Thursday, 9 October 2014

Ini Soal Teman KOST 2 ( Gara gara Jamur )

Hari ini adalah hari perdana gue masak tanpa Yuli Casandra, atau gue panggil aja Casandra karena kalau Yuli gue takut divonis jadi pembeber aib orang tanpa teding aling aling. Casandra kemarin pagi pergi ninggalin gue sendirian di kost. Padahal malamnya gue sempet kelonan sama dia pas mati lampu, walau beberapa menit kemudian dia pamit ke kamar milik mbak Tutik Barbara yang akan gue panggil Barbara dengan alasan yang senada.

“Duh, Mey. Di sini panas banget. Aku pindah ke kamar Barbara aja ya...”

“Yah, Casandra. Aku tidur sendirian dong.”

“Lah, kan tiap hari juga tidur sendirian..”

“Oh iya juga ya.”

Lalu dia pindah ke kamar Barbara yang mungkin lebih adem. Maklum, kipas gue nggak bisa geleng geleng karena nggak ada suplay tenaga. Perasaan bentuk kamarnya juga sama, tapi entah kenapa Barbara bilang kamar gue panas. Setelah gue telusuri lebih lanjut semalam suntuk, gue berargumentasi kalau panas itu datang dari sini. *tunjukdada

Paginya, Casandra pergi beneran. Dia sempet gue anterin sampai ke jalan raya karena barang bawaannya lebih berat daripada badannya sendiri. Dan hari ini untuk pertama kalinya gue masak bareng Barbara, cuman kita berdua.

Memang benar adanya kalau manusia boleh merencanakan, tapi Tuhan yang menentukan. Cuman, salahnya kita adalah kita cuman merencanakan tanpa adanya usaha, kerja keras dan doa. Rencananya hari ini gue dan Barbara akan jogging sambil cari tukang sayur. Setelah jogging sambil belanja, gue dan dia akan masak syahdu demi kemaslahatan perut bersama. Tapi sayang seribu sayang, gue dan Barbara baru bangun jam 5.30. Gue liat dari balik jendela, debu sudah mengepul dengan kenalpot beranak pinak menghasilkan asap pekat penuh bumbungan.

“Barbara, kalau kita jogging jam segini mah sehat kagak, bengek iya.”

 Lalu, gue dan dia memutuskan untuk cari tukang sayur pake motor biar nggak kesiangan. Dalam hal memasak, gue ibarat Maicih level ½. Bener, lu nggak salah baca. Bahkan, pada awalnya gue nggak bisa bedain mana panci dan mana wajan hingga gue dibully sama Casandra dan Barbara selama tujuh hari tujuh malam. Tapi, dari sini gue percaya dengan pelajaran hidup nomor 5


“If there is a will, there must be a way!”

Gue percaya kalau suatu saat gue pasti bisa sejago Farah Queen, walau dalam taraf KW67. Tapi, nggak papa, yang penting gue nyoba dulu. We never know until we try, begitu kata buku Kiky yang dulu gue sering beli buat nyatat pelajaran sekolah.

Tapi, menentukan apa yang akan kita masak di depan lautan sayur dan buah dan ikan serta daging bukan semudah membalikkan telapak tangan atau pun kaki. Ini jelas pilihan yang sangat sangat sulit.

“Mbak, udah masak jamur aja digoreng.”

“Ihh, kamu gimana sih masak jamur digoreng?? Udah jamurnya disayur aja ditumis pakein cabe ijo.”

“Ih, mbak. Enakan juga digoreng keles. Ibuku dulu sering bikin digoreng.”

“Heh, Mey. Digoreng itu lama banget tau nggak sih. Kamu itu jangan ngeyel.”

“Mbak, aku tuh bukannya ngeyel tapi masa iya disayur cuman pake sambel ijo. Itu ntar mlepes mbak! Yaudah kita nyayur lagi jadi bikin dua.”

“Ihh, ngapain ini tuh jamur udah termasuk sayur, Mey.”

“Ihh, masa cuman jamur aja yang nggak enak kali mbaaaak....”

“Tapi masa iya digoreng itu lama. Kamu sih nggak pernah masak. Udah gitu ngeyel lagi.” Nah ini, di titik ini harga diri gue sebagai wanita mulai disepelekan. Dulu gue juga sempet kok belajar masak sampai tahap tumis walau pun kuahnya garam semua. Gue masih ingat orang bukan keluarga pertama yang masak masakan gue adalah sahabat gue, Umami. Waktu itu dia main ke rumah dan gue janji bakalan gue masakin. Dan kalau gue pikir pikir, dia adalah satu satunya orang bukan keluarga yang sempet nyicipin masakan gue.

“Ya udah deh terserah kamu.”

“Ya udah, tapi kamu yang nggoreng ya.”

“Iya. Terserah deh orang aku juga pernah liat Ibuku masak digoreng enak kok.”

“Ihh, kamu nih dibilangin susah, masa cuman belanja aja harus debat dulu.”

Rasanya gue pingin jambak jambak rambut sendiri sambil kayang di jalanan biar diliatin ibu ibu rumah tangga. Pecahkan saja semuanya biar ramai.

“Kenapa ya Allooooooh??? Pilih sayuran aja susah ya Allloooooh?? Kenapaaaaaaaaaaaaaahhhh?? Kalau pilih sayur aja segini susah gimana ntar pas pilih.....ehm, pilihhh....tunjukkan jalanmu ya Rabb..” Gue hampir kehilangan akal sehat saat tadi pagi belanja bareng Barbara.

Dan pada akhirnya gue memilih jamur untuk digoreng lengkap dengan tepungnya, dan Barbara pilih brokoli, jagung kecil kecil dan juga lombok ijo. Pulanglah kita.

Dengan percaya diri penuh dan amarah yang menggebu gue mulai menyuwir jamur menjadi beberapa bagian. Gue cuci, gue remas remas sekuat tenaga demi kesehatan jiwa gue. Lalu, gue campur dengan tepung dan mulai manasin minyak goreng.

“Osreng...osreng..osss...osss..osss...” Begitu bunyinya. Adukan pertama sukses, kedua pun sukses. Nah, ini...mulai adukan ketiga jamur di wajan gue mulai seret. Ternyata jamurnya lengket di dasar wajan. Gue sodok sodok juga susah abis. Sampai gue keringetan juga tuh jamur yang semula indah berjuntai juntai akhirnya jadi kayak bundelan serat kain bekas. Matangnya nggak merata dan kebanyakan habis karena nempel di wajannya. Rasanya gue mau nelpon Ibu.

“Bu, tolonglah anakmu ini Bu...aku sedang dalam kesulitan yang teramat sangat..Help me, Mom...”

“Ada apa gerangan, anakku?”

“Ibu, apa yang harus aku lakukan kalau jamur yang aku goreng nempel semua di panci, Ibu??”

“Apaaaaa??? Kamu goreng jamur di panci? Sesungguhnya kamu ada di jalan yang sangat sesat.”

“Owh, bukan, maksut aku wajan.”

“Ah, mungkin tadi kamu belum berdoa dulu sebelum memasak.”

Di titik ini gue sadar satu hal dan menjadi pelajaran hidup nomor 98

“Berdoalah sebelum memasak.”

Setelah gue mengucapkan terimakasih kepada Ibu via signal IM3, gue kembali berjuang mengaduk aduk jamur goreng yang udah kayak bundelan usus ayam.

“Nih mbak, udah mateng. Jadinya malah bundel bundel kayak gitu. Kayaknya tadi harusnya jamur yang abis dicuci ditiriskan lebih dulu..terus wajannya yang nggak bikin lengket gitu.”

“Nggak ah, jamurnya buat kamu aja. Bentuknya nggak menarik gitu...Nggak mateng.” Itu tuh sakitnya di siniiii..rasanya gue pingin langsung ambil semua jamur goreng yang akhirnya cuman jadi empat bundelan dan langsung gue telan bulat bulat. Lalu, gue akan bilang ke Barbara.

“Bar, liat nih! Gue nggak mati! Gue nggak matii!” Barbara gitu amat deh. Orang namanya juga baru belajar nggoreng jamur, eh dianya nggak mau makan. Akhirnya gue bawa semua jamur ke kantor buat bekal makan siang.

Tapi, gue jelas jelas masih membutuhkan Barbara untuk menuntun gue menjadi wanita seutuhnya. Seiring bertambahnya usia, gue semakin memikirkan banyak hal dan cooking ability adalah salah satunya. Kalau dulu gue menyanggah kodrat wanita untuk memasak dengan dalih,

“Ah, aku sih besok mau masak bareng aja sama suami aku. Malahan dia yang lebih jago masak, jadi nanti dia yang masak.”

“Terus kamu ngapain, Mey?”

“Aku...ehm, nanti aku yang makanlah..atau nanti kita masak bareng gitu...ada adegan kita ngosreng tumis bareng pake celemek couple motif polkadot warna pink..nanti kita suap suapan deh..”

“Ngemeng ngemeng kamu dapet ide kayak gitu darimana, Mey?”

“Drama Korea...”

Lalu, teman teman gue akan geleng geleng kepala kayak kipas angin.

“Semoga Alloh menunjukkan jalan yang benar untukmu ya, Mey..”

“Berdo’a....mulai.”

Dari situ gue sadar kalo hidup di planet bumi ini nggak seelok hidup di cerita syahdu ala drama Korea. Dan dari situ gue berjanji satu hal. Tahun depan gue harus jago masak. Gue harus banyak banyak terimakasih dan baca istighfar aja sama Barbara. Dia adalah satu satunya harapan yang bisa gue andalkan. Ini penting banget, ini menyangkut kemashlahatan umat, apalagi buat orang yang tiap bangun tidur hal pertama yang terlintas adalah,

“Ehm, makan siang sama apa ya...terus malamnya enaknya makan apa ya...martabak enak kali ya...apa sup kambing? Ehh, makan siang ketoprak asik juga nanti. Tapi, apa nggak soto aja? Mie ayam deh kayaknya menggoda.”


Gue yakin pasti bisa. Barbara, mohon bantuannya! Lu kalau baca ini jangan terus mogok masak ya...gue butiran debu kalo lu sampe meninggalkan gue sendirian di hingar bingar Jeckardah ini. Salam super.

9 comments:

  1. Kayaknya ceritanya seru banget nih ..hehehe, jadi berasa liat drama korea yang ceweknya suka konyol-konyolan gimana gitu,
    Semoga setelah ini, masaknya jadi makin jago terus bisa nyaingin Farah Quin ya, hehehe

    ReplyDelete
  2. agak berbau konyol sih...ceritanya menarik..meskipun sebenarnya sederhana..

    kayaknya enak banget punya suami bisa masak *menurut istri

    tapi betapa sakitnya punya istri yang nggak mau masak

    ReplyDelete
  3. Dari 5, kok loncat ke 98? Hahaha. Memang setelah tinggal sendiri di negeri orang, baru gua menyadari bahwa yg namanya masak itu gampang gampang susah. Masak buat diri sendiri itu gampang, selama ada niat. Tapi kalo mau masak buat orang lain dan memberikan rasa yg pas buat mereka...itu SUSAHHHHH...

    ReplyDelete
  4. Casandra dan Barbara, elit banget nama temen mu mey. kayak nama pemain tele...ehhmm, tele apa ya, telenovela. :D

    yah tak apa jadi bundelan gitu jamurnya, yang penting masih bisa dimakan mey. belajar masak itu memang gak gampang. tapi kalau memang niat buat masak, pasti lama2 bisa. gue juga sama lah, kalau menggoreng bisa, yang kuah2 itu yang bikin ngeri, kayak yang kamu bilang tadi, kuahnya garam semua. :|

    ReplyDelete
  5. Haelah gegara jamur jadi merembet ke jodohlah ini Meyke. Hahaha. Lucu sih. Semoga entar bisa masak beneran. Bisa kirim ke Jakarta dan saya bisa nyicipan masakannya yak :D

    ReplyDelete
  6. Hahaha latah ketawa tadi waktu si Barbara nolak ditawarin jamur-yag-ngga-berbentu-itu. Mungkin dalam hatinya dongkol sambil ketawa penuh kemenangan 'tuh kan apa gue bilang. kalo ditumis pasti hasilnya ngga kaya gini' hahaha. Yak, semangat belajar memasak ya, Kak Meyyy. Semoga Tuhan meridhoi setiap langkahmu xoxoxo

    ReplyDelete
  7. wew masak aja pakai ribut gitu ya gak habis parkir gue jalan pikir cewek masalah masak soalnya gue juga gak pernah masak kecuali masak air biar mateng :v

    ReplyDelete
  8. Kok bisa-bisa dan sempet2nya batle mau masak aja, harus bisa dong masak, biar jadi istri yang baik. "Ciyeee." :D

    ReplyDelete
  9. Air conditioning, Alarm clock, replica louis vuitton Balcony/Lanai/Terrace, Bathrobe, Bathroom amenities, Bathtub, Bathtub/shower gucci replica combination, Connecting rooms, Converters/ Voltage adaptors, Copier, Data port, Desk, Desk with lamp, Direct dial phone number chanel replica , Double beds, Dual voltage outlet, Fireplace, Hairdryer, High speed internet connection, Iron, Ironing board, Modem, replica handbags Non-smoking, Private bathroom, Safe, Separate modem line available, Shower only, Sofa bed, Speaker phone, Telephone, Telephones with message light, Voice mail, Wake-up calls, Air conditioning individually controlled in room, replica handbags Shower, Spare electrical outlet available at desk, Ceiling fan, Electrical adaptors available, Accessible room, Self-controlled heating/cooling system, Single bed, Maid service, Handicap room, High speed internet access fee

    ReplyDelete