Friday, 21 March 2014

Anak anak : Guru Kehidupan Gue

Rasa rasanya baru kemarin gue berjejer rapi di selokan kecil yang meliuk liuk. Bu guru gue nan cantik kemudian mengomandokan untuk mengeluarkan gel rasa strawberry itu dan mengoleskan dengan anggun di ujung sikat. Tangan kanan memegang gagang bersikat, dan tangan kiri memegang mesra gelas plastik berwarna ijo dengan air memuncah.

“Nah, sekarang buka mulutnya, lalu gosok perlahan dari atas ke bawah, lalu dari bawah naik ke atas, dan ujung kanan ke ujung kiri...” Lalu tak lupa dengan banyak sendau gurau kita menuruti perintah Bu Dwi, bu guru TK cantik kayak barbie.

Ah, rasanya baru kemarin gue foto macam begini.



Gue berasa manis sekali.

Dan emang waktu berjalan begitu singkat dan ehm...padat. Kalau soal padat, itu masalah masing masing. Tapi, rasa rasanya baru aja gue beranjak dewasa dan rasa rasanya moment sikat gigi berjamaah itu masih lekat teringat,tapi sekarang gue udah segede gaban. Ehm, bukan gaban juga sih. Cenderung segede korek api gambar korek api lagi nyala dengan background hitam.

Sekarang, bahkan gue udah berasa kayak bu Dwi itu, walau pun daerah umur anak didik gue lebih lebar. Setiap harinya gue disibukkan dengan rancangan mengajar, game game yang akan gue kasih ke mereka, juga materi yang harus gue kuasai secara sempurna.


Saat gue mengajar anak anak kecil berusia 2 sampai 5 tahun, tak jarang gue akan menari bersama mereka, lalu menirukan gaya monyet hingga anjing. Lalu gue akan berlagak bak kucing sampai mereka berhasil mengatakan “cat!!”. Kita juga berhamburan ke penjuru kelas sambil membuka lengan lebar lebar dan mengepakkannya serupa sayap dan menyanyikan lagu butterfly. Gue udah berasa kayak butterfly ketuaan. 

Tapi hidup gue jauh dari kesan kaku dan kelam. Gimana mau kaku?? Yang ada badan gue harus flexible menari dan menyanyi. Badan gue juga dituntut untuk kuat demi mereka yang terus ada di pangkuan saat sedang dijelaskan bahwasanya ‘eat’ adalah makan dan ‘drink’ bukan lain bukan salah adalah minum. Gue yang semula tidak menyukai anak anak pun sekarang gue begitu jatuh hati dengan senyum simpul mereka, lalu tawa renyah mereka, sorot mata berbinar mereka, dan pertanyaan pertanyaan polos mereka.

“Ini fish apa sih Miss Meitel?”  Lalu dia akan berusaha memasukkan jari gue ke mulut mainan ikan yang terbuka lalu gue pura pura menggelepar akibat digigit ikan. Dia tertawa terkekeh kekeh...

“Miss Meitel, aku akan tembak pakai gun!!” Anak lain berusia 4 tahun sejurus kemudian menembakkan senjata mainan ke arah gue, dan gue kembali menggelepar akibat ditembak oleh gun.

Mereka rupa rupa warnanya kayak balon. Walopun nggak akan meletus mereka tetap gue pegang erat erat. Ada yang begitu cute dengan bando macam macam dan dress yang terbilang sangat fashionable. Ada pula yang hanya berdiam diri di kelas dan menatap kosong langit langit kelas. Ada yang begitu aktif, kelewat aktif malah di dalam kelas. Dia akan lari berputaran, lalu mainan mobil yang dia tabrak tabrakkan dan susah sekali dikendalikan. Setiap kelas macam macam tantangan.

Ada yang begitu pintar mencerna banyak kosa kata bahasa Inggris, ada pula yang terus menerus berkata ‘pink’ kepada stove mainan yang berwarna hijau..

“no pink, it is green, Jehan...say, green..”

Dari mulut kecilnya dia akan berkata..

“geeeriiin...”

“yeaaah...very good!”

Mengajar mereka setiap hari membuat gue pingin punya yang kayak mereka. Lima biji.

Dan entah kenapa, sejak gue mengajar banyak anak balita, gue merasa seperti..................... ibu ibu.

Bukan, bukan dalam artian merasa tua, cuman seperti ada sifat sifat yang sebelumnya gue nggak punya, sekarang punya. Dulu gue merasa sangat irritated sama anak anak yang nangis, terus cengeng, udah gitu gembengan. Sekarang? Setiap ada anak kecil yang menangis di kelas, maka gue akan merasa,

“Ah, I can handle you... I can..”

Dia gue gendong yang kalau gue inget inget pun dulu saat adik gue balita, adik gue ogah setengah mati digendong gue. Setelah gue gendong, gue puk puk dia sembari sedikit menggoyangkan badan. Anehnya, dia diem! Nggak nangis lagi!!! Beberapa menit kemudian, dia mau mainan sama anak yang lainn!! Setiap kali mereka datang dan akan pulang, gue akan berkata

“shake hands, please....give me a hug...” Lalu tangan tangan kecil mereka melingkar di dada gue. Gue dipeluk!! Dan setiap pelukan mereka selalu memberi gue semangat tersendiri. Gue akan makin ceria dan menari bersama mereka!! I love them a lot!!!

Mengajar membuat gue belajar akan banyak hal. Belajar untuk bisa mencintai anak anak dan lusa gue ingin punya lima,  belajar untuk bisa mengelola emosi gue saat berhadapan dengan mereka sehingga gue bisa mengelola emosi mereka, belajar untuk bisa berhati lembut karena kata bos anak anak itu bisa membedakan mana yang beraura baik dan buruk, hawa panas dan adem. Banyak sekali. Gue adalah guru bahasa Inggris mereka, dan mereka adalah guru kehidupan gue.

Jojo

Icha

Elya





Lalu, nikmat Tuhanku mana lagi yang aku dustakan?

15 comments:

  1. wah imut bgt loe ya :) ,, hhm lucunya tuh foto ,,semangat ya utk trs menjadi yg terbaik sbg pendidik mereka calon masa depan bangsa ini :)

    ReplyDelete
  2. semangat buat mbaknya :) semoga bisa menjadi pendidik yg dapat mengajarkan calon penerus bangsa kita cerdas & berguna bagi siapapun :)

    ReplyDelete
  3. jadi guru kak , congrats.. semoga bisa mendidik untuk menjadi generasi yang baik yaaaa...
    semoga juga hidupmu jadi lebih bermakna ....

    ReplyDelete
  4. huaa...kereen ya..seandainya aja murid2ku yang SMK bisa seunyu dan se-menyenangkan itu.... *ngayal..

    but, kayaknya kamu udah bener2 bisa nikmatin pekerjaan itu ya..bagus meyk.. buruan bikin gih...biar punya sendiri... *ini-apasih

    ReplyDelete
  5. aduh lucunya.. andai murid2 smk ku seunyu mereka *ikutan miftah*
    pasti awalnya sumpek banget ya kalo belum terbiasa.. bakal jadi ibu yang baik dong ntar mey XD

    ReplyDelete
  6. Wow! Kayaknya susah tuh ngajar anak seusia itu bhs inggris. Tapi kalo anak2 umur segitu jug cepet nangkap. Hebat ya umur segitu udah bhs inggris. Gue mah dulu kelas 3 sd baru diajarin di sekolah x))

    ReplyDelete
  7. imud2 banget sih anak didiknya.
    boleh aku culik 1 ? ^__^
    asik ya ngajar anak kecil? aku belom pernah lho. ngerasa gak pede aku klo ngajar anak usia PAUD-TK-SD hihihi....
    eh buku antologi keempatmu seru horor story. wuaaahhh kesukaanku yg horor2...
    coba aku tau pas tema proyek nulis nya tentang horor , wajib ikutan aku :-D
    skrg lg rajin buat antologi ya, gak giveaway lg mey?

    ReplyDelete
  8. eh itu yang namanya icha kecil2 udah cakep. fotoin ibunya dong mey. *lah?hahahaha gaa.. bcanda aja :)))
    keren kalo udah dari sekarang bisa nge handle anak kecil. buat jadi ibu beneran ga susah lagi :)

    ReplyDelete
  9. Kalo gue seneng aja ngelihat anak-anak umur segitu pada main. Apa lagi kalo mereka cubit-able hehe.
    Asik ya jadi guru TK, umur segitu kalo bandel belom bandel banget, nggak sebandel anak SD atau SMP. Atau istilahnya masih bisa 'disetir' :D

    ReplyDelete
  10. menyenangkan ya...saya juga dapet tugas mengajar anak-anak kelas 1 dan 2, hampir sama persis sich...., kalo mereka udah curhat, berasa emak-emak dah....hahhaa...

    ReplyDelete
  11. Wah.... keljanya kelen... jadi gulu anak unyu2... (y)

    Sepertinya kakak, harus belajar adaptasi ama anak2 dulu yah kak?
    Tapi kalo kerjanya kyk gini sih bisa awet muda bertahun2...hehe

    Saya jg di kantor di paksa baca majalah bobo ama pimpinan biar bisa bikin komik buat anak balita :')

    ReplyDelete
  12. Kak meeeey. Dirimu bener-bener sudah jadi inspirator buat gueeeeeeeeeeee.

    Kereeen nyaaaaaaaak!! Gimana bisa dulu yang ogah sama anak kecil, eh sekarang malah peluk-pelukan. Pasti hari-hari kak Mey selalu di hiasin senyuman yaak. Jamin!! Sekalipun lagi galau, udah ada anak-anak yaaa lupa. Mata anak-anak itu memang teduh. Teduh banget malah.

    Gue juga punya temen guru TK. Wajahnya jauh dari kerutan akibat kejinya hidup. Segeeeer.

    Gue pernah ditawarin jadi guru TK. Tapi gue tolak. Pengalaman selama hidup, dari gue dibentuk sampe udah segede ini belom pernah gue berhasil menjatuhkan hati si anak kecil ke gue. Iya GAK PERNAAAH. Yang ada malah pada heran "Ini mbak kenapa sih?" gitu :'( Jadinya kalo gue berkunjung ke rumah siapa gitu, ada anak-anak, gue milih kabur deh. Daripada jadi ajang kerupuk (garing!!! bangeeeetz)

    ReplyDelete
  13. hmm lucu-lucu banget anaknyaa.

    kamu guru bahasa Inggris di TK? hebat banget. agak susah memang kalau ketemu dan berurusan dengan anak yang masih berumur segitu. karena di umurnya yang masih anak-anak banget mereka pasti tentu banyak nanya dan mencari tahu.

    ReplyDelete
  14. Wah dunia berputar ya, dari anak-anak sekarang jadi pengajar.
    Pengen marah tapi gak jadi kalo sama anak kecil mah -____-

    ReplyDelete
  15. Aih, pasti asik ya ngajar anak-anak kecil. Apalagi anaknya pada unyu-unyu gitu :D Aaa... Ngegemesin! Tapi Lia paling gak bisa ngurus anak kecil :x

    ReplyDelete