Wednesday, 24 July 2013

Ingat Ramadhan, Ingat....

credit

Ayat ke-185 Surat al-Baqoroh
شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآَنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
Bulan Ramadhan yang diturunkan padanya al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelas-penjelas dari petunjuk dan pembeda. Barangsiapa yang menyaksikan (datangnya) bulan itu maka berpuasalah. Barangsiapa yang sakit atau dalam safar (perjalanan jauh) maka (mengganti) di hari lain. Allah menginginkan bagimu kemudahan dan tidak menginginkan kesukaran untukmu. Dan hendaknya kalian sempurnakan bilangannya dan bertakbirlah (mengangungkan kebesaran) Allah sesuai dengan yang Allah berikan petunjuk kepada kalian agar kalian bersyukur (Q.S al-Baqoroh: 185)

Setelah berbulan bulan nggak ikut Best Artikel BE akhirnya sekarang gue sempatkan untuk menggulingkan memory gue ke belakang, di Ramadhan belasan tahun yang lalu. Waktu muka gue dan temen temen gue macam ini.

hayo, tebak tebak berhadiah, aku yang mana??????


Bagi gue Ramadhan menyimpan cerita sendiri, dan bagi gue Ramadhan terseru adalah Ramadhan kali itu, saat seragam gue bak bendera Indonesia Raya, waktu yang gue pikir Cuma dua perkara. Besok ada PR apa, habis sekolah mau dolan kemana.

Dimulai dari Sahur gitu ya, gue bangun pukul 3 dini hari, saking ngantuknya gue makan sahur sambil tiduran! Mendekati subuh gue siap siap. Bukan, bukan siap siap tidur lagi. Tapi, siap siap wudhu, pagi pagi gue bersama teman teman gue KULIAH SUBUH!!!

Dari kecil gue udah punya cita cita pingin kuliah, pingiiiiiiiiiiiiiiiiiin banget malah. Mimpilah gitu. Jadinya gue semangat.

Dulu belum ada kotakan berkeyboard, belum bisa SMS,

“xmu brnkkatt xliah cubuh??”

Nggak ada, yang ada, temen gue tiap lewat rumah manggil manggil gue pagi pagi buta,

“Ke, ayo Keee!! Keeee!!uayoooo!!”


Lalu dengan muka setengah sadar gue keluar dan ke mesjid bersamanya.

Soal mesjid pun desa gue keren banget. Jadi desa gue yang gue tinggalin sekarang ini terdiri dari 6 RT, dan coba tebak mesjidnya ada berapa???

2? Salah

3? Nehi

4? bukan..

LIMA mesjid dalam satu desa, sodara sodara!!! 

Tepatnya, 2 mesjid dan tiga mushola. Nah, kalau buat kuliah subuh, seantero desa berbondong bondong ke mesjid di RT 5, Mesjid Baitul Muttaqin.

Kuliah Subuh dulu nggak Cuma sholat subuh berjamaah, khotbah sebentar terus pulang. Bukan. Dulu Kuliah Subuh ada lomba MC juga. Dan peserta nya ya kayak gue gini. Jadi, nanti bakalan ada panitianya gitu, dikasih satu satu teks nya, kita hafalin dengan intonasi, nada, dan lafal yang benar. Pake krama Inggil!

“Solawat saha salam tansah kito panjataken dumateng junjungan kito Nabi Muhammad ingkang tansah kito tenggo tenggo safaatipun benjang wonten in Yaumul Kiyamah, Allohuma???? Aaamiiiin...”

Nanti sebelum Lebaran akan diumumkan siapa yang menang terus dapat uang alias sangu Lebaran. Juga, ada kuis! Nanti jamaah dikasih tebakan serupa

“Sebutkan rukun iman!”

“Sebutkan istri Nabi Muhammad!”

“Sebutkan jodohmu!”

Ya gitu. Lalu, hadiahnya ada Al-qur’an, ada buku bacaan, dan macam macam. Jadi, rame banget! Tapi, kalau pas nggak ada begituan, ada temen gue yang ke mesjid masih dengan setengah sadar. Sampai mesjid, dia habis sholat, sambil denger taukziah, dia tidur. Iye, tidur aja gitu glesotan sambil pake mukena. Kalau pak pembicarane udah bilang,

“Wassalamualaikum warrahmatullahi wabarrakatuh..”

Baru dia bangun terus pulang. Udah gitu aja terus.

Sehabis kuliah subuh, kita nggak langsung pulang. Kita....jalan jalan pagi. Kalau nggak puasa kan kita lari pagi, berhubung ini puasa kita jalan jalan pagi biar nggak haus. Jadi buanyak gitu sama temen temen gue satu desa bakalan jalan jalan bareng ke jalan alternatif yang namanya jalan Alternatif Brongkol.

Karena itu jalan alternatif, nggak ada rumah di sepanjang jalan itu. Yang ada, hamparan sawah sawah hijau yang berayun ayun berjamaah. Lalu, lo juga bisa lihat sunrise di situ. Sepi, udaranya sejuk!

Perkaranya adalah kalau ketemu sama anak anak desa sebelah! Brongkol! Karena kita semua masih belum baligh, yang ada kalau ketemu, kita malah ejek ejekan!

“Wo...cah elek cah elek!” Saling mengejek dengan julukan anak jelek. Kenal aja nggak padahal. Namanya juga masih anak anak, dulu belum ada lagu ‘Perdamaian’ juga.

Selesai jalan jalan, udah kita pergi sekolah bersama sama di SD Isdiman namanya. Tiap istirahat karena warung tutup, mau main juga tenaga sudah sekarat habis buat mikir sama ngejekin anak anak desa sebelah, kita Cuma bisa ngesot ngesot di lantai. Temen gue saking nggak kuatnya menggelepar di lantai, mimisan.... Kalau gue mainan ayunan di rantai tugu sambil mengamati buah kresem.

Pulang sekolah, biar kuat jadwal kita bobok imut di rumah. Nah, mendekati sore, gue dan teman teman setelah mandi dan gosok gigi lama sekali, kita pergi ke mesjid. Kali ini dengan tujuan baca Al-qur’an pake corong dan akan mengudara seantero desa.

Waktu SMP, karena temen tadarus gue banyak yang belajar di Pesantren dan waktu bulan puasa mereka pulang, kita tadarus bareng gitu. Namanya ada sahabat karib gue, Fita, terus Mbak Isa sama Mbak Siti. Mereka semua sekarang sudah melengkapi separoh agama, gue masih on the way. Tiap mereka baca gitu, wah, keren, tajwidnya jelas mana Ikhfa, mana Izhar, nggak lupa Iklab..satu hembusan nafas katam satu ayat, masih mereka baca nya kayak nyanyi mendayu dayu pake cengkok segala rupa. 

Lah, giliran gue... belum tamat satu ayat, gue udah dibenerin berkali kali sama senior gue yang juga jebolan pesantren. Boro boro bercengkok, baca satu ayat aja gelagapan. Jadi, di rumah, gue latihan dulu biar at least gue nggak banyak salah dan kalau giliran gue nggak kayak bumi dan langit. Kalau uda, dulu ada buku Ramadhan khan itu, yang isinya ada kegiatan tarawih, tadarus, kuliah subuh, ada juga sholat Jumatan. Nah, nanti ditulis sampai jus mana surat apa jangan lupa bubuhkan tanda tangan senior gue. Oke sip.

Khan ya tau sendiri betapa maha penting Al-Qur'an itu sebagai petunjuk, noh..

هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ
sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelas-penjelas dari petunjuk dan pembeda…(Q.S alBaqoroh:185)

Adzan magrib berkumandang, gue dan teman teman gue buka baju puasa di rumah masing masing.

Selesai, nah, kita ke mesjid lagi. Sholat Tarawih! Ini penting ini...karena...

Dari Abu Hurairah, Rasulullahshallallahu ‘alaihi wa sallambersabda,

  مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa melakukan qiyam Ramadhan karena iman dan mencari pahala, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni.” (HR. Bukhari no. 37 dan Muslim no. 759).


Oke, jadi dua rakaat, oke...empat rakaat, masih oke...nah kalau sudah mau 10 rakaat, kita yang ada di deretan paling belakang udah gempar sendiri sendiri. Yang mainan mukena, nggosip, nggambar di Buku Ramadhan atau kalau temen gue, tidur.

Gue sama temen temen biar nggak ketahuan kalau nggak ikut sholat dan nantinya dimarahin, tiap rakaat terakhir, kita ikutan duduk, kalau mereka salam, kita ikut salam. Jadi, waktu mereka nengok, kita pura pura khusyuk banget sampe merem merem. Udah gitu aja terus sampe selesai -_______-

Nah, udah selesai, akhirnya....

Dan ini yang kita tunggu tunggu! Waktu sudah sampai di bacaan niat puasa, kita siap siap di  serambi mesjid. Ada botol, ada dirigen minyak goreng, dan kentongan. Begitu mereka nyanyi sholawatan, kita iringi rame rame nabuh pake alat alat musik jadi jadian ini. Gue mukul mukul muka kentongan, dan temen yang lain mukul temennye botol dan juga drum minyak. Temen gue ada Fita, Mbak Isa, Dek Ina, Mbak Uut, Pendi, Elfran, buanyak..... Kolaborasi kita ngalahin orkestranya Bapaknya yang nyiptain Vierra dulu itu, duh lupe ane namanya.

Sumpah gue paling suka part ini! Rasanya tu bahagia, seru, dan nyanyinya dapet banget, karena kita nyanyi sampai teriak teriak, tapi nggak anarkis kayak Front Front Pembela atau Perusak apa gitu.

Udah selesai, kita masuk lagi dan nyatet berjamaah inti dari tema yang dibawain sama imannya.

“Eh, pakde Marmin ngomong apa?”

“Iya, ngomong apa??”

“Nak puasa, nggak Cuma puasa makan dan minum, tapi puasa ngomongin orang noh...”

“Owh...”

Kita tulis di buku Ramadhan dan tiap selesai, kita berbaris buat minta tanda tangan. Isinya sama semua. Pak Imamnya berasa kayak artis. Dan pulangnya, kita baris cakep bener buat dapet jaburan. Tau khan jaburan, jajanan yang emang disediain buat anak anak yang ikut taraweh, jadi kadang gue dan temen gue taraweh pake modus.

“Eh, hari ini Beng beng lho...”

“Wah, tenane...”

“Tapi sama golek lho...kayaknya tahu asin juga..”

“Wah, kita ngecup beng beng aja wes...”

“Iyo..”

Dan kita pulang dan makan sekenyangnya.

Dan bagi gue, saat saat seperti itu benar benar gue syukuri. Dulu nggak ada game online, nggak ada HP, dan bahkan gue belum tahu komputer itu bentuknya seperti apa. Yang ada, kebersamaan, rasa saling memiliki, dan segala keakraban. Iye, itu...

Kalau jaman sekarang, gue udah nggak pernah lihat peredaran Buku Ramadhan, apalagi anak anak SD nabuh drum tiap pujian dikumandangkan sehabis sholat Taraweh. 

Masih lagi karena tiap Lebaran kita menghias jejalanan di seluruh kampung, juga di malamnya kita pasang lampu dari botol botol Kratingdaeng yang diberi sumbu, gue dan temen temen nyari. 

Nyari dimana coba??? 

Di warung warung makan. 

Siangnya, kita nyari berjamaah gitu di warung warung. Udah kayak pemulung. Tapi, sama sekali nggak keberatan. Demi malam Lebaran bertaburkan kerlipan lampu KratingDaeng. Gue cari cari di sepanjang jalan yang banyak warungnya, atau minta langsung sama yang punya warung sambil bawa karung buat wadahnya. Masih setelah cukup jumlahnya, kita lubangi satu satu tutupnya, kita isi minyak tanah bersama sama, dan kita pasang sumbunya, tidak lupa diikatkan ke sebilah bambu dan dituncepkan di sepanjang jalan desa. Bukan Cuma itu, kita cat bilah bilah bambu dan kita pasangi aneka bendera warna warni biar makin semarak. Nggak Cuma itu, kita ngecat jalan! Iye, jalan..jadi kita sambil ngesot ngecat pinggiran jalan pake kuas, atau kulit kelapa yang udah disulap berserabut kayak kuas, dengan uluran rafia dan batu biar lurus ngecatnya.
Dan bagi gue, masa masa itu unforgettable. Bahkan, gue dan temen temen gue ambil bambu guede gitu dari tempatnya di tebang, di sisi sungai besar.

Dan kao gue melayangkan memori kembali ke masa kini. Apakah anak anak sekarang ikut Ngecat jalan? Nabuh drum tiap taraweh? Kuliah subu bareng bareng walau pun matanya masih lengket?

Atau nunggu buka sambil,

“Adyuuuuuh, cuda jam 5. Alhamdulillah....sebentar lagi buka. Cemunguth, Meykke! Sedikit lagi buka.” 1 minute ago

“Alhamdulillah udah bukaaa...selamat buka...”, lalu upload es cincau sama pisang goreng

“Alhamdulillah cudaaaa katam sekali, semoga bisa katam 3 kali puasa ini...”

Dan sedihnya gue, gue sekarang dengan gue jaman SD malah rajin gue SD.

Gue dulu cuman mikir besok ada PR apa sama habis sekolah mau mainan apa jelas punya waktu banyak untuk bisa tadarus, kuliah subu, taraweh,bahkan jalan jalan. Dan karena dulu banyak teman, guenya semangat banget ngelakuin tiap kegiatan. Sekarang? Teman teman gue udah nikah semua dan beberapa anaknya udah bisa jalan. Guenya juga yang dipikir 2 perkara, tapi sekarang dikuadratkan berpuluh puluh kali lipat.  Berangkat pagi, pulang sudah sore. Masalah berhamburan mainnya kroyokan. Mikir masa depan, memilih milih masa lalu. Tapi kenapa gue jadi curhat?

Ah, masa kecil memang menyenangkan, but life must go on and keep moving on, unless you will be left behind. And here, my amazing childhood memory during Ramadhan!!! Alhamdulillah...


credit


37 comments:

  1. wuiihh keren mbak kisahnya.. masih diingat jelas yah kisah ramadhannya di masa keci.. aku juga masih ingat sih cuma ingatannya lumayan kabur hahah... senang akhirnya kita bisa sama-sama ikutan BA lagi kak, meski ikutnya pas hari DL, hahaha semoga kedepannya juga masih tetep semangat ikut hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya inget banget soalnya unforgettable banget gitu ok Zhi, jadi ingeeeet mulu. inget banget malah! :D iya, aamiin

      Delete
  2. seru ya suasana kampung
    klo saya dari kecil tinggal di jkt dan gk punya kampung :(

    ReplyDelete
  3. jadi dulu kak meyke pas kuliah subuh tidur? eh itu temen kak mey ya? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wooo...ndak dong Va...kalo aku mah...ehm....cuman ngiler aja sih

      Delete
  4. Gue sama temen temen biar nggak ketahuan kalau nggak ikut sholat dan nantinya dimarahin, tiap rakaat terakhir, kita ikutan duduk, kalau mereka salam, kita ikut salam. Jadi, waktu mereka nengok, kita pura pura khusyuk banget sampe merem merem. Udah gitu aja terus sampe selesai -_______-

    Aku pikir cuma remaja di daerah ku aja yang bejatnya kaya begitu.. haha. Aku suka deh sama cara kamu cerita. Lucunya gak dipaksain..

    ReplyDelete
    Replies
    1. behehehe, brarti kita sama sama bejat ya??@.@
      itu mah kenakalan remaja cc, nggak bejat juga sih -___-

      Delete
  5. Buset, full yak sama kegiatan agama. Kalo gue pas SD dulu, puasa cuma sekolah, main, terus ngelepar kelaparan...hahaha

    salut deh, pantes aja pas gede jadi muslimah buanget. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah Ndal, tapi itu dulu Ndal...sekarang nggak serajin itu, nggak rajin banget,. doain kembali ke jalan yg lurus ya Ndal..

      wah, aamiin ya robbal alamiin ya,

      Delete
  6. Kalo di daerahku masjidnya sampe belasan loh kak..
    Lombok kan Pulau Seribu Masjid =)

    Kemarin aku sama temen2 juga ngebahas tentang jaman2 SD, pas belum punya HP..
    Jadi kalo janjian sama temen, pas mau ketemuannya ga perlu di sms dulu..
    Kadang diteriakin dari luar rumah haha :')

    Aku suka cerita Kak Meykke ~(^,^)~

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah, keren! kamu di Lombok to Va???? aku pingin ke Lombok Va, pantainya bagus beut yaaa???

      iya, bener banget Va..hehehe, makasih ya Va :)

      Delete
  7. wah keren banget, kamu sejak kecil cita-citanya pengen kuliah waw banget deh, kalo aku dulu sejak kecil pengen jadi insinyur....... hehe, aku tahu di foto SD kamu yg pakek baju biru tua paling pinggir berdiri hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. buahaha, gegara liat bulekku kuliah terus sarjana, nah dia dikonde gitu terus aku jg pingin pake kebaya sama dkonde terus foto foto pas wisudanya. @.@

      pinter banget, Nem -_____-

      Delete
  8. kak meykke pasti yang pake baju biru :3 :p
    cita-citanya lucu banget sih, kak :D
    tapi aku pernah lebih parah :p pas SD aku pingin jadi orang terkenal pas SMP XD *buka aib*

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku terlihat setua itu ya cc Aini -___- hehe, tapi itu guru favorite aku lo Aini :)
      nggak papa, namanya jga cita cita, mumpung gratis cc

      Delete
  9. hahaha gue juga dulu gitu, abis saur gak pernah tidur, pasti ke mesjid buat solat subuh sama temen2, abis itu kadang mainin meriam rame2 sampe pagi menjelang. Kalo sekarang mah boro-boro, abis saur aja biasa langsung tiduran hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gue banget juga tu...malah lebih rajin waktu kecil. syedih

      Delete
  10. masih esde aja agenda ramadhan nya udah ketat banget yah, adek dulu waktu esde di suruh ngisi buku kegiatan ramadan yang tipis banget itu aja ogah-ogahan.. salut deh sama kakak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. behehehe, iya, dulu masih rajin banget gitu cc Sara

      Delete
  11. setuju dengan kata kata ini "Kita tulis di buku Ramadhan dan tiap selesai, kita berbaris buat minta tanda tangan. Isinya sama semua. Pak Imamnya berasa kayak artis" duh, nostalgia banet sik :')

    ReplyDelete
  12. Jadi kangen masa kecil ya Ke..

    Keren ada kutipan alquran nya juga ^_^

    ReplyDelete
  13. iyah, masa-masa SD tuh ngangenin bnget! Gue kangen jaman itu. Huft!

    gue juga begitu, nyamper temen di depan rumahnya dengan neriakin, "Yoga, maenn yukkk!" atau "Yoga, terawehh yukk!"

    ReplyDelete
  14. aku tau kamu yang mana di foto di atas, kamu pasti ngumpet di belakang tugu putih itu haha

    'dolan kemana' jawa pisan euy, dolan mendi-mendi ora mey ;D, kalo saya mah gak pernah tadarus waktu sd, cuma ngaji biasa, sama nggak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. errrr....

      apaan mendi mendi? haha, uhm..ya 11 12 gitu Fik...pake toak mesjid gitu dulu jadi suaranya nyaring bunyinya mengudara di langit desa :D

      Delete
  15. wahaa asik kali ya anak2 sedesa .__.
    ngebolang edisi ramadhan ini mah :))
    iya bener, temen2 maen kecil dulu udah pada gak jelas kmn ,ada yg udah nikah juga :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. asik banget! iya emang nasib orang sendiri sendiri Ges

      Delete
  16. itu kalo ngejawab hadiahnya apa duluuuu???
    rumah? mobil?

    Duhhh... jadi kangen masa kecil, hampir mirip mirip deh ceritanya, gue banget!
    btw itu smsnya alay banget dah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya jawab duluuuuu :D

      kita samaan dong cc Erny :D

      Delete
  17. kren keren cerita ramadhan saat masih unyu2, jadi kangen juga :D duh itu ada lomba mc make bahasa krama ya? kalo gue ikutan pasti langsung kalah deh, gue ga bisa bahasa krama -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehehe, makasih Seh. la tinggal kamu orang jawa bukan? kalo luar jawa sih ya emang nggak bisa @.@

      Delete
  18. tiap ramadhan selalu dg kenangan yg berbeda ya. kamu pasti di tengah baris ke dua yg pake bando. iya kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, betul soal kenangan, dan tetoooot....salah kalo soal aku yang manaaa..hehehe. itu Brina, teman aku :D

      Delete
  19. V nice article Mashallah. I like this website www.muslimzon.com where you can find almost everything for Ramadan and Eid at very reasonable prices. They include “Ramadan and Eid Bunting Flags & Banners” Eid Decorations, Lights and Lanterns, Party Bundles, Table Tops, Books and DVDs related to Ramadan and Eid and many many more cool stuff.

    ReplyDelete