Wednesday, 16 September 2015

Dua Tahun Menjadi Guru


2 September 2013 itu hari Senin. Kenapa gue bisa tau? Karena di hari itu gue masuk kerja pertama kalinya sebagai seorang guru. Di masa itu juga gue lagi galau galaunya karena gue harus hidup sejauh 500 km dari rumah Ayah Ibu gue. Di bukan itu gue resmi menjadi anak rantau level remah remah roti mari.

Gue harus mengalami 2 adaptasi. Adaptasi di tempat tinggal yang jelas jelas baru dan asing dan adaptasi di tempat kerja dengan waktu kerja yang bagi gue masih asing juga plus teman teman yang juga asing. Semuanya asing!! Ditambah kepiawaian gue dalam tinggal sendiri yang masih seujung kuku kucing. Selama 22 tahun gue hidup, nggak pernah gue meninggalkan rumah lebih dari seminggu. Dan kala itu gue harus dihadapkan pada kenyataan : GUE AKAN HIDUP SENDIRIAN. Nggak ada Ibu yang udah siap sedia nyediain makanan, adek adek gue yang ngajak mainan pasar pasaran atopun Ayah gue yang ngajakin debat tentang kehidupan. Temen gue cuman kipas angin, antena tipi sama teko listrik. Sampe sampe gue kasih nama mereka semua jadi Mibi, Anna dan Kolis. Tiap kali gue sakit kayak gondongan, demam atau belekan gue cuman bisa tidur sama nangis. Toh gue sendirian ini. Gue benar benar butiran debu nan rapuh kala itu. Gue remah remah roti mari mlempem.

Masih ditambah beban pekerjaan gue. Karena gue masih baru, gue belum terbiasa dengan jam kerja selama 8 jam yang cuman stuck di satu gedung. Belum lagi karena gue fresh graduate, pengalaman gue ngajar juga masih belum begitu memadai walo dulu gue juga udah sempat ngajarin anak kuliah dan anak SD buat sambilan saat masih kuliah. Dan yang paling mencengangkan, menakutkan dan mengagetkan saat itu adalah : GUE HARUS NGAJAR ANAK KECIL!!


Saat kuliah, gue juga udah pernah ngajar anak SD kelas 1 dan 4 di sebuah SD di kamoung halaman gue tiap hari Sabtu selama dua bulan. Tapi, murid murid kali ini berumur....2 TAHUN! ngomong 'lari lari naik kereta rasanya seru sekali' aja mereka belum katam. Nih gue disuruh ngajarin bahasa Inggris. Gue sedih. Gue meratapi nasib, tapi gue nggak punya pilihan karena kontrak sudah dibubuhi tanda tangan gue. It means the only choice is survive!!

Dan itu terjadi 2 tahun yang lalu. Orang bule bijak bilang 
"You never know how far you can go until you push yourself further than you've ever been."

"Gue nggak akan tahu sejauh apa gue bisa melangkah sampai akhirnya gue memaksa diri gue sendiri untuk melangkah jauh dari tempat dimana gue berada sekarang!!" Well said. Gue meyakini itu. 

Karena lambat laun dari yang tiap seminggu sekali nangis karena kangen rumah dan puciang ngajarin anak kecil, gue cuman nangis dua minggu sekali, disusul nangis sebulan sekali. Dari yang gue kaku dan anti anak kecil, gue mulai membuka diri, membuka hati dan membuka lengan kapanpun mereka datang.

"Hug miss Meykke, please..." gue suka panen pelukan. Dulu gue sebel sama mereka setengah mati, sekarang gue sukaaaaaaa banget sama anak anak sampe pingin punya sendiri.

Target gue sebelum melangkahkan kaki ke sini adalah gue bisa kerja di sini, meraup rejeki, lalu membeli motor. Gue tulis semua target gue di bucket list dsn gue post di blog ini. Dan nggak sampai setahun, gue punya Sera yang setia nganterin gue kemana mana berkat Om gue yang juga tinggal di sini. Target gue selanjutnya waktu itu adalah "Gue mau ngelesin juga!"  Artinya, gue akan menambah jam kerja gue sampai jam 8 atau setengah 9 malam karena jam kantor gue berakhir pukul 6 malam. Gue akan ke rumah murid dan ngelesin private di rumahnya. Gue mulai daftar di LP3I dan cetak kartu nama. Akhirnya gue dapat tawaran di LP3I dan salah satu murid di Citra Gran. 

Membiasakan diri untuk nambah jam kerja itu nggak mudah. Tiap hari ada ngelesin, gue berasa sore aja udah capek dan kadang ogah ogahan. Kadang gue ngeles dan ijin nggak bisa datang dengan alasan sakir perut. Padahal gue sakit perut karena belum makan. Tapi setelah dijalani beberapa bulan, tubuh gue mulai terbiasa. Dan gue mulai menikmati pekerjaan gue.

Menjelang 1,5 tahun gue bekerja gue punya follow-up target yaitu ngelesin SETIAP HARI. Mulai dari Senin sampai Jumat. Gue mulai cari cara anti-mainstream seperti daftar di cariguru.com dan juga menawarkan diri di olx.com.

Dan ternyata membuahkan hasil. Akhirnya, sekarang gue ngelesin setiap hari ditambah ngelesin sepupu sendiri setiap weekend!! Di awal gue menjejakkan kaki di Jakarta, gue juga punya target pendapatan yang one day akan gue kantongi. 

And for the first time in forever, bulan Agustus ini gue bisa melampaui target pendapatan itu dan gue berharap pendapatan gue bisa bertahan di angka itu bahkan lebih. 

Tapi, semua ini nggak mudah. Kerja itu emang nggak mudah. Dan teman kerja itu adalah jenis teman yang susah diprediksi. Bisa jadi dia baik di depan tapi menusuk dari belakang. Yang bisa gue pelajari dari sini adalah teman yang berkaitan dengan uang adalah jenis teman yang rawan konflik dan senggol senggolan bacok. Dan dari sini gue belajar untuk bisa menjaga mulut gue, menjaga niat gue, dan menjaga hati gue. 

Yang pasti, niat gue ke sini jauh jauh adalah untuk bekerja dan mencari rejeki, meraup pengalaman dan mengasah kemampuan. Toh gue nggak selamanya di tempat ini. One day gue akan move on dan merasakan sensasi bekerja di tempat lain.

Tapi, untuk saat ini gue menikmati pekerjaan ini. Walau gue sibuk, gue kesana ke mari, gue kurang tidur saat gue ngajar, gue tetap merasa bertenaga dan bahagia. Gue bahagia tiap kali mereka bisa ngerti dan faham tentang apa yang gue jelaskan. Gue bahagia tiap mereka bisa dapetin nilai lebih bagus di sekolah, lalu bilang

"Miss, when I am at school without you, I feel this is so hard, but now it is soooooo easy!!" Tadi malam Sashi, salah satu murid gue bilang begitu. Dan gue riang gembira. At least gue ada gunanya. It's what I called as PASSION. Thanks God, I've found it! 

Dua tahun gue bekerja sebagai guru di salah satu les Bahasa Inggris. Banyak suka dan duka yang gue rasakan selama berada di sini. Gue pernah merasa punya keluarga kedua dan juga gue pernah merasa benaf benar didzolimi. Macam macam kayak permen Nano Nano. Di tempat ini juga gue benar benar belajar banyak hal tentang bagaimana mengajar dengan metode yang baik, bagaimana menghandle anak anak di dalam kelas, bagaimana mengajar anak kecil dan anak remaja,    bagaimana menghadapi fitnah, bagaimana seharusnya bersikap terhadap sesama teman kerja, dan bulir bulir pelajaran hidup lainnya.

Di sini gue bisa menjadi pribadi yang lebih tangguh, lebih kokoh,lebih peka, lebih dewasa, lebih mandiri dan lebih mengerti arti mukmin.

Dua tahun di sini, gue punya target selanjutnya. Target yang bisa gue kerjakan di sela sela kegiatan gue sehari hari. Lalu, apakah itu??

15 comments:

  1. bener banget dengan pengalaman kita bisa tumbuh menjadi lebih kuat !! (gak percaya gue bisa ngomong kaya gini)

    ReplyDelete
  2. keren banget dirimu, Mey... Btw itu kasian banget anak 2 tahun udah diajarin bahasa inggris :( harusnya kan anak-anak tugasnya bermain. oh iya mey kasih tau dong tipsnya ngajarin anak umur 2 tahun belajar, gimana caranya yang menurut kamu pas?

    dan luar biasa, kamu udah melanglang buana yaa... semangat terus mey...

    ReplyDelete
  3. Dengan pengalaman kita bisa tumbuh lebih baik. Tumbuh menjadi orang yang kuat. Inilah hidup~

    ReplyDelete
  4. Kayaknya emang harus gitu deh sis, memulai sesuatu itu harus susah dulu, biar nanti kalo udah sukses, bisa ngerti gimana dulu pas susahnya. Siapa tau besok bisa jadi dosen yang ngajar mahasiswa yang kalem-kalem. :D

    ReplyDelete
  5. Wah pas baca tulisan ini, aku ga kebayang gimana rasanya jadi guru. Pasti capek, lelah, kesal, marah, kayaknya semuanya campur aduk. Ga semudah kenyataannya.
    Kalo hidup sendiri, emang rada sulit juga... terutama kalo kita sakit, ujung2nya susah ga ada yg ngerawat... btw, tulisannya sangat inspiratif... jadi teringet pepatah ttg "pengalaman adalah guru terbaik"

    ReplyDelete
  6. kebayang tuh, ngajar anak kecil

    lah ngomong, sama nulis aja masih salah.
    tapi dua tahun itu hebat loh. mengajar mereka. kalau saya yang disuruh sih pasti kebanyakan marah daripada ngajarnya
    hehe

    ReplyDelete
  7. Ngajarin bahasa Inggris ke anak kecil? Wow, buat disuruh nulis aja masih suka ogah-ogahan. Tapi, ceritanya bener-bener asik buat gue yang bercita-cita jadi guru. Eh, kok gue ngerasa nggak sopan ya, ngomong "gue" ke seorang guru. Ampuuuunn bu guru *lari-lari sambil makan roti marie*

    ReplyDelete
  8. Wih anak 2 tahun udah belajar bahasa Inggris, aku aja TK baru belajar bahasa Inggris. Pasti mereka udah faseh banget bahasa Inggrisnya.

    Aku ngebayanginnya kak Meyke kayak guru Paud gitu ngajarin anak-anak kecil yang gemes dan pingin cubit dan pingin dibawa pulang itu

    ReplyDelete
  9. Setidaknya dengan semua pengalaman itu membuat mu semakin tangguh, hehe... Ya itulah proses kehidupan. Ada yg terasa biasa saja ada yang terasa berat.

    Mau lewt jalur biasa dan berat dr awal bs di pilih sndiri kn. Dan semakin berat proses nya, hasilnya jg makin bagus untuk masa depan.

    So, tetep semangat dan semoga sluruh bucket list mu cpet terpenuhi.. Aamin :)

    ReplyDelete
  10. Setidaknya dengan semua pengalaman itu membuat mu semakin tangguh, hehe... Ya itulah proses kehidupan. Ada yg terasa biasa saja ada yang terasa berat.

    Mau lewt jalur biasa dan berat dr awal bs di pilih sndiri kn. Dan semakin berat proses nya, hasilnya jg makin bagus untuk masa depan.

    So, tetep semangat dan semoga sluruh bucket list mu cpet terpenuhi.. Aamin :)

    ReplyDelete
  11. wah.. guru les bahasa inggris... ajarin gue simple present, past tense, present perfect dong... gue minta tips biar toefl nya gede...

    profesi guru itu mulia. karena membagi-bagi ilmu. tapi... meskipun begitu, profesi menjadi guru ini adalah salah satu profesi yang gue takuti. karena gue takut nggak didengarkan oleh murid-murid gue nanti..

    ReplyDelete
  12. Dulu aku nggak ada niatan buat jadi guru, sekarang juga masih nggak terlalu niat, padahal kuliahnya ambil keguruan.

    Salut deh buat perjuangannya. semangat terus mba.

    ReplyDelete
  13. semangat gan, sukses ya, jadilah guru yang bisa di banggakan murid-muridmnya.. hehehe

    ReplyDelete
  14. Halo, kita satu profesi loooo :)

    Saat ini, saya mengikuti program SM-3T dan sedang ditugaskan di Kabupaten Aceh Selatan.

    Tau program SM-3T kan?

    :)

    Hahahaha.

    Salut kepada mereka yang mau mendedikasikan diri :)

    Sekali mengajar, seumur hidup menginspirasi :)

    Nantikan tulisan saya tentang Guru ya?

    Salam kenal,
    Yoni Prawardayana

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...