Sunday, 13 March 2016

INI SOAL TEMEN KOST 16 ( Welcome Kasuari Raya Bhineka Tunggal Ika )



Sejak keluar dari Kost Katelia Raya, gue resmi menjadi salah satu bagian dari salah satu kost tak jauh dari kost lama gue. Kalau kost lama gue berada di jalan Katelia Raya As. 5 No. sekian, kost baru gue berada di jalan Kasuari Raya As. 5 no. sekian alias cuman beda gang doang. Perpindahannya pun nggak banyak memakan tenaga karena gue dibantuin karyawan karyawan Om gue. Bahkan, sebelum pindah pun kamar gue dicatin dulu biar lebih kinclong. Gue menobatkan Om dan Tante gue sebagai Om dan Tante paling baik se-Cibubur Cileungsi. Berkat mereka, hidup perkost-an gue jadi lebih mudah.

Kost gue yang dulu lebih imut, gaes. Ibarat kate begitu masuk kamar gue bisa tinggal guling dua kali udah sampai kasur, guling satu kali ke kiri udah sampai meja belajar, guling tiga kali ke arah depan udah bisa bikin kopi, dan guling sekali ke kiri cium tembok. Makanya gue tumbuh jadi pribadi yang mager karena buat apa gerak banyak banyak kalau guling aja bisa. Pernah saking magernya gue mau ke dapur aja guling guling.

“Ngapain lo guling guling di lantai?” Barbara keluar dari kamar.

“Mager mbak, mau ke dapur ambil gelas.”


Sedangkan, kost gue yang sekarang dari kamar sampai ruangan ruangan lainnya lebih lega. Cuman sekarang kalau dari kamar mandi ke kamar, gue harus nglewatin ruang tipi yang nembus ke ruang makan dan dapur. Sedangkan tempat jemuran ada di lantai 2. Kalau dulu, jarak antara kamar mandi dan tempat jemuran cuman dua langkah. Jadi, tiap gue lupa bawa handuk pas abis mandi, gue tinggal manggil Barbara atau Casandra minta diambilin. Lah sekarang? Gue minta diambilin siapa? Apa gue harus.....ah, sudahlah. Tak patut diteruskan.

Tapi, gue sekarang punya favorite corner, yaitu ruang santai di lantai dua yang mengarah langsung ke balkon dengan pucuk pucuk pohon sebagai pemandangan epiknya. Gue bisa baca sambil duduk di samping jendela, nulis ndlosor di mejanya, atau cari inspirasi di balkon sambil ngitungin buah kresem. Dulu jaman gue SD gue paling suka sama buah kresem merah merah yang gue cari di samping tugu sekolah. Rasanya manis dan isinya kayak butiran gula pasir. Dulu gue suka makan tuh buah sama si Abidin, cowok yang gue taksir. Hah...niat mau cari inspirasi gue malah jadi baper terus bikin puisi buat Abidin. Ini semua salah buah kresem berwarna merah merona yang gantung manja di dahan pohonnya.

Ini memang kost anti-mainstream karena kalau kost lainnya memang dibangun atas nama kost. Jadi, isinya cuman koridor dan kamar kamar yang berjejeran. Palingan cuman ada ruang tamu kecil satu atau bahkan nggak ada sama sekali. Nah, kalau ini adalah rumah yang berakhir menjadi kost kostan.  Ibarat kate gue cuman bayar satu kamar tapi gue dapat fasilitas ruang tivi,ruang tamu, ruang makan, bahkan ruang baca berikut balkonnya.
Soal teman pun juga berbeda. Kalau di kost Katelia Raya Syariah, kenapa gue bilang syariah? Karena kita semua sama sama berjilbab. Nah, kalau di sini ibarat hutan, ini hutan heterogen. Bhineka Tunggal Ika, walau berbeda beda kita tetap satu juga tho??

Adalah sebut saja Mbak Ani; penghuni paling senior yang juga jadi guru di salah satu sekolah Kristen di Cibubur. Gue dan Mbak Ani dekat sebatas iya.

“Lagi nyuci piring ya Mbak?”

“Iya...”

“Sabtu libur ya Mbak?”

“Iya...”

“Bumi itu bulat ya mbak?”

“Iya...”

Berikutnya ada sebut saja Mbak Ira. Dia sering pergi ke Bandung tiap weekend. Dan kedekatan gue dengan Mbak Ira sebatas senyum.

*dia lagi nyuci piring, gue lewat mau ke kamar lalu kita bertatap tatapan .................senyum....

*gue lagi buka kulkas, dia mau makan di meja makan lalu kita bertemu mata....senyum...

*gue mau berangkat kerja, mobilnya parkir di depan pintu depan.......senyum...

Lama lama gue bisa gila.

Yang ketiga adalah Mbak Yasmin, orang Vietnam yang entah bagaimana caranya bisa kerja di Indonesia. Pertama kali kita berkomunikasi adalah saat gue di kamar dan dua temen kerja yang juga temen kost gue itu mau pergi. Gue teriak aja dari kamar kan.

“Udah mau pergi yaaaaaa???”

“Iya. ..”

Buset!! Gue hampir aja naik meja saking kagetnya. Tiba tiba ada suara nyaut di dapur yang emang tepat di depan kamar gue. Well, depan kamar gue dapur, gaes... Gue merinding. Gue mengendap ngendap...Gue ngintip. Ada mbak mbak yang belum pernah gue liat sebelumnya. Rambutnya panjang, kulitnya putih...gue intip punggungnya..

“Alhamdulillah....” Nggak berlubang.

“Halo..hihi..” Dia menoleh.

“Eh,halo...Uhm...Yasmin yah?”

“Iyahh...”

“Aku Meykke..”

“Halo Mikel..”

“Bukan...Me-yk-ke...”

“Owh iya, Mekel...”

Sayangnya, beberapa hari yang lalu Yasmin baru aja balik ke Vietnam karena katanya tugas dia di Indonesia sudah katam.

Berikutnya adalah Mbak Dina. Dia ternyata orang Semarang, dan kita mudah akrab. Kita juga udah pernah nonton tipi bareng sambil ngobrol seputar kesehatan.

Nah, yang dua lainnya adalah sebut saja Ningrum dan Nona. Ningrum ini blasteran Sunda dan Jawa, tapi  kampung halamannya adalah Bandung. Sedangkan Nona adalah asli Manado yang hijrah ke Jakarta demi sebuah pengalaman hidup yang gegap gempita. Mereka berdua adalah temen kerja gue. Melalui mereka juga gue bisa pindah di kost yahud ini.

Dulu gue paling anti hidup satu kost dengan temen kantor. Ibarat kate kalau suatu saat gue punya masalah sama tuh orang, di kantor gue udah tegang, eh pulang ke kost juga gue pasti jadi tegang. Gue takut nanti kita bertengkar di kantor, lalu cakar cakaran di kost. Emangnya kita penyanyi dangdut?? Tapi melihat kepribadian mereka dan setelah sholat Istikharoh, gue berkeyakinan kalau ini tak ada salahnya dicoba.

Dan dari sini cerita Kost Kasuari Raya dimulai, gaes....  


9 comments:

  1. Semoga kerasan di kosan barunya dan semoga membawa berkah :D

    ReplyDelete
  2. Cieee kosan baru temen baru, pacar baru juga gak ya.. hehe

    Wah lumayan bgt tuh, ngekos cuma satu kamar tapi fasilitas gedongan.. hehe

    Semoga betah aja mbak.. lucu juga sebutan kosan dulu namanya kosan syariah.. haha
    Sekarang jadi hutan heterogen..

    ReplyDelete
  3. Ciyeee yang baru pindah kostan nih, tumpengan, tumpengan!!!!
    Btw pengalaman trakir ngekos pas di bantul kemaren, kebanyakan anak NTT semua disono, soalnya pada lagi praktek di rumah sakit di bantul. Hampir sama gitu kayak ceritamu, jadi kost yg dibantul itu sebenernya rumah tapi disulap jadi kostan. Yg punya udah tua, mbah2 gitu deh, tapi ajib banget, mulai printilan yg suka kita lupain tapi butuh banget macem ember, hanger, tempat seterikaan, piring, gelas, semua udah disiapin mbah buat anak kostnya. Terus pengamanan disana lumayan terjaga, aku g nyangka mbah kakung tiap malem meriksain motor anak kostnya, dan ada pembukuan yg isinya plat nomor motor anak kostnya. Keren deh pokoknya. Jadi kangen ngekost disana

    ReplyDelete
  4. Hidup anak kos memang keras yah. Hahahahahha. Btw, enak sekali itu kos ada balkonnya. Kalau lagi pusing pala barbie bisa main di balkon buat ngilanginnya. Hm leh uga itu tempat kos, fasilitasnya lumayan banyak. Di tempat kos kakak gue, ruang tamu, tidur, tipi digabung menjadi satu. Ruang dapur dan kamar mandi aja yang beda.

    Gak enaknnya jadi anak kos, sepi banget rasanya. Apalagi lagi kalau tetangga-tetangga kos pada sibuk semua. Udah kaya kuburan dan tempat kos. Hahahha. Teman-temannya asik-asik juga tuh. Jangan cakar-cakaran di kos. Cakar-cakar di tanah aja. Hehehhee

    ReplyDelete
  5. asek asek... pindah ke kos yg lebih besar itu artinya lu makin sukses.hahaha

    kenapa gw blg kos ya skrg lebih besar.ya krn lu ceritain betapa kecil ny kos yg lama. jd gw anggap kos ny skrg besar.
    sedep dong ya punya balkon segala..

    btw org vietnam itu bisa bahasa indo mey?

    ReplyDelete
  6. Wah kayaknya kos baru ini lebih besar dari yang kemarin, tempatnya juga gak jauh dari kos yang kemarin jadi bisa main-main ke kos yang lama.

    Orang vietnam namanya yasmin? Biasanya orang vietnam namanya nguyen, phuong, atau thrang. Berarti orang tuanya yasmin anti mainstream ye,, kenapa jadi bahas namanya. Ok, semoga betah di kos barunya.

    ReplyDelete
  7. ada info kos gag kakak2,dket msjid kasuari itu. .

    ReplyDelete
  8. ada info kos daerah kasuari 5 ga gaes,.dket masjid.thanks

    ReplyDelete
  9. Bakal seru tuh hari-hari selanjutnya di kost-kostan baru, banyak orang-orang yang unik, ditambah lagi dengan fasilitas yang gokil ada balkon segala, pastinya bakal lebih produktif dong hahaha...

    Sebagai veteran anak kost, gue jadi rindu dunia perkost-an hehe..
    Btw, orang vietnam itu ternyata budeg ya hahaha :v

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...