Wonderful!

    ReplyDelete
  4. aaaak, kak meykke kereeen. aku kira critanya bakal friendzone dgn akhir si tokoh 'Nis' itu merana ngelihat Aji pacaran dgn Nia. tapi ternyata mereka malah nikah. keren, akhirnya Aji menyadari ada seseorng yg brharga yg mnemaninya sjak kcil yg trnyata 'Nis' adalah belahan jiwa Aji.

    empat jempol deh buat kakak (y) selamaaat! :)

    ReplyDelete
  5. keren nih ceritanya, cinta pertama dan terakhir. kirain endingnya bakal jadi sahabat zone, ternyata si Nisah nikah sama Aji. coba di dunia nyata ada yang kayak gini..
    certanya sweet, gak heran jadi juara 1. congrats ya :v

    ReplyDelete
  6. Sahabat jadi cinta itu emang sering kejadian, pemilihan kata katanya juga bagus kok, gua aja paling cuma bisa buat pantun hahahahaha, pantes jadi juara 1. Selamat Kakak !! :D

    ReplyDelete
  7. Wah bahasanya tingkat tinggi nih, saya harus membiasakan membaca cerpen2, biar gak keder sama bahasanya...
    Nice share... Congrat ya jadi juara satu

    ReplyDelete
  8. aih, cerita ini berasa kayak siinetron banget, ujung2 nya si temen itu jadian kan. Nah ini ngebuktiin, jarang sekali orang yg temenan cewek dan cowok itu bisa langgeng. Bener toh ?


    dan, keren banget dapet juara pertama, hadiahnya apaan tuh mbak?

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...