Sunday, 18 August 2013

MERDEKA!!! "Alah Indonesia...idih Indonesia...nggak mungkin Indonesia nggak mungkin.."



Setelah baca postingan temen temen BE kemarin soal kemerdekaan, bagaimana kita merdeka tapi nggak merdeka, bagaimana perjuangan para pejuang bangsa yang bahkan mau mengorbankan segalanya dibandingkan dengan kita kawula muda yang belum bisa apa apa kayak saya ini, saya jadi terinspirasi buat nulis postingan ini.

Ya pasti sudah pada tahu bagaimana para pejuang di berbagai pelosok Indonesia mencoba mengentaskan bangsa dari penjajahan selama berabad abad lamanya. Biar bisa merdeka, bisa menjadi bangsa yang bisa menentukan nasibnya sendiri, bangsa yang bisa memenuhi kesejahteraan hidupnya.

Apakah kita sudah merdeka?


Saya bilang sudah. Ya khan memang sudah di tanggal 17 Agustus 1945, saat Pak Soekarno membacakan proklamasi kemerdekaan di seluruh penduduk Indonesia setelah bertahun tahun mati matian merebutnya dari tangan penjajah.
Itu merdeka dari penjajah yang notabenenya negara lain, Jepang juga Belanda.

Tapi, apakah kita sudah merdeka jiwa dan raga?

Lihat di tipi tipi gitu, para pejabat wong udah kaya raya kok ya korupsi. Liat di tipi beda channel, sekolah sekolah di daerah perbatasan Indonesia berdindingkan jalinan bambu beralaskan tanah. Boro boro meja kursi,sudah bisa sekolah, punya buku saja sudah alhamdulillah. Yang kaya semakin bergenangan harta, yang miskin semakin sekarat, anak anaknya nggak bisa sekolah terbentur biaya, hidup terasa semakin sesak dan lapar.

Lihat di tipi tipi, SMP A sama SMP B tawuran, lempar lemparan botol, ada yang pake golok, salah salah nanti temannya kebunuh, mati satu sia sia. Masa depan suram durjana jadi tersangka di usia belia. Masih ada oknum tertentu yang mengataskan namakan agama tertentu berbuat kekerasan, ngerusak dagangan orang, ngerusak lapangan pekerjaan sesama, padahal agamanya tidak pernah mendalilkan hal semacam itu. Masih yang beda ras juga bentrok, padahal sama sama tahu kaki sama sama dua, mata juga dua, hidung satu ada dua lubangnya. Bhineka Tunggal Ika, berbeda beda tetapi tetap satu jua. Jadinya, berhubung berbeda beda ya sudah bunuh bunuhan saja.

“Ah, Indonesia kok ngelawan negara A, kalah lah...”

“TIMNAS logok lan pekoook!!!”

Begitu TIMNAS tidak berhasil menang, widiih...facebook sama twitter langsung penuuuh para pencaci.

Coba sana main sendiri, bisa nggak?? Mbok pikir nggelindingin bola pake kaki gampang??????

“Suka banget sama Singapore, betah tinggal di sini, nggak kayak Indonesia, udah kotor, macetan, sesak, jeleeeek...buluuuuk!”

Gaya mu ah, lahir juga lahir di sini, minum air Indonesia, makan padi yang ditanam di Indonesia, lusa kalau mati juga dihimpit tanah Indonesia...

Belum tentu orang yang suka mencela begitu kalau buang sampah juga pada tempatnya, suka menjaga kebersihan alam, belum tentu mau kalau diajak nanam pohon di lereng gunung.

Menurut saya pencela ya hanya mencela. Belum tentu dia punya andil apa apa. Biasanya bilang,

“Ah, apaan Indonesia...” sambil ngupil. Udah gitu aja, biasanya Cuma nyela sambil ngupil..

“Alah Indonesia...”

Alhamdulillah hidup di Indonesia, ijo royo royo, tanahnya subur, lautnya kaya.. Di desa nggak punya uang bisa metik daun singkong, bisa makan pepaya, makan pisang, makan dedaunan.

Alhamdulillah hidup di Indonesia, bukan negara konflik yang anak anaknya tewas di pinggir pinggir jalan, bukan serupa Israel dan Palestina yang tewas berjamaah karena konflik. Di luar sana masih banyak negara negara konflik yang sedang saling menghancurkan.

Alhamdulillah hidup di Indonesia, walau beberapa orangnya sudah berubah jadi setan, tapi lebih banyak yang masih punya hati mau berbagi dan membantu sesama.

Alhamdulillah hidup di Indonesia, gunungnya gagah gagah, pantainya berombak penuh kecantikan, lautnya penuh harta karun, pemandangannya Allohu Akbar!!

Saat saya pingin mengumpat Indonesia, saya ditampar,

“Hayo Meykke...kamu tiap hari minum air darimana?”

“Indonesia..”

“Lahir dimana?”

“Indonesia..”

“Hidup dimana?”

“Indonesia...”

“Makan padi darimana?”

“Indonesia...”

“Kalau kontraknya udah habis besok dikubur dimana?”

“Indonesia..”

“Udah ngapain buat Indonesia??”

“...................”
Rasanya malu. Nggak bisa ngapa ngapain kok ngumpat ngumpat. Ngumpat TIMNAS yang tiap hari hidup mereka dedikasikan demi harumnya nama bangsa di lapangan bola. TIMNAS nya olahraga berusaha sekuat tenaga, pengumpatnya paling paling masih tidur sambil ngupil.

Harusnya saya berusaha lebih giat, berkarya lebih banyak, berbagi lebih banyak.

Harusnya saya bisa dengan apa yang saya punya bisa membantu Indonesia, bisa ikut mencerdaskan kehidupan bangsa, berbuat sesuatu untuk Indonesia...

Toh menjelekkan Indonesia sama dengan menjelekkan diri sendiri, toh yang menjelekkan belum tentu tidak jelek.

Jadi, semoga kemerdekaan tahun ini bisa menjadi awal kemerdekaan yang sesungguhnya tahun depan, dari usaha usaha kecil pemuda pemudanya yang kemudian berbuah hasil yang besar. Dari menjaga diri dan emosi, dari menjaga silaturahmi antar umat beragama, dari membuang sampah pada tempatnya, dari mematuhi rambu rambu lalu lintas, dari menjaga nafsu liat uang banyak tapi bukan milik sendiri.

Mengeluh toh tak berguna. Do what we can do to help Indonesia, where we start our life and end it up later on.

Let's struggle together for our beloved Indonesia!! We, the Indonesia youth is the hope for our Indonesia. Semua rakyatnya adalah saudara kita, dari nenek moyang yang sama, minum dan makan makanan yang sama, menghirup udara yang sama.

Aamiin.

MERDEKAAA!!!


13 comments:

  1. alhamdulillah saya lahir, duduk, berdiri, makan, tidur, beraktivitas dan insya Allah mati semuanya di Indonesia. Jadi sekalipun begitu banyak kekurangan mewarnai negeri ini karena memang tak ada yang bisa mencapai kata sempurna termasuk Indonesia tapi setidaknya aku bangga jadi anak Indonesia. Itu saja:)

    MERDEKA:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga bangga cc!, merdekaaaaaaaaaaaaaah!!!

      Delete
  2. Aamiin . hahaha aku juga sering nih apalagi kalo indonesia main Bola sm negara lain : AAAAH Paling Indonesia Kalah :D

    ReplyDelete
  3. Super sekali mbak. Membangkitkan setelah di jatuhkan kemarin.

    Tidak punya uang buat beli makanan, di belakang rumah ada daun singkong yg subur, aduk aduk sedikit, jadi juga sayur yg sehat.

    Sebenernya dari segi keadaan bumi di Indonesia, bener" surga nya dunia. Tapi orang-orang nya sudah mulai bertingkah :(
    Ya mereka sudah mengikuti trend dari luar sana.

    ReplyDelete
  4. merdeka itu yang paling dirasakan tahun 1945, kalo sekarang walau di hari kemerdekaan kita tidak merasakan merdeka.
    apalagi dengan kehadiran para koruptor, mereka seolah-olah malah mengotori kemerdekaan yg sulit diraih pada waktu itu.

    masalah timnas mah ya gitu, kalo menang di puji kalo kalah dicaci. kyk udah jadi kebiasaan -_-

    ReplyDelete
  5. iyah ih kak kebiasaan banget, misal kalo timnas kalah.. socmed pasti pada hebooh mencaci. udah kayak paling jago ajah mainnya. ininih yang gak bisa menghargai. dan yang kayak gitu biasanya yang gak punya sesuatu yang berarti yang bisa ia berikan untuk Indonesia. malah sibuk menjelakkan usaha orang lain untuk mencapai prestasi demi negara tercinta.

    aku cinta Indonesia. MERDEKAAAAA ^,^)9

    ReplyDelete
  6. gue juga kadang risih mbak liat orang yg bgatain indonesia kalo indonesia kalah lawan negara lain dalam bola. Mainin bola itu bukan mudah woy. Kayak dia bisa aja -,-

    ReplyDelete
  7. MERDEKA !!! #berdiri sambil hormat di depan tiang bendera tetangga

    Smoga negara kita yg tercinta ini semakin baik lagi tahun ini.. amin

    ReplyDelete
  8. Allhamdulillah Hidup di Indonesia, dan Allhamdulillah saya Dilahirkan sebagai anak Indonesia. :")
    Benerr bangettt mey, kita udah MERDEKA. gak ada yg bisa menyangkal itu!! bahkan Dunia mengakui! yg akan kita tuju skrng adalah MERDESA! kepatutan, kita sedang menuju ke bangsa yg beradab dan untuk menuju itu KITA lah yg menentukan!
    Tetaplah cinta indonesia! :)

    ReplyDelete
  9. nah iu dia, ue juga paling kesel org indonesia menghina'' timnas. emangnya tuh org yg ngina udah ngasih apaan buat indonesia.
    bner juga kata lo, kita minum air indonesia, makan dai padi indonesia. secara nggak sdar darah kita iniadalah darah indonesia. harus memperjuangakan indonesia.
    nggak usah ikutan bangga deh kalo indonesia maju, timnas menang kalo pas ngalah cuman bisa mencaci doang.
    sbagai pemuda nya kita harus mikir cara bat indonsia maju, bkan cuman menghina aja.
    lagian mereka kagum sama negara luar gar'' media menceritakan smua hal'' ygbaik, dan jrang meng-expose kekurangan dai negara luar.

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah hidup di negeri dengan 17.000 gugusan pulau nan indah. Ini saatnya kita menjaganya. Ini saatnya kita memperbaikinya dan menjadikannya negeri yang merdeka "dalam arti sebenarnya"

    MERDEKA!!

    ReplyDelete
  11. iyaaa iyaaaa bisa jadiiii, bener aku jg suka gregetan sama orang yg suka menghina timnas kalo pas kalah, padahal emang dia bisa gitu maen bola??emang udah bisa ngasih apa buat Indonesia, tp ya itulah Indonesia, kalo ga gitu mungkin bukan Indonesia kali ya hehe

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...