3 Kegiatan Ramadhan Era 90'an. Super Seru!


Menurut gue, Ramadhan paling seru adalah Ramadhan saat gue kecil dulu.

Ramadhan ala 90an gue bilang, karena gue pikir semua temen temen seumuran gue juga pernah merasakannya. Gue masih inget dulu gue paling demen ngisi Buku Kegiatan Ramadhan. Gue dan teman teman gue banyak banyakan isian. Kalau jatah ngisi kolom ceramah juga gue yang paling panjang dan lengkap sampe kolomnya nggak cukup.

"Ke, nulis ceramah opo cerpen??" Temen temen gue mulai gengges tapi Ike tetap bersikukuh nulis cerpen ceramah dengan khusyuk. Atau pas gue ngekek tersembunyi saat ngeliat Fita; sahabat karib waktu kecil ketiduran di mesjid pas kuliah Subuh sampe iler ke pipi, dagu, mata, kemana mana. Dulu gue dan teman teman juga berbondong bondong ke mesjid Baiturrahman begitu sahur katam. Kita kuliah subuh walo nyawa masih separo dan telur goreng masih nyangkut di kerongkongan. Dan masih banyak kenangan Ramadhan masa 90an yang gue ingat sampe sekarang. Apakah itu?? Ini dia!!

1. TARAWIH


Kalau cuman berangkat tarawih bareng Mama/Papa lalu sholat, denger ceramah dan pulang itu berarti masa kecil kalian cupu. Kalau gue dulu, pantang banget berangkat tarawih bareng Ibu gue. Dengan jiwa kesetiakawanan yang tinggi, gue berangkat tarawih bareng temen temen gue. Kita akan ngecup tempat di paling belakang, dekat jendela yang mengarah ke teras mesjid. Biarkan Ibu-ibu di barisan depan. Gue dan teman teman itu menganut faham,

"All things will just fall into places."


Dulu, saat Ibu Ibu itu masih kecil kecil, begitu kita ngecup tempat, kita akan kompakan. Kompakan istirahat!! Tarawih di masjid gue adalah 23 rakaat. Bayangin gue tiap buka makan kolak kolang kaling sama pisang, terus beli lothek (pecel bahasa nasionalnya), masih tambah ke rumah nenek gue bisa jadi makan opor, masih ada sup buah dan roti. Lalu, gue sholat 23 rakaat. Blingsatan gue.

Biasanya di rakaat kedua gue masih seterong, rakaat ketiga dan keempat tanpa hambatan, berlanjut rakaat kelima dan keenam perut gue bergejolak, rakaat ketujuh dan kedelapan gue mulai keliyengan, rakaat kesembilan gue jadi belingsatan dan rakaat ke-11 gue mohon ampunan. Lalu gue khilaf dan malah mainan sama temen temen gue.

"Sholat kok ngge dolanan!! Ora elok!"

Subtitle : "Sholat kok buat mainan! Nggak pantes!"

Ibu ibu di depan emang kadang galaknya nggak ketulungan. Kalau kita yang masih SD ini bukannya sholat malah mainan, pastilah dimarahin. Ibu gue yang ada di antara Ibu Ibu itu cuman geleng geleng kepala.

"Anake sopo iki jane?"

Subtitle : "Anak siapa sih ini?"

Ibu gue tiba tiba dzikir, pura pura nggak kenal.

Jadi, biar nggak ketahuan kalau kita nggak sholat, tiap tahiyatul akhir kita ambil kuda kuda, dan begitu Imam mengucap salam,

"Assalamualaikum warrahmatullah wa barakatuh.."

Gue dan temen gue kompakan hadap kanan dan hadap kiri dengan begitu khusyu..

"Assalamualaikum...alhamdulillah.."

"Loh, perasaan tadi berisik. Siapa yang berisik tadi?" Kita pura pura dzikir. Begitu takbiratul ikhram kita mainan lagi. Begitu Imam mengucap salam, kita langsung duduk dan ikutan mengucap salam. Gitu mulu sampai lebaran. 

Maapkeun Ibu Ibu...sekarang mah boro boro mau mainan di mesjid. Bawaannya kalau di mesjid itu cuman mau nglakuin dua hal. Mohon ampun sama mohon petunjuk karena terkadang idup nggak selucu itu.

Nggak sampai di situ aja dulu gue juga jadi backing vocal mesjid! Bidih!! Tugas yang teramat berat ini, gaes. Begitu sholat witir katam dilanjutkan dzikir dan berdoa bersama sama niat puasa, maka kita semua akan sholawatan. Nah, di momen itu dengan cekatan gue dan teman teman ke teras mesjid. Kita berbagi tugas. Yang cowok serta merta akan menabuh drum bekas bensin, yang lainnya menabuh kentongan dan yang lainnya lagi memukul mukul botol sirup Marjan rasa Melon susu dengan hati hati hingga tercipta alunan musik pengiring sholawatan yang indah aduhai.

Lalu, tugas gue dan temen temen yang lain adalah.............nyanyi sholawatan, lalu suara kita semua plus suara pak Imam akan mengudara seantero desa. Dan memang tradisi ini nggak cuman mesjid kita aja yang punya, tapi hampir semua mesjid. Dan desa gue yang terdiri dari 6 RT (Rukun warga) terdapat berapa mesjid/mushola kah? LIMA!! Bayangkan saat tarawih betapa syahdunya desa gue dengan sholawat bersahut sahutan. Saking semangatnya tiap gue nyanyi otot otot dileher sampe kelenjar air liur keliatan semua. Gue menamakannya dengan masa kecil kurang teramat bahagia.

Sayangnya jaman sekarang mah anak kecil mana mau kaya begitu. Yang ada pak Imam ngasih ceramah, dianya selfie pake mukena. Masukin ke Instagram.

"Alhamdulillah, tarawih pertama. Semoga berkah..."
At Mesjid Baiturrahman

Dulu tiap selesai tarawih juga nggak langsung pulang kita. Di teras mesjid; tempat kita ngaji dulu kita akan berjejeran mengular dari pojok satu ke pojok lainnya. Lalu, bapak bapak dan Ibu Ibu akan datang membawa banyak plastik berisi jajanan. YAK!! Dulu tiap habis tarawih, mesjid akan membagikan JABURAN; makanan kecil/snack seperti ciki, kue, krupuk dan lainnya kepada anak anak yang tarawih. Lalu kita akan berkerumun dan antri dibagiin makanan kecil. Khan lumayan nggak Lalu, darimana asalnya jaburan itu??

Pak RT setempat akan membuat jadwal donatur jaburan di tiap tiap rumah. Dan tugas anak adalah untuk menentukan jenis jaburan.

"Buk, beli coklat TOP aja buk! Nanti aku bilang sama temen temen aku."

"Udah ke, krupuk aja. Yaelah Ibu cupu banget jaburan pake kerupuk. Pokoknya coklat TOP!"

Malamnya temen temen gue dapet jaburan, di antaranya adalah coklat TOP. 
Dulu gue pernah nanya ke sesepuh mesjid tentang alasan diadakannya jaburan.

"Jaburan itu biar buat penyemangat anak anak kecil pergi tarawih. Biar mesjid ini rame sama anak anak kecil. Nanti mereka juga yang bakalan nerusin sholat tarawih tiap Ramadhan." Dan buat gue juga nggak masalah sih jaburan buat pemacu anak anak pergi tarawih. Bukan mendidik mereka untuk melakukan sesuatu dengan mengharapkan imbalan. Bukankah kita juga kerap dikasih reward atau hadiah saat kita melakukan sesuatu yang baik? Kayak orang tua ngasih hadiah kalau anaknya pinter di sekolah? Atau bos ngasih bonus tambahan kalau kinerja kita bagus? Atau Alloh ngasih pahala saat kita melakukan hal hal yang diperintahkan-Nya?

Dan jaburan ikut meramaikan masa kecil gue. Masa kecil yang nggak semua anak bisa menikmati. Sekarang aja anak kecil jarang membiasakan diri ke mesjid. Apalagi di Jakarta yang tinggal di perumahan. Sebut saja sepupu gue. Untuk ke mesjid aja dia harus naik motor/mobil. 

"Lu mau tarawih kagak?"

"Ah, jauh.."

Jaman dulu, tiap tarawih gue semangat. Bahkan dari rumah gue udah pake mukena, mana nglewatin kuburan lagi tiap mau ke mesjid. Dan semua orang yang ke mesjid juga udah pada pake mukena biar simpel. Kan gue jadi susah bedain. Kalau tiba tiba salah satu daripadanya jalannya loncat loncat kan gue ngeri.

Tapi emang semakin berkembangnya jaman, semakin 'mudah' menjalani hidup dengan banyak gadget itu membuat orang semakin males. Bisa jadi mereka lebih pilh yutupan di rumah daripada tarawih, atau nonton sinetron Anak Jalanan yang beda banget dari anak jalanan yang sebenernya, atau malah pacaran! Secara sekarang anak SD pacaran udah berani ngasih bunga sama peluk pelukan. Dia ntaranya foto sambil ciuman. Dulu gue naksir temen cuman berani ngintip dia makan gorengan di kantin sekolah.

Semua udah berubah, bro. Dan tetep, masa kecil anak 90anlah yang paling SERU!

Eits, anak 90an nggak cuman tarawih doang ye. 

2. TADARUS DI MASJID PAKAI SPEAKER


Jam setengah tiga, begitu gue bangun tidur gue langsung mandi. Gue pake baju muslim satu set. Ibu gue dulu paling demen beliin baju muslim satu set dari celana, atasan dan kerudungnya. Jadi, kalau gue pake baju muslim ijo, kerudung gue juga ijo. Pake baju muslim kuning,semuanya kuning. Kadang sampai sendal jepit juga kuning. Gue bedakan pake Talc dan gue pamit ke Ibu yang lagi masak di dapur.

"Bu, Ike ke mesjid dulu ya. Nanti jangan lupa dengerin tadarus aku ya Bu."

"Yo..."

Kalau lagi hari Minggu dan Bapak gue lagi leyeh leyeh di ruang tamu, tak lupa gue pamit juga. 

"Pak, Ike tadarus nanti dengerin suaranya ya..."

"Yo.."

Ada adek gue yang masih kecil lagi mainan.

"Ken, mbak Ike tadarus nanti dengerin ya."

"Emoh."

Tapi, karena gue lagi puasa gue terima jawaban adek gue yang saat itu masih berumur lima tahun dengan hati terbuka.

"Kalau udah gede awas aja."

---

Di mesjid, temen temen gue udah mengerubuti dompal; meja kayu yang memanjang yang fungsinya untuk antri baca iqro' / Al-Qur'an. Biasanya guru ngaji akan duduk di belakang ujung dompal, dan kita berbaris di tiap tiap sisi dompal,menunggu giliran.

Tapi,dulu tiap kali gue melangkah masuk mesjid gue mulai jiper. Kenapa?? Karena temen temen gue itu belajar di Pesantren. Ada temen gue namanya Mbak Siti. Dia sudah senior dan jebolan Pesantren yang bacaannya bagus banget. Dia memperhatikan makhrojul huruf/tempat keluarnya huruf, sifat sifat huruf yang mempengaruhi pelafalannya sampai hukum tajwid serupa igham mimi, ikhfa syafawi sampai idzhar. Tiap kali dia mulai menyebutkan hukum hukum bacaan gue cuman bisa melongo sambil remes remes baju muslim satu set.

Maklum, kalau mbak Siti lulusan pesantren,gue paling banter cuma katam pesantren kilat di sekolah. Yang kalau gue artikan adalah "bobok bersama teman teman di sekolah."

"Yes, besok kita ada pesantren kilat!!"

"Iya, YEES!! Kamu boboknya di samping aku ya?"

"Tapi kamu nggak ngiler kan?"

"Nggak kok.....cuman dikit."

"Berapa?"

"Paling dua tetes.."

"Aku satu tetes."

"OKE!"

Kalau udah giliran gue,gue mendadak gagap. Mbak Siti duduk disamping gue,mengambil posisi kuda kuda buat benerin kesalahan gue. Walau pun gue ngaji pake toa dan didengarkan oleh banyak pasang telinga, mbak Siti pasti bakalan benerin pengucapan/pelafalan gue tanpa tanggung tanggung. Padahal jauh di ujung sana, Ibu gue lagi masak dan bapak gue lagi leyeh leyeh udah siap sedia dengerin anaknya tadarus.

"Bismilahirohmaniroh.."

"Bukan. Bismillahirrahmanirrahim.."

Cuman mau bilang bismillah aja gue udah disalahin. Keringet gue langsung segede gede biji jagung super. Tapi, gue nggak pantang menyerah. Gue tetap melanjutkan bacaan walaupun dengan terbata bata sambil terus fokus kehuruf huruf hijaiyah walau gue nggakboleh minumAqua saat itu. Dan di saat itulah suara gue menggema di sepanjang jalan beraspal, di sela sela pohon sukun depan mesjid, di gemerisik ilalang yang tumbuh menggerumuti lahan belakang mesjid, di celeh celah jendela, dan sepasang telinga Bapak dan Ibu. Nicken nggak usah.

Dengan tertatih tatih akhirnya gue bisa menyelesaikan bacaan sebanyak satu halaman (saja). Sekarang gantian temen gue yang baca. Dan karena dia juga belajar di pesantren, temen gue ini bisa membaca dengan mulu semulus paha Astaghfirullohaladzim, lagi puasa nggak boleh ngomongin paha orang, apalagi paha KFC. Buka puasa masih lama. Mbak Siti cuman bisa manggut manggut dengan muka berseri seri dan temen gue bisa menyelesaikan tadarus sebanyak tiga halaman. Emang temen gue ini bacaannya bagus, malahan suaranya juga mendayu dayu mengikuti panjang pendek bacaan. Apalah gue ini yang baru bilang bismillah udah salah.

Gue cuman remah remah cat dompal.

"Gimana Bu tadi suara aku? Bagus nggak?" Gue masih ingin komentar dari Ibu gue yang sekarang udah siap sedia menghadapi buka puasa. Gue liat di meja makan udah ada sayur sup plus bakso, tempe goreng kriuk, sambal dan kolak pisang campur kolang kaling.

"Suara kamu nggak jelas yang mana, nduk. Tadi Ibu cuma denger suara yang alus gitu kayak meliuk liuk, terus ada juga suara yang bacaanya cepet banget. Oh, tadi Ibu juga denger temen kamu suaranya udah kayak tikus sawah kecepit roda kereta ekonomi."

Gue berdebar debar."Yang mana, Bu?"

"Cempreng banget! Yang habis suara bagus meliuk liuk gitu. Urutan kedua kalau nggak salah"

"Yang pas baca bismillah salah bukan bu?"

"Iya kayaknya, nduk. Itu suara siapa??"

"ANAKMU BUUU...." Hati gue berteriak,tersayat sayat.

"Ike." Ibu gue keselek.

"Waduh, tapi setelah didenger dengerin sih bagus kok, nduk. Besok uang jajan Ibu tambain..."

"Dua kali lipat, Bu."

"Yo.."

Gue disuap, gaes.

Tapi, walaupun suara gue kayak tikus sawah kecepit roda kereta ekonomi, gue tetap bersikukuh buat tadarus di mesjid. Karena di sana teman gue banyak. Setelah tadarus juga kita akan menyenandungkan Ya Robibil Mustofa. Gue juga bisa cakap cakap sama temen temen gue. Dan karena di desa gue terdapat 5 mesjid/mushola, tiap sore desa gue ramai oleh suara tadarus yang menggema di sepanjang penjuru. Syahdu bangettt!!

Makanya,gimana gue bisa move on dari masa lalu kalau kayak gitu caranya?? 

Tell me how to move on? I can move on from you, but not from my childhood memory, because it was too sweet to forget. 

Dan gue baru sadar kalau dari Ike kelas 5 SD lah gue belajar sesuatu. Pelajaran hidup nomor 2!

"Jangan Menyerah"

3. KULIAH SUBUH


Kuliah subuh adalah jenis perkuliahan yang dilakukan di mesjid setelah Imsak atau di saat Subuh. Walopun di desa gue terdapat 5 mesjid/mushola, tapi khusus di kuliah Subuh ini hanya diadakan di salah satu mesjid yaitu Masjid Baiturrahman. Di sini, setelah sholat subuh berjamaah, akan dipilih satu anak untuk jadi moderator/MC kuliah, lalu akan dipilih sesuai jadwal juga Bapak Bapak ustadz/yang dituakan untuk menyampaikan materi yang berkaitan dengan puasa dan agama. Nah, kadang disertakan juga kuis kuis yang berhadiah sarung, peci, sampai Al-Qur'an. Bedanya kalau kuliah beneran itu dapetnya ilmu dan nilai, kuliah subuh dapetnya ilmu dan nilai plus di hadapan Alloh (InshaAlloh). 

Buat gue pribadi, kuliah subuh adalah salah satu kegiatan di bulan Ramadhan yang menantang. Mengapa? Karena gue harus nantangin rasa ngantuk gue. 

Makanya tak jarang temen gue datang ke mesjid masih dengan nyawa yang masih nyangkut separo. Temen gue, sebut aja Ani. Karena rumahnya lebih jauh dari rumah gue, tiap habis Imsak, dia udah siap sedia berangkat ke masjid.

"Ikeeeeeeee....ayo mangkaaaaaaattt..." Teriak dia jam 4 pagi dari perempatan. Suaranya yang cemengkling langsung menyusup masuk di antara ventilasi rumah. Gue langsung berhambur keluar. Di perempatan, gue bergabung dengan Ani, Ina, Isa, Fita, dan yang lainnya. Pagi pagi buta kita berbondong bondong menuju masjid. Mana subuh subuh itu udara lagi dingin dinginnya, gaes. Dari rumah gue uda pake tuh mukena lengkap. Lalu, di masjid kita sholat Subuh berjamaah.

Nah, sekarang giliran ceramah. Gue lirik Ani. Dia mulai cari tembok buat sandaran. Lima menit kemudian, gue lirik lagi. Ani mulai gelesotan di tembok. Sepuluh menit berikutnya, mata Ani merem melek. 

"Nggeh, cukup mekaten ingkang saget kulo aturaken. Mugi mugi nambai ilmu ingkang manfaati tumrap sedoyo. Menawi wonten klira klirune pangucap, kulo mang nyuwun segarane pangapuran. Wassalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh..."

Gue lirik Ani. Buseeeeeet...Ani tak sadarkan diri dengan iler menganak sungai sampai ke leher, pipi, mata, kemana mana. Andaikata tahun 1999 udah ada Android, Ani udah gue foto terus gue jadiin DP BBM. Untung dulu HP Nokia 1100 aja belum ada. Harga diri Ani terselamatkan.

"Ni, bangun..kamu nggak nulis apa apa? Ayo minta tanda tangan."

"Ha?? Aku dimana??" Si Ani pake amnesia.

"Masjid, Ani." Pagi pagi gue udah dapet cobaan bangunin si Ani. Karena lagi puasa gue mencoba menahan diri.

"Udahan?"

"Udahlah. Aku tinggal minta tanda tangan nih."

"Aku nyonto punya kamu aja ya, Ke."

"Ya udah, tapi tuh ilernya dilap dulu."

Lima menit kemudian, gue udah antri minta tanda tangan pak penceramah.

Nah, makanya buat gue dulu, Ramadhan nggak seru kalau nggak ada ini!!

sumber : Firsty Chrysant

Siapa yang masih kebagian jaman ngisi buku Ramadhan ini??

Ini adalah buku yang sangat berharga buat gue. Kenapa?? karena ini adalah motivasi gue buat berangkat tarawih, tadarus, kuliah subuh, pengajian sampai Jumatan juga gue ikutin. Semata mata demi ngisi buku Ramadhan gue.

"Pokoknya, buku Ramadhan Ike harus penuh, Bu." Gue berjanji di hadapan Ibu gue yang lagi nggoreng tempe.

"Bagus." Ibu gue mendukung 100 persen. Tiap kali tarawih atau kuliah subuh atau Jumatan gue selalu fokus dengerin ceramah. Lalu, poin poinnya gue tulis. Temen temen gue duduk di sebelah gue, tinggal nyalin sambil geleng geleng kepala.

"Buset! Ini nulis ringkasan ceramah apa karangan Bahasa Indonesia?" Temen gue protes.

"Ini namanya karangan ceramah."

"Aku ringkas lagi aja." Jadi, akhirnya temen gue meringkas ringkasan gue.

Kadang kita juga menyatukan ide bersama. Lalu, kita akan berebutan tanda tangan.

"Niki Pak. Niki Pak. Niki Pak. Niki Pak." Gue terus nyodorin buku Ramadhan di antara serbuan temen lainnya.

"Sing sabar.sing sabar.sing sabar.sing sabar..." Pak penceramah mulai kehilangan kesabaran.  

Begitu gue dapat tanda tangannya, gue akan pulang dengan rasa bangga yang memuncah muncah. Gue liatin ke Bapak gue.

"Lho Pak, komplit."

"Yo..apek apek..."

---

Rasa bangga gue juga akan memuncah muncah saat gue ditunjuk sebagai MC kuliah subuh. Malam sebelumnya gue akan dikasih teks moderator dari awal acara sampai akhir. Semuanya ditulis dalam bahasa Jawa Krama Inggil. Dan tiap malam sebelum hari H gue selalu ngomong di hadapan Bapak Ibu gue buat gladi bersih.

"Ke, suaranya nggak bisa lebih jernih lagi?" 

"Lah, dikira sungai kali yak." Mentang mentang suara gue kayak tikus kecepit pintu kereta ekonomi, Bapak gue jadi semena mena.

Tapi, kalau Bapak gue udah manggut manggut berarti pronunciation krama Inggil gue udah bener. Bukannya apa apa, walau pun gue orang Jawa tulen tapi bahasa Krama Inggil itu kosa katanya beda lagi dengan kosakata bahasa Jawa Ngoko Alus yang sering gue pake sehari hari. Lebih formal.

"Puja lan puji salam saha kito aturaken dumateng junjungan kito Nabi Muhammad SAW ingkang kito tenggo tenggo safaatipun ngenjing ing Yaumil Kiyamah, Allohuma...Aamiin.."

Itu adalah part yang paling gue inget sampe sekarang. Gue juga harus ngasih tau susunan acara dan nutup ceramah Subuh. Di suatu Subuh, suara gue menggaung dari toa masjid Baiturrahman, melewati ranting jalan desa, melewati sawah sawah dengan pucuk berembun, mengudara di langit langit dengan semburat biru dan jingga yang masih menyisakan bintang tadi malam.


----

"Abis kuliah subuh kita jalan jalan ya...ke Brongkol!"

Nah, ini..... Begitu kuliah Subuh selesai dan fajar mulai menyingsing, salah satu temen gue punya gagasan. Setiap hari Minggu di bulan Ramadhan, di salah satu jalan alternative Ambarawa-Salatiga akan banyak orang yang sekedar jalan jalan menikmati sawah yang terhampar di tiap tiap sisi jalan. Jalannya sepi dan sangat cocok buat jalan jalan. Akhirnya gue bersama banyak teman desa gue memutuskan untuk jalan jalan pagi.

Dulu jaman SD jalan jalan bareng temen cewek cowok itu nggak menimbulkan getaran getaran asmara kayak anak SD jaman sekarang. Kita jalan bareng bareng, kalau naik sepeda konvoy juga bareng bareng, main masak masakan juga bareng bareng bahkan glosotan di tebing sampai mandi di sungai juga bareng. Mungkin karena dulu belum ada sinetron Ganteng Ganteng Serigala, Manusia Harimau dan manusia jadi jadian lainnya yang bikin akhlak anak anak makin menjadi jadi (rusaknya). Yang ada dulu sinetron Jinny Oh Jinny, Tuyul dan Mbak Yul, Si Manis Jembatan Ancol atau paling pol Tersanjung dan Tersayang. Bahkan film favorit gue malah Beranak Dalam Kubur. Masa kecil gue terselamatkan, gaes.

Nah, jalan jalanlah kita menikmati udara pagi. Gue bisa liat Gunung Merbabu di depan sana bersama dengan gunung gunung lainnya. Jalanan masih basah dan pucuk pucuk daun masih berembun. Burung burung berkicau di balik balik ranting dan mentari menyingsing perlahan. Udara bisa menembus sampai paru paru, mengalir bersama darah sampai ke level sel tubuh. Pagi hari, kita jalan santay sambil mengurai canda.

Kalau udah jam 6, buru buru kita pulang dan mandi buat siap siap ke sekolah. Kita mah santay...sekolah tinggal jalan kaki juga nyampe. Abis pulang sekolah kita juga masih bisa leyeh leyeh. Gue biasanya bobok siang. Begitu bangun, gue siap siap pergi ke masjid buat tadarus. Lalu, gue pulang dan siap siap buka puasa. 

Di puasa hari ke sekian juga masjid akan mengadakan buka puasa bersama. Maka, berbondong bondonglah gue dan teman gue ke Masjid Isdiman buat buka bersama. Kita akan makan kolak labu dan kolang kaling lalu berlanjut dengan soto yang sambalnya pedes bingits.

"Fit, kamu dapat kolang kaling berapa?"

"Lima biji. Lha kamu?'

"Yah, cuman tiga, yang satunya kecil."

"Ya udah nih aku kasih satu.."

"Makasih ya Fit..jangan yang keras Fit.. Tuh tuh...yang gede tuh,,,"

Dan dialog penting banget kayak begitu yang bikin gue kangen masa Ramadhan jaman kecil gue dulu. Rasanya gue pingin sekali lagi ngerasain itu. Sederhana dan apa adanya. Tapi, dari kesederhanaan itulah gue menemukan keseruan, kebahagiaan, makna kebersamaan yang nggak bisa tergantikan oleh Android, uang, dan sinetron manusia jadi jadian.

Jaman dulu bahagia itu bukan diukur dari kepemilikan gadget dan sepatu mahal, atau bukan dari kemampuan membeli tas bermerk dan baju dengan model terngehits. Jaman dulu bahagia itu sebatas kepemilikan masa bersama teman teman dan keluarga, kepemilikan rasa simpati dan empati, serta kemampuan untuk berbagi dan saling memberi. And for me, that was the real happiness. Kebahagian yang tidak akan lekang oleh waktu karena bisa terus dikenang tanpa mengenal usang, jenis kebahagian yang tak tergerus jaman.

Dan dari Fita, Ani, dan teman teman gue masa kecil dulu gue menemukan pelajaran hidup nomor 14:



Dan sekarang, setelah membayangkan masa kecil gue jaman dulu, gue merasa sangat beruntung sampai mata gue berkaca kaca. Gue beruntung karena gue berasal dari sebuah desa di kaki gunung Telomoyo dan Merbabu dengan banyak pernik Ramadhan yang masih melekat kuat. Gue merasa beruntung karena gue pernah merasakan asiknya jadi anak kecil yang melewati Ramadhan dengan banyak kegiatan seru bersama teman teman. Gue beruntung karena gue lahir di tahun 90an. Dan pada akhirnya gue merasa beruntung menjadi diri gue sendiri.


No comments

Assalamualaikum wr wb,

Terimakasih sudah mampir ke sini ya... Yuk kita jalin silaturahmi dengan saling meninggalkan jejak di kolom komentar.

Terimakasih .... :)