Friday, 1 November 2013

Now, I love CHILDREN!!

Oh my!!!

Akhir akhir ini entah kenapa yang seharusnya gue rajin update nulis dan juga ikutan writing competition yang bertebaran dimana mana, semangat gue malah turun. Ini bukan karena truk aja gandengan kok Om nggak. Entahlah, gue juga nggak ngerti. Dan tekad gue untuk bisa mengasah kemampuan nulis gue dari hari ke hari harus ditegakkan!!!

Dua bulan sudah gue bekerja di Bekasi.

Dan, apakah gue betah????

YA. Kali ini dengan jawaban pasti gue jawab. Gue betah.

Ah, gue bekerja di salah satu English Course yang mengajar anak anak dari umur 2 tahun sampai ibu ibu rumah tangga untuk bisa lincah bersilat lidah pake bahasa Inggris. Dan rata rata murid gue adalah anak anak umur 2 tahun sampai SD kelas 5.

“What???? Umur 2 tahun??? Khan ngomong aja juga masih satu dua biji, Mey?? Manalagi dia khan moody belum bisa disuruh duduk misalnya. Dia mau aja udah syukur banget karena mereka cenderung bergerak ke sana ke sini nggak mau diem dan kalau udah bosen minta pulang. Oh MY!!!”


Gue jadi inget betapa tertekannya gue di awal kerja gue. Dulu gue bercita cita untuk kerja di perusahaan aja biar keren. Terus post foto foto bareng temen temen kerja pake baju ala mbak mbak kerja plus high heels.
Oke, gue urungkan.

Lalu, gue mengidamkan bekerja di dunia mengajar. Hanya saja, gue mau ngajar dari tingkat SMA sampai dewasa. Karena emang dari semester 5 sewaktu gue kuliah, gue megang anak anak SMA, kuliah, sampai pekerja.

Tapi apa sekarang???? Gue harus ngajar anak anak!! Dan nggak tanggung tanggung, balita pun gue harus ngajar!!!

Bahkan gue pernah cerita gue sampai nangis di hari kedua gue ngajar, di SINI.

Tapi sekarang???


“Emang apa lucunya anak anak sih? Menurut gue biasa aja...” berkata gue ke salah satu sahabat gue, Dany.

“Ih Meyyyy....anak kecil itu unyu yooo, kyuuuuuut...” ucap dia seakan memberi gue sugesti. Bahkan, dulu nggak ada anak kecil yang jinak sama gue. Bahkan, waktu adik gue, Astrid masih balita. Dia sama sekali nggak mau gue ajak. Malahan, dia maunya sama adik gue yang 7 tahun lebih muda daripada gue.  Sebagai kakak gue merasa gagal. Apalagi kek sepupu sepupu gue yang masih kecil. Gue ajak baru sebentar aja udah meronta ronta.

“Kenapa? Mbak Ike hawanya panas?” ucap bapak gue.

Tapi, begitu dua bulan gue kerja di sini. Setelah berusaha keras untuk bisa mencari letak kekyutan anak kecil dan berusaha untuk bisa ‘nggak panas’, sekarang gue jadi suka anak kecil. Gue suka mereka! Kepolosan mereka, kelucuan mereka, waktu mereka manggil...

“Miss meitel ini apah?”

“Miss meitel ngga boleh puyang.”

Dan gue merasa,

“Waw!!! Gue guru pertama di dalam hidup mereka!!”

“Wawwww!! Gue orang yang ngajarin kalau merah itu red!! Dan biru itu blue!!”

Dan gue jadi berdoa,

“Ya Alloh, berikanlah hamba makhluk makhluk seperti mereka ya Alloh...yang banyaaaak... lusa...dengan orang yang tepat, Aamiin”



11 comments:

  1. pasti semakin harinya bakalan tambah seru ya kak meyyy.
    ngajarin anak 2 tahun speak english susah nggak kak? hihi

    ReplyDelete
  2. pertama gue mau komentar sama tampilan blog lo yang udah nggak ribet mey, udah rapih sekarng mah. dan font-nya juga udah keren :D pertahankan.

    lo gimana sih mey adek sendiri ajah sampe gak mau lo gendong, hahaha kakak yg gagal.
    seru juga yah ngajar anak2, mereka emang kyutt

    ReplyDelete
  3. tampilan blog oke mey.. oke banget! #acungi jempol. ga berat lagi soalnya


    wah.. ngajar kursus ya mey.. diisni juga ada tempat kursus begitu. ada temenku jg yg ngajar disana. seru dan pusing jadi satu katanya.

    kok bisa ampe nangis? penasaran, baca ah..

    udah, nikmati aja mey.. dari pada aku, pengagguran. hahaha

    semangat meeyyyyyyyyyy...........!!!

    ReplyDelete
  4. nah...belajar jadi ibu jugatuh mbak mey :P

    ReplyDelete
  5. Huaaaa kalau gue mah pecinta anak-anak banget sihh, efek jadi volunteer di beberapa sklah non formal :)
    Tapi pengalamannya seru, gue suka mbak :)

    ReplyDelete
  6. Miss Meitel, Miss Meitel. Aku mau juga dong. Di ajalin pake bahaca english. Macih belepotan nih. Belom jago-jago banget. Hiks Hiks.

    Aduh, kak Mey tukang ger-er nih. Bukan kakak yang pertama ngajarin kalo merah itu red dan kalo biru itu blue. Tapi, mereka udah tau sendiri dari film power ranger. Hahaha.

    ReplyDelete
  7. haha kakak yang gagal katanya :D kadang apa yang kita inginkan tidak selalu terjadi tapi tuhan tahu dan memberikan yang terbaik :)

    ReplyDelete
  8. wah kereen...
    enak yah jadi guru les TK...anaknya masih unyu2..
    kalo aku jadi guru SMK mey...muridnya gak-unyu-sama-sekali...

    semangattt...enak tuh sekalian latihan jadi ibu beneran...trus kalo ngajar anak kecil kan se-kesel apapun, kita masi bisa senyum pas ngeliat muka mereka yang lucu...lah kalo aku mey, malah makin kesel kalo ngeliat muka murid.. *malahcurhat

    ReplyDelete
  9. sepertinya mengajar anak-anak itu lebih menyenangkan dari pada mengajar orang dewasa.... banyak guru-guru yang pernah saya jumpai mengatakan mengajar anak kecil itu lebih susah daripada mengajar yang sudah dewasa (SMA).. selama mengajar itu sebagai aktifitas yang menyenangkan, maka disitulah letak bahwa pekerjaan itu telah bisa dinikmati... salam

    ReplyDelete
  10. coba deh baca buku tak sengaja menjadi guru
    itu kayak cerita kumpulan orang2 yang pertama kali mengajar
    kayak chicken soup gitu...
    aku punya bukunya ..kecil tapi bagus..klo mau pinjem bisa nanti aku kirimin pakai JNE..ke alamat tempat kursus nya

    ReplyDelete
  11. love me juga dong :D
    wkwkwk... ngajarin anak2 kecil tuh rasanya gimanaaaa gitu.. di seriusin ga bisa, diajak bermain ya malah bermain aja kerjaannya

    ReplyDelete