Tuesday, 22 May 2018

[ODOP 2018 #6] : Tarawih Ala Anak 90-an



Kalau cuman berangkat tarawih bareng Mama/Papa lalu sholat, denger ceramah dan pulang itu berarti masa kecil kalian cupu. Kalau gue dulu, pantang banget berangkat tarawih bareng Ibu gue. Dengan jiwa kesetiakawanan yang tinggi, gue berangkat tarawih bareng temen temen gue. Kita akan ngecup tempat di paling belakang, dekat jendela yang mengarah ke teras mesjid. Biarkan Ibu-ibu di barisan depan. Gue dan teman teman itu menganut faham,

"All things will just fall into places."

Semua ada waktunya. Akan ada saatnya kita juga di shaf depan. Ya, saat kita jadi Ibu Ibu. Makanya kemarin waktu gue pulang kampung dan sempat tarawih di mesjid, gue duduk di belakang dan gue kaget.

"Mana nih teman teman gue dulu???"

Gue lihat ke depan,teman teman gue duduk berjejeran.

"Ngapain di situ?? Sini..."

"Maap, udah nggak level."

Gue baru inget, ternyata temen temen gue sekarang udah jadi Ibu Ibu. Sial, gue ditinggalin.

"Kapan nyusul?"

"Maap, aku mau sholat Tahiyatul Mesjid dulu. Assalamualaikum..." Emang kadang cuman mau tarawih aja banyak godaannya, gaes.

Dulu, saat Ibu Ibu itu masih kecil kecil, begitu kita ngecup tempat, kita akan kompakan. Kompakan istirahat!! Beda dengan tarawih di mesjid yang sekarang buat tarawih gue di Jakarta yang puas dengan 11 rakaat, di desa gue tarawih itu nggak mantep kalau nggak 23 rakaat!! Bayangin gue tiap buka makan kolak kolang kaling sama pisang, terus beli lothek (pecel bahasa nasionalnya), masih tambah ke rumah nenek gue bisa jadi makan opor, masih ada sup buah dan roti. Lalu, gue sholat 23 rakaat. Blingsatan gue.

Biasanya di rakaat kedua gue masih seterong, rakaat ketiga dan keempat tanpa hambatan, berlanjut rakaat kelima dan keenam perut gue bergejolak, rakaat ketujuh dan kedelapan gue mulai keliyengan, rakaat kesembilan gue jadi belingsatan dan rakaat ke-11 gue mohon ampunan. Lalu gue khilaf dan malah mainan sama temen temen gue.

"Sholat kok ngge dolanan!! Ora elok!"

Subtitle : "Sholat kok buat mainan! Nggak pantes!"

Ibu ibu di depan emang kadang galaknya nggak ketulungan. Kalau kita yang masih SD ini bukannya sholat malah mainan, pastilah dimarahin. Ibu gue yang ada di antara Ibu Ibu itu cuman geleng geleng kepala.

"Anake sopo iki jane?"

Subtitle : "Anak siapa sih ini?"

Ibu gue tiba tiba dzikir, pura pura nggak kenal.

Jadi, biar nggak ketahuan kalau kita nggak sholat, tiap tahiyatul akhir kita ambil kuda kuda, dan begitu Imam mengucap salam,

"Assalamualaikum warrahmatullah wa barakatuh.."

Gue dan temen gue kompakan hadap kanan dan hadap kiri dengan begitu khusyu..

"Assalamualaikum...alhamdulillah.."

"Loh, perasaan tadi berisik. Siapa yang berisik tadi?" Kita pura pura dzikir. Begitu takbiratul ikhram kita mainan lagi. Begitu Imam mengucap salam, kita langsung duduk dan ikutan mengucap salam. Gitu mulu sampai lebaran. 

Maapkeun Ibu Ibu...sekarang mah boro boro mau mainan di mesjid. Bawaannya kalau di mesjid itu cuman mau nglakuin dua hal. Mohon ampun sama mohon petunjuk karena terkadang idup nggak selucu itu.

Nggak sampai di situ aja dulu gue juga jadi backing vocal mesjid! Bidih!! Tugas yang teramat berat ini, gaes. Begitu sholat witir katam dilanjutkan dzikir dan berdoa bersama sama niat puasa, maka kita semua akan sholawatan. Nah, di momen itu dengan cekatan gue dan teman teman ke teras mesjid. Kita berbagi tugas. Yang cowok serta merta akan menabuh drum bekas bensin, yang lainnya menabuh kentongan dan yang lainnya lagi memukul mukul botol sirup Marjan rasa Melon susu dengan hati hati hingga tercipta alunan musik pengiring sholawatan yang indah aduhai.

Lalu, tugas gue dan temen temen yang lain adalah.............nyanyi sholawatan, lalu suara kita semua plus suara pak Imam akan mengudara seantero desa. Dan memang tradisi ini nggak cuman mesjid kita aja yang punya, tapi hampir semua mesjid. Dan desa gue yang terdiri dari 6 RT (Rukun warga) terdapat berapa mesjid/mushola kah? LIMA!! Bayangkan saat tarawih betapa syahdunya desa gue dengan sholawat bersahut sahutan. Saking semangatnya tiap gue nyanyi otot otot dileher sampe kelenjar air liur keliatan semua. Gue menamakannya dengan masa kecil kurang teramat bahagia.

Sayangnya jaman sekarang mah anak kecil mana mau kaya begitu. Yang ada pak Imam ngasih ceramah, dianya selfie pake mukena. Masukin ke PATH.

"Alhamdulillah, tarawih pertama. Semoga berkah..."
At Mesjid Baiturrahman

Dulu tiap selesai tarawih juga nggak langsung pulang kita. Di teras mesjid; tempat kita ngaji dulu kita akan berjejeran mengular dari pojok satu ke pojok lainnya. Lalu, bapak bapak dan Ibu Ibu akan datang membawa banyak plastik berisi jajanan. YAK!! Dulu tiap habis tarawih, mesjid akan membagikan JABURAN; makanan kecil/snack seperti ciki, kue, krupuk dan lainnya kepada anak anak yang tarawih. Lalu kita akan berkerumun dan antri dibagiin makanan kecil. Khan lumayan nggak Lalu, darimana asalnya jaburan itu??

Pak RT setempat akan membuat jadwal donatur jaburan di tiap tiap rumah. Dan tugas anak adalah untuk menentukan jenis jaburan.

"Buk, beli coklat TOP aja buk! Nanti aku bilang sama temen temen aku."

"Udah ke, krupuk aja. Yaelah Ibu cupu banget jaburan pake kerupuk. Pokoknya coklat TOP!"

Malamnya temen temen gue dapet jaburan, di antaranya adalah coklat TOP. 
Dulu gue pernah nanya ke sesepuh mesjid tentang alasan diadakannya jaburan.

"Jaburan itu biar buat penyemangat anak anak kecil pergi tarawih. Biar mesjid ini rame sama anak anak kecil. Nanti mereka juga yang bakalan nerusin sholat tarawih tiap Ramadhan." Dan buat gue juga nggak masalah sih jaburan buat pemacu anak anak pergi tarawih. Bukan mendidik mereka untuk melakukan sesuatu dengan mengharapkan imbalan. Bukankah kita juga kerap dikasih reward atau hadiah saat kita melakukan sesuatu yang baik? Kayak orang tua ngasih hadiah kalau anaknya pinter di sekolah? Atau bos ngasih bonus tambahan kalau kinerja kita bagus? Atau Alloh ngasih pahala saat kita melakukan hal hal yang diperintahkan-Nya?

Dan jaburan ikut meramaikan masa kecil gue. Masa kecil yang nggak semua anak bisa menikmati. Sekarang aja anak kecil jarang membiasakan diri ke mesjid. Apalagi di Jakarta yang tinggal di perumahan. Sebut saja sepupu gue. Untuk ke mesjid aja dia harus naik motor/mobil. 

"Lu mau tarawih kagak?"

"Ah, jauh.."

Jaman dulu, tiap tarawih gue semangat. Bahkan dari rumah gue udah pake mukena, mana nglewatin kuburan lagi tiap mau ke mesjid. Dan semua orang yang ke mesjid juga udah pada pake mukena biar simpel. Kan gue jadi susah bedain. Kalau tiba tiba salah satu daripadanya jalannya loncat loncat kan gue ngeri.

Tapi emang semakin berkembangnya jaman, semakin 'mudah' menjalani hidup dengan banyak gadget itu membuat orang semakin males. Bisa jadi mereka lebih pilh yutupan di rumah daripada tarawih, atau nonton sinetron Anak Jalanan yang beda banget dari anak jalanan yang sebenernya, atau malah pacaran! Secara sekarang anak SD pacaran udah berani ngasih bunga sama peluk pelukan. Dia ntaranya foto sambil ciuman. Dulu gue naksir temen cuman berani ngintip dia makan gorengan di kantin sekolah.

Semua udah berubah, bro. Dan tetep, masa kecil anak 90anlah yang paling SERU!

#RWCODOP2018 #onedayonepost

No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum wr wb,

Terimakasih sudah mampir ke sini ya... Yuk kita jalin silaturahmi dengan saling meninggalkan jejak di kolom komentar.

Terimakasih .... :)