Tuesday, 6 September 2016

HIDUP GUE BERUBAH Episode 1


Hari ini genap sebulan gue pindah kerja. Artinya, udah sebulan gue mencoba beradaptasi dengan lingkungan baru. Sebelumnya gue kerja di salah satu les Bahasa Inggris dan gue udah kerja di sana selama hampir tiga tahun. Sekarang, gue kerja di salah satu sekolah swasta di sekitar Depok.

Dari sini gue sadar kalau ternyata ganti tempat kerja itu sama kayak ganti rutinitas, ganti kesibukan dan ganti kehidupan. Banyak hal yang berubah dalam hidup gue, walau ini baru berjalan selama sebulan. Lalu, perubahan apa sajakah itu?


1. TAK PERNAH SELALU BANGUN PAGI.





Perubahan yang paling mencolok dalam hidup gue semenjak gue kerja di sekolah adalah gue jadi selalu bangun pagi. Karena kalau nggak bangun pagi, bisa bisa gue dipotong gaji!!

Dulu gue mengawali hari dengan santay, gaes. Biasanya gue bangun pagi lalu sholat subuh. Begitu selesai, gue kembali membangun mimpi alias tidur lagi. Lagian mau ngapain coba? Gue baru kerja jam 09.30, men. Masih lama...Biasanya gue bangun jam 8, lalu gue olahraga atau masak nasi kalau lagi pesen sayur di catering langganan. Atau bisa jadi pagi pagi gue udah nonton drama Korea. Atau baca buku sambil minum susu. Kehidupan pagi gue sesantay liburan di pantai. Jam 8.45 gue baru mandi lalu berangkat kerja. Widihhh, hidup gue santay banget.

Tapi sekarang? Jam 5 gue harus bangun. Gue harus siapin sarapan karena gue lebih memilih makan sarapan di sekolah aja. Lalu, gue harus mandi dan beres beres. Untungnya jarak kost dan sekolah itu deket dan bisa ditempuh dalam waktu 10 menit aja pake motor. Jam 6.45 gue berangkat dan sebelum jam 7.00 gue udah absen pake finger print. 

Di hari hari pertama gue bangun pagi, gue mengalami semacam culture shock! Tiap alarm gue berbunyi, gue menolak bangun. Lalu gue mulai membandingkan yang baru dengan yang lama. 

"Dulu aja gue nggak harus begini, kenapa sekarang gue harus begini? Kenapa?? Dulu gue lebih bahagia...tapi sekarang?

Ternyata gue belum move on, karena salah satu tanda belum move on adalah selalu membandingkan. Tapi, gue sadar kalau hidup harus berjalan ke depan. Mau nggak bisa move on sampai jungkir balik juga nggak bakal mengubah keadaan, karena masa lalu tetap masa lalu. Patah hati mengajarkan gue sesuatu. Kali ini, gue harus memaksa diri.

Dan setelah sebulan rutin bangun pagi,  gue merasa hidup gue jadi lebih sehat dan indah. Bahkan, beberapa kali gue mencoba senam pake video youtube pagi pagi dan badan gue menjadi lebih bugar.

Gue juga merasa rejeki gue lebih karena nggak lagi habis dimakan ayam. Ah, dan gue baru inget pesen nenek.

"Perawan ki nak tangi ojo kebluk, mundak adoh jodone."*1

Makanya selama ini hasilnya nihil. 

"Baik nenek, cucumu bertobat."

2. JALAN DI MALL JAMAAH DI MASJID



Dulu, tempat kerja gue ini di samping mall. Istilah kata kepleset, sruuuuuutttt!! 

"Lah, aku dimana?"

"Owh udah di mall."

sampe. Mal Ciputra berdiri gagah di depan mata.

Dan acaranya pun beragam.

"Eh beli flatshoes yuk. Di Matahari lagi ada diskon tuh. Khan kita juga bisa ikutan yang beli dua gratis satu."

"Siang siang gini enak kali ya beli Chatime.."

"Ada lipstick matte warna nude bagus banget gue liat iklannya di Instagram. Coba kita liat yuk!"

"Lu liat mas mas resepsionis yang di depan pintu masuk itu? Yuk, coba kita liat yuk!"
Macem macem alasannya.  

Jadi ada lowong dikit kita bisa jalan jalan ke mall, entah mau ke Gramedia, liat liat bazaar baju, liat aksesoris di Naughty, atau beli cemilan di Hypermart. Kadang juga mlipir ke Starbuck kalo lagi dapet promo 50% dari Line. 

Beda 180 derajat dibandingkan sekarang. Rutinitas gue saat istirahat sekarang adalah begitu udah memasuki adzan Dhuhur, gue bersiap siap wudhu dan pergi ke masjid yang ada di depan bangunan Lab yang gue diami selama 8 jam per hari itu. Kalau dulu kepleset aja sampe di mall, sekarang.. Sruuuuuuuttttt!!!

"Lah, aku ada di mana?"

"Owh udah di masjid."
MashaAlloh.

Saat pertama kali gue ke masjid, gue takjub. Bener. Gue ke mesjid sendirian karena emang gue selalu sendirian. Begitu wudhu dan naik ke lantai dua masjid, di sana udah ada lautan anak anak. Banyak! Lalu gue mengambil tempat di sayap kanan paling belakang. Gue pake mukena, lalu gue duduk. Gue mikir.

"Kapan terakhir kali gue sholat Dhuhur di masjid, ya Alloh?" 

Sejauh yang gue inget, gue nggak inget. Bahkan, terakhir kali gue sholat di Masjid ya pas sholat Ied beberapa bulan yang lalu. Untuk pertama kalinya, sholat di masjid menjadi barang yang terlihat mewah buat gue. Hari itu, gue terharu. 

3. BISA HAHA-HIHI BARENG TEMEN BERTAPA


Hal yang paling berat dalam upaya move on gue kali ini dalam rangka untuk mengembangkan hidup dan diri adalah berpisah dengan teman teman kantor gue. Selama hampir tiga tahun gue udah terbiasa selalu bersama teman teman gue selama kerja. Begitu gue sampai di kantor, gue langsung ketemu mereka. Selalu ada banyak hal untuk dibicarakan dan banyak hiburan hiburan yang bisa dilakukan bersama. Kita bisa saling tanya soal materi kelas, bikin game game baru yang seru, mikirin project bareng bareng, diskusi tentang barang yang akan dibeli tiap abis gajian, sampai nonton drama Korea bareng atau tidur siang bareng kalau semua kerjaan udah beres.

Gue nggak pernah kekurangan stock bahan buat diketawain bersama. Lagian hobi kita adalah ngelucu dan ketawa. Hidup gue saat itu seru, walau gue nggak bisa memungkiri kalau gue butuh sesuatu yang lain. Gue udah kerja selama hampir tiga tahun dan gue butuh sesuatu yang beda, yang menambah cerita hidup gue. That's why, I've moved on.

Dan sekarang?? Setiap hari gue mendiami sebuah lab bahasa mulai pukul 7 pagi sampai 4 sore. Saat pelajaran tiba, tiap tiap kelas akan pergi ke Lab Bahasa dan gue akan ngajar mereka. Begitu selesai, mereka pergi ke kelas dan gue kembali sendiri.

"Emang temen Lab lain mana?"

Pertanyaan bagus. Mereka jelas ada. Tapi, dari empat guru Lab Bahasa dan Komputer yang ada, gue satu satunya guru cewek. Gue nggak mungkin ngajakin mereka.

"Pak, makan bareng yuk!"

"Pak, bosen banget di Lab. Saya di Lab sama bapak ya, nonton Drama Korea yuk!"

"Pak, Ada lipstick matte warna nude bagus banget aku liat iklannya di Instagram. Coba kita liat yuk!"
Jadi, gue memilh buat mandiri, berdiam diri di lab sendiri. Tapi terkadang, sendiri itu membunuh, bunuh diri.



Bahkan, di hari hari pertama yang bikin gue paling nggak betah adalah karena gue harus sendirian sepanjang hari. Nggak ada temen yang bisa gue usilin, nggak ada temen ngobrol, ah, sedih abis!! Gue cuman ditemani banyak meja dengan komputer di masing masingnya. Gue bingung mau ngapain.

"Kamu mau lagu apa Kom*2?"

"Kamu capek nggak Pas*3?"

"Sepi amat ya Mar*4?"

Mereka membisu. Akhirnya gue nangis aja. Tapi gue inget kalau gue udah tanda tangan kontrak, dan gue harus menerima kenyataan ini selama setahun ke depan. Walau gue suka lari pagi, tapi kali ini gue nggak bisa lari dari kenyataan. 

Sebulan berlalu dan gue mulai terbiasa dengan kesendirian gue. Lagian dari dulu gue emang sendiri, walau sekarang intensitas ketawa gue terjun bebas. Gue nggak pernah ketawa karena emang nggak ada yang bisa diketawain. Takutnya kalo gue tiba tiba ketawa sendiri, yang ada gue malah dipanggilin guru Agama.

"Kamu siapaaa???!!!! dari mana??!! Keluar kamuuu??!!! KELUAAARR!" Gue mendelik delik sambil dlosoran. Naudzubillah, jangan sampe.

Nggak ada cerita lucu, tingkah aneh bin ajaib atau kejadian konyol. Yang ada malah cerita serem!! Gue kerja di sebuah sekolah, dan gue ngajar di sebuah lab, ruangan paling pojok di lantai dua, dekat gudang. Konon ceritanya, di sini tinggalah sesosok....... duh, nggak tega gue nulisnya karena sekarang pun gue lagi di sini. Takutnya pas gue nulis ini, dia lagi baca juga di sebelah gue. *tengokkanankiri *bacaayatkursi

Dan cerita tentang mba Kun itu emang udah agak terkenal di kalangan sekolah. Makanya tiap gue berasa nggak enak, buru buru gue dengerin murottal/ngaji. Kalau dulu gue banyak banyak ketawa bareng temen temen, sekarang gue harus banyak banyak istighfar.

Tapi sisi positifnya adalah gue bisa lebih fokus nulis. Tiap gue punya waktu luang, gue bisa langsung buka tab gue dan nulis. Dan sekarang gue juga mulai menabung niat buat aktif lagi ikutan giveaway dan ngelanjutin naskah gue yang hiatus sejak kapan tau.

Well, Perpindahan itu selalu identik dengan perubahan. Dan perubahan itu selalu menyimpan dua efek bak dua sisi mata uang. Ada efek positif, ada juga efek negatif. Tapi yang pasti perpindahan akan membawa gue ke sebuah pengalaman yang belum pernah gue alami, yang akan memperkaya hidup gue dan memberi variasi pada cerita cerita gue selanjutnya. Dan gue selalu excited nungguin episode episode mendatang dalam hidup gue.



Gue tahu pindah itu susah, berubah itu nggak mudah. Tapi, ada satu hal yang juga gue tahu dan gue yakini.

Tiap tiap perpindahan yang gue tempuh adalah skenario Alloh dan tiap tiap usaha dan perjuangan yang gue lakukan akan terbayar. Dan apapun yang sedang gue jalani, akan gue jalani dengan sepenuh hati.  (Pelajaran Hidup No. 33)

-bersambung, gaes-

*1 "Anak gadis kok bangun kesiangan, bisa bisa susah dapet jodoh."
*2 KOMputer
*3 kiPAS
*4 leMARi


34 comments:

  1. Iya. Perpindahan itu kayak keluar dari zona nyaman yang udah dibangun lama banget. Tapi ya ... kalo nggak tergerak untuk pindah ya nggak bakal ngerasain perubahannya.

    Semangat selalu yaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kita butuh bergerak, karena kita butuh................move on

      Delete
  2. Santai aja mbak. Namanya juga mencoba meninggalkan zona nyaman. yang nyaman belum tentu benar-benar aman.

    ya ngajakin ngobrol guru lain kan gak apa-apa, basa basi dikit, mana tau jadi deket, terus baper, terus jodoh. kan seru.

    Setiap perpindahan akan mengorbankan sesuatu, tapi akan mendapatkan sesuatu yang baru. widih sok bijak gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. guru lainnya jauuuuuh di sana. Wah, boleh juga idenya. apa harus gue coba? hahaha

      walo sok bijak tapi emang so true.

      Delete
    2. haha, mana tau jodoh kak, kan ada yang ngurusin nanti. kwkwkw.
      tidur ada yang nemenin, bangun pagi ada yang bangunin. haha

      Delete
  3. Ciee udah berhasil sebulan nih menjalani aktivitas baru haha. Awalnya pasti berat kok kak, tapi nanti kalau udah 3 bulan pertama terlewati pasti udah terbiasa.

    Kayaknya yang paling berat itu mengubah rutinitas pagi itu deh. Bayangim aja selama3 tahun santayy tiba-tiba sekarang pagi-pagi udah harus rajin haha. Semangat kak mey!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bayangin aja selama hampir 3 taun idup gue kayak di pantai dan sekarang gue harus bangun pagi pagi buta. Tapi nggak papa, gue ebrasa makin ke sini idup gue makin bener. Insha Alloh.

      Delete
    2. Insyaallah yaa Kak hehe. Kalau dulu berasa hidup di pantai, sekarang mungkin hidup di hutan belantara yaa hahaha.

      Delete
  4. Aku ada rencana pindah kerja juga nih. Mau keluar dari zona nyaman yang ternyata g aman2 banget. Tapi sayang SKnya belum keluar euy, hiks...

    Apa nanti aku juga kayak kamu yah? Secara di tempat kerjaku ya gitu, nyaman, enak, orang2 gila semua. Kalau udah pindah pasti g kayak ditempat kerja yang dulu, cuman kalau aku stak di situ2 aja, g bakal ada kemajuan juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. that's the point, Pipit. Zona aman memang aman dan nyaman. But, it leads you nowhere. Selagi masih muda, selagi masih bisa bergerak bebas, let's move on!

      Delete
  5. Wow adaptasi dan perubahan suasananya seperrinya ekstrem sekali haha. Walaupun ada poin2 positif kayak jadi bisa lebih sering ke mesjid drpd ke mall.

    Di lingkungan baru ini kayaknya banyak keresahannya ya. Bisa jadi ide ngeblog tuh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gue punya banyak keresahan. sayangnya sekarang gue nggak begitu banyak waktu jadi kapan gue nulisnya? hahaha.. tapi semua perubahan memang patut untuk disyukuri.

      Delete
  6. Wew, ini yang 3 tahun hidup santai di pantai aja masih butuh banyak adaptasi. Apalagi aku yg cuma 3 bulan, tapi nggak banyak berubah sih, paling cuma bangun pagi doang.

    Tapi perubahan diatas banyak yg mengarah ke kebaikan. Kepleset dikit sudah di masjid, dari yg sebelumnya kepleset di mall sambil ngelihatin mas resepsionis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya alhamdulillah, I told you. :)
      Good luck for you!

      Delete
  7. Menginspirasi nih!
    Semoga perubahan, menjadikan kita lebih baik. Aamiin...

    Eh iya, di tunggu karya2nya ya. Naskah mana naskah. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin...OMMO!! Dia inget naskah gueeee...hahaha.. Doain ya, sampai gue dah lupa sama cerita ceritanya.

      Delete
  8. Mmmg susah sih ngejalanin hdup yg dlunya sntai2 aja yg brubah 190 drajat.

    Mnrut sya sih yamg pljng susah psti poin yg prtama tuh, susah bngun pagi haha. Apalagi pas mlamnya bgadang full smpe tdur pas jm 1 pagi. Aduh itu susah skali bngun nya.

    Smangat ya kak mey. Life must go on

    Jangan lupa bahagia dn cari jodoh haha.

    Oiaa, ini prtama kali sy brkunjung ksini. Salam knal ya kak mey :) jngan lupa difolback. Wlaupun gk pnting sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalau dipikir pikir emang yang namanya berubah itu susah sekali ya. Tapi, berubah untuk mencicipi pengalaman baru dan lebih memperkaya diri dalam berbagai sisi, kenapa tidak? Asekkk, sok bijak banget gue. hehehe...

      Iya, gue semangatt!!!

      Iya, ini lagi proses. hahaha

      Salam kenal juga, folbacck DONE! Thankyouuu

      Delete
  9. keluar dari zona nyaman, ini sering banget ngalamin, butuh banyak adaptasi deh kayaknya, jadi gak bisa santai, tapi gapapa mb, biar merasakan hal yang serupa dengan siswanya, yaitu bangun pagi hahaha...

    Tapi ada positifnya juga tuh, adaptasi memang perlu, cepat lambatnya kita beradaptasi, itu tergantung dari diri sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. so true!! Dari dulu sebenernya gue pingin banget bisa bangun pagi. cuman nggak ada yang maksa. Sekarang berkat keadaan, gue bisa bangun pagi. YEayy!!!

      Delete
  10. Alhamdulillah :D salam kenal yaaa..
    Jadi ini perpindahan yg bagus dong ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iYA, alhamdulillah sis... salam kenal juga :)

      Delete
  11. Well, kunci agar kita cepat adaptasi di lingkungan baru itu simple sih sebenarnya. The one and only: friends.

    Menurut pengalaman saya sih gitu. Mau se-ngebetein apapun tempat kerjanya, mau sesulit apapun kita ngelupain tempat kerja lama, itu semua gak akan kerasa kalo kita punya temen seperjuangan (baru) yang klik.

    Mudah-mudahan cepet nemu deh temen-temen yang bisa bikin teteh nyaman. Saya yakin pasti ada lah, satu-dua orang mah. Salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal, SON!
      Iya, bener sih. Gue sekarang udah lambat laun mulai aaptasi dan mulai punya temen baik yang baru atau yang senior. And well, let's enjoy the ride! hehehehe

      Delete
  12. Ini postingan secara nggak langsung bikin aku campur aduk.
    Aku juga lagi merasa melakukan perubahan. Dan bahkan udah beberapa bulan gitu. Tapi kadang suka rindu sama masa lalu.
    Sebelumnya, salam kenal ya. Aku turut senang atas pindah kerjanya.
    Setiap perubahan, perpindahan pasti ada hikmah tersendiri kok. Mungkin dari beberapa poin yang dijabarin, menurutku paling sulit poin 3 kali ya, yang awalnya rame-rame jadi sepi gitu. Mau ngobrol dengan siapa, tapi antara malu-malu karena cowo semua dan akhirnya cuma bisa sama barang digital :'D akhirnya bisa ngeblog! :D
    Makasih ya atas pesan tersiratnya. Iya, pasti perjuanganku akan terbayarkan. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, aku baca komen ini jadi ikut terharu. Semoga postinganku bisa jadi suntikan semangat juga untuk kamu. Berubah memang tak mudah, tapi inshaAlloh tak ada hasil yang menghianati usaha, Riska. Dan melakukan perubahan adalah salah satu usaha yang bisa kita lakukan. SEMANGAT, YA!!

      Delete
  13. Nyasar ke blog nya miss meykke... Ga berenti ketawa pas baca... Tuh kan dapet pahala miss, bikin orang bahagia.hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... duh, aku jadi malu nih ketahuan temen kerja, Miss..hahaha..Iya, alhamdulillah lah, aku mah bahagia yang penting kamu bahagia. :D

      Delete
  14. ini ngena banget sih, gue pribadi juga ngerasain kayak gini. perpindahan ke tempat yang baru. berat aja gitu, untuk ngerubah kebiasaan demi hal baru. tapi dari semua itu, yang paling ngena sih soal teman baru sih ya. susah nemuin yang bisa d ajak gila bareng''. tapi baca qoute'' berupa gambar jadi nyadar sih, ya emang harus berani, karena sepuluh tahun juga belom bisa bahagia kan? ini ngena banget sih qoutenya, kampret.
    btw, emang temennya udah bapak'' smua ya, mey? hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. WOYO, AHmad! Long time no comment. hahaha...iya benar. Emang teman itu susah banget buat bisa di-move'in, apalagi mantan. (halah) But, we have to do it for the sake of our bright future if God's willing.
      Mereka bukan bapak bapak juga sih, masih muda dikit, heheh..
      SEMANGAT, YA ZI!

      Delete
  15. Coba ikutan lomba blog meyk, sensasinya lebih seru taaauuuuu hahaha

    ReplyDelete
  16. Wah Meykke akhirnya memberikan kesannya setelah pindah kerja.. :D
    Kmrn sempet baca komen di blog gue lo juga pindah kerja.. Dan kayaknya situasinya jadi garing ya awalnya..
    Biasanya ada temen ngakak, deket tempat belanja, sekarang semuanya bener2 beda banget~

    Sama kayak gue, pertama kerja malesnya sampe pengen nangis, tapi emang setelah dijalanin ternyata gak seburuk awalnya.. Gue udah mulai nikmatin walopun pulangnya sore terus..

    Btw, ini kayaknya agak2 syariah, ngajar di sekolah Islam Terpadu apa gimana nih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, alhamdulillah gue bisa melangkah ke tempat yang baru dan asing, dan gue akhirnya bsa menakhlukkannya ya Dotz, hehehe.

      Kalau gue nggak cuman pingin nangis tapi emang udah nangis berkali kali Dotz, you know, move on emang nggak gampang.

      Iya, ini sekolah islam dan alam gitu. Bagi gue yang suka sama alam tiap buka pintu yang gue liat alam dotz, ada hutan di seberang sana, kolam ikan dan banyak tanaman. Alhamdulillah!

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...