Wednesday, 15 December 2010

romansa belia

Tante gue waktu SMA dan kuliah adalah bintang sekolah dan juga kampus. Sampai sampai tante gue punya koleksi tambatan hati. Jadi pingin cerita dikit.

Dulu waktu gue masih tinggal di rumah nenek gue, waktu itu tante gue masih kuliah. Rumah nenek gue lumayan gede, dengan 2 ruang tamu. Di depan dan di belakang. Om Jimimy, seorang tentara yang cinta metong sama tante yang emang tinggi, langsing, dan putih mulus datang ke rumah. Maklum, malming, malamnya kawula muda. Om Jimmy baiiiiiik banget sama gue. kadang gue juga dibeliin jajanan, gue dibopong bopong, gue juga diajak poto bareng. Malam itu, Om Jimmy datang membawa sebungkus martabak dan segepok cinta. Si mbah menerima dengan tangan terbuka, martabaknya maksut gue. Tante dan Om Jimi bercengkarama syahdu sekali. Tiba tiba si mbah memanggil si tante, membisiki beberapa kalimat dan tante mulai panic nggak karuan. Si Mas Budi juga datang membawa sebungkus kue bandung dan seikat hati yang tertambat. Sudah duduk manis di ruang tamu depan. Tante kalang kabut. Alangkah kebadaran begini caranya. Bisa bisa semua mutusin si Tante dan harus cari lagi. Nggak ada yang beliin roti bandung atau pun martabak manis, pikir gue.Si tante langsung berkeringat seperti habis lari marathon memperingati Hari Sumpah Pemuda. Om Jimmy mengendus kedatangan Om Budi, dan mutung, kembali ke rumah dengan hati terbelah 7 keping. Mas Budi juga, merasa sudah didahului, pulang, dan mblusuk dadah (jatuh terjerebab di tetehan bahasa Indonesianya apa sih??). Kasian, saking ancurnya nggak bisa bedain mana jalan mana tumbuhan. Lanjutannya Tanya sendiri ke tante gue. saking banyaknya, tante selalu berpesan ke gue saat Om Budi datang sebelum peristiwa itu.

“Ke, kalau Om Jimmi ke sini jangan sebut sebut nama Om Budy..nah, kalau Om budy ke sini jangan sebut sebut nama Om Jimmy…”

Si tante memberi wangsit kepada orang yang salah, pikir gue. Mana bisa anak hiperaktif kayak gue jaga mulut.
Tiap Om Jimmy datang, gue lari lari nglewatin ruang tamu tempat mereka mengobrol ria sambil meneriakkan

“Om Bu…. Om Bu….”, maksut gue pingin ngerjain tante gue, biar tau rasa, pacar kok serep, cadangan… hati bercabang…..
Om Jimmy bingung, kok gue manggilnya laen. Nah, begitu juga waktu Tante diapeli Om Budy, petugas bank di Ambarawa.
Gue teriak teriak dari ruang sebelah,
“Om Jim!! Om Jim!”, hingga akhirnya tante gue nyumpeli mulut gue pake coklat Nyam Nyam dan susu steril satu buah. Gue jadi jinak, gue jadi lulut. Cuma lewat lewat aja sambil cengar cengir. Tante gue bisa mengelus dada, merasa aman.
Dasar tante gue emang cantik, udah pada tau tante gue “cewek bermain” alias playgirl tetep aja diuber uber. Om Jimmy yang mutung memberikan kesempatan lagi, Om Budy yang mukanya mblaret mblaret kena cakaran dadah di malming kelabu juga melakukan hal yang sama. Nggak jadi putus deh.

Namun, dari beberapa cowok tante, yang paling gue kenal dan sayang sama gue adalah Om Jimmy. Dia baik, suka nggendong nggendong gue, kalau nggak salah gue masih TK. Dia juga suka ngobrol ngobrol sama gue. Beberapa waktu yang lalu, gue denger Om Jimmy udah punya anak 2. Dia pernah datang ke rumah nenek karena kepentingan tertentu, tapi bukan maksiat yang jelas.

Tante pernah bilang, waktu muda itu kumpulkan yang banyak dulu, nanti baru bisa dipilih mana yang paling sesuai. Dipikir dia lagi koleksi prangko buat filateli….tapi terus tante melanjutkan, tapi kalau udah ada yang sesuai, pupuk bener bener, disirami, dijaga, biar terus berbunga. Dipikir dia lagi bercocok tanam….

Tante gue ada ada aja… tante gue emang hebat…dia juga bilang, walau pun punya koleksi banyak, tapi bukan berarti dia kayak mangga di pasar yang dicoba beberapa tester. Big No No, gan! Tante gue penganut paham pacaran empat sehat lima sempurna, walau pun punya “menu” lebih dari satu.
Pelajaran yang bisa gue ambil adalah, kalau belum siap ketahuan, jangan menduakan, dan junjung tinggi pacaran dengan menu sehat dan menyehatkan.

Kita ini harue melindungi diri kita sendiri, kenikmatan sesaat justru bisa membawa kiamat selanjutnya. Jangan biarkan pacar walau pun udah cinta metong bisa melakukan hal yang belum sepantasnya kita lakukan. Set batas batas yang tidak bisa dilanggar. Toh, cowok yang memang benar benar mencintai pasangannya tidak akan berbuat sesuatu yang bisa merusak masa depan pasangannya. Makan tuh anggapan ML sebagai bukti cinta, bukti nafsu baru bener…..

Bukti cinta yang sesungguhnya itu menjaga apa yang seharusnya dijaga, toh, kalau memang berjodoh, semua itu akan terasa indah, karena semua indah pada waktunya. Ya gue belum pernah ngerasain, tapi gue yakin, kalau waktunya tepat, semua yang kita lakukan adalah keindahan….
Dijaga dulu yaa…. Ingat layanan masyarakat yang ada Shinta Jojonya!! Raih dulu bintang bintang di langit, setelah semua sudah digenggaman, baru menggenggam cinta dan hidup selamanya dengan sang cinta, happy ever after…..
Amien ya robbal alamien…

No comments:

Post a Comment