MENGGAPAI PUNCAK ANDONG BAB 5 (TAMAT)



Assalamualaikuuuuuum !




Menggapai Puncak Andong Bab. 4

Dan tibalah saatnya saya dan ketiga rekan hebring saya tiba di halaman terakhir dari pengalaman tak terlupakan ini. Wah, sampai sekarang pun masih terbayang bagaimana rasanya bisa dihadapkan pada pemandangan indah luar biasa di atas titian jalan setapak yang tingginya seribu lebih di atas permukaan air laut.

11.20 AM

Dan jalan pulang juga tidak kalah serunya dari jalan menanjak. Dan turunan sepulang dari puncak itu seperti ini.

                                                                                                                             
Benar kata iklan susu Anlene bahwasanya jalan menurun akan lebih memberikan beban lebih daripada sekedar jalan naik!


Kita terus berjalan menurun dan tak jarang mengesot untuk menghindari peristiwa kepleset. Dan masing masing dari kita sudah kepleset satu kali. Dan saya kepleset pertama kalinya dan mendarat dengan pantat saya, anggun sekali. Dilanjutkan Angga yang juga jatuh duduk sekitar 2 menit setelah saya, lalu disusul Yanta saat turun dari puncak, dan Agam menduduki peringkat terakhir. Lengkap. Cuman kita tidak mengenal ‘aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi, apalagi aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang’.


12.37 PM
Dan setibanya kita di bawah, kita dadah sama Andong yang parasnya kembali ditutupi kabut tebal.


“Dadaaaaah Gunung Andong, makasih eaaaa....kapan kapan kita main lagi eaaaa....” Kita melambaikan tangan, syahdu dan romance sekali. 

Gunung Andong memberikan banyak pelajaran untuk saya dan rekan saya. Bahwa segala hal yang dikerjakan pasti akan menuai hasil. Kita tidak bisa langsung berharap sampai di atas tanpa mengumpulkan beribu ribu langkah kecil kita. Dan kita tidak bisa sampai di puncak tanpa memulai langkah pertama, pukul 7.45 pagi tadi. Dan betapa Alloh Maha Segalanya, menciptakan langit dan bumi begitu indahnya. Pelajaran hidup nomor 39!!!



Mana penduduk di situ ramahnya luar biasa. Semua yang berpapasan dengan kita mempersilahkan kita untuk mampir. Memang, orang Indonesia daebak!! Kita istirahat juga ada bapak bapak naik sepeda motor berhenti dulu ngobrol ngobrol nanya kita darimana, kok nggak nginep, dan lain sebagainya.

Nah, ditarik kesimpulan, untuk pemula hanya dibutuhkan waktu 2,5 jam dengan kecepatan standard, sedangkan untuk turun, bisa hanya memakan waktu selama sejam saja, secara kita tidak kembali meniti si 'geger sapi', tetapi langsung meluncur ke bawah. Alhamdulillah kita berempat bisa turun dengan selamat dan alhamdulillahnya lagi, kita naik motor baru hujaaan.... 

ALHAMDULILLAH...

Hujan hujannya itu waktu naik motor, bukan naik gunung....

Hidup di sini bahagia sekali. Hehehe..

Dan sekalinya saya mendaki, saya ingin mendaki lagi, lagi dan lagi. Walau pun sehari setelahnya saya susah berjalan karena dengkul saya rasanya mau copot. Sakitnya minta ampun.

Besok kemana lagi yaaaa......

Indahnyaaaa.....

Tamat.
Wassalam..
15.04.2013

23 komentar

  1. orang desa emang ramah ramah ya :)

    BalasHapus
  2. naiknya susah dan lama, turunnya cepet dan gampang.. itu sih yang saya tau kalo naik gunung itu juga kata kaka saya yang MAPALA hehe. seru juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang benerrr...naiknya penuh perjuangan tapi turun ya tinggal turun aja, lebih gampang.hehehe

      Hapus
  3. headernya bisakah mbak??
    kalo bisa congratulations..
    #salto

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisaaaa...makasih yaaaaa....
      *ngesotbersama

      Hapus
  4. ooo yaa ampuun ini dia kisah akhir dari semuanya ya meyke??
    sayang aku gak ngerti percakapan yg bahasa jawa itu. untung aja bangkit lagi dan gak jadi butiran debu ya, ckckck :D
    seruuu banget 4 episode aku ikuti semua, jadi pengeen banget rasanya naik gunung, pasti segar udara disana >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Va.,,ini akhirannya..hehehehe..
      itu artinya kita disuruh mampir gitu lo Va...hihi, ya nggak dong..say no to butiran debu!! :D

      iya segerrrr Va, emang di sana nggak seger??

      Hapus
  5. Tuh kan. Yang pada naik gunung, pasti ketagihan. Kapan kita mendaki bareng? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ketagihaaaaan...ayo kita mendaki bareng senior Lina!! ajak aku mendaki merbabu! hehee

      Hapus
  6. Kalo di desa, mampir ke rumah pasti dikasi makan, gratis ! :D
    Yaelah, jadi pengen pulang ke kampung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya udah ke kampung aja..hehehe..iya, masak suruh bayarr..orang desa kan ramah ramaaaah

      Hapus
  7. astaga meyyy -_-
    itu kan pas kakiku kraaam. tidaaaak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. santay nggaa..santaaayyyy...kan sudah tertangani oleh counter pain. hehehehe...

      Hapus
  8. tetep aja ngesot ya mey...hehe..
    Mendaki itu bikin ketagihan ternyata...
    Stlh mendaki ingn lagi,lagi dan lagi...
    Jd pengen nyobain sensasi mendaki jg mey...
    Stlh ini kemana lg mey??ajak diriku ya...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Rit, waktu itu hobyku ngesot ngesot..haha.
      iya bener Rit, sini ke jawa sajaa...nanti merasakan sensasi mendakiii...habis ini mau pergi jalan jalan lagi sbelum nanti mencemplungkan diri ke dunia kerja, Rit..ke pulaumu saja gimana? ke pantai????? hehehehe

      Hapus
  9. wah,, dissuruh nginep
    pasti modus tu bapak nya..
    HaHHaHAHAHAAHAHAH

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah..itu maksutnya kok nggak nginep di ppuncaknya, begituuuuu,,,

      Hapus
  10. khas wong jowo kui, monggo mampir ....

    kalo tiap hari plorotan kyk diatas pulang2 pasti celananya bolong

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya,

      wekwekwek, itu celananya yang designnya anti bolong kok, nggak bakal bolong, mungkin. @.@

      Hapus
    2. kan g bolongnya cuma mungkin, brrti ada kemungkinan bolongnya :P

      Hapus
  11. jadi teringat zaman TK dulu pakai meluncur-meluncur..untung aja celananya nggak bolong..wkwkwkw
    keren ya sampai bab 5, selanjutnya mau berpetualang kemana meyke? kehatiku aja gimana??

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bolong ya tinggal ganti celana Yan. haha..

      keren apanya, daki gunung Andong itu bukan apa apaa dibandingkan daki gunung sumbing, sindoro, merbabu, lawuuu, dll. masih sangat abal abal.
      Walah, hahaha...

      Hapus

Assalamualaikum wr wb,

Terimakasih sudah mampir ke sini ya... Yuk kita jalin silaturahmi dengan saling meninggalkan jejak di kolom komentar.

Terimakasih .... :)