Tuesday, 9 April 2013

Kenapa harus LARI??


Assalamualaikum................


Gue nyangklong tas, gue lari menuruni jalanan menuju jalan raya. Mau pake rok, mau pake celana, gue tetep able buat lari. Demi. 

Kalau kelas gue adalah jam 9, dan gue jam 8 masih berpijak di lantai rumah gue, ini adalah sebangsa musibah. Gue pasti telat. Dan kalau sudah begitu, lari adalah solusi tercerdas.

Sesampainya di Ambarawa, gue juga harus tetep lari. 

Kenapa? 

Kalau lagi apes, sini jalan pake rok dan sok anggun menelusuri jalan tepi di Ambarawa kota, bis SARI dengan ‘megah’nya menanti gue, lalu tinggal jarak 50 meter, tiba tiba bis SARI jalan. Gue kelabakan, gue udah manggil manggil nggak denger. Dan kalau sudah begitu, gue yang telat 5 menit bisa telat 20 menit. 15 menit buat ngetem di tempat itu juga. Syedihh. http://www.emocutez.com http://www.emocutez.com



Turun dari bis, semuanya belum berakhir. Gue harus lari secepat cepatnya biar telatnya nggak terlalu dramatis. Kalau yang lain berangkat kuliah itu sampai kampus bedak masih anggun bertahta, lipstik masih tergores sempurna. Kalau gue, pliss jangan tanya. Nggak telat saja sudah alhamdulillah tak terkira.
Makanya di semester tengah gue dijuluki tukang telat.

“Iya mau bikin tugas sama Meykke..”

“Meykke yang mana?”

“Itu lho yang sering telat.” Periiih.. http://www.emocutez.com

Ini bukan sekonyong konyongnya salah gue. Bukan! Ini salah –ilalang yang bergoyang- dia! *nunjukangkot
Yang lebih perih adalah kalau gue dalam kelabakan mode di bis dan gue SMS temen gue.

“Duh Cek aku telat ki!!”

“Alah, santayy..isih 15 menit, ki aku gek bar sarapan.”

Dan gue yang bahkan nggak sempat sarapan dengan keringat menganak sungai dengan menyisipkan majas hiperbola, gue duduk nggak bisa tenang di bis. Dan dia bilang di habis sarapan. Sungguh maha indah wahai hidupmu. Dan gue, yang 45 menit yang lalu sudah mulai melangkahkan kaki dari rumah, dan karena angkotnya lama, gue stuck di tepi jalan nggak move on move on selama 10 menit dan gue juga harus nunggu bis SARI atau pun ESTO yang ngetemnya berkisar selama 10 menit. 20 menit itu sia sia belaka. 45 menit dikurangi 20 menit masih 25 menit. Perjalanan rumah gue ke Ambarawa adalah 20 menit. Sisa 5 menit ditambah 15 menit adalah 20 menit. Dan kurang 20 menit gue masih teronggok di Ambarawa. Perjalanan  Ambarawa-Saltiga tidak kurang dari sekitar 40 menit. Itu belum lagi kalau tiba tiba macet, atau bannya mbledos di jalan. Gue gagal move on. Dan temen gue dengan bahagianya sedang baru saja sarapan dan gue disuruh santai. http://www.emocutez.com

Lain hari lagi, gue sudah lari selari larinya sampai peluh membanjiri badan gue ala majas hiperbola, waktu itu ada kelas di LTC sama salah satu dosen dan itu mata kuliah Reading something apa gue lupa.

Gue dengan tertatih tatih masuk kelas, dan masih dengan tampang yang tidak bisa diungkapkan dengan kata kata, gue bilang

“I’m so sorry, mam..”

“Why are you late?”

Kecepatan proses kimiawi elektron otak gue kurang sinkronisasi dengan indra gue waktu itu. Semua terkuras buat lari dari Kemiri sampai LTC. Coba kalau nggak ada lift, gue bisa mati.

“My house is far far away...” Lalu gue duduk. Hening.... *purapuramati

--------------

Itu pun sebelum memutuskan untuk masuk kelas, gue harus menganalisa jenis dosen yang sedang mengajar. Kalau gue lagi putus harapan, gue nggak jadi masuk. Gue ngesot ngesot di depan kelas sampai mata kuliah selesai. Dan dengan begitu, resmi sudah perjuangan gue memeras keringat sia sia sudah. Dan kalau sudah begitu, perih menjalar sampai tulang rusuk.

“Hidup macam apa iniii...” http://www.emocutez.com http://www.emocutez.com

Tetapi lain waktu semakin berkembangnya mental gue, gue berkeyakinan. Mau telat 10, 15, 20 menit, 30 menit, gue akan tetap masuk. Masalah gue nanti mau ditendang keluar atau pun nggak boleh ngisi absen, gue jalani dengan hati ikhlas. Yang terpenting, semua energi yang udah gue keluarin buat lari dan yang gue pikir itu faktor utama berat gue nggak nambah nambah tidak menguap sia sia. Kalau gue telat dan berakhir dengan selonjor di depan pintu itu berasa sepeti udah olahraga pemanasan, udah belajar menghunus pedang, waktu hari H mau perang, guenya mundur. Kalah sebelum perang. Tidak akan terjadi. Maka, gue memutuskan untuk bermental baja, otot magnesium, tulang wesi. Gatutkoco. http://www.emocutez.com http://www.emocutez.com http://www.emocutez.com

Yang paling parah adalah, waktu itu ada LDKM, semacam akan ada out bond dalam rangka melatih jiwa kepemimpinan. Di hari H, gue udah berangkat sejam dari rumah. Dan miapah ciyusan gue baru sampai Tuntang, ketua gue, anggota yang lain, sampai panitia SMS gue.

“Mey, tinggal nunggu kamu..sampai mana?”

“Mbak mei, sampai mana? Ini udah ditunggu..”

“meyk, piye meyk? Ki do nunggu kowe..”

Dan bis SARI benar benar nggak ngerti perasaan gue. Dia masih jalan dengan anggunnya membelah jalanan tanpa rasa

“Ah, aku harus ngebut! Kalau aku ngebut, kemungkinan rejeki akan lebih mudah untuk ditangkap!!”

“Ah, balapan sama mini bis Salatiga-Semarang biar keren!!”

NEHI.

Gue langsung loncat dan lari...lari....lari.....lari. (itu sewaktu gue udah sampai di Kemiri, bukan loncat dan lari dari Tuntang, gue nggak se superwoman itu)

Dan benar, dari 70an orang, mereka semua harus tertunda keberangkatannya ke Senjoyo karena siapa??? 

SIAPA????

GUE. Nunggu satu makhluk sampai bikin mereka semua nunggu gue. Sesampainya di sana, muka gue yang sudah tidak bisa dijelaskan dengan kata kata, gue disuruh nyanyi, gue nyanyi.

Nyanyi yel yel. Gue minta maaf, dan gue kasihan sama diri gue sendiri.

Kenapa ini harus terjadi sama gue? Kenapa rumah gue jauh? Kenapa bis SARI dan ESTO itu kalau jalan megal megol? Kenapa?? Kenapa gue yang benci banget lari lari dari SD yang kisahnya akan gue tulis episode berikutnya, sekarang dihadapkan dengan situasi bahwa lari lari adalah bagian dari keseharian gue? Kenapa harus gueeeee...kenapaaaaaaaa...... *nangisdipojokan http://www.emocutez.com http://www.emocutez.com

Lalu, gue mendapat hidayah dari ini semua. Hidayahnya apa?

Tunggu episode selanjutnya.  
http://www.emocutez.com http://www.emocutez.com
-to be continued-

Episode selanjutnya:
Kenapa Harus Lari Episode 2

Wassalam

29 comments:

  1. pukpukpuk yg sabar ya mbak punya rumah yg jauh itu ribet emang,tp kenapa ga ngekost aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...uhm..soalnya dari SMA sudah terbiasa, lagian nanggung juga kalo ngekost, nggak jauh jauh amaaat..hehe

      Delete
  2. Replies
    1. ahaha, ini candaan lo nenna..iya macacih:)

      Delete
  3. mey mey..ciyan beut idup lo. makanya pacaran dong.pilih yg punya motor atau mobil.biar ga bau ketek mulu kalo nguli-ah xD
    jangan jomblo.mulu xP
    sama gue jga boleh :3 *modus detected*

    ReplyDelete
    Replies
    1. olha wonge. haha, mau sejauh apapun gue melangkah, ketek gue tetep kering, khan pake Re*ona yang Shower Clean. haha..
      haha, modus itu bukannya garis tengah suatu garis bilangan? biar kalau dibagi dua bisa sama banyaknya bilangannya? *krikkrikkrik

      Delete
  4. Huwaaaaaaaa, sama kayak akuuuuuuuuuuu >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, oh ya? semangat ya!! tidak ada yang sia sia kok. keep on fire!

      Delete
  5. Duh kok kita senasip ya...

    Itu artinya kudu bangun lebih pagi lagi, punya gebetan tukang ojek juga bisa jadi salah satu alternatif tuh... Piss... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehhe, banyak kok yang senasib :3
      point nomor 1 betuuuul sekali, point nomor dua...uhm...uhm....tukang ojek ya..uhm...hahaha. kan sekarang demi cinta banyak pacar yang menjelma jadi tukang ojek nggak perlu nggebet tukan ojek...mungkin. hehehehe

      Delete
  6. Kenapa gak ngekost di dekat kampus aja ?
    Atau bangun lebih awal lagi, beli sepeda sekalian olahraga pagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngekost dekat kampus harus banyak yang harus diperhitungkan, yang akan aku bahas di episode berikutnya. -______- *appaaaan.
      yak, bangun lebih awal adalah yang akan gue bahas ke depannya, dan beli sepeda??? emang sih suka nyepeda, tapi nggak semenyiksa itu jugaaa..jarak 25 km. yang ada ga ke kampus tapi ke rumah sakit, Nu. -____-

      Delete
  7. bsok tlpon aq ja biar gak telat lg. aq siap jd tukang ojekmu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. owh..oke sip! besok aku panggil 3 kali yaaa..tapi janji lho datang diundang tapi pulang tak dijemput??? -_______- *justkidding hehehe...

      Delete
  8. Replies
    1. aku nggak bisa naik motor Dian..aku maunya diboncengin ajjaaaaah :3 hehehe, ntar kalo udah kerja baru beli motor Dian :)

      Delete
  9. hiadayah membawa berkah atao hidayah dalam kubur nih.... jd penasaran jadinya.
    ditunggu kelanjutannya. :)

    ReplyDelete
  10. Pukpuk Ka Meykke..
    Kalo menurutku seru lho kayak gitu..
    Kerasa perjuangannya..
    Jadi entar ada yang dikenang..
    Apalagi kalo entar Kaka udah sukses atau jadi org terkenal (aamiin), kan seru nyeritain masa lalu yg penuh lika liku *apadeh-_-*
    Syemangat Kaka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiya, emang serrrru banget Vaa..hehehe
      wah, aamiin aamiin ya robbal alamiin...doain ya Va..SEMANGAAAAAAT!!!:D

      Delete
  11. hadduuhh kok bisa jauh2 gitu??
    ribet juga yah, kenapa gak beli baling-baling bambu aja sih,,ckckck
    naahh pake bersambung, hidayahnya badan jadi ideal karena olahraga terus,,hahah iya gak?? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, takdir Va..hehehehe
      soalnya aku nggak punya doraemon Va..sydihhh..hehehehe
      ia itu juga termasuk Va, baca sambungannya yaaa:D

      Delete
  12. "Kecepatan proses kimiawi elektron otak gue kurang sinkronisasi dengan indra gue waktu itu" ngeri bahasanya hahahaha
    yang sabar yaa :D

    ReplyDelete
  13. saya juga sering terlambat waktu pergi sekolah, hampir tiap hari malah. Terkadang malu, tapi dengan tampang muka tanpa dosa saya masuk kekelas aja. Toh, menurut saya tidak ada kata terlambat buat belajar *alasan* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, alibimu boleeeeh juga. ya asal telatnya jangan buat hoby aja kayak yang nulis *ngeeeeeek..

      ya samalah, semoga bisa tepat waktu dimulai dari hari ini. Semangat!

      Delete
  14. Alhamdulillah saya kuliah naik sepeda, jadi nggak terlalu gradak gruduk kaya Meike. Tapi apapun itu, syukuri ya. Buktinya dapat hidayah tuh. Yakin deh, setiap kejadian akan ada hikmahnya selalu. Keep spirit :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak banget ya, berarti ga terlalu jauh dong cc Lin?? aku juga pingin banget pake sepedaaaa..hehehe
      iya, percaya banget! Semangat! hehehe

      Delete
  15. lucu kalo denger langsung dialog bahasa jawanya... :D ditunggu cerita slanjutnya..

    ReplyDelete