Wednesday, 13 September 2017

ICIP ASIK PESTA KULINER DI FESTIVAL KULINER SERPONG 2017


"Wah, Ta. Aku mau seblak ta!! Eh itu juga ada Pentol Pedes, Ta...Es Duren juga nikmat dan syegar sekaleeeeeh....Ya udah yang pertama aku mau Es Pisang ijo aja!"

Saya jadi gelap mata karena sejauh mata memandang hanya lautan kedai makanan berjuta macam sajian yang saya dapatkan. Tengok ke kanan, kiri, balik belakang atau pun depan lagi. Mau apa? Main course serupa sate Madura dan sate Padang, Kwetiaw siram atau pun goreng, Nasi jamblang, Ayam Betutu, Nasi Goreng, Bakmi dan Mie Ayam serta Bakso dan lainnya bertebaran di mana mana. Masih ditambah lagi macam macam snacks tradisional macam kue cubit, roti bakar es krim (bingung khan, roti bakar kok malah eskrim?), seblak, pentol pedas, otak otak spesial, dan banyak rupa rupanya saling berjajar memenuhi area  parkir selatan Mall Summarecon Serpong.  Food is all around you!!

And it's not there forever, only August 10th till September 10th 2017!


------

"Ke, mau ikut nggak? Kita mau nginap di Serpong sekalian kuliner di festival kuliner Serpong kayak tahun lalu."

"Oke sip. Ikut!"

Dan jadilah kami berempat; Om, tante, sepupu dan saya berangkat menuju Serpong Sabtu, 19 Agustus 2017 dan saking niatnya menikmati kuliner dua hari penuh, kami memutuskan untuk menginap di Atria Hotel Serpong yang jaraknya hanya sekitar 100 meter saja dari Mall Summarecon Serpong.

sampai juga di hotel


Dibanding dengan hotel lain yang pernah dikunjungi, menu breakfast hotel Atria adalah yang paling lengkap!
bersama sponsor
Dan begitu tamat check in, kami langsung menuju ke area festival dengan berjalan kaki. 

ADA APA SAJA SIH?

RAMAI DAN PADAT PENGUNJUNG adalah dua frase kata yang bisa menggambarkan festival kuliner Serpong ini. Bagaimana tidak? Hampir semua kedai melayani pembeli dan banyak di antaranya yang antriannya sampai berkelok kelok bak ular. Makanan yang ditawarkan pun datang dari pelosok negeri; bermacam macam.

Tapi, ternyata Festival Kuliner ini mengusung tema tertentu per tahunnya lho, Teman. Berbeda dengan tahun kemarin yaitu Jawa Timur, sekarang FKS mengusung tema Jawa Barat; Bumi Pasundan. Makanya saya heran sekali saat masuk ke area FKS ini langsung disuguhi alunan musik angklung khas Sunda dengan Lagu Manuk Dadali yang mendayu dayu. Bahkan dekorasinya juga khas bumi Pasundan macam Saung Julang Ngapak dan Saung Adat Kampung Ciamis. Ciamik pisan!

Rumah ikonik Festival Kuliner Serpong 2017 di atas panggung

Pengunjung dimana mana, Lita sampai bingung mau beli apa.

Keramaian Festival di Sabtu sore.

Beberapa jajanan tradisional yang bikin ngiler.

Mau pesan dan nggak tahu harganya? Santay, sudah disediakan papan menu plus harganya.
Area lesahan pun pengunjungnya juga berjubel sampai susah cari tempat duduk kosong, Teman.



Soal makanan jangan ditanya, teman. Makanan khas Sunda memadati areal festival dari menu utama, jajanan ringan sampai makanan pencuci mulut ada di sini. Sebut saja Kupat  Tahu Gempol, Es Goyobod Bandung, Batagor Riri Bandung, Nasi Jamblang  Mang Dul, Seblak Jeletet Murni, Cireng Cipaganti, Bakso Plekenut  Dewaruci Cicemplung Cirebon, Liwetan Purwakarta, Mie Ayam Mang Memet,  "BOLBI" Bola Ubi Bandung, Nasi Lengko Cirebon, Empal Gentong Khas  Cirebon, Nasi Tutug Oncom & Puyuh Sangrai, Mie Kocok Bandung Marika,  Sate Maranggi & Gulai Balungan, Nasi Otokowok, Soto Mie Bogor Pak  Acid, Colenak Ciroyom, Martabak Bandung Fransiskus, Nasi Cikur Bandung, Ronde Gardujati, dan Sunda Unik.

Tapi, untuk teman teman yang juga ingin merasakan makanan khas nusantara tak perlu khawatir. Masih banyak juga kok makanan khas Nusantara, serupa Sate 7 Tusuk "Sate Taican", Sate Kambing,  Sate Kelinci Lembah Karmel  Mas Narno, Nasi Ulam Misdjaya, Risol Setan & Selendang Mayang,  Pastelia, Soto Ambengan Cak Sadli, Mie Jowo Semar, Rujak Dom Dom, Pempek  Kenari, Es Pisang Ijo Pemuda, Ketupat Sayur Ci Eng, Nasi Bakar Juara,  Cichongfan Pluit Sakti, Cakwe Medan Eko Yap, Bakmi Pelangi, Bagoja,  Bandrek & Bajigur, Resto Abang Adek Indomie Pedas Mampus, Martabak  Medan & Roti Cane, Choipan & Kembang Tahu 85, Tahu Petis  Yudistira, Bakwan Malang Arema King, Bebek Ireng Suroboyo Cak Baz,  Serabi Hijau 11 Bersaudara, Pondok Laksa Sari, Es Kelapa Butir, Ayam  Pedas Bali Made, Kwetiau 28 Aho, Soto Roxy H. Darwasa, Cempedak Harum,  Cwie Mie Malang, Es Campur Jelly Pluit "Acen", Nasi Goreng Kebon Sirih,  Pisang Goreng Asen, Mamink Daeng Tata, Ewan Pao, Sate Babi Pramuka,  Tongseng Jali-Jali, Color & Telung, Bakmie Jong, Bongkot Nasi Campur  Bali, Sate Ayam Blok S, Sate Padang Petak IX, Es Durian GFA , Gulali  Arum Manis, Kue Ape, Kue Rangi & Kue Pancong, Es Tebu Cendana, Mie  Ayam Dalban, Es Doger, Rujak Juhi & Asinan Pak Tata, Bakso Sarkid  Tanah Tinggi, Es Roti Bakar, Ketropak Ciragil, Es Cendol Elizabeth, Toge  Goreng Bang Abbas, Kerak Telor, Tahu Gejrot & Rujak Beubeuk, Es  Potong Njonja Besar, Kue Cubit.

WOW WOW WOW!! BANYAK BANGEEEEEEEEETTTT!!

Tak tanggung tanggung, total kedai pemuas lidah penikmat cita rasa Nusantara ini sebanyak 97 gerai. Puas banget khan!

YANG WAJIB DICOBA!

Nah, selama dua hari itu kami berempat menjajal makanan makanan kesukaan masing masing. Saya pribadi lebih suka makanan pedas dan minuman yang mengandung durian. Hahaha.. Lita lebih suka makanan/minuman yang berupa roti dan es krim juga telur teluran, sedangkan Bulek lebih suka sesuatu yang berbau ayam, sayuran dan Bali, sedangkan Om sendiri lebih suka makanan anti-mainstream. 

Es Duren campur

Lumpia

Roti Bakar Eskrim

Telung

Es Pisang Ijo (udah dimakan)

Seblak Jeletet Murni

Sate Padang

Ayam Betutu

Nasi Jamblang

Jadi, bisa banget ke sini untuk menyalurkan nafsu mencicipi makanan khas Indonesia sesuai dengan kesukaan masing masing. Toh di sini kita bisa memilih dengan bebas sebebasnya, bahkan kita juga harus jeli karena ada beberapa kedai yang menjual makanan yang mengandung babi. 

BAYARNYA GIMANA?

Nah, ini dia yang unik dari festival Kuliner Serpong ini. Kita nggak perlu sibuk menghitung uang untuk membeli makanan dan si penjual juga tidak perlu repot repot menyediakan uang recehan untuk kembalian. Mereka menggunakan sistem kartu.



TINGGAL GESEK, BERES!

Sistem yang digunakan persis seperti saat kita membeli makanan di food court di mall-mall besar serupa Gandaria atau Mall Artha Gading, atau Ah Poong, Sentul.

Kita harus top-up kartu terlebih dulu dengan nominal tertentu di kasir, dan untuk membeli semua makanan di sana, kita hanya bisa bertransaksi dengan menggunakan kartu itu.

Peraturan pengisian kartu

Sebelum berkuliner ria, jangan lupa top-up dulu ya...

Kalau lebih gimana dong? Santayyy, bisa direfund kok. Jadi, nggak rugi deh!

Tapi namanya juga makanan mall, walau pun labelnya tradisional tapi untuk harga tetap harga mall.

Rata rata harga yang dipatok adalah 30-an ke atas.

Ya, sekali kali berkuliner ria se-antero negeri tanpa harus berkunjung ke daerah satu per satu, it's worth the bills, guys!

---

Berpesta kuliner di Summarecon dan menginap di Atria Hotel yang letaknya bersebelahan dengan Mall Summarecon plus menjelajah Mall Summarecon adalah salah satu piknik ala koper saya, Teman. 

Kami juga sempat menikmati sensasi menginap sambil mendengar debur ombak di Aston Hotel, Anyer plus sholat Dhuha di masjid terdekat.


Dan itu semua berkat Om dan tante saya yang hobi jalan jalan dan kuliner. God is good, isn't it??



Thankyou Bulek!!

Nah, walau pun sekarang Festival Kuliner Serpong sudah bubar, tapi tahun depan pasti ada lagi, kok. Dan pasti dengan tema yang berbeda lagi.

Yuk, ke Festival Kuliner Serpong tahun depan dan siap siap mencicipi makanan Nusantara!

Salam jalan jalan,



References
http://www.kompasiana.com/sutiono/59a38de65b6866210e119024/festival-kuliner-serpong-2017-menyulap-sms-menjadi-kampung-sunda

http://www.beritasatu.com/gaya-hidup/449516-festival-kuliner-serpong-2017-surganya-pecinta-kuliner.html





10 comments:

  1. Wadaw. 97 gerai? Banyak bgt.

    Paling suka acara beginian, bisa icip2 makanan. Tetep jajanan khas Indonesia lah yg juara. 😍😍😍

    ReplyDelete
  2. itu es campur es :( seperti didaerah saya, isinya cuma es anjir

    ReplyDelete
  3. Tahun kemarin Jawa Timir ya. Heyeye, brti udah pernah nyobain banyak kuliner jawa timur dong. Jadi seneng kan, makanan khas daerah saya bisa nyampek ke serpong.

    Kalau untuk kuliner khas Jawa Barat saya lihat kok gak ada tahu gejrotnya, padahal khas banget tuh. Makanan yang pasti aku cari karena pedes nya gak bisa saya temukan di Jawa Timur.
    Kalau di Surabaya ada SFF, surabaya food festifal, jadi hanya sebatas kuliner se surabaya. Tapi sistemnya gak secanggih di serpong, kita masih pakai uang. Jadi ribet juga gak cuma ngantri makanan, tapi ngantri uang kembalian. Jadi pengen nih, bisa hunting makanan di featifap makanan serpong.

    ReplyDelete
  4. Wah asik juga, mbak Mey jalan2 mulu. Meski kali ini ngga sama suami. Makanannya sumpah, bikin ngiler semua. Udah makan, jadi pengen makan lagi.

    Bdw, nama IG sepupunya apa kak? :)

    ReplyDelete
  5. terniat banget ya sampai nginep buat bisa menikmati festival kulineran,
    kalau bukan pecinta kuliner nggak akan kayak gini mungkin.

    Ngiler abis baca ini, makanannya enak - enak semua apalagi Es campur duren, yaampun
    makanan yang turun dari surga.

    ReplyDelete
  6. yang namanya wisata kuliner selalu menarik dan asik, icip2 itu aktivitas yang menyenangkan. Apalagi icip2 hunternya bareng orang 'deket'. Kalau saya sih... ke sms bukan buat wisata kuliner atau jalan2, biasanya nobar bola disana.. soalnya kalau ada event bola disana sering ada acara nobar juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejatinya, lebih asik kalo gratisan. Seandainya ada kuliner gratis yah. Mungkin belum selesai acara, makanan udah abis duluan~

      Delete
  7. Hai, Teh Mey..

    Kalau udah ngomongin wisata kuliner mah, beuh, mupeng sekali.. Terkadang suka bingung mau beli ini apa itu, semua penuh sama orang..hehe

    Tapi dari semua yang ada di foto ini, berhasil membuatku lapar. Apalagi itu tuh esnya.. mantap badai. Seger euy..

    ReplyDelete
  8. Wow seru banget pastinya ya dikelilingi aneka makanan segitu banyak :)

    ReplyDelete
  9. Jadi kangen icip-icip roti bakar eskrim nya nih Mba.

    ReplyDelete