Wednesday, 1 May 2013

Traditional Kuliner di Satya Wacana Christian University!!


Kamis, 25 Maret 2013

Begitu selesai dibuka oleh Pembantu Rektor 3, semua orang yang memang sedari tadi mengantri di tepi lapangan, serta merta menyerbu stand stand yang sudah tertata sedemikian rupa lengkap dengan aksesoris, stand yang dihias serupa rumah adatnya plus penjaga stand yang juga menjelma menjadi pasangan dengan pakaian khas adatnya. Orang orang mulai mengisi stand demi stand dan mencicipi satu demi satu makanan yang belum mereka coba. Yap, dari satu lapangan ini saja aku bersama mahasiswa lainnya bisa mencicipi berbagai aneka makanan tradisional dari segala penjuru Indonesia, ada Nias, ada Papua, ada Maluku, dan banyak lainnya.


Acara apakah ini???

Mencomot informasi dari blog teman kuliah ku, Rayi, diketahuilah bahwa universitasku yang tercinta ini, Satya Wacana Christian University menggelar acara tahunan bernama Pentas Seni Budaya Indonesia, yang menampilkan berbagai acara bersifat etnis. Acara ini digelar selama 3 hari. Di hari pertama ada pawai budaya, hari kedua itu yang aku dan teman teman datangi yaitu kuliner tradisional, dan hari ketiga ada juga penutupan, ada pesta kembang api dan pastinya tari temari tradisional yang bertotal 21 etnis!!

Makanya masuk MURI kategori gunungan wayang terbesar se Indonesia! Daebak!!


Begitu pintu dibuka aku dengan beringas mulai menyelusuri stand dari pojok kanan, dan Cuma memotonya saja, mengingat beberapa berbahan dasar babi. Dan yang aku syukuri dari kampus ini adalah, selain dikenal sebagai Indonesia mini karena mahasiswanya berasal dari beberapa penjuru Indonesia, mulai dari Papua, Bali, Jawa, hingga Cina dan beberapa bahkan dari Korea, juga sikap harga menghargainya yang tinggi. Sebagai minoritas, aku dan teman muslim lainnya merasa dihargai karena ada beberapa makanan bertuliskan halal, dan kita tidak perlu was was cemas untuk mencicipinya.


“Mey, cepet lhek maem sek foto fotone engko wee..ora uman kowe engko!”, kata Inggit sambil menyeretku dan menyodorkan segelas kopi Lampung untukku. Dia menyeretku untuk segera mencicipi makanan makanan, keburu abis, katanya.


Dan aku berkongsi dengan Inggit memutari stand stand yang ada. Kita mengeksplorasi dari ujung paling kanan hingga paling kiri. Dan hanya dari satu lapangan, satu spot saja kita bisa mencicipi macam macam makanan tradisional Indonesia yang daebak daebak!!













*dan masih banyak lagi yang belum sempat diabadikan tetapi sudah habis.

“Git, kita harus foto dengan semua mbak mbak dan mas mas yang pake baju adat, Nggit! HARUS!!!”

Aku mengepalkan tangan sambil memegang kamera di tangan.

Inggit pun sehati denganku. Emang dasar narsis.

Dengan berbekal niatan itu, kita menyusuri lagi stand stand untuk bisa berfoto dengan mbak mbak dan mas mas yang berbaju adat.

Dan akhirnyaaaa....





















“Mas, boleh minta foto Mas?”

“Oh ya, sebentar ya sebentar.”, jawab masnya. Terlihat kepanasan, sumpek. Dia sedang melepaskan topi adatnya dan mengoperkan ke temannya yang lain yang juga berbaju serupa.

“Mey, nggak usah aja Mey kayake deh...”

“Inggit, ingat niat kita. Tinggal sedikit lagi. Apa yang kita inginkan, harus kita dapatkan!”

Inggit mengangguk takzim.

Dan kita melakukannya.




Dan di akhir kuliner, ada tarian dari Kalimantan yang juga sangat sangat daebak!!!


Dan berakhirlah kuliner kita hari ini.

Sayangnya, tidak ada stand dengan makanan khas Jawa, semisal Jawa Tengah, Jawa Barat, atau Betawi. Semoga di tahun depan bisa lebih lengkap. But, it was sooooo awesome!!

Aku ingin bisa menjelajah etnis etnis di Indonesia dan mencicipi masakan masakan tradisionalnya. Sebagai permulaan, acara kuliner ini lebih dari cukup untukk dan juga teman teman.

AKU CINTA INDONESIA!!!!

Yeayyy!

01.05.2013
13:22 

27 comments:

  1. ihhhh ada namaku.... kiw kiiiiiw... :3
    fotonya banyak amir, meyk. jadi rada nyesel gak poto sama mbak n mas yg pake baju2 adat >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ray, aku mula nulis abis liat postinganmu ituuu hihiihi

      Delete
  2. Replies
    1. wah cuma makannannya tok yang diliat *ngarep yang lain

      Delete
  3. meyk, kok aku gak kamu bungkusin? :p
    kayae lagi seneng ngomong daebak yee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamunya ga request sih, yah dipikir aku pergi kondangan suruh bungkusin makannannya??-____-
      iya, soalnya itu daebaaaaaaaaaaaak..hahaha

      Delete
  4. acaranya keren, ditempat gua enggak ada >_


    pengen foto sama yg pake baju adat2 itu lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. daerahmu mana eag Zim?

      iya, bagus lhoooo...*mukapamer

      Delete
    2. halah, kok ga tau tohh... wong anggeran yo tak tulis lek daerahku tuban ngono kok.. huuuu ga perhatian blas

      Delete
    3. oalah..oiyooo..kelingan aku. lali o Zim..hahahahaha...yowes bar iki tak perhatekke azim omahe tuban. oke sip.

      Delete
  5. Ya asyik dong. Wong makananya sebanyak itu gratiss.. Hhaha..
    Becanda ding.

    Univ nya berarti univ kristen ya mey?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya , emang asyik kalo yang gratis mbak Risa. haha..

      iya, kan udah ada embel emblenya ituuuhehehe

      Delete
  6. Waaaaa, enaknya. kalau di sini cuma pentas budaya ajjah, nggak ada makanannya kayak gitu. keren keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bisa mencicipi langsung dari berbagai daerah di Indonesia...hehehe

      Delete
  7. Loh mbak dari jawa ya... KOg obrolannya bahasa jawa..

    Eitz.. emang semua makanan tu gratis ya..?? kenapa gak ngajak gue...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku jawa asliii...hehehehe

      iya, gratis semua..la situ ga minta diajak sih..hahha

      Delete
  8. 21 etnis??wah amazing banget mey...
    Bisa melihat pertunjukan budaya dari 21 etnis diindonesia...plus mencicipi kulinernya...
    Pentas seni budaya seperti ini termasuk langka mey..
    Dengan adanya acara seperti ini kita bisa sdikit merasakan keanekaragaman budaya diindonesia...
    Semoga pentas seni budaya nya tetap ada setiap tahunnya universitasmu ya mey... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa..di tulisannya sih bilang menampilkan 21etnis gitu Rita...hehehe
      tapi sayangnya baru sekali ini aku ikut, di tahun terakhir..hmmm..dulu aku kemana ajaaaa...
      aamiin, cuman tahun depan doakan aku sudah menamatkan dan sudah bekerjaaaa..:)

      Delete
  9. Emang kalo kita dalam situasi dimana kita menjadi minoritas, disitulah kita bisa merasakan apa yang disebut Bhineka Tunggal Ika.
    Itu baju adat suku Dayak kan ? Kebetulan aku ini ada darah Dayak :D Muahuahaueheahuahua.
    Acaranya keren banget sumpah !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener bangeeeeet!!
      we? yang mana? soalnya aku juga lupaaa -________-
      :D

      Delete
  10. wahh rame :)) ada yang dari papua juga :)).
    di kampus gue gak ada ginian -___- jadi pengen

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih Yan..hehehe..
      ya syudah, kuliah saja di sini..hehehehe

      Delete
  11. salut banget buat kampus kalian kreatif buat acara beginian. dengan acara ini kita bisa kenal kuliner diIndonesia, dan bisa lebih mencintai tradisi..

    tapi sayang sekali Makanan khas Riau gak ada ya?? hehehe
    itu pakaian adatnya kalau dibawa kekampus sambil kuliah oke juga tuh. pasti jadi objek perhatian..wkwkw

    titip salam sama inggit ya ...hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, benar sekaliiii..hehehehe

      iya, kamu dari Riau ya? aku kapan kapan mau main ke riau ah....*ngarep
      inggit?? okeyyyy, nanti kan dia baca ini pasti. hahahaha

      Delete
  12. aaaaa... acaranya kece bangeeeeeeet...
    pengen gitu foto2 pas acara kayak begituan.. sayangnya di tempatku belum nemu acara yg begitu :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..kita punya misi yang sama ya kalo kek begituan, photo-oriented!! hahaha..jadi yang kepikiran mau foto fotonya..@.@
      iya, ini tiap tahun adaaaa :D

      Delete
  13. temen kamu ada yg namanya dian juga ya?
    cantik yah ahahaha #modus -__-

    ReplyDelete