Monday, 14 July 2014

Ramadhan Rasa Rantau Jilid 1

*kucekkucekmata

*gelapgulita

*Subuhmenggema

*sekejabduduk

*ambilHP

*liatjam

*tepokjidat

*goyangmorena

“Astaga!! Too late too apologize eat sahuur!!” Gue yang baru bernyawa setengah karena setengahnya lagi masi kena macet di Kuningan langsung terduduk lesu. Ini adalah hari puasa ke dua dan gue sudah melewatkan puasa! Sakitnya tuh di sini.... *nunjukperut

Ramadhan kali ini dibandingkan dengan 22 Ramadhan lainnya yang berhasil gue lewatin jelas jelas Ramadhan yang paling berbeda seumur hidup gue. Kalau dulu,

*kucekkucekmata

*dengerwajanberbenturandengansoletsecaraciamik

*tidurlagi

*suaraderapkaki

“Keeee, makan sahur Ke...udah siaaaaaaap...”

“Aduuuh, ngantuuuuuk!!!”

“Cepetan makan dulu keburu imsaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak!!!”

*jalansambilmerem

*makananudahsiap

*indahnyaduniyaa

*makansambilmerem

Kalau sekarang?? Mau tidur ngiler unyu sampe pagi pun yang bangunin adalah nihil alias alpa. Karena apa?? Anak perantau seperti gue hanya berteman alarm yang sekali pencet dia nggak berani bangunin lagi. Lagi lagi, sakitnya tuh di sini.... *nunjukperutepisode2


Iya, tahun ini buat gue adalah Ramadhan berbeda cenderung spesial karena gue berada di tengah tengah Ramadhan dengan suasana yang jauh jauh lebih berbeda dengan keharusan bertanggung jawab terhadap diri sendiri yang lebih besar. Gue nggak bisa lagi menggantungkan kesejahteraan perut gue kepada orang lain yaitu Ibu. Kalau dulu, mau buka puasa atau sahur, dari takjil serupa es buah, kolak pisang campur kolang kaling sampai makanan berat, juga susu semuanya bersumber satu. Ibu. Namun, sejak negarapimenyerang gue memutuskan untuk merantau, semuanya berubah. The only one I can relay on is MYSELF, noone else. 

Iyess, gue harus mikirin dari buka puasa makan apa, takjilnya apa, juga sahurnya kira kira nasinya cukup dan menunya ganti atau sama juga harus gue pikirin masak masak. Walau dalam hal ini gue nggak belum bisa masak. Jangan tanya, ‘masaaak???’ karena sakitnya tuh di siniiiii.... *nunjukotak *nggakbisabedainmericadanketumbar

Jadi, sekarang jadwal gue tiap sore sehabis pulang kerja jam 5 adalah mendatangi kerumunan di depan mesjid sana. Oh bukan, bukan ngantri takjil gratis. Gue pilah pilih serba serbi makanan yang bisa gue makan buat buka puasa. Ada kolak biji salak yang kalau di Jawa hampir sama dengan candil hanya saja ukurannya lebih besar. Ada juga sayur mayur berkantong kantong plastik yang udah siap sedia dibawa pulang, es cendol, martabak asin dan manis, pecel, mie ayam, masakan padang, gorengan, snack ringan, sampe kue tart pun ada di situ. Setelah gue tahu kalo di sana ada sendi sendi kehidupan gue jadi rajin pergi ke sana setiap sore, mengunjungi lapak per lapak sambil ngobrol.

“Mau yang mana Ruth?”

“Apa ya, pingin yang seger seger deh...apa es buah aja itu?”

“Ehh, tapi nggak bagus lo buka puasa pake yang serba es gitu..”

“Terus apa dong?? Nggak ada yang jual es buah anget gitu..”

“Ruth, plis deh..gue tahu lu lafer, tapi nggak gitu juga...Eh liat deh, ada kolak. Khan kolak anget Ruth...mana manis lagi kayak gue.”

“Idih, kalo panas susah minumnya padahal khan udah keburu auuuuusss...”

Nah, kebiasaan deh. Gue ini kadang sampai lupa waktu kalau udah ke pasar dadakan sama ngobrol sama si Ruth. Tiap mau beli sesuatu gue musti debat dulu. Udah gitu kalo udah belanja, buka puasa tinggal 5 menit lagi lalu sampe kost, gue tiba tiba koleps. Gue lupa masak nasi!!!

Imam mesjid : “Buka puasa tinggal satu menit lagi....silahkan untuk bapak dan Ibu segera masuk ke mesjid untuk menikmati takjil yang sudah disediakan...”

Gue : “Tuh Ruth, gara gara lu nih, yang lain udah pada cantik ganteng menikmati takjil, gue ngapain cobak??” Ucap gue sambil remes remes nasi di bawah pancuran wastafel. Gue mau nangis sambil showeran, tapi itu udah mainstream. Gue kejer sambil meres beras di pancuran. Si Ruth cuman diam seribu bahasa,bisanya cuman menimbulkan suara suara tak bersahabat, seperti

“Krucuk...krucukcukcuk..krukru...cuuuuuk...”

Beda buka, beda sahur. Alarm gue akan berbunyi pada pukul 3.30 karena imsak masih sekitar satu jam lagi. Gue pilih nada alarm yang membahana, takutnya kalo terlalu lembut, gue orangnya suka salah prasangka. Bukannya jadi alarm, gue pikir malah lullaby. Gue tidur lagi. Syedih.

Nah, sahur untungnya gue berkolaborasi dengan teman kost gue bernama Yuli. Bagi gue, Yuli ini memegang peranan penting. Karenanya, gue jadi nggak makan sahur sendirian. Kita makan sahur bersama, dengan sayur dan lauk pauk yang sama. Indahnya kebersamaan. Dari sinilah gue menangkap pelajaran hidup nomor 79 : “BERDUA LEBIH BAIK.” Untuk sekarang, menyatukan kekuatan dengan Yuli adalah pilihan yang terbaik. Kita akan makan sahur sambil bercanda, lalu terkadang bobok bareng sampai pagi. That’s what I didn’t experience before. You know what?? New path, new place, new experience!!

Puasa rasa Rantau telah mengajarkan gue banyak hal. Juga menggelindingkan pelajaran nomor 54 : “THE ONLY ONE YOU CAN RELAY ON IS GOD AND YOURSELF. NOONE ELSE!” Ada saat saat tertentu dimana kita harus bisa menggantungkan nasib di sepasang otor trisep dan bisep milik sendiri. Kalau dahulu gue adalah anak manja yang apa apa bersumber dari tangan Ibu, sekarang mau nggak mau gue harus bisa mengerjakan apapun seorang diri.Ah, gue jadi inget salah satu habit yang diajarin oleh tempat gue ngajar untuk Holiday Program. Gue tulis sebagai pelajaran hidup nomor 34 : “You are in charge!” Yang artinya adalah kamu bertanggung jawab atas dirimu sendiri.

Bagi gue, tahun ini adalah Ramadhan penuh berkah. Karena gue bisa menjadi gue yang baru. Gue bukan gue yang setahun, dua tahun, tiga tahun dan banyak tahun yang lalu yang makan sahur aja udah tinggal nelen makannya sambil merem. Gue bukan gue yang dulu tiap puasa cuman bisa leyeh leyeh sampai ketiduran dengan mengatasnamakan ‘Saat berpuasa, Tidur adalah ibadah.” Gue kerja, bersih bersih dari badan sampai tempat tinggal, nyetrika, cari makan semuanya sendiri. 

Sometimes, you have to be thankful for the condition. The particular condition may seem hard, but it’s not the point. The point is the hard condition leads you to soar and be stronger.

Seorang pelaut yang handal tidak terbentuk dari laut yang tenang!

Gimana?? Puasa rasa Rantau kaldunya nendang banget khan?


Buat kalian yang juga punya nasib serupa bisa banget loh nambahin di kolom komentar!


17 comments:

  1. Tenang mbak nanti saya bakal menciptakan aplikasi smartphone ko, dimana nanti kalo alaram bunyi terus kita mau snooze nanti semua pulsanya bakalan kesedot dan kekirim ke hape saya, muahahahaaha, jadinya gak bakal bangun telat karena takut pulsanya disedot. #IdeCemerlang #CalonProfessor

    ReplyDelete
  2. hahahha
    akhirnya merasakan sensasi jadi anak rantau ya meykke.
    selamat ya.
    merantau itu menyenangkan kok, lagian kan bekasi ke rumahmu cukup ditempuh dengan jalan kaki 3 hari 3 malam *gubrak*

    pokoknya dinikmati aja. keep enjoy!
    kelewatan saur adalah hal biasa bagi anak kos. hohoho

    hmmm berbagi pengalaman?
    apa yaa?
    aku 6 taun menjalani ramadhan di perantauan,,,
    baru taun ini yg di rumah.
    kadang sedih sih, maklum anak bapak-ibu...kadang keinget rumah,
    tapi semua itu menyenangkan juga, pengalaman hidup deh

    ReplyDelete
  3. I feel you, Sis. I feel you. Sensasi jadi anak rantau itu fantastis. Kalau km nggak sahur pas puasa, saya lebih parah lagi: gak shalat ied pas idul adha. tau-tau pas bangun orang udah pada balik dari masjid. Sakitnya tuh di sini... *nunjukkepala* Kok saya bodoh sekali? Maaf jadi curhat

    ReplyDelete
  4. Wah kak, aku turut berduka ya mbak. emang rasanya gitu banget ya? Padahal aku bayangin kayanya seru gitu survive sendirian di rantau. Kan bisa membangun rasa pede dan mandiri kak. Meskipun bakal ngrasain apa-apa sendirian, sampe bangun aja cuma dibangunin alarm.

    Semangat ya buat kakak! Survive kak!!!

    ReplyDelete
  5. Belum pernah merantau sendirian kala sahur, tapi sahur setelah nikah ada gak enaknya, suami yang mau enaknya dan aku harus siapin semua, hoho.
    Mey tetap riang gembira meski sedih nunjukin perut lapar. Anggap saja semacam latihan, nanti kalau sudah nikah 'kan harus pontang-panting nyiapin segala rupa buat suami. Tetap semangat. Yang penting ada rezeki untuk sahur dan berbuka.

    ReplyDelete
  6. Ampun, nendang banget Kak. Nendangnya tuh sampai ke sini... #nunjukperutepisode3

    Sebenernya nggak hanya puasa sih, hari biasa pun setelah jadi merantau, mengajarkan kita banyak hal. Yang paling penting kedewasaan dan kemandirian. Yang biasanya mau makan selalu diingetin Mama, sekarang nggak makan 3 hari aja Mama nggak tau. Yang biasa makan tinggal am, sekarang perlu susah-susah dulu. Nyari, ngemat uang, belum kalo penuh, harus berdesak-desakkan.

    But that's life. Everything will change to make us better.

    ReplyDelete
  7. kalo aku udah biasa kayak gitu mbak, gimana enggak, dari smp udah jauh dari orang tua, udah merantau. jadi sekarang udah biasa. malah buka, sahur di rumah itu yang luar biasa. jadi kangen rumah. emakkkk

    ReplyDelete
  8. apa itu pelajaran hidup nomer 79. buat sendiri ya? -___-
    makan sambil merem itu gimana lagi, nyuap nasinya ke mata kali ya hahaha
    kacian anak rantau. aku mah nggak perlu repot repot ngurus sahur. tinggal dibangunin trus makan deh hahahaha

    ReplyDelete
  9. wah kasihan nih anak rantau :D. tapi kalau gue sih nggak mbak, kalau gue dirumah malahan sahur itu rasanya males banget, walaupun ada yang bangunin, padahal kalau di kost gini nggak ada yang bangunin(soalnya gue kist sendirian), malahan selalu bangu sendiri kalau sudah waktunya :D

    ReplyDelete
  10. duh, ngebaca postingan ini jadi kebayang ramadhan tahun depan bakal di rantau.. smoga yang bangunin bukan jam beker itu.. semoga dibangunin sama cewek. entah itu ibu kos ato ibu2 warung depan gang :3

    next post request ngadepin saur di rantau dong :D

    ReplyDelete
  11. Seengganya lu masih di negeri sendiri, merayakan Ramadhan di luar negeri jauh lebih repot lagi. Ga ada yg jualan tajil, waktu puasanya lebih panjang karena matahari terbit lebih awal dan terbenam lebih malam...

    Tapi ya gua setuju sama inti dari cerita lu ini. Ga peduli apapun rintangan yg kita hadapi, kita ahrus terus semangat dan memperbaiki diri =)

    ReplyDelete
  12. gini banget yaa nasib anak perantauan ya Kak, masyaallah.

    dulu enak banget, makan udah disiapin, bangun juga udah alarm berjalan (baca: orang tua), dan yang pasti ga mungkin telat untuk sahur. tapi sekarang, semuanya kamu bergantung pada alarm. buka puasa pun juga gitu, harus mikir mau makan apa. sabar yaa Kak, itu semua pasti melatih untuk mandiri juga hehe.

    yang anak kos kalo baca postingan ini pasti juga ikutan ngerasa nih wkwk.

    ReplyDelete
  13. Hahahahaha itu aku banget dah makam sambil merem :D

    Ehm, jadi kepikiran ntar kalo aku harus merantau nih. But yeah, lelaki harus kuat! :D

    Tapi yg ngejadiin aku salut adalah, walaupun jadi anak rantauan itu sulit banget, Kak Meyke tetep memotivasi diri sampe buat peraturan hidup bernomor-nomor, apa pula itu. Tapi keren, dan kayaknya aku juga harus nyontoh nih buat ngebuat peraturan hidup bernomor-nomor :D

    ReplyDelete
  14. heemm..... ngenak banget postingan ini ke aku mey... aku jadi bersyukur banget masih puasa sama ortu. bangun sahur di bangunin, berkali-kali pula #gak nyadar umur

    terus pulang kerja jam 3, bukannya bantuin emak di dapur, malah langsung masuk kamar dan tidur. bangun tidur sore pergi ngababurit. #ya allah, ga tau diri banget ya gue!

    ReplyDelete
  15. waaaa aku juga ngerasain ini ,mbak hehe. pas hari pertama sama hari kedua, karena ditinggal ortu keluar kota.
    ya kalo mbak masih enak ada temennya, la aku buka, sahur, tidur, sendirian -_- tapi alhamdulillah bisa dibuat belajar mandiri, bentar lagi kan aku jd anak kost :D

    ReplyDelete
  16. Wah asyik kak peraturan hidup bernomornya, udah sampai nomor berapa kak?

    Nendang bangetttt kak, sabar ya kak. Itu adalah pintu untuk menuju kemandirian :)
    Lambat laun juga akan terbiasa dengan seperti itu..

    Wah kalo aku sih alarmnya nggak cuma sekali tapi gini :
    02:30
    03:00
    03:30
    Nah terkadang kalo pun dipencet di bakalan bunyi lagi, tapi tetap saja sejatinya alarm tidak sama dengan dibangunkan Ibu. Karena terkadang telinga bisa saja ditutupi dan malah nggak denger bunyi alarm, its so kampret -__-

    Kalo aku sih sedikit-sedikit udah terbiasa tanpa Orang Tua, meskipun belum pure tinggal sendiri gitu. Tapi lambat laun akhirnya udah terbiasa, meskipun terkadang suka sedih mikirin "Duh, sedih ya kalo nggak ada Ibu, sedih kalo jauh dari Ibu". Cepat atau lambat fase jauh sama orang tua dan kita harus belajar mandiri itu kayaknya bakalan dirasakan juga, cepat atau lambat :)

    ReplyDelete
  17. ... sedi bet ya kak sampe-sampe yang bangunin cuma alarm:(( aku juga bulan Agustus udah mulai ngekost nih, tapi untung ga merantau, masih tetanggaan kotanya wkwk, dan untungnya lagi udah lebaran:p tapi ya ga tau sih, pasti hari-hari pertama berat gara-gara lepas sama orangtua,

    ih kakak menomori pelajaran hidup sampe sebanyak itu?:o wah hebat banget kak, jadi kalo iseng-iseng bisa baca-baca pelajaran hidupnya wkwkw, ikutin ah,,,

    Ramadhan rasa rantaunya NENDHANGGGGG!

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...