Thursday, 18 February 2016

Ini Soal Temen KOST 15 ( Good Bye Katelia Raya Syariah)


Sama seperti sehat sebelum sakit, hidup sebelum mati dan putus sebelum move on, manusia juga dihadapkan kepada BERTEMU SEBELUM BERPISAH. Termasuk gue. Karena di awal Februari kemarin gue harus mengambil keputusan yang cukup mencengangkan.


Lo kenal khan sama orang orang agak gesrek yang tiap ketemu kecoak terbang selalu jejeritan berjamaah, atau orang orang yang hobinya curhat soal pacar, mantan, calon mantan dan mantan calon pacar sampai malem, atau orang yang kerjaannya matiin lampu kamar mandi saat temennya mandi? Yang namanya adalah Barbara, Marimar, dan Casandra? Mereka adalah teman kost gue.

geulis pisan kan? 

Bagi gue,teman kost itu adalah teman hidup gue. Kita memang hidup di atap, dikelilingi oleh dinding, dan berdampingan mendiami rumah yang...SAMA. Saat gue sakit pun temen temen gue siap sedia mengulurkan bala bantuan. Semisal saat gue sakit gondongan, temen gue siap sedia beliin bubur bayi di Indomar*. Saat gue harus tertatih tatih ke dokter karena lutut gue bengkak akibat yoga terlalu semangat dan cardio dance kayak orang kesurupan, gue nggak harus tertatih tatih sendiri. Karena Barbara di samping gue, meganging bahu gue. Atau saat di antara jari kaki gue sobek, Barbara dengan hati terbuka dan lapang dada mau nganterin gue ke klinik pagi dan malam.


Gue pikir dulu gue nggak akan nemuin temen kost sebaik mereka.

“Orang Jakarta khan dingin dingin...mana tegaan...mana..” dan mana mana lainnya. Tapi lalu gue sadar, kalau temen kost gue bukan orang Jakarta. Marimar orang Padang, Casandra dan Barbara orang Jawa, dan dulu ada Esmeralda orang Sunda. Tanpa mereka, hidup per-kost-an gue nggak akan seseru ini, sampai ada 14 episode cerita tentang mereka!
Hal yang tak terlupakan dari Genk Kost Katelia Raya Syariah (nama genk kite, gaes karena nama jalan kost kite adala Katelia Raya dan kita syariah) adalah saat pergi ke Dufan bareng!! Kite sampe sana pas Dufan baru aja buka dan pulang pas Dufan mau tutup! Apa Rhoma Irama bilang, masa muda adalah masa yang berapi api. 





Atau saat gue bersama Casandra ke Pekan RayaJakarta berdua. Kita juga sampai sana pas PRJ dibuka dan pulang jam 8 malam. Casandra dengan hati terbuka rela nganterin gue cari lapak tas gunung idaman yang siangnya udah kita datangi dan gue belum mau beli. Akhirnya sebelum pulang, kita harus menjelajah ratusan lapak demi mencari tuh lapak. Karenanya, gue pulang dengan hati gegap gempita karena tas gunung idaman melekat gagah perkasa di punggung badan.



Banyak!! Banyak kenangan yang terurai di kost itu, gaes. Termasuk kenangan penuh kejengkelan. Nggak seru khan kalau hidup bersama nggak pernah ribut? Gue pun juga sering berantem. Entah karena cucian piring, atau jemuran baju, atau air di kamar mandi, apapun. Ada juga yang tengah malam saat gue berusaha mati matian tidur, si Marimar di kamarnya ketawa ngakak dengan jumawa.

“Hua ha ha haaaa..gila lo..masa pacarnya dia begitu?? Hah?? Yang bener?? Huahahahaha...”

Dia ngrumpi jam 12 malam, gaes. Gue yang udah ngitung kambing dari sejam yang lalu sampai keder. Tiap udah mau terlelap, “Hua ha ha ha ha ha....”  Gue kaget! Akhirnya gue BBM Marimar sambil gigitin kasur karena gemessssssss.

 ----
Dan akhir Januari tertanggal 28 Januari adalah hari terakhir gue tinggal di situ. Jumat, 29 Januari 2016 gue pindah kost. Bukan, gue pindah kost bukan karena tawa Marimar. Dibandingkan tawa Marimar yang mengusik tidur, jasa Marimar yang ngajakin gue buat tampil lebih ayu jauh lebih besar.

Gue pindah kost karena gue meyakini dalam hidup ini....KITA HARUS MELAKUKAN PERUBAHAN. Dan di tahun 2016 ini salah satu perubahan yang gue lakukan adalah mengubah suasana kamar dan tempat tinggal. Dikost itu, gue adalah penghuni paling senior. Gue sudah tinggal di sana selama dua tahun lebih. Dan sekarang, gue rasa gue harus MOVE ON. Walau pun gue harus berpisah dengan teman teman kost gue, gue tetap harus lakukan itu. 

Karena gue juga tahu, cepat atau lambat gue juga pasti akan berpisah dengan mereka. Mungkin saat Marimar menyusul Esmeralda; menikah atau saat Casandra pindah ke Cileungsi demi menghindari kemacetan karena dia bekerja di salah satu bank di Legenda Wisata, atau saat Barbara juga memulai hidup baru. Perpisahan itu sebuah kepastian, gaes. Hanya soal waktu saja.

Sebagai penulis juga gue butuh sesuatu yang baru, sesuatu yang fresh! Dan di sini, gue bisa tidur di kamar yang lebih luas dan ruang gerak gue juga lebih leluasa. The nature of human is we move to the betterment, don’t we?

Dan untuk teman teman gue yang berjuang bersama sama di tanah rantau demi masa depan yang cerah ini, gue menulis 3 surat dan jilbab untuk mereka agar mereka bisa terus syariah.



Dulu mereka terbahak bahak saat baca tulisan tulisan gue diblog, dan sekarang gue rasa gue harus nulis surat buat mereka. Surat yang gue tulis dalam tiga bahasa. Bahasa Inggris buat Marimar karena Marimar pingin banget bisa menguasai Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia buat Barbara karena itu adalah Bahasa Persatuan dan gue dan Barbara selalu menyatukan kekuatan, serta Bahasa Jawa buat Casandra karena dimana pun kita berada, kita selalu pake bahasa Jawa.

Di mall, saat pesen makanan.

“Mik, meh pesen opo kowe??”

“Pitik goreng we enak yake ya.”

“Aku pingin iwak.”

Di cinema,

“Kiro kiro meh ndelok opo,Mik?”

“Sing medeni we yo, ben seru...”

“Duh, aku ngko ra iso turu...”

“Yo ngko turu mbek aku, tak keloni.”

Di angkot,

“Can, tulong bayarke disik yo, duitku nylempit.”

“Yo.”

Dan sekarang gue senyum senyum sendiri inget inget kejadian selama hampir dua tahun bareng mereka. It was an unforgettable moment. Bahkan,nggak semua temen temen gue yang merantau di Jakarta dan ngekost di sini bisa mengalami hal serupa. Karena Jakarta keras, bro!!

Dan gue beruntung........ditemukan oleh mereka di KOST KATELIA RAYA SYARIAH.
 
dinner pertama kali, the end of 2014!
dilanjutkan karaoke.
Dinner kedua
Dinner ke-3 tanpa Casandra karena dia NYASAR dilanjutkan MUTUNG!
Dinner ke-4
Garut-Esmeralda menikaaaaah!!
Di rumah baru Esmeralda!
Dinner ke-5
Jalan jalan ke mall karena emang kalau mau ke mall tinggal jalan(kaki)
In the DUFAN

Dinner ke sekian kali

The last Dinner before I moved


Meykke as Mercedes

Candra as Casandra

Tutik as Barbara

Anisa as Marimar

Rani as Esmeralda

Thankyou for the good memories....





















13 comments:

  1. Aaaahh, Kak aku sedih lah serius. Bacanya hampir nangis. Ya da aku mah baperan emang :(

    Tapi bener lah yang kamu bilang. Cepat atau lambat, perpisahan itu pasti terjadi. Dengan cara apa pun, seenggan apa pun, yang namanya perpisahan itu pasti. Jadi aku salut sama kamu yang siap pindah di saat ya mungkin bias dibilang sebenernya nggak mau ya? Apalagi harus nemuin orang-orang sebaik mereka. Beruntung sekali di Jakarta ketemu orang-orang kayak mereka.

    Semoga di kosan yang baru bias nemuin tempat yang lebih baik. Juga bisa mendatangkan inspirasi lebih banyak ya, Kak!

    Tahun ini, semoga kita jadi "penulis beneran". Aamiin.

    ReplyDelete
  2. Hahaha.. Nama gengnya kek nama bank aja pake syariah. Kalau gue sih belum pernah ngekos lama, paling banter 1 bulan lah. Sisanya hidup ala anak asrama, tapi g jauh beda sih sama anak kos

    ReplyDelete
  3. Seperti yang pernah saya katakan,"perpisahan itu ada di samping kita. Kita tidak akan bisa menghindari perpisahan. Karena perpisahan itu selalu ada"

    ReplyDelete
  4. Aku lanang, aku gak oleh nangis. Saya terharu.
    Jadi inget kata pepatah, "perpisahan bukanlah akhir. tapi adalah awal untuk tidak bertemu dalam waktu lama." oh, ini kata cak lontong.
    Tetep semangat ya mbak. bentar lagi aku juga mau jadi anak kost. Problema kelas 3 SMA

    ReplyDelete
  5. Gue pun pernah ngekos begitu. Pernah juga saling marah karenahal sepele. Masalah kebersihan, masalah air dan hal sepele lainnya.
    Waktu gue mau tidur, eh samping kamar gue ribut kayak lagi berantem aja. Gue cuma bisa bilang dalam hati. SAMPAH LAH!!

    Tapi itulah indahnya ngekos. hehe

    ReplyDelete
  6. Gue kira, itu memang nama asli teman-teman, Mbak. Rupanya nama samaran toh. HAhahah.

    Gue juga sudah 3 tahun ini ngekost. Udah bosen juga pindah mulu. Mungkin ini kos terakhir gue sampai gue sarjana nanti. Aamiin.

    Hahaha. Hidup di kost-kostan itu emang ada suka dan dukanya. Paling sensitif kalau masalah uang. Masalah air galon,masalah token listrik. Tapi, kalau udah ngumpul semua, gue sama teman-teman kos gue bisa ngobrol apa saja. Banyak lah pelajaran yang didapat dari dunia kost-kostan ya, Mbak. Hahaha.

    ReplyDelete
  7. Terharu ya :' pastinya banyak banget yang dikenang. Ketika perpisahan itu datang, semua memory-memory yang pernah kita lakukan bareng temen gitu seolah hadir. Kita jadi beraaat banget buat berpisah, tapi, pada akhirnya perpisahan itu harus terjadi. Mau gimana? Yang terbaik juga :")

    Ngekost begitu ya :')

    ReplyDelete
  8. Indahnya pertemanan di kost an mu :)
    Wah senior di kost an malah pindah nih dengan alasan mencari suasana baru, haha

    Setidaknya tempat baru nya terasa lebih nyaman, memang bener si harus hijrah ke tempat yang dirasa lebih baik. Oke, sperti nya 2 bulan lagi aku mau ikutan hijrah. Cari kost an di jakarta ah :D

    Smoga di tempat baru bs dpt sahabat baru lagi yang lebih baik tentu nya.. Aamin

    ReplyDelete
  9. Berarti postingan ini soal temen kost episod 16 shootingnya di kostan baru dong? Dah kayak sinetron aja.

    Hmm, jadi mitos orang Jakarta galak dan dingin itu salah ya, buktinya bisa ketemu sama temen kost yang baik dan seru gitu. Semoga kostan barunya bisa lebih baik, dan penghuninya gak kalah seru sama yang sekarnag

    ReplyDelete
  10. aduh jadi kangen sama temen-temen lama hihi

    ReplyDelete
  11. Pindah segala lagi lu mey kasian tuh genk lo siapa yg ngurus hahaha..
    .
    .
    Lama juga ya lo tinggal di jakarta. Gue rasa lo emng petualang tangguh banget. Dangue ngakak dialog lo sama temen jawa lo itu.. Hahaha
    .
    Smoga mreka selalu sehat yah dan masih bisa ketmu lo sesering mungkin

    ReplyDelete
  12. mungkin berpisah memang berat, tapi.. terkadang kita memang harus pindah dari zona nyaman. berpindah dari sesuatu yang lama ke yang baru, begitulah hidup. sebagai senior di kostan lama, berarti pengalaman ngekost lo udah cukup matang dan banyak memakan asam garam ya :")

    ReplyDelete
  13. gue pas baca ditengah2 gue kira kayag film dan novel 5CM yang harus berpisah agar tidak ada kebosanan diantara mereka tapi dugaan gue salah. memang sih temen kost adalah temen yang slalu ada buat kita yang notabene jauh dari rumah. tidak ada saudara dan tidak ada keluarga tapi berkat teman kost semua akhirnya ada, bisa mempunyai keluarga baru dan saudara baru. semoga pertemanan kalian tetepa ajah terus abadi meski sudah tidak satu atap lagi.

    ReplyDelete