Tuesday, 20 May 2014

Ayah SANTOSO #1

nanti waktu pulang kampung gue mau diginiin lagi!

Saat gue lagi liat tipi sambil ngemil remah dinding tembok pasi, tiba tiba gue jadi ingat Ayah gue. Kemarin beliau SMS gini,

“Met mlm ke...gek ngp. Bagaimana kabarmu hari ini?”

Kurang gaoool apa coba Ayah gue, SMS anaknya kayak lagi nulis undangan sunatan pake segala bilang met mlm. Ayah gue ini emang orangnya gaul. Dia selalu menyematkan ucapan selamat malam tiap SMS gue. Dia juga sering SMS gue lalu memberikan semangat di akhir untaian percakapan kita lewat barisan huruf.
“Yo wes Ke...SELAMAT BERKARIR DAN SUKSES SLL, setinggi yg kamu inginkan ke...AMIN”
Kalo udah kayak gini gue yang sebelumnya ngerasa tak berdaya penuh nestapa dikepung butiran debu rasanya jadi punya daya ibarat lampu jadi nyala 100 watt ga pernah mati berhitung generasi ke generasi kayak pilip.

Ngomong ngomong soal Ayah walopun hari ini bukan hari Ayah sedunia gue tetep pingin ngomongin Ayah gue. He maybe not the perfect father, but he is the best father I have ever had. *yaiyaemangcumanpunyasatudoangkeles


Tapi, beneran. Gue bisa sampai sejauh ini juga gegara peran Ayah gue. Bagi gue, beliau adalah laki laki yang paling percaya sama gue di dunia ini. Beliau selalu percaya 100% penuh nggak pake diskon dengan tiap tiap kata yang gue ucapin. Misalnya nih, gue bilang,

“Bapak, hari ini adinda pulang jam 8 ea, ada ngelesin mendadak.”

Lalu tak terhitung sampe 10 hitungan HP gue segera berdering mengabarkan kalo beliau setuju. Ada kalanya bahkan gue bilang,

“Bapak, aku hari ini nggak pulang aja ya, besok libur dan nih lagi seru drama di BU kampus, pak..daripada kemaleman...” Pun Ayah gue dengan ringannya ACC permohonan gue. Paginya, bersama teman satu kost yang gue tumpangin sepedaan sampai di kebun karet. Besoknya gue nggak bisa jalan dengan banyak koyo nancap asoy di sekujur kaki gue. Kalau kayak gitu Ayah gue cuman bisa geleng geleng.

Jadi, ibarat kata gue mau ngapain aja Ayah gue nggak bakalan banyak pertanyaan hanya demi sebuah approval.

“Dimana?”

“Sama siapa??”

“Ngapain aja?”

“Berbuat Apa?”

Ayah gue jarang sekali mengajukan pertanyaan itu. Makanya gue bilang beliau gauuuul banget. Dan satu satunya alasan yang melatarbelakangi itu semua adalah kata kata Ayah gue.

“Bapak percaya kamu udah bisa milih mana yang baik, mana yang buruk...”

Intinya, beliau percaya atas segala apa yang gue lakukan. Dan justru itu adalah alasan satu satunya gue selalu mencoba untuk aktual, tajam dan terpercaya.

Bahkan, kalau beberapa Ayah lainnya melarang anaknya pacaran kayak,

“Nduk, kamu tuh sekolah dulu yang penting, jangan pacaran!”

“Mau jadi apaaa kamu masih kecil udah main pacaran. Main tuh petak umpet, layang layang, kelereng. Belum saatnya kamu mainin ati #eaaaaa “

Lah, kalau gue? Ayah gue fine fine aja gue pacaran, karena lagi lagi beliau percaya gue tahu mana yang baik dan mana pula yang buruk. Sesimple itu. Jadi, bahkan pernah gue pulang larut bangett waktu itu ada pentas seni dengan bintang tamu KOTAK di kampus gue. Jelas dong gue dan pacar (di konteks masa lalu) liat tuh Tantri mangap mangap dua jam di lapangan kampus. Gue dan dia nonton sampe abis bis bisss... Lalu gue dianterin sampe rumah dan my father was not angry. Beliau tahu sepenuhnya bahwa masa muda adalah masa yang berapi api, selagi arah apinya terarah alias kagak jadi kobaran yang melalap membabi buta. Ayah gue tahu kalau gue ingin ini dan itu, ingin ke sini dan ke situ. Makanya, gue juga kadang heran sama Ayah gue karena dia begitu membebaskan gue.

Gue mau travelling ke Jogja dan berangkat sendirian juga Ayah gue dengan ringan hati nganterin gue sampai terminal walau sepanjang perjalanan beliau ngasih buanyaaaak wejangan buat gue, takut takut kalau gue tersesat dan tak tau arah jalan pulang yang diakhiri dengan butiran debu menganak pinak.
Gue punya teman yang terbebani oleh ijin orang tua setiap saat ingin melakukan sesuatu dan jadilah dia hanya bertambah tinggi dan lebar tanpa bertambang volume pengalaman dan pelajaran hidup. Dan mengaca dari situ, gue sadar Ayah gue adalah sosok yang begitu mengerti keinginan anaknya dan juga mendukung sepenuhnya dengan penuh rasa percaya.

Dan gue merasa sangat sangat sangat beruntung punya Ayah serupa beliau. Dia selalu mendukung apa yang gue lakuin, termasuk pilihan gue untuk mencoba hidup sendiri di hingar bingar kota besar ini. Ayah gue percaya kalau gue bisa. Maka, apa yang harus gue khawatirkan lagi dari diri gue yang udah berhasil menyabet kepercayaan Ayahnya seluruhnya???




8 comments:

  1. ayah lu keeren ke :)
    sayang gw dari kecil ga pernah ada kasih sayang seorang ayah #curcol -_-

    jaga kepercayaanya jangan disalah gunakan.
    karena bisa buat dy kecewa yang teramat dalemm ke, *saaaahh nasehat ayah ini :D


    ReplyDelete
    Replies
    1. ehehehe, makasih Melky..wah, yang sabar ya Mel..

      baik, laksanakan! :D

      Delete
  2. Aku curiga nih ka meyke suka banget kali ya denger lagu butiran debu hahahaha, bercanda kak :D

    Asik ya kak punya seorang ayah yang gaul kayagitu. Terkadang anak zaman sekarang itu beda-beda. Ada yang dilarang orang tua, ia malah menjadi jadi atau bahkan sebaliknya. Dan ada juga yang udah dipercaya maka akan menjaga dirinya baik-baik, atau malah menghilangkan kepercayaan orang tua.

    Tapi, menurut aku sendiri sih mending biarkan anak itu berkreasi, kayak yg dilakukan ayahnya ka meyke. Karena saat si anak tidak dibatasi apapun, ia akan merasa lebih dipercayai dan terkadang ia akan berusaha utk tidak menghilangkan kepercayaan si ayah. Sama yang dilakukan ka meyke, semoga tetap menjaga kepercayaan ayah yang sudah diberikan hahaha

    ReplyDelete
  3. Yaps bener banget, tinggal menjaga kepercayaan itu. :D
    Asyik yah punya ayah gaoool gitu.. ayah gw juga sama gaool dan selalu ngebebasin gw tp bukan karena percaya melainkan karena pusing punya anak cakep kaya gw wuahahaha

    ReplyDelete
  4. Aaahhh... Kenapa semudah itu dapet kepercayaan Ayah, Kak? Emang sih, Ayah biasanya lebih mengiyakan daripada Ibu. Tapi satu hal yang nggak pernah disadari. Khawatir Ayah kadang bisa melebihi Ibu. Tapi beliau nggak pernah nunjukkin itu dengan berlebihan kayak Ibu. Kalau Ibu selalu nanya banyak hal, Ayah paling nanya, "Kamu sama siapa? Mau ke mana? Ya udah hati-hati aja ya." Just it. Biasanya aku dinasehatin gitu aja sih.

    Yang jelas kepercayaan Ayah-nya dijaga ya Kakmey. Susah banget dapet kepercayaan orang tua itu. Apalagi Ayah. Jadi, jangan pernah sia-siain kepercayaan yang udah dikasih. Karena sekalinya dirusak, mereka mungkin nggak akan pernah bisa percaya lagi :)

    ReplyDelete
  5. iiih Meykkkkkkkk, ayah kamu keren n gaul abiiiss
    masa kalo sms sampe bilang met malem gitu, kalo ayahku sih cuma "nduk,lagi ngopo?" gitu hahahaa
    ayah kita keren ya, punya style masing2

    tapi enak bgt ayahmu memberi kebebasan yang luas utk kamu, km harus jaga itu. kalo aku boro2, pacaran aja dimarahi, untung skg dah nikah.

    ayahu top markotop deh, tipe ayah yg gaul dan modern, :)

    ReplyDelete
  6. waaaah keren Meyk... punya ayah yang se-slow itu, dan hebatnya dengan kepercayaan yang sedemikian besar itu elo enggak menyalahgunakan kepercayaan itu...
    bapak memang gaul, bisa ngerti dunia gemerlap anak remaja dan enggak berburuk sangka selalu...
    btw, poto atas itu gue gak bisa ngebayangin kalo masa sekarang elo beneran mau mengulang pose itu -_-

    ReplyDelete
  7. wow .... kayaknya saya nanti tuanya kayak ayahmu meyke.... bebas hehehehehe.

    jarang loh ada cewek yang mendapat kepercayaan dari orang tua. kebaykan mereka berfikir negatif dan cenderung protective terhadap anak perempuannya. Saya bener2 salut ke ayahmu.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...