Saturday, 18 June 2016

Our Mission : Being a God's Hand!

Kemarin Sabtu, tertanggal 11 Juni 2016 adalah buka bersama paling anti-mainstream dalam hidup gue. Masa kecil sampai beranjak dewasa, buka bersama gue habiskan bersama orang tua dan nenek gue yang tinggal di samping rumah gue. Atau biasanya gue buka bersama sembari menjalin silaturahmi bersama teman teman SD, SMP, SMA hingga kuliah di salah satu tempat makan di Salatiga atau Ambarawa. Begitu gue mendarat di Jakarta, gue biasanya bukber bersama teman teman kost atau Bulek yang tinggal taj kauh dari kost gue. Atau pernah gue berbuka bersama teman teman kerja dan teman SMA yang sama sama merantau di Jakarta. Tapi, Sabtu kemarin adalah bukber yang tak biasa.

Kita bukber di sebuah mushola bersama At-Taqwa.


"Lah, gue juga pernah kali bukber di mushola atau masjid?" Mungkin kalian bertanya.

"Gue juga." Gue menjawab.

Tapi, kita bukber di mushola yang hanya tersisa dinding dan lantai yang beberapanya sudah pecah hingga harus ditutup karpet dan spanduk. Jendela, atap dan jendelanya sudah menjadi abu. 17 Mei silam semua rumah mereka beserta rumah belajar KOPAJA (Komunitas Peduli Anak Marjinal) plus semua piranti belajar mengajar musnah ditelan api. Tak hanya kehilangan sarana belajar gratis, mereka juga kehilangan rumah dan harta benda. 

Friday, 17 June 2016

Ramadhan Ala Anak 90-an Eps. 3 (Tamat)

Baca dulu biar nggak ketinggalan, gaes.

Ramadhan Ala Anak 90-an Eps. 1

Ramadhan Ala Anak 90-an Eps. 2

---------

"Besok pagi kamu mau kemana Fitri?" tanya gue pada temen SD gue.

"Ya nggak kemana mana lah... kan besok Minggu. Emang kamu mau kemana?"

"Aku mau kuliah!"

"Lah, kita kan masih SD. Kuliah masih jauh."

"Keren kan aku..."

"Puasa puasa kan kata pak Bandi nggak boleh bohong. Kamu mau puasanya nggak diterima sama Alloh?"

"Ih, orang aku emang besok mau kuliah.....kuliah subuh."

"Kuliah macam apa itu, Ke?"

Dulu jaman SD gue udah berasa -songong- keren karena gue udah bisa kuliah. Walau pun itu kuliah subuh. Lalu, apa itu kuliah subuh?



Friday, 10 June 2016

Ramadhan Ala Anak 90-an Eps. 2

Baca sebelumnya dulu biar gaul,gaes.


Banyak pernik pernik Ramadhan jaman kecil dulu yang udah nggak bisa gue lakuin lagi. Karena selain gue juga jauh dari tempat tinggal gue juga karena hal hal yang gue dan teman teman masa kecil gue lakuin dulu udah punah tergerus jaman. And we can't deny that everybody changes, society changes, environment changes. Dan tiap kali gue inget inget Ramadhan masa gue kecil dulu, gue suka ketawa ketawa sendiri. Gue inget pas tiduran, gue ketawa. Gue inget pas nulis report gue ketawa. Bahkan, 

"Miss, what are you doing? Why are you laughing in sudden? Something wrong with you I think." Gue tiba tiba inget jaman gue tadarus di mesjid jaman kecil dulu pas lagi ngajar. 

"No. I'm healthy. I remember the past."

"Ciye...you can't move on!"

"Yes, I can't"

Gimana gue bisa move on dari masa lalu penuh gegap gempita menyambut Ramadhan bersama teman teman gue. Kalau jaman sekarang anak anak masih tetep les pas sore begini, gue dulu sore sore semangat banget ngelakuin ini :

Hati

Saturday, 4 June 2016

Ramadhan Ala Anak 90an Eps. 1


Kemarin waktu gue ke indomaret*, gue liat banyak botol botol penuh warna memenuhi salah satu sudut toko, plus di sebelahnya tersusun rapi kaleng kaleng biskuit dan wafer beragam merk dan rasa. Lalu malamnya waktu gue liat tipi, anak anak pada minum sirup Marjan rasa melon. Waktu gue mau tidur, tiba tiba ada lagu,

"Ramadhan tiba Ramadhan tiba Ramadha tiba, marhaban ya Romadhon...marhaban ya Romadhon..."

Lalu, gue sadar. Ramadhan sebentar lagi!! Bagi gue, momen Ramadhan merupakan momen yang paling ditunggu-tunggu. Momen yang gue tunggu karena di Ramadhan gue berasa keimanan gue bisa nambah satu strip, gue bisa dispilinin diri sendiri buat bangun sahur bonus tahajud, dan pastinya gue jadi lebih hemat karena gue cuman butuh makan dua kali aja. Apalagi kalau sahurnya gue cuman sama susu dan roti doang. Bukanya cuman sama tiga butir kurma dan promag. Ajip. Perut gue bisa cekung sixpack pas Lebaran nanti.

Hari ini sebelum kerja, sambil tiduran di kasur gue mulai membayangkan momen Ramadhan yang akan gue jalani tahun ini. Tapi, karena ini adalah Ramadhan ketiga gue di tanah rantau, bisa dibilang gue nggak cupu cupu banget. Gue udah agak expert menghadapi kerasnya hidup ini.

Beda banget sama Ramadhan yang gue jalanin saat gue masih kecil dulu. Ramadhan ala 90an gue bilang, karena gue pikir semua temen temen seumuran gue juga pernah merasakannya. Gue masih inget dulu gue paling demen ngisi Buku Kegiatan Ramadhan. Gue dan teman teman gue banyak banyakan isian. Kalau jatah ngisi kolom ceramah juga gue yang paling panjang dan lengkap sampe kolomnya nggak cukup.

"Ke, nulis ceramah opo cerpen??" Temen temen gue mulai gengges tapi Ike tetap bersikukuh nulis cerpen ceramah dengan khusyuk. Atau pas gue ngekek tersembunyi saat ngeliat Fita; sahabat karib waktu kecil ketiduran di mesjid pas kuliah Subuh sampe iler ke pipi, dagu, mata, kemana mana. Dulu gue dan teman teman juga berbondong bondong ke mesjid Baiturrahman begitu sahur katam. Kita kuliah subuh walo nyawa masih separo dan telur goreng masih nyangkut di kerongkongan. Dan masih banyak kenangan Ramadhan masa 90an yang gue ingat sampe sekarang. Apakah itu?? Ini dia!!


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...