Tuesday, 6 May 2014

THE BEST SIZE EVER!

Cerpen ini aku buat tepat 1 Februari dan aku ikutkan dalam event menulis bertema "SIZE", tapi oh tetapi tidak terjaring. Nggak papa, namanya juga usaha...
Meykke Santoso

“Mbak, jadi gini ya. Ini diminum tiga kali sehari, setiap kali minum harus minum 5 biji sekaligus..”

“Masa sih mbak?”, Aku seakan tak percaya. Kalau setiap kali minum aku harus menelan 5 butir, maka dalam sehari aku harus menelan 15 butir? Perutku seketika melonjak lonjak seakan butiran sebesar buah melon berputar putar di dalamnya. Si penjual langsung mengernyitkan dahinya.

“Kalo nggak percaya, baca aja sendiri mbak...”

“Iya mbak, makasih...” Aku tidak punya waktu untuk berdebat dengan penjualnya. Uang sudah dibayar, dan kini obat herbal telah berpindah tangan.

Di bis, pikiranku melayang kemana mana. Obat ini bukannya tanpa alasan.

“Dil, coba deh kamu beli obat herbal. Sepupuku minum obat itu bisa naik 5 kg lho..”, ucap Vince, dua hari yang lalu di sela sela makan siang kita. Saat itu aku kembali berkeluh kesah. Dan bila dipikir pikir, bagaimana aku nggak meluncurkan keluh kalau di badan yang tingginya 170 hanya berbeban pada titik 50 kg saja? Untuk menghitung berat badan standard, tinggi badan dikurangi 110 adalah berat badan yang seharusnya. Itu berarti aku harus menambal lemak sebanyak 10 kg lagi!!


Bis masih terus melaju dan pikiran masih terus berkelana kemana mana. Aku mendesah kuat kuat, berusaha mengeluarkan gumpalan beban yang bukannya menggumpal di badan tetapi di otak. Tiba tiba tasku bergetar. Segera aku pencet tombol answer dengan malas.

“Halo?”

“Dil, kamu dimana?” suara hangat di ujung telepon melingkupi telingaku.

“Masih di jalan..”

“Kamu jadi beli obat herbal?”

“Jadi, nih baru aja beli. Aku harus makan 15 butir sehari nih..”

“Yang bener?? Udah, nggak usah diminum...aneh aneh aja sih kamu..kata Kak Tia obat herbal kayak gitu nggak bagus buat kandungan, juga ginjal.. Emang udah nggak ingat sebulan yang lalu kamu minum obat gemuk generic lalu pipimu cuman menggembung sebelah gara gara dibilang bisa nambahin 8 kg?”, ucapnya panjang lebar.

“Udah dibeli nih Yan...masa iya dibuang, nggak papalah dicoba dulu...”, aku sedikit merajuk.

“Nanti makan siang bareng Dil...”, ucapnya tanpa berkata lebih lanjut lagi tentang obat herbal atau pun obat generic. Dia sudah tahu benar sikapku.

“Iya, daa...” Aku mendengus. Sebal. Bahkan pacarku juga tidak mendukung aksi yang mati matian aku lakukan ini. 15 butir bukan perkara yang mudah. Apalagi hal tersusah di dunia ini selain mengerjakan UAN adalah minum obat. Bahkan, terkadang sebatang pisang tidak mampu mengantar satu bulir obat melaju ke lambung. Ah, dia seharusnya memberiku semangat.
Tiba tiba, ada satu cewek tanpa babibu mendaratkan pantatnya dengan begitu syahdu tepat di sisiku. Dan seketika seat bis terasa begitu penuh dan sesak.

“Loh, Dila yaaa??”, ucapnya begitu berhasil duduk di sampingku. Aku menengok seketika.

“Mia bukan?”, ucapku menerka nerka.

“Bener banget! Gimana kabarnya, Dil? Masih segini segini aja nih...”, ucapnya cukup menohok.

“Enak banget!”, ucapnya kemudian. Aku yang tadinya akan tersinggung langsung terheran heran.

“Enak banget apanya?” ucapku sambil mengernyitkan dahi tanpa menjawab perihal kabar.

“Lihat dong, badanku. Dulu aku khan slim kayak kamu. Sekarang??? Padahal aku sudah diet sana sini, sampai rutin puasa. Tapi bukannya berkurang, badanku malah semakin mengembang!” Ya, Mia yang aku kenal berbadan slim cenderung gempal saat dulu. Dan sekarang, bahkan lengannya sebesar pahaku. Satu yang tidak hilang darinya. Sikap keterbukaannya.

“Kamu enak Ra, mau makan apa saja nggak masalah. Toh badanmu susah melarnya. Kalau aku? Aku udah nggak pernah makan rawon, tengkleng, atau makanan berlemak. Aku takut semakin besar, Ra...Kalau mau makan enak mikir mikir dulu”, curhatnya tanpa malu malu. Aku menganggung angguk dan mencoba mencerna inti perkataan Mia. Dan entah kenapa, rasanya bongkahan buah melon di perutku, dan gumpalan beban di otakku seakan meledak. Dan tiba tiba hilang...

Benar juga. Bahkan, untuk seseorang seperti Mia, beban bertambah adalah musibah, dan bagiku sudah pasti anugerah terindah. Dan, memang selama ini aku bisa makan apa saja tanpa ketakutan badanku akan menggembung.

“Makasih ya Mia, aku turun dulu...see you yaaa..”, ucapku dengan mata berseri seri tidak lupa kita cipika cipiki. Aku tak sabar bertemu dengan Yanda. Akan aku bilang padanya, aku bersyukur menjadi aku. Aku akan membuang pil ini dan hidup dengan penuh kesyukuran. Ukuran badan ini adalah ukuran terbaik yang Alloh berikan kepadaku. Toh, Yanda juga terus memperbesar ukuran cintanya padaku tak peduli sebesar apa ukuran badanku. Maka nikmat Tuhanku yang mana lagi yang aku dustakan kalau begini?


“Tuh khan, untung kamu bertemu Mia... Lagian bertahun tahun kita pacaran, ukuran badan kamu nggak pernah jadi masalah. Yang penting sehat, Ra.. Syukuri apa yang ada..” Dan senyumku mengembang lebar sekali. Aku baru sadar, Yanda mendukungku sepenuhnya. Yanda mencintaiku apa adanya. Dia, aku peluk erat erat.

13 comments:

  1. pertamax ah. hehehe

    nah ini sama kayak aku nih. kalau ketemu temen lama, bahkan pernah ketemu guru SD ku, beliau bilang, "Rita masih langsing aja ya, gak berubah dari dulu. bagus nih Ta, susah lho langsing kayak gini". Padahal akunya pengen banget nambahin berat badan meski hanya sedikit. pesan moralnya bagus banget nih. mensyukuri apa yang sudah Allah berikan tanpa mencoba mengeluhkannya. karna apa yang kita punya, belum tentu dimiliki oleh orang lain. ;)

    ReplyDelete
  2. pesannya bagus banget.
    temenku juga punya masalah kaya gini, dia kurus, ga bisa gendut-gendut padahal udah makan banyak. ga baik juga sih kalo dipaksa gendut itu, ntar hasilnya ga natural. mending biasa2 aja tapi pas :D

    ReplyDelete
  3. langganan lomba nih mey ya,, jangan menyerah mey teruslah menulis cerpen pasti entar ada posisi dimana cerpen loe bakalan terjaring menjaring cerpen terbaik dari sebuah kompetisi menulis sekalian menambah pengalaman di dunia menulis kan,, :) semangat yaw !!!

    ReplyDelete
  4. Lomba ini pasti sponsornya obat pelangsing gitu. Hahaha
    Iya tapi itu juga yang terjadi di dunia nyata, cewe2 entah kenapa selalu mempermasalahkan berat badannya. Katanya biar lebih disayang pacarnya. Padahal pacarnya aja gak peduli dengan bentuk tubuh ceweknya. Kalo alasan yang bener tuh kenapa cewe terlalu memperhatikan bentuk badannya yaitu pengen dapat pengakuan dari cewe lain. Hahaha xD

    ReplyDelete
  5. syukurii apa yang ada, hidup adaah anugrah
    #nyanyi ala d'masiv

    ReplyDelete
  6. iya, bagaimanapun bentuk tubuh yang di kasih Allah, itulah sebaik-baiknya tubuh hehehe
    bener banget tuh yang di bilang, punya bada kurus itu anugrah karena bebas mau makan apa aja hihih. Aku juga bertubuh gempal, dan sering bersedih karena harus jauh dari makanan berlemak yang biasanya enak huhuhu

    ReplyDelete
  7. Kak Meyk. Saran dong.. kalo bisa cerpennya enggak usah dikirim kemana-mana, dipost di sini aja ya! aku lebih suka bacanya gratis gitu, enggak usah beli dulu buku antologinya :P abis tulisannya adiktif banget! aku suka yang ini, enggak banyak diksi yang mengotak-atik otak haha

    ReplyDelete
  8. wah...wah...15 butir.. overdoses entar.. hehe..
    aku suka kata-katamu kak Meyk.. yang ini

    uh khan, untung kamu bertemu Mia... Lagian bertahun tahun kita pacaran, ukuran badan kamu nggak pernah jadi masalah. Yang penting sehat, Ra.. Syukuri apa yang ada..” Dan senyumku mengembang lebar sekali. Aku baru sadar, Yanda mendukungku sepenuhnya. Yanda mencintaiku apa adanya..

    kayaknya karakter ceritamu itu ada di sini ya! ada kata-kata inspiratifnya pada percakapan para tokohnya..
    semangat ya Meyk.. sering ikutan GA..
    oh iya,.. sebelumnya saya sangat berterimakasih banget, udah ke tag info lomba di facebook. terimakasih banyak ya..

    ReplyDelete
  9. amanatnya ngena mbak....fabi ayyi ala irobbikuma tukaddibaan.....
    puasa mah kagak jaminan bikin kurus...kayak kadang pas ramadhan makin tambah melar....apalagi pas buka di hajar aja makanannya...


    bner kata huda mbak...lebih baik baca cerpennya mbak mey gratisan...tapi bukan berarti nggak boleh ikut GA mbak....salah satu solusinya ya dikasih bukunya :P

    ReplyDelete
  10. Aaaahh so sweetnyaaa:3 aku jadi keingetan juga sama berat badan. Padahal orang bilang aku kebilang kurus banget, tapi aku ngerasanya gendut. Nggak bersyukur.

    Serem banget Kak itu obat banyak amat-_- bisa-bisa sekali makan langsung mati kebanyakan obat haha. Tapi emang iya ya obat penggendut badan sebanyak itu?

    Sebenernya kita emang perlu bersyukur aja sama apa yang kita punya. Ya tapi kalo kurus berlebihan atau gendut berlebihan juga diperbaiki.

    ReplyDelete
  11. "maka nikmat Tuhan-mu yang manakah yang kamu dustakan?"
    ahaaa bener banget ini. kadang kita sebagai manusia sering lalai untuk mensyukuri nikmat yang sudah Allah berikan. terlalu banyak mau nya. Padahal belum tentu yang kita mau itu menurut Allah baik.

    Kalo aku sendiri pernah nyoba untuk naikin bb, tapi ga nyampe minum minum obat-obatan gitu sih. ngeriiiiii

    ReplyDelete
  12. Keren deh Mey ceritanya, tapi kok kayaknya terlalu pendek.. emang sengaja segitu ya target dari panitianya..

    Dari sebuah pertemuan sederhana yang tidak diduga.. ternyata itu bisa membuat kita jadi bersyukur dengan apa yang ada dalam diri. Gue aja pengin diet -_-

    Kalo dari gue sih.. gue belum nangkep banget sosok dila kayak gimana selain dia orangnya ceking. Dan dila ini cewek ya? Kurang kuat karakternya..
    Gue bacanya sih ngerasanya gitu

    ReplyDelete
  13. iya tuh bersyukurlah yg badannya segitu gitu aja biar makan aja hikssss
    dan janganlah tergoda dengan obat obatan herbal yg katanya bisa bikin gemuk/kurus. efeknya bahaya banget soalnya huhu

    cerpennya bagus kok kak, mungkin kurang di pengenalan tokohnya ya? kalo menurut aku sih hehehe

    ReplyDelete