Friday, 9 May 2014

Teknologi : Bila kaleng bertali menjadi segiempat bisa diusap!!

Gue pikir dan gue yakin semua orang mikir apa yang gue pikir kalo jaman sekarang ini teknologi udah sangat sangat canggih dibandingin saat gue masih kecil dulu. Setiap lapisan masyarakat udah menggenggam benda segiempat yang mampu mengubah yang jauh menjadi dekat dan yang dekat menjadi tak kasat mata. Juga, tiap orang sudah sangat familiar dengan entah benda entah penampakan ajaib bernama Google, facebook, twitter, instagram, path, foursquare, dan banyak lagi media social yang kadang nyulap penggunanya jadi anti social.

“Paimin, padi lu kok bisa subur ijo royo royo itu gimana caranya?”

“Oke, nanti malam ba’da isya lu sama gue bisa musyawarah mufakat sama petani lainnya. Gue kasih tips cara melebatkan padi unggul. Gue punya bukunya di rumah cuy...pinjem di perpustakaan kampung sebelah”

“Oke cuy...”

Beda sama petani jaman sekarang,

“Patrick, padi lu kok bisa lebat dan subur kayak gitu gimana caranya? Ajarin dong, kafan kite bisa bertatap mata?”

“Duh, gue lagi sibuk cuyy, cari aja di google atau nanti gue tag infonya di pesbuk. Kalo lu perlu apa apa tinggal mention gue ajah..”

Selamanya Patrick dan Reinald sebagai petani nggak akan seakrab Paimin dan Sarimin.


Begitu juga dengan ini.

“ Waduuuh, susah amat cari materi skripsi gue ini. Mana gue pakenya kuantitatif lagi metodenya. Skripsi lu pake metode apaan?”

“Wah, samaaa...gue juga kuantitatif. Cuman gue bisa kok ngebantu lo. Kemarin gue udah ditransfer ilmu sama bu pembimbing.”

Maka, persahabatan mereka semakin terjaga dan menyatu. Mereka bisa menyatukan kekuatan sebagai persatuan mama, mahasiswa lama.

Beda dengan sekarang,

“Cuyy, gue pusing nih sama skripsi gue. Materinya susah amatt, gue nyesel pake judul ini. Siaaaal!!”

“Iye, gue udah tau. Tiap hari lu juga update status soal itu. Bukannya lu baru aja upload foto leptop lu yang pinggirnya kopi itu di instagram? Udah gue komen cuyyy....Gue juga suka minum kopi itu waktu nggarap skripsyi...”

“Ihhh, ciyusan?? Ih tu kopi enak bingittt tauuuk...Gue udah minum berkali kali. Emang lu udah pernah ke sana?”

“yaelah lu mah,liat noh di foursquare, gue udah check ini di sana banyak kali keles....”

Dan dari mama mereka naik level jadi maba, mahasiswa abadi. Jadinya salah fokus!! Hina sekali.

Bisa jadi kayak gini.

“Duh, enak amat lu tiap hari gandengan mulu sama pacar lu, Surti...gue dari lahir sampe seperempat abad gini gini aja, tidur kedinginan, hujan sendirian, makan tanpa teman...” Air mata Karto menggenang di pelupuk mata. Dia rindu akan sosok bidadari syurga penyejuk hati.

“Santay Karto...Si Surti temannya banyak mana solehah...masih ada satu yang masih lajang. Gimana kalo besok kita ketemu di mushola depan sekalian nungguin adzan magrib.”

“Lu baik banget jadi orang, Din. Gue ke toko kelontong cak Korim dulu beli baju koko baru.”

Sebulan kemudian Karto dan Tini menghadap penghulu. Alhamdulillah.

Lah, sekaraaaang????

“Sial men, idup gua gini gini aja. Enak lu tiap hari bisa komen komenan mulu di facebook, terus mention mentionan di twitter..lah gue? Gue update status saking sepinya gue komen sendiri, gue jawab sendiri. Udah macam orang hilang akal gue.”

“Lu mah kagak canggih. Nih, gue kasih nama nama cewek bohay. Nih ada NeninTtpzCntaWlopunDickkiti. Nih dia yang kemarin tiba tiba message gue nih minta kenalan, namanya MerryPenghniNrakaBersmamu. Mau yang mana??”

Si Roy dengan mata jeli menatap penuh selidik ke para foto cewek cewek yang lagi selfi dengan mengangkat HP sedikit lebih tinggi lalu menaruh sebilah jari telunjuk ke depan mulut dengan mulut sedikit dimoncongkan demi single yang seksi seseksi Anjeline Joli KW 10000000. Lalu, foto kedua cewek berbelah dada rendah memakai youcansee polkadot garis garis warna kuning bercampur pink sedang berdiri berujung high heels cakepnya tak terhingga. ...high heelnya maksutnya. Mulut Roy semakin tercecer. Lalu, dia memilih cewek dengan hotpants 5 cm di bawah pantat yang sedang berpose ala ceribelek dengan bando subhanalloh gede bercorak bunga bertahta di rambut lurus kepaksanya.

“Widiiiiih, ini yang paling menggetarkan kayaknya Aldo..gue pilih ini...”

“Ya udah, tinggal lu chat aja terus minta deh tu pin BBM. Kalo udah seminggu, ajakin aja ketemuan...”

Seminggu kemudian Roy melarikan diri dari TKP. Si pemakai hotpants di dunia maya begitu paradoks dengan si pemakai hotpants di dunia nyata.

Ternyata...

"Halo, kamu Roy ya, gue Esmeralda...."

"Ehm, Es...Es...Esmeralda yang mana ya??" Jantung Roy seakan mau lompat kayak kelinci ngeliat Es yang ada di depannya berwajah memang putih namun dengan gradasi yang mencolok antara kulit muka dengan kulit leher, kelopak matanya warna warni kayak pelangi dengan lipstik penuh di bibirnya yang menyembul sedemikian rupa.

"Gue....yang kite pernah chat terus lu minta PIN gue, tiap hari lu nge PING gue minta ketemu..."

"Ini tidak mungkin terjadiii....gue sedang mimpi, ini pasti gue mimpiiiii....Adduuh, mama sayangeeeeee....." Roy lalu menggelepar, pura pura ayan. 

Ternyata,

“Kok wajah kamu di fb cantik amat...habis dari salon ya...”

“Nggak kok, cuman pake sotoshop...”

Roy bergelimang nestapa. Di facebook cabe cabean junior mau pun senior berserakan tak terhingga. Hidup macam apaaaaaaa....

Dulu waktu gue masih SD, yang ada gue liat pilem kartun kucing sama tikus yang sampe kiamat nggak pernah akur. Lalu, sorenya kite main lompat tali sampe magrib. HP lah mana kenal, yang ada kite bikin dua kaleng susu bendera kite lubangin tengahnya lalu kite sambungkan dengan sebilang benang.

“Mbak Sarini, halo halo...”

“Pesan diterima, bagaimana suaranya?”

“Sinyal kabel bagus Mbak, bagaimana acara gundu kita hari ini?”

“Oke nanti kita berkumpul di rumah Totok bawa kelereng 10 biji jangan lupa kelereng satu warna susu buat gacuk (eh, bahasa Indonesianya apa ya, semacam kelereng yang mengandung nyawa dia. Ya gitu lah..)”

“Siap mbak...”

Sekaranggg??

Anak SD udah mulai nyobain hotpants berpadu padan dengan youcansee. Jalan berdua baru dapet satu meter udah

“Cieeeeee....tembak aja tembaaaaak....”

Lalu pulang sekolah mereka memadu asmara di bawah pohon kresem dekat sekolah. Kiamat....kiamaaaaat...

Makanya tindak asusila pun gue pikir sekarang semakin merebak ya karena itu tadi, teknologi. Dulu gue sewaktu SD mandi bareng sama temen temen gue satu kelas di sungai yang jernih airnya yang ada cuman guyur guyuran air sama renang bebarengan. Sekarang???
Anak SD mainnya uda ngusap ngusap barang persegi panjang.

“Eh busetttt, lagi pada ngapain Aral sama Luni ini??”

“Ahh, lu belum tau aja...ini tu serrruuuu....di Youtube banyak tauuuk... Sekarang khan lagi in.”

“Eh, tapi kok bisa gitu?”

“Makanya liat dari awal...nih gue replay lagiiii...”

Matih...

Gue sebagai anak jaman dulu yang cuman berkubang dengan kelereng, tali karet yang sambung menyambung menjadi satu itulah lompat tali, juga kotakan salib di tanah bergaris kapur dengan sebilah genteng buat dilempar lempar sebelum engkleng merasa beruntung luar biasa. Walo dulu kite nggak ada tuh burung dilempar lemparin pake ketapel terus nabrak babi babi atau pun ngelus ngelus burung biar ke atas dan nggak nabrak tembok. Nggak adeee...tapi kite hidup bahagia dan tumbuh menjadi anak yang sehat raga dan jiwa, InsyaAlloh....


Gue nggak bisa bayangin apa jadinya anak gue di masanya. Gue pikir teknologi memang membawa begitu banyak bala bantuan dan kemudahan dalam menjalani hidup yang sementara ini, tapi juga bisa jadi memperpanjang masa kita nanti....berkubang.....di neraka. Naudzubillah...

13 comments:

  1. gue juga anak zaman dulu mey. gue aja baru kenal yang namanya hp setelah lulus SMA. waktu SMP tau sih, tapi cuma pinjem2 hp kakak buat main game snake itu lho, yang di nokia jadul. dulu mainannya juga sama kayak kamu mey, kaleng susu dilobangin terus dikasi benang, main telpon-telponan deh. kalau tali karet itu namanya Yeye kalau ditempat ku.

    meskipun hidup dijaman dulu yang gak tau tentang gadget, gue tetep merasa bahwa masa kecil gue lebih indah, jauh lebih indah ketimbang masa kecil anak-anak zaman sekarang. miris, kecil-kecil udah mainan hp. udah lihat-lihat konten yang gak seharusnya dilihat anak kecil. teknologi banyak sisi buruknya menurut gue. karna banyak dari penggunanya yang gak bisa mempergunakannya dengan bijak. semoga kita gak terjerumus ke lembah dosa karna teknologi ya mey. aamiin.
    tulisan kamu ini jadi ngingetin masa kecil aku mey. hehe

    ReplyDelete
  2. Dari tahun ke tahun memang teknologi berkembang sangat pesat, banyak anak2 yang belum cukup umur malah udah kenal sama yang namanya gadget, tapi gimana caranya kita menjadi smartperson daripada smartphone kita. Keren!

    ReplyDelete
  3. wah terimakasih mey.. kamu telah membangkitkan memori2 zaman dulu.. ketika aku masih sering main bola bareng2 temen sekomplek. main kelereng. sepedaan bareng. dan macem2 bareng. sekarang zaman udah berubah.
    semoga calon anakku dan calon anak2 lainnya bisa jd lebih baik dr generasi sekarang. aamiin

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. komentar yang tadi ditulis panjang panjang nggak ke publish. giliran tes tes malah kepublish -___-

      kayaknya aku nggak pernah ngerasakan situasi kayak di postingan ini deh aku dari SMP udah ada google dan udah punya HP. momen nggak punya hp dulu saat SD aja sih. dulu musti kerumah temen dulu yang cukup jauh hanya untuk nanya PR :')

      Delete
  5. kemarin miris liat berita anak sd meninggal dikeroyok kakak kelasnya, anak sd yang udah "gituan". -_-

    ReplyDelete
  6. Iya, iya... bener banget Mbak. Saya setuju teknologi zaman sekarang itu salah satu background pemicu tidak asusila yang belakangan lagi marak-maraknya. Zaman sekarang itu, nggak kecil, nggak besar, udah tau yang namanya media social yang entah berapa ratus macam telah tercipta. dari anak kecil ampe yang besar sekarang mainannya udah teknologi mulu. beda ama zaman dulu yang taunya cuma main kelereng, karet, gasing, batu, dll.

    Btw, Mbak MeyKe hidup pada zaman siapa? soekarno ya?? haha

    ReplyDelete
  7. aku beryukur kak, aku pas sd masih ngerasain mainan anak kecil yang sederhana tapi seru. gak kayak anak jaman sekarang, mainannya cuman sentuh dan usap-usap gadget doang, kasian jarang olahraga hihihi. kalo dulu sering olahraga, main petak umpet, karet, emprak, dll hahah

    teknologi emang mempermudah, tapi jangan sampe terlena juga. bisa gaswaaaatt :O

    ReplyDelete
  8. Ya, bersyukur kita masih bisa menikmati masa dimana anak anak bermain secara alami dengan bahan bahan dari alam, seperti main pedang pedangan dari batang daun pisang, main petak umpet, enggrang, dorganepo, dan seabreg mainan yang membuat kita sehat dan tambah teman dengan kedekatan nyata.

    Semoga mainan yang ada untuk anak anak sekarang bisa lebih mencerdaskan mereka, tanpa menghilangkan unsur haknya untuk bermain di dunia nyata secara positif. :)

    ReplyDelete
  9. Ya, bersyukur kita masih bisa menikmati masa dimana anak anak bermain secara alami dengan bahan bahan dari alam, seperti main pedang pedangan dari batang daun pisang, main petak umpet, enggrang, dorganepo, dan seabreg mainan yang membuat kita sehat dan tambah teman dengan kedekatan nyata.

    Semoga mainan yang ada untuk anak anak sekarang bisa lebih mencerdaskan mereka, tanpa menghilangkan unsur haknya untuk bermain di dunia nyata secara positif. :)

    ReplyDelete
  10. Dulu dan sekarang emang beda jauh banget. Apalagi anak SD-nya. Tetangga saya, masih kecil udah bisa mainin smartphone dan gadget2.

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah aku juga masih kebagian mainan yang sama kayak Kak Mey. Telepon kaleng, yg ngelemparin genteng patah itu di aku namanya sondlah Kak. Terus sepedaan, nontonnya kucing tikus yang gak pernah akrab, sama si anjing putih yg punya anak terus selalu digangguin serigala. Ah rasanya bahagia banget ya.

    Dulu juga tiap pulang sekolah pasti main ke rumah temen. Kalo nggak diizinin sampe nangis di rumah. Sekarang malah nangis kalo nggak boleh main benda kotak itu. Dunia emang udah berubah. Ya biar jadi pelajaran juga buat ngurus anak nanti kali ya hihi^^

    ReplyDelete
  12. aku bersyukur aku masa sd masih ngerasain mainan anak kecil. baru bener bener kenal teknologi smp itu pun nggak se-addict sekarang ini

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...