Monday, 29 April 2013

Menikmati Seni Reog Langen Kridho Utomo


Tabuhan bertalu talu, lalu semakin tak terkendali. Lari mobat mabit, lalu menjatuhkan diri. Menggelinjang di tanah dengan sorot mata liar. Lalu gemuruh kendang bertabuhan, lari lagi, menyeruduk, lalu seperti penyakit menular, orang yang ditabraknya lalu menggelinjang bersamanya. Lalu sorot mata berubah tajam, mereka sama. Tertular. Lalu tabuhan kembali berpacu, dan mereka berjoget bersama. Bukan joget dangdut atau menari gambyong. Jelas bukan. Kata orang, bukan mereka yang berjoget sedemikian liar, mereka mengidap setan!

21 April 2013

Anda tinggal di mana? Perumahan? Kota? Pesisir pantai?

Saya tinggal di desa, dengan berbagai budaya yang masih kuat melekat dan mengakar berdampingan dengan perkembangan teknologi. Tak tergerus.

Salah satunya adalah reog. Ya, reog. Dengan baju yang didominasi dengan selendang berjuntai juntai, lalu topeng dengan berbagai mimik menyeramkan dan juga seragam yang menyerupai seragam prajurit jaman dulu. Lalu tak lupa dengan ikat kepala dan juga kuda yang mereka naiki. Bukan, bukan kuda biasa. Kata orang, setiap kuda, terasuki satu setan. Kuda itu berpenghuni. Juga, mereka para ‘punggawa’ berdandan sedemikian rupa.


Siapa mereka semua? Mereka semua tetangga saya. Saya kenal para ‘punggawa’ itu. Sejak sekitar setahun lebih yang lalu, desa saya membentuk sebuah kelompok reog. Mulai dari para pemain sampai para penabuh adalah asli pribumi desa saya. Dan bahkan ada yang bermain reog sekeluarga. Dari anak nya sampai Ayahnya ikut meramaikan ‘festival budaya’ ini.

Hari itu adalah hari ulang tahun desa saya, atau orang bilang ini “Kadeso”. Sejak tahun 1999, saya beserta keluarga berpindah ke sebuah desa yang sampai sekarang unsur budaya nya begitu kentara.
Sebelum ada pertunjukan reog ini, malamnya digelar pertunjukan wayang. Wayang ini main dua kali. Yang pertama di siang hari dan puncaknya ada di malam hari mulai pukul 8.3o sampai melewati subuh pukul 6 pagi harinya. Semalam suntuk!! Dari mbah mbah, pakde, bude, mas mas, mbak mbak sampai anak anak memenuhi kursi yang memang sudah ditata rapi berhadapan dengan panggung besar berisikan deretan wayang beserta dalang, para penabuh dengan seragamnya, dan juga sederetan sinden dan juga penyanyi campursari. Ada juga bapak bapak yang menjelma menjadi sinden kemayu yang mampu menghidupkan kekantukan orang orang yang menonton. Dia ngelawak khas jawa dan terkadang disisipi lawakan vulgar berbahasa jawa.




Sebelumnya pun para warga termasuk Bapak saya berkumpul dengan berbekal makanan yang biasanya didominasi opor dan masakan sambal ati. Mereka berdoa bersama di sebuah mesjid, berdoa untuk keberkahan desa kami dan pada akhirnya saling bertukar lauk dan nasi.

Kebersamaan dan kekompakan sudah tidak perlu dipertanyakan lagi. Orang ujung sana pasti juga hafal nama orang di ujung satunya. Team-oriented. Karakteristik desa kami.

Nah, dan akhirnya, reog ini adalah puncak acaranya.


Karena ini ada di pinggir jalan raya, maka semua orang yang melewatinya bisa menyambangi barang sebentar dan ikut menonton. Pun desa tetangga tak ingin melewatkan pertunjukan ini. Jadilah banyak sekali yang menonton. Sampai ada yang memanjat truk, di atas sebuah warung makan dan juga berceceran di jalanan.





Dan dari yang semula berjoget dengan gerakan seragam, setelah sinden menyanyikan sebuah lagu yang katanya mengandung maksut mengundang makluk makhluk gaib, lalu pecut dicetarkan ke udara, dan secara serempak pemain berjatuhan, bergelinjang, merayap rayap seperti ular, lidah menjular jular. Penonton semakin senang. Ada juga yang mencari mbah mbah untuk meminta susurnya, campuran sirih dan injet yang sering untuk nginang itu, lho.

Dan semakin menggemparkan.

Lalu, sindennya yang merasa sudah ‘panas’ ikut masuk ke arena dan menyanyi sebuah lagu jawa tentu saja.

“Mak jentit jentit, mak jentit jentiiit!!”

Lalu dengan kompak mereka mengikuti apa kata sindennya. Disuruh tidur, tidur, disuruh bergoyang mereka serempak bergoyang. Katanya, di bawah naungan setan.

Dan memang sangat semarak. Bila dilihat secara objective dalam pandangan memelihara budaya, memang reog perlu dilestarikan. Budaya asli. Budaya Indonesia.

Mau lihat foto fotonya?

Silahkaaaaaan!




Bule yang ikut mendokumentasikan pertunjukan

Anak kecil yang sudah terampil menabuh kendang

Yang sudah kesurupan mulai berteriak dan ngesot ngesot

ngereog make sepatu bola


SEMARAK !!!

Barongannya mulai muncul

Penonton pun ikut kesurupan








31 comments:

  1. waah pengen deh nonton reog secara langsung gtuh,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. wehehehe, kalo gitu ke desa aku sini cc Iin..hehehe

      Delete
  2. wah, bersukur bgt yah masih ada reog ditempet mbak, saia dulu 5 taon di surabaya bru sekali ngeliat yg namanya reog beraksi, eeeh selama 2 minggu di Malaysia malah 2 kali saia nemuin pertunjukan reog, so what.. reog itu punya Indonesia apa Malingsia sih.. #jedokin pala di jamban..

    bedewai, kok yg topeng besarnya kgak ada..???

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, dan pemainnya juga tetangga sendri. pernah ikut lomba kesenian daerah juga, dan suka diundang di tempat tempat lain...hihi..

      Wah, padahal kalo orang Indonesia nonton reog aja malu, apalagi remaja nyaa...kalo di Malaysia malah populer gitu ya, sangat disayangkan. Untung tetangga2 dan remaja di desa saya masih bisa melestarikannya :D

      di sini cuman ada barongan aja, yang itu di foto ada..hehehe

      Delete
  3. Wuidiihh kerenn... Toppp... paling demen nih kalo ada bloger anak muda yang masih mau posting2 hal tntang kesenian daerahnya masing2....

    Sekarang kan biasanya klo anak2 muda yg bloger postingnya udah over menegenai buadaya modern, barat2an, jajet (gadget) sm korea2koreaan.. Hahaha

    Salam kenall...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, terimakassiiiiih, ada banyak juga yang saya tulis di label Indonesia culture kalo mau baca :)

      iya juga sih, termasuk sayaaa..hehehe, cuman selama bisa nulis soal kesenian juga ya saya tuliiis, toh ini bukan sesuatu yang memalukan kan ya Mas...hehehehe...

      salam kenal juga!:D

      Delete
  4. mantab gan kesenian reog ini.. walaupun ane kagak pernah ngeliyat langsung dengan mata ane sendiri, pasti tariannya keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, belum pernah?? aku udah berpuluh puluh kali Gan, aku termasuk penggemarnya..hahahaha

      Delete
  5. kalo kesenian wayang gitu kalo di daerah rumah ane biasanya diselenggarain sebelum acara ijab kabul malamnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama, kadang juga gitu..tapi punyaku udah abis ijab qabul plus resepsi gitu, seharinya baru diadain kek begitu... *apalbener

      Delete
  6. saya belum lihat secara langsung reog, paling banter cuma di tipi doang, tapi kalo wayang sering, bapa saya juga suka wayang.. suasana kekeluargaannya terasa sekali kalo di kampung ya, dari anak sampe bapanya maen reog smua.. saya juga dari kampung, salam anak kampung :) hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. huaaa...emang rumahmu mana? luar jawa ya Fik?@.@ tapi kok ada wayang..uhm, kalo gitu main ke kampung saya nanti saya ajak nonton reog...hahahaha...
      salam anak kampung unyuk!:D

      Delete
  7. aku belum pernah loat rego secara langsung >.< faktor lokasi aku di kalimantan juga kali ya :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. huwaaa...jauh amat cc Lidya...iya kali ya kalo di luar jawa gtu ga ada reog gitu ya? sini main ke jawa, nanti aku main ke kalimantan, pantainya bagus nggak? hehehe

      Delete
  8. jadi penasaran dengan reog. kayaknya kok seru banget. banyak betul yang nonton itu pertunjukan.. nanti ceri videonya ah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya emang bagus dan seru sih, apalagi waktu mereka kesurupan gitu @.@
      weleeeeeeh...cah videonan..hahaha

      Delete
  9. kalo reog aku pernah liat mey..
    udah lama banget kayanya...
    itu sampe penontonnya ikut kesurupan juga mey?? :o

    bener2 desa yang kompak ya mey..hafal nama dari ujung keujung...
    salut buat desamu yang selalu mempertahankan kebudayaannya.
    didesaku bahkan sudah mulai jarang kebudayaan2nya dipertunjukkan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Ta..bahkan anak kecil dan juga anak gadis pun ikut ksurupan coba Ta....hehehehehe

      iya Ta, alhamdulillah banget lah bisa kompaaaak..hehehe, sini main ke Jawa Ritaaaaaaaa :D

      Delete
  10. sampai saat ini saya belum pernah liat reog secara langsung, cuma dari tipi sama media lainnya aja.

    semoga entar bisa liat secara langsung dan pasti jauh serunya kalo liat secara langsung

    ReplyDelete
    Replies
    1. walah...emang kamu tinggal dimana Bay???
      aamiin deh Bay..di sini sering kok ada reog..hehehe...

      Delete
  11. waaaa... kalau ada reong aku jadi inget waktu adekku lahir ayah dan ibuku "nanggap" reog lho Meyk wkwkwkkwkwkw

    wah keren ya kamu bisa lihat langsung, skg udah jarag bgt liat pertunjuka reog Meyk

    btw gambar n fotonya keren2 deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh...itu berapa tahun yang lalu Mbak Meiiii???:D

      hehehe, di sini liat reog tu biasa kok mbak, karena emang sering tampil jugaa..hehehe

      makasih mbak Meii!:D

      Delete
    2. udah 18an tahun lalu Meyk hehhehee

      wah berarti enak ya km bisa liat reog n kebudayaan jawa terus siiippp
      jangan lupa share lagi foto-foto berikutnya

      Delete
  12. waaaaa kalau bahas masalah reog aku jadi inget dlu waktu adekku lahir ayah dan ibuku "nanggap" reog buat hiburan lho Meyk wkwkwkkwkw

    enak ya km bisa nnnton langsung, aku skg jarang lihat reog uhuhuhuu

    btw fotonya keren2 deh

    ReplyDelete
  13. Semoga banyak lagi desa yang tetap mempertahankan kebudayaan negeri sendiri. Smoga juga bisa ke sana nanti.:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin cc Lina..heehe..wah, au menunggumu cc Lina, just come here, go ahead!:D

      Delete
  14. aku kalau mau nonton reog mesti ke anjungan jawa timur yang ada di taman mini >.<
    uuuuuu jadi kangen pengen nonton reog lagi.. tapi asli langsung di jawa timur :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. uhm...udah pernah liat reog jawa tengah belum cc ? kalau yang ini reog jawa tengah gituuuu :D

      Delete
  15. waahhh ada bulenya juga,,hihi
    dulu gw paling takut sama reog, soalnya disini kebanyakan org melayu, jadi sekali ada reog gw langsung ketakutan,,hihihi sekarang malah gw pngen liat scra langsung lagi kayaknya :D
    itu banyak banget yak yg liat,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Vaaaaa....ada bulenya juga karena itu di samping jalan raya persis gituuu
      iya, khan jadi yang lewat juga ikutan liat duluu...hehehehe...
      iya Va, serru kok, ga usah takut :D

      Delete
  16. saia pengen liat aksi dari reog langen krodho utomo,,,:D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...