Thursday, 16 February 2017

SURAT CINTA SIMALAKAMA EPS. 2

PS. Ini adalah mantan calon cerita cerita gue yang ingin gue bukukan 2 taun lalu. Namun, karena tiba tiba hiatus melanda dan gue nggak bisa menyelesaikan cerita cerita berikutnya serta hidup gue makin lama makin nggak selucu itu, jadilah buku itu tinggal harapan dan kenangan saja. Jadi, daripada teronggok di folder, mendingan gue post aja di sini ya, gaes. Selamat membaca!!


Image result for love letter

SURAT SIMALAKAMA EPS. 1


Di dalam bayangan gue, surat cinta itu seperti ini :


Aku suka kamu.
Aku suka kamu.
Aku suka kamu.
Aku suka kamu.
Nilai :
Paraf :

“Lah, lo pikir bikin PR belajar nulis latin di buku tegak bersambung pake berapa kali? Surat cinta itu ehm...pokoknya isinya ada tulisannya aku suka kamu. Lainnya sih bebas, kayak bikin surat yang diajarin bu Demi kemarin” Kata Fita sok ngerti.

“Ya udah nanti pulang sekolah anterin beli kertas binder dua di abang depan sekolah ya..”

Malam itu gue tertegun di sebidang kertas bergambar barbie di sisi kanan dan kiri dengan dominan warna pink bergaris. Gue baru beli nih kertas binder tadi pagi seratus per lembar. Gue sudah mengorbankan 1/5 uang jajan gue buat beli kertas ini. Gue meneguhkan niat untuk bisa mengutarakan hati gue kepadanya. Andai saat itu HP sudah menyemarakkan dunia fana ini, gue pasti SMS ke Fita.

“Fit, gue kira...gue akan melakukannya sekarang....mohon do’anya ya...kalau selama ini gue ada salah, gue minta maaf...”

Lalu gue sadar kalau gue akan nulis surat cinta, bukan surat wasiat.

Gue mulai mencari cari kalimat pembuka yang tepat. Gue bubuhkan kata “To : Budi” di pojok kanan biar keren. Dan gue mulai menulis.


“Oh iya, aku mau bilang sesuatu...
Aku suka mengintipkan kamu saat kamu makan gorengan... lalu aku suka teringat sama kamu tiap kali aku mau makan gorengan. Gorengannya Ibu ku enak sekali. Kamu mau mencobanya tidak Budi??

Budi,
Kalau kamu lagi makan gorengan, kamu seperti Nicholas Saputra. Aku suka. Aku malu, tapi aku suka sama kamu. Kira kira kamu suka enggak ya sama aku? Sekarang aku sedang belajar Bahasa Indonesia sambil memikirkan kamu. Kamu sedang apa??
Sudah ya Budi...
This is umbrella....
Dada....
Cintamu,
Meykke

Gue kasih bahasa Inggris biar kerenan dikit. Tapi, berhubung dulu gue kelas empat baru mampu bilang this is umbrella, this is not book, I am fine, jadi gue pilih yang paling panjang. This is umbrella. Pasti keren banget.

Lalu surat gue lipat dengan begitu bijaksana. Tak lupa gue ambil dua butir nasi dan gue leletin ke ujungnya biar rekat erat erat, kayak cinta gue sama dia.

Keesokan harinya, dengan dibantu Fita, gue memberanikan diri.

“Fita, apakah ini tindakan yang benar??”

“Kata buku “Membudidayakan Lidah Buaya” yang dulu kita baca, cinta memang perlu dibudidayakan, Mey..” ucap dia. Walau pun gue meragukan kebenaran ucapannya yang nyomot dari buku lidah buaya, tapi gue iyain aja. Biar cepet.

Saat itu Budi sedang makan gorengan dengan lahapnya, kayak belum makan lima bulan.

“Budi...” Tanpa berkata apa apa, dia menoleh ke arah gue. Ebuseet, gue liat gorengannya sampai ke mata. Ini makan apa maskeran.

“Ini buat kamu..” Gue lemparin selembar surat cinta yang udah gue lipat dengan begitu anggun dan luar binasa. Buru buru gue lari dan bersembunyi di dalam kelas. Lamat lamat gue intip dia dari jendela kelas. Begitu gorengan dia habis, dia langsung membuka surat kertas gue dan mukanya berubah sangat serius sampai alis kanannya bertemu dengan alis kirinya. Ini adalah muka Budi paling serius yang pernah gue lihat seumur hidup. Sejurus kemudian, dia melangkah menuju ke suatu tempat. Dia menghilang dari pandangan. Gue deg deg an. Banget!!!

“Meykke, ke sini. Ibu mau bicara...” Bu Demi, wali kelas gue menahan gue pulang. Padahal, gue ingin sekali jalan bareng Budi sambil nanyain surat gue tadi. Gue mensinyalir saat pembagian urat malu di alam sana, gue nggak hadir.

“Iya, Ibu...” Lalu kita melangkah menuju kantor beliau.

“Meykke, ini apaa??”

Waduuh!!! Gue menggelinjang seketika. Untung gue nggak koleps. Surat barbie yang gue kasih tadi kenapa sekarang ada di tangan bu Demi. Sumpah, keringat gue sampai menganak cucu saking banyaknya. Bahkan, gue takut banget kalau sampai Bu Demi baca surat gue buat Budi. Gue takut Bu Demi ngaduin ke ayah gue. Ayah gue bakalan marah kalau tahu anaknya ngasih surat cinta buat temennya di sekolah. Soalnya gue masih inget kata Ayah.

“Nak, kamu harus belajar dulu yang rajin ya...”

Nanti, kalau sampai Ayah gue tahu, gue harus bilang apa? Apa gue harus bilang,

“Nak, surat macam apa ini? Yang ngajarin siapa?”

“Nggak Ayah, ini surat hasil pengamalan dari pelajaran Bahasa Indonesia..Ini contoh surat resmi. Tuh liat ada perihal dan juga dengan hormat. Cuman, biar kreatip dikit, Meykke ubah aja dengan cinta. Bagus khan, Yah??”

Ngalamat gue nggak dikasih uang saku buat beli kertas binder gambar Barbie. Gue udah takut abis pokoknya.

“Bu Demi nggak baca khan??” Gue panik seketika.

“You think???” ucap bu Demi seolah mengatakan kata selevel miapah atau pun ciyusan.
Aduh!! Pasti Bu Demi udah baca.

“Kok bisa Bu?” Penasaran menjejali pikiran gue. Gue mikir sampe China juga nggak tau gimana ceritanya nih surat bisa sampai di Bu Demi.

“Tadi Budi ke kantor...”

Iya gue tahu itu. Tadi, mukanya serius banget. Lalu, dia pergi. Tapi, gue nggak nyangka dia bakalan ke kantor.

“Ngapain Bu?”

“Minta dibacain surat ini.”

Aduuuuh!!! Gue lupa satu hal. Budi belum bisa baca!! Rasanya gue pingin kayang sambil nungging.

“Terus, Ibu bacain nggak?”

“Meykke, kamu tuh harus belajar yang giat dulu...Kayak gini nggak bagus. Anak SD nggak seharusnya suka sukaan...kalau anak SD aja udah main naksir naksiran, mau jadi apa Indonesia? Nanti semua ada waktunya...sekarang Meykke belajar dulu yang rajin ya...biar berguna bagi nusa dan bangsa”

“Iya Bu...Maaf...Jadi, Budi nggak tahu isinya, Bu?”

“Ibu bilang sama Budi kalau kamu sedang latihan lomba cipta puisi..”

“Cipta puisi apaan Bu?”

“Tulisan kamu ejaannya bagus sekali Meykke...semuanya benar...Tulisan kamu juga bagus. Sekarang Ibu yakin, Ibu akan memilih kamu menjadi perwakilan sekolah dalam cipta Puisi SD Sekecamatan dua bulan lagi. Persiapkan dirimu, nak..belajar yang rajin ya...”

Setelah itu gue super galau. Gue harus susah apa seneng, gue harus kayang apa nungging. Tapi, bu Demi benar. Nggak seharusnya anak SD main surat suratan mana pake cinta cintaan jadi surat cinta. Yang jelas, sejak saat itu, gue nggak pernah lagi ngintip Budi makan gorengan. Gue juga berjanji seumur hidup gue, gue nggak akan ngirim surat lagi ke Budi. Karena itu percuma dan sia sia. Sejak saat itu, gue belajar lebih rajin dan akhirnya gue jadi perwakilan sekolah buat lomba Cipta Puisi Se-kecamatan. Dan rasa suka gue kandas sesudahnya. Dadah Budi....





16 comments:

  1. Wew. Buka web Meyke bacanya surat simalakama langsung. Wkwkwk. Long time no see, kangen Meyke :V

    Ini cerita SD? Alamak kirain masa SMP atau SMA gitu. Ternyata kamu udah surat-suratan dari SD pantes buat surat. *Eh

    Kalau aku tebak, si Budi pasti belum bisa baca. Dan kamu mukanya jadi kaya kentang, iya. Karena tomat udah biasa. Pipinya gembung gitu kek kentang. Malu. Hahahaha.


    Ini cerita lucu :D

    ReplyDelete
  2. Wew. Buka web Meyke bacanya surat simalakama langsung. Wkwkwk. Long time no see, kangen Meyke :V

    Ini cerita SD? Alamak kirain masa SMP atau SMA gitu. Ternyata kamu udah surat-suratan dari SD pantes buat surat. *Eh

    Kalau aku tebak, si Budi pasti belum bisa baca. Dan kamu mukanya jadi kaya kentang, iya. Karena tomat udah biasa. Pipinya gembung gitu kek kentang. Malu. Hahahaha.


    Ini cerita lucu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, aku juga kangen mbak Binsa niiiih!!!!

      Iya, kayaknya bakat menulis ku emang udah terlihat sejak kecil mbak, hahaha

      Iya, pipiku emang gitu, suka nantangin, hahaha

      Delete
  3. haha kocak dah.
    tapi ujung-ujungnya ada hikmahnya ya meyk.
    Btw lu menang ga itu lomba puisinya,
    kalo menang si Budi seneng banget pasti.

    Btw gue juga pernah sih waktu jaman maen binder bikin surat cinta-cintaan.
    tapi tetep gue lebih favorite ngumpuplin biodata temen temen gue sama tukeran kertas binder berbi .

    ReplyDelete
    Replies
    1. naah, ngumpulin biodata temen juga gue lakuin. Kayaknya kita sama ya angkatannya. hahahaha

      Delete
  4. waahhhh congrast iya sudah move on dari budi.....wkwokwokw :v

    zaman sd aku juga banyak yang kayak gitu, suka sukaan, chat-an. tapi aku nggk ikutan dan alhamdullilah karena saat sd nggk cinta cintaan (ehem) nilai UN aku rata rata dapat 8,2 alhamdullilah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahaha, alhamulillah ya memang surat suratan begitu nggak ada gunanya. Attar belaajr dulu yang rajin ya nak. cup cup cup

      Delete
  5. This is umbrella, si Budi gak bisa baca. Hehehe. Kok parah ya si Budi ini udah masuk SD tapi gak bisa baca, gagal deh nyatain suka pake surat cintanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mungkin dia agak slow dalam hal belajar kali ya Sam

      Delete
  6. HAHAHAHA KOCAK!

    Baca ini kok malah keingetan masa2 alay gitu, pas main surat2an iseng (tapi sama temen, bukan sama gebetan :( Heuheu.) Tapi beneran sih jadi Simalakama, soalnya sialnya beruntun hahahaha kasihan euy si tokoh Meykke ini. Jadi penasaran sama yang episode pertama. Meluncurrr~

    ps. Ini Kak Mey nggak lagi curhat, kan? :pp

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa...curhat curhat dikit gitu deh Ma, hihihihi...

      iya, masa alay masa yang berapi api yah

      Delete
  7. Wah, gue pernah ngerasain nih ngirim surat cinta gitu pas masih SD ke perempuan yang gue suka, jadi pas baca cerita ini seketika flashback ke masa lalu. Hehe. Tapi akhir cerita kamu ini keren karena kamu jadi mewakili lomba cipta puisi di sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah ternyata nggak gue sendiri ya yang udah pake surat suratan pas jaman SD. Alhamdulillah

      Delete
  8. Si budi bego banget si mey, masa dia gak bisa baca. Hahahahah
    Elo juga kecentilan sih masi SD udah suka sama lanang. Haha

    Gue rasa ini cerita tang menarik, hanya saja lo kurang semangat untuk jadiin ini buku. Sayang banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahaha aduh baca komen lu gue jadi ketawaaaaa

      Iya, emang sayang bnaget dan nasi udah menjadi kerak. Kering udah nih ide. lagian makin ke sini idup makin nggak lucu Pik. haha

      Delete
  9. Hahahaha. Y ampun mbak mey, bener-bener deh! Masa kecilmu itu sudah cinta-cinta paaki surat. Kalau zamanku dulu cuma ledek-ledekan, dan itu udah pada lari semua malu. Itu beneran kelas empat belum bisa baca??
    ah tapi temenku dulu sampai sekarang kayaknya juga ada yang masih ngeja. -____-

    tukeran binder gambar berbie? Dih, aku donk gambar astrologi!

    ReplyDelete