Sunday, 27 April 2014

kicauan sebelum lelap

Buka tutup buka tutup, susah terkatub...
Melempar jauh pikiran yang berkecamuk seperti kena amuk
..
Lagi lagi aku di sini, menatap nanar pada kegelapan, menyisakan seutas cahaya dari celah celah ventilasi bergerigi..
Lagi lagi aku di sini, menghitung denting jam bersamaan dengan detak jantung...

Menghitung pula panjang masa sejak kayuhan pertama di ambang senja kala itu,
Lalu menghitung lebih jauh di kala q beranjak pergi setiap hari dengan segepok ransel di punggung,
Lalu lebih dan lebih jauh lagi kala putih abu abu membalut erat dari senin hingga sabtu..
Dan lalu mengerjabkan mata akan masa yang seakan bergantu dalam sekejab..
Masih dalam kegelapan yang diisap kegamangan...
Masih dalam gulita yang menyelubungi setiap malam...



Aku masih mengerjab.
Aku masih menerawang jauh berkayuh kayuh...melampaui masa bernama esok, menjemput masa bersatuan depan..

Akan seperti apa...

Ah, malam ini lelaplah sudah...esok hari fikirkan lagi...karena hidup sebelum mati.

12 comments:

  1. pantesan aja mbak nggak bisa tidur, itu matanya melek gegara nulis postingan. haha.
    bahasa tulisannya kayak baru denger semua gue, diksi nya. hadeeh -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya juga yaaa...hehehehe...bener juga kamu wil,

      ya udah boleh dicomotin nih wil, buat kamu semua niiih :D

      Delete
  2. Kak Mey mau tidur nulis dulu? Nulisnya sambil nyadar-enggak gitu? *sotoy

    Halah aku harus banyak-banyak belajar diksi dari kamu nih. Enak banget ngebacanya. Padahal cuma bayangan-bayangan sebelum tidur. Tapi bisa jadi sebuah postingan. Emang udah jadi penulis hebat nih.

    Tapi sama sih kayak aku. Kalo mau tidur suka banyak pikiran. Mikir dari A sampe Z. Baru nyampe S udah ketiduran deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, aamiin makasih ya semoga jadi hebat beneran Dwi doain ajaaaah :D

      iya, sama. yang ada bikin insomnia, tapi emang harus banyak yang dipikir sih ya cc, haha

      Delete
  3. Maksudnya ini, kakak sedang memikirkan sesuatu hal. Tapi aku nggak tau sesuatu halnya apa? benar nggak?

    Btw, keren kak diksinya...Kakak belajr diksinya secara otodidak atau apa?

    ReplyDelete
  4. namanha juga perjuangan mbak...sabar nggeh..pasti akan muncul impian yang terbaik

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggeh kakak Motiiii hehehehe...aamiin ya robbal alamiin..

      Delete
  5. si willy manggil kamu 'mbak' mey hahaha.. berasa udah punya anak 2 -__-

    gue selau takjub kalo baca setiap kalimatnya, entah dari situ gue bisa lihat sudah 12 antologi mungkin wajar saja. duh gue ngomong apaan sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nihhh, padahal khan aku masih unyu bingttt masa dipanggil mbak, wehhehehe..

      hehehe, makasih lo Pik..:p

      Delete
  6. Wah Kak Mey ini syahdu banget. Kondisinya mungkin kita lagi terbaring di kasur terus bayangan - bayangan entah itu masa depan atau masa lalu bercampur aduk menjadi satu. Biasa sih itu gejala orang yang susah tidur, aku sering gitu malah. Lah inikok malah curhat -_-

    Ohya, ada beberapa diksi yang belum aku ketahui ni Kak Mey '-' mungkin harus lebih banyak makan KBBI kali ya ._.

    ReplyDelete
  7. keren banget kata-kata nya. meskipun mau tidur, masih sempet-sempet nya bikin tulisan yang bagus gini kata-kata nya. udah deh gabisa komentar yang lain nya lagi, pokoknya tulisan kak Mey kereen banget hehe

    ReplyDelete
  8. Kak Mey sebelum tidur flashback masa - masa SMA ya... Aku tau lho...

    Hmm... Untuk tiap diksinya sih sebenernya sederhana aja, cuma biasanya yang bikin beda itu susunan kata - kata yang dipakai dalam satu kalimat. Soalnya, diksi pasti di bawa ama si kalimat itu... Dan Kak Mey menurutku sukses membawakan kalimat untuk setiap diksinya, biar enak dan nyambung dibaca... gitu...

    ReplyDelete