Saturday, 15 March 2014

REVIEW : "Sepotong Hati Yang Baru" ( Tere Liye)



“Cinta yang besar, tanpa disertai komitmen dan kepercayaan, maka ia hanya akan menelan diri sendiri.” 

Itu adalah sepenggal kalimat aduhai yang gue temukan di buku Tere Liye berjudul “Sepotong Hati Yang Baru”

Yakk!! Ini adalah kali pertama gue mengenal Tere Liye, dikenalkan oleh rekan kerja gue yang sehobi sama gue, Miss Dian.

Begitu gue disodori buku kumpulan cerpen ini, di sela sela jam mengajar gue, alih alih sambil menikmati hidup gue lahap satu demi satu halaman cerpen. Now, I’m soooo falling in love with his writing! Kenapa?? 


Banyak sekali diksi yang bisa gue resap di banyak cerpennya yang walau pun mengangkat tema romance, tetapi rasa dari setiap cerpennya begitu berbeda. Di cerpen pertama, romance yang ditawarkan begitu masa kini, tentang anak muda belia yang begitu GR dengan seorang laki laki yang ternyata hanya menebar pesona yang disalah artikan saja. Endingnya, si cewek harus mati matian menahan getir karena kecewa luarrr biasa.

Lalu, tiba tiba gue disuguhkan dengan cerpen ala Andrea Hirata, menceritakan tentang kisah cinta penuh nestapa seorang remaja miskin yang demi kesembuhan Ibunya dia mau mengorbankan hidupnya menjadi istri belian. Dia dibawa ke luar negeri, di negara asal suami yang telah ‘membeli’ dirinya demi kucuran dana yang bisa untuk berobat Ibunya dan modal hidup adik adiknya dua tahun ke depan.

Bagi gue, kisah Sie Sie, nama gadis di cerpen itu dengan seorang laki laki bejat bernama Wong Lan yang terus melibas hati Sie Sie dengan guratan siksa, dibalas dengan cinta tak pernah padam Sie Sie terhadap Wong Lan adalah cerpen cinta paling nestapa. Iye, di akhir cerita benar benar mengharu biru. Sie Sie yang udah disiksa bahkan sedetik pun nggak pernah dicintai Wong Lan berbalas mencari Wong Lan yang kala itu udah renta hampir binasa. Keren banget deh pokoknya. Rasa rasanya setiap kalimat itu ada ruhnya. Gue sebagai pembacanya terasa ditarik dan ikut merasakan apa yang dirasakan tokoh utamanya, si korbannya.

Sebelumnya, gue pikir kalau bikin buku dengan acuan kumpulan cerpen itu adalah kumpulan cerpen dengan satu spesies..Misalnya,bila temanya modern maka cerpen itu semuanya berkiblat masa kini. Bahkan, juga bertema, seperti beberapa kumcer yang sudah dipublikasikan dan ada tulisan gue di dalamnya. Hehe...

Tapi, ternyata NGGAK. Buktinya di kumcer ini Tere Liye menampilkan cerpen dengan rupa rupa bentuknya. Bahkan, dia juga bercerita tentang jejak cinta pilu Rama dan Shinta yang sudah kepalang uzur itu di buku ini, masih tetap dia selipkan cerita pendukung yang tak kalah pilunya. Dia bisa menceritakan dua hal di satu cerpen. Dua cerita yang benar benar berbeda tetapi bisa beradu. Gaya cerita Tere Liye emang bikin mempesona. Diksinya kaya dan alurnya mengalir.

Lagi, hal yang gue suka adalah cerita paling akhir. Ini diangkat dari kisah nyata karena di akhir cerita, Tere Liye memberikan sesi tanya jawab dengan mbak mbak yang mengalami cerita penantian pilu yang katanya ‘lebih dari menyenangkan’. Bagi gue, ini tragis.

Ceritanya sepasang cewek dan cowok tumbuh  bersama. Si Cewek adalah anak konglomerat dan si cowok anak pembantunya. Cerita mengalir terus memancing rasa tahu. Saat besar, mereka jatuh hati. Hanya saja, lagi lagi karena derajat yang tak setara, papa dari si cewek melarang. Dengan segala cara, bahkan sebelum meninggal si Ayah akhirnya bisa memunculkan kesalahpahaman di antara keduanya. Keduanya luluh lantah dimakan asumsi masing masing. Pada akhirnya, si cowok terbang ke Belanda dan menikah dengan seorang bule dengan kiraan awal si cewek telah menikah duluan. Faktanyaaaa??? Ceweknya TIDAK menikah. Bukan hanya belum, tapi TIDAK. Demi apa?? Demi cintanya dan penantian yang tak juga lapuk. Yang dinanti?? Sudah punya anak dua.

Cinta itu sedih. Tapi, dijadikan seolah olah menyenangkan. Begitu yang gue tangkap dari si cewek ini. Dia bilang, “Dua puluh lima tahun aku menghabiskan masa masa indah bersama Tigor. Masa kanak kanak, kuliah, surat surat itu. Dua puluh lima tahun, seperempat abad, apa yang harus aku sesalkan? Sekarang umurku lewat lima puluh. Dua puluh tahun lagi hidup dengan mengenang masa lalu itu saja sudah cukup menyenangkan, bukan?”

Cukup menyenangkan? Cinta itu menakutkan. Dia bisa mengubah hal hal yang sebenarnya menyesakkan menjadi seolah olah tiada beban. Mengubah hal hal yang sebenarnya membinasakan seolah olah hanya berkurang sedikit bagian. Cinta tipe begini ini. Cinta yang terlalu dalam sampai tidak mampu melepaskan diri, tak peduli bahwa yang kita pegang bahkan sudah di genggaman orang lain. Miris sekali.

Begitulah. Cinta cinta yang disuguhkan Tere Liye dalam buku terbitan 2012 ini begitu menggetarkan dan keren sekali!!!

Sepertinya, mulai sekarang gue akan rajin membaca karya Tere Liye. Bahkan, gue sudah punya novel Tere Liye yang sudah siaga untuk dibaca. “RembulanTenggelam Di Wajahmu”

Eits, jangan bilang kalian tidak tahu siapa Tere Liye yaaa... Dia adalah pemilik cerita Hafalan Sholat Delisa yang telah diangkat ke layar lebar!!

Ini dia karya karya yang tak jarang menjadi best seller!

Ø  Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin (Gramedia Pustaka Umum,2010)
Ø  Pukat (Penerbit Republika, 2010)
Ø  Burlian (Penerbit Republika, 2009)
Ø  Hafalan Shalat Delisa (Penerbit Republika, 2005)
Ø  Moga Bunda Disayang Alloh (Penerbit Republika, 2005)
Ø  The Gogons Series : James & Incridible Incodents (Gramedia Pustaka Umum, 2006)
Ø  Bidadari – Bidadari Surga (Penerbit Republika, 2008)
Ø  Sang Penandai (Penerbit Serambi, 2007)
Ø  Rembulan Tenggelam di Wajahmu (Grafindo 2006 & Republika 2009)
Ø  Mimpi-Mimpi Si Patah Hati (Penerbit AddPrint, 2005)
Ø  Cintaku Antara Jakarta dan Kualal Lumpur (Penerbit AddPrint, 2006)
Ø  Senja Bersama Rosie (Penerbit Grafindo, 2008)
Ø  Eliana, Serial Anak-Anak Mamak

Kalau masih ingin tahu bagaimana wujudnya, sok atuh ketik Tere Liye di Google. Hati hati tapi, bisa jadi yang keluar film India.

Jadi, siapa yang pernah membaca salah satu karyanya? Atau bahkan menjadi pengagum tulisannya. I’m one of them!

Reference :
http://tanya-biografi.blogspot.com/2013/01/biografi-tere-liye.html


16 comments:

  1. What an amazing stories. Aku tau sih kak tentang tere liye, tapi belum pernah baca bukunya. Soalnya lumayan tebel-tebel. Dan kata temen-temen karyanya bagus, kata-katanya juga cukup bijak. Dan setelah baca review kamu tentang bukunya dari kumpulan cerpen ini, rasanya aku wajib buat beli deh. Selain jadi kaya diksi, juga bisa belajar cara bikin cerpen yang lebih baik lagi.

    Makasih kak buat reviewnya ;)

    ReplyDelete
  2. duh gue jadi tertarik sama review yang ini deh. penasaran sama bukunya, kalo kumpulan cerpen kan bacanya enggak perlu ngotot banget.
    gue udah tau tere liye dari dulu sih.. cuma belum minat baca karyanya dan kayaknya ini boleh juga..

    setau gue jugaTere liye ini agak sengak di fanpage-nya. ngeyel dikit langsung di block, gak main2.. haha

    bener Mey, ati2 kalo nyari nar yang nongol malah pilem India haha dan tambahan lagi gue kira awalnya dia cewek, ternyata cowok :D

    ReplyDelete
  3. gue sudah baca nih bukuuu, tapi udah lama bangeet. gue suka pas cerita yang temanya istana sentris yang ada naga-naganya itu loh. gue lupa judul cerpennya apa.

    yang pasti buku kumcer karya Tere Liye ini bagus banget. tidak hanya berisi cerita cinta jaman sekarang, tapi banyak banget cerita cinta yang tentunya berbeda-beda setting dan temanya

    ReplyDelete
  4. hehh aku baru tau kalo Tere Liye yang punya novel Hafalan Shalat Delisa sama Semoga Ibu disayang Allah. aku kira cuma sepotong hati yang baru sama daun yang jatuh tak akan membenci angin doang -_- pernah baca yang Sepotong Hati Yang BAru gara2 disuruh temen buat bantuin ngerjain tugas review, novelnya keren, meskipun akhirnya aku lupa lagi isinya, tapi inget tuh cerita yg jadi istri belian, ityu ujungnya ibunya meninggalkan kan kak? *seingetku sihh*

    ReplyDelete
  5. Teman saya suka banget sama karya-karyanya bang Tere. Saya hanya pernah baca yang Hafalan Shalat Delisacuma nggak sampai habis. hehe

    ReplyDelete
  6. AKUU AAKKUUUU AKUUUU!!! Aku penggemar beratnya kak meykkeeeee :3
    kemarin aku ketemu dia dong di senayan pas ibf, meet and greet gituu ><
    Rasanya tuh gimanaaa gitu. Terus aku beli sang penandai dwh, di sana :D mumpung diskonnya buanyaaakkk ^^ muehehe
    Tapi kalau buku ini aku belum baca :'D hehe, pinjem boleh kak? :p
    Terus yang rembulan itu, yah ampuunn!!! Itu kece banget banget banget tau nggak sih, kakmeykkeeee :3
    buruan bacanya kak, seru bingits loh, dijamin ^^v

    ReplyDelete
  7. SAMA KAYAK KAK NILAM DI ATAS, AKU JUGA UDAH PERNAH KETEMU SAMA TERE LIYE!! BAHKAN DI ACARA SEMINAR KEPENULISAN ITU AKU KEBAGIAN KESEMPATAN BUAT NANYA LANGSUNG LOOHHH! TERNYATA DiA COWO DAN DIA TURUNAN CHINA, KEREN BANGET POKOKNYA.

    ehm, kak Meyk, gue juga penggemar Tere LIye loh. Tapi gue yakin dari jutaan penggemar Tere Liye di seluruh penjuru bumi, gue termasuk penggemar yang paling gak mutu, soalnya gue selama ini cuma minjem doang enggak pernah beli. Abis bukunya tebel, jadi harganya mahal :3

    adapun yang udah gue baca adalah:
    - Hafalan Sholat Delisa (yang ini sukses bikin gue nangis, gak tahu kenapa pas baca novel yang ini gue lupa kalo gue anak stm dan enggak seharusnya gue nangis, tapi...tulisannya bener-bener membawa pembaca masuk kedalam cerita, seolah pembaca menjadi saksi hidup sang tokoh utama)

    - Bidadari-Bidadari Surga (SUEERR kalo yang ini alurnya keren banget! maju mundur maju mundur bikin gue ga bisa berhenti bacanya. Terus di novel yang ini banyak banget perasaan yang disuguhkan oleh Tere Liye, ada yang mengharukan, ada yang mencekam sampe bikin deg-degan, ada juga yang menyedihkan sampe mau bikin nangis, keren banget lah)

    - Sepucuk Angpau Merah (ini buku paling tebel yang pernah gue baca, halamannya aja mencapai 500 lebih gitu! di novel yang ini Tere Liye menceritakan cerita cinta dan mengangkat profesi tokoh utama yang enggak pernah ada di novel manapun, alurnya asik, Pas nyampe di bab terakhir, ada rasa kecewa, harusnya ceritanya bisa lebih panjang gitu rasanya..)

    ReplyDelete
  8. Sy juga pernah baca bukunya bang tere.. diksinya emang oke punya.
    sering baca jga kata2 di fan page nya..

    awalnya sy juga mikir bang tere itu cewek. ^^

    ReplyDelete
  9. Gue nggak kenal sama sekali sama Tere. Dan gue juga baru tau kalo dia itu cewek bukan cowok pas baca komentar Edot di atas.

    Ternyata karyanya udah banyak banget.

    Kayaknya gue harus banyak-banyak baca buku, khususnya novel. Thanks Mey udah bikin review, gue jadi punya referensi buku apa yang harus dibaca :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampyun kebalik..
      " Kirain cewek, nggak taunya cowok."

      Delete
  10. wah, sama banget.
    aku salah satu penggemar karya-karya bang Tere. salah satu karya tereliye yang paling sangat sedih menrutku adalah Hafalan sholat delisa. novel ini memang sudah di film kan, namun alangkah baiknya bila membaca novelnya langsung. sungguh benar2 menguras air mata walaupun telah berulang kali membacanya.

    salah satu karya bang tere dengan tema cinta yang aku suka adalah senja bersama rosie. apalagi dengan diksi bang tere yang mengilustrasikan seperti inilah kira-kira "Tak ada mawar yang tumbuh di tegarnya karang". sungguh amat mengangumi sosok karang di novel ini.

    Hampir di semua novelnya, bang tere berhasil memberi nilai-nilai kehidupan dengan diksi yang menarik, ringan dan mudah dipahami. Namun, sering sekali kecewa dengan hasil novel yang difilmkan, banyak yang dirubah dan tak sama seperti di novelnya.

    ReplyDelete
  11. best story yach :) ,,penggalan kalimat di awal bner bgt kadang cinta yg gk berlandaskan komitmen bisa memusnahkan diri sendri ,,sukses ya salam knal dari gue J

    ReplyDelete
  12. Gue tau Tere Liye dari pesbuk kak. Waktu itu ada pemberitahuan di timeline kalo ada tawaran buat nglike fanpage yang sudah di like temen pesbuk gue. Well, gue like. Darisini lah tiap gue pesbukan, gak sengaja nongol statusnya yang aduhai bikin hati kepicut. Beneran kepicut.

    Kalimat-kalimatnya itu sederhana, simple, tapi penuh makna. Gitu kali ya ciri khasnya Tere Liye.

    Waktu gue ke gramed pas nyari buku #AsemManisCinta, kayanya semua buku bang Tere di pajang di Best Seller. Iya kata bang Nurul Huda, buku nya tebel-tebel banget dan mahal. Hiks :'( Untuk kantong mahasiswa yaa cukup bikin gak bisa makan selama 3 bulan -_-

    ReplyDelete
  13. Aaa... Lia gak tauuuuu~ Ah, kayaknya Lia harus banyak-banyak baca novel deh. Makasih referensinya kak! Catet dulu di wish list *catet*

    ReplyDelete
  14. hebat tuh novel ada 2 cerita dalam 1 novel? bagus buat dibaca kayanya :D
    kunbalnya ditunggu lho.. :)

    ReplyDelete
  15. keren memang kayaknya soalnya banyak yg ngomongin dan review gitu.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...