Sunday, 2 February 2014

Makhluk Luar Biasa Itu Bernama CHILDREN!!

“Ih, mana cutenya??”

“yang lucu tuh sisi mananya?? Bukankah mereka hanyalah seonggok manusia dengan versi yang masih mini dan sedang bertumbuh saja?”

“Lihat tuh nangkring nangkring meja seenak jidat, mana dibilangin susyeh, oh mai gat.”

“Well, I don’t get the point!”

Itu adalah ungkapan hati gue beberapa bulan yang lalu sebelum gue ‘terperosok’ dalam pengalaman tak terduga penuh kejutan ini. Lalu, tiba tiba Ultraman datang menyampaikan berita.

Gue mengajar. Anak anak. Usia? Mulai 2 tahun. Saat mereka bergelimangan di atas karpet kelas, gue harus mengajari mereka bahwasanya merah adalah red, sedangkan blue adalah biru, selagi green tidak lain tidak bukan haruslah hijau.

Dan 4 bulan mampu mengubah pandangan gue, mengusir tuntas segala praduga gue yang mematikan image anak anak.

diliat dari muka dan tingkah laku, kita seumuran.


muka gue terlalu fokus menekankan, "This is..fish..fish..once more, fish..remember it for the rest of your life.."

Alvaro, Xafigo, Vicco, dan missnya 
Mereka adalah sosok sosok penuh kejutan, paling mengejutkan yang pernah gue temui seumur hidup gue. Saat di kelas, banyak kali mereka ‘terlihat’ tidak memperhatikan saat gue tunjuk karpet merah dengan terus mengulagi ‘say it, red...red...’. Lalu, sehari kemudian, mama mereka bercerita dendang begitu bangga karena anaknya di rumah berkata red dengan menunjuk baju mamanya yang berwarna merah!

Lain lagi saat mereka gue sapa dengan, “hello...how are you???”, lalu gue akan menjawab, “I’m fine, miss...say it...I’m fine..”, dan mereka hanya mematung, tak bergeming. Lain hari lagi mama mereka bercerita dengan begituuuu antusias layaknya anaknya bisa lari 100 meter dalam hitungan 10 detik.

“Miss, tau nggak Jojo kemarin itu pagi pagi waktu liat aku tiba tiba bilang, ‘Mama, how are you???’ khan aku kaget ya Miss, kok bisa tiba tiba bilang gitu...

Dan setelahnya gue sadar kalau anak anak adalah makhluk Alloh yang luarrr biasa.

Sebelum kelas biasanya gue main main dulu sama mereka. Kadang kita mainan perang perangan, gue megang banteng lalu mereka megang dinasaurus, lalu kita bertubrukan lalu pura pura mati. Kadang kalau gue lupa dan kebablasan, gue suka tiba tiba menggelepar gelepar di lantai saking menyelami peran. Nah, dan setiap gue megang hewan gue bilang,

“this is....fish!! elephant! Cat...meauwwww...dog! gugugugukkkk..pig, nguinggg nguingggg...”

Lalu, gue mix tuh hewan hewan tak lupa gue tambahkan buaya di dalamnya.

Gue kemudian berkata,

“You have to point out the animal that Miss mention yaa?? Oke?? Okeee???”

Mereka ngeliatin muka gue. Melongo. Air liur kemana mana.

“Oke, start now!”

“Elephant!! Where is elephant??? This one? This one?? This oneee???”, ucap gue sambil menunjuk satu persatu sembari membentuk garis melengkung di depan hidung gue dengan harapan dia mudeng kalau elephant itu hewan yang punya belalai.

Gue lihat matanya menelanjangi hewan di depannya satu per satu, lalu mulai melihat bola mata gue sekilas. Sepertinya mereka mulai mengerti apa yang gue inginkan, lalu mereka mulai menyapu pandang lagi, dan hap!!

Telunjuknya menyentuh mainan berwarna pink dengan totol biru berbelalai!! Walopun gue baru tahu kalo gajah itu pink, gue langsung berkata

“Very good! Give me five..” Sesaat kemudian kita beradu telapak tangan. Toss!!

“Now, give me cat! Miaowww miaowwww”, ucap gue kemudian sembari miauw miauw dengan kesepuluh jemari gue di depan pipi gue seakan ingin mencakar, dengan varian muka dibuat seimut mungkin,
Dan tanpa keraguan, dia menunjuk mainan kucing.

See?? Lalu gue melanjutkan dengan zebra, crocodile, dog, juga fish dan turtle. Dan happ!! Mereka bisa menangkap dengan cekatan.

Semakin lama gue semakin ngefans dengan anak anak. Muka mereka yang polos, sunyim yang merekah tanpa dibuat buat, polah yang lucu dan menggemaskan...lalu saat mereka pulang mereka akan mencium punggung tangan gue lalu

“Byeee...”

“Bye miss...bye miss Meykke...”, Oh my God!! Banyak kupu kupu terbang di rongga perut gue.

Lalu, di kalender kursus gue tahun ini ada wajah gue di dalamnya sedang ngajar gitu ceritanya.

Lalu, gue menangkap cerita ini dari balik kantor guru

“Iya nih Vico waktu liburan nanya mulu besok les apa nggak...Tuh tiap hari diliatin kalendernya ngeliatin Miss Meykke mulu...” rasanya gue mau nangis sujud syukur sambil lompat harimau saat itu. Bahkan dulu pacar gue nggak bakalan kayak gitu ngeliatin mulu muka gue tiap hari! Apa yang telah gue lakukan???

Suatu hari gue ke mall mau beli deterjen. Nah, waktu bayar gue ketemu salah satu murid gue yang usianya dua tahun, Jojo namanya.

“Miss Meitel miss meiteeeel...” panggilnya.

“Haloooo Jojooooo...”, ucap gue sambil dadah dadah kayak Miss Universe.

Lalu dia menghampiri gue dengan senyum rupawan unyu pisan. Nah, waktu gue mau pulang lagi ke kantor, dia nggak mau lepas! Dia mau ikut! Dia menggenggam tangan gue kuat kuat seakan akan

“You, don’t leave me! Never!!”

Bahkan, gue udah main petak umpet di mall sama dia, dianya merajuk sampai nangis nangis. Dibopong pun dia meronta ronta untuk bisa bersama gue. Sampai akhirnya, dia gue ajak ke kantor lagi dan kita duduk berdua. Gue bingung banget. Apa yang telah gue lakukan, Ya Alloh??? Dulu adik gue sendiri waktu seumuran dia, mau gue cium aja berontak sedemikian rupa sambil nendang nendang bibir gue yang udah monyong monyong siap ngesun biar gue enyah saja.

Maka, Jojo adalah anak pertama di dunia yang fana ini yang bikin gue trenyuh banget sebagai seorang Meykke. Gue suka bingung sendiri saking nggak percayanya.

Kini, hidup gue begitu berwarna bersama mereka. Joget joget bareng, lalu mengajari mereka bahwa buku adalah book juga membuat mereka melompat lompat setiap kali gue bilang,

“jump! Jump! Jump!”

Thanks God, I’m here. Where will you lead me to next time? I’m looking forward to it.


Now, without hesitation I say, “I LOVE CHILDREN!”

16 comments:

  1. huah....lama tak bersua, meykke dah sukses aja.
    selamat ya udah jadi ibu...guru. sayangi 'anak-anak' mu nak.
    salam buat mereka :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum....belum suksessss...tapi aamiin doain Ben!! gue doain lu juga suksessss....
      iya, sekarang gue udah jadi ibu nih...ibu guru...iya, 'anak anak' gue sekarang banyak...hehehe.

      Delete
  2. Kak Mey keren banget bisa ngajar anak-anak dengan baik dan mereka paham apa yang kamu ajarin. Kalo aku punya kesempatan, aku pun pengen bisa kayak gitu. Ketemu anak-anak kecil, main dan belajar bareng sama mereka. Jujur, aku bisa dibilang suka banget sama anak kecil. Syukuri ya Kak, jarang banget orang yang bisa punya kesempatan baik kayak kamu :)) *malah sok nasehatin nih anak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulunya aku pikir ini musibah, ternyata anugerah cc Dwi..iya, alhamdulillahirabbilalamien...:)

      Delete
    2. wah untung udah sadar ya sekarang haha. serius, anak kecil itu ibarat malaikat banget deh. lucu, ngegemesin, dan polos :)

      Delete
  3. Alvaro, Xafigo, Vicco,
    Nama anak jaman sekarang keren ya? coba jaman aku dulu, namanya Aldi, Budi, Dkk
    Sekarang namanya kaya merek-merek mobil euy..

    ReplyDelete
  4. anak kecil emang ajaib banget kak, kadang bikin kesel, tapi kadang jg bisa jadi mood booster. Ah seneng banget ya kalo bisa main-main sama anak-anak kecil gitu, apalgi anak kecilnya sampai jatuh cinta sama jita itu ga bisa diungkapkan dengan kata-kata

    ReplyDelete
  5. wah lucu-lucu banget, mungkin gue nggak bisa ngadepin mereka. gue juga nggak bakal dapet attention lebih dar mereka, soalnya muka gue muka penjahat haha

    kapan2 ajarain aku ya miss mey :D aku kan anak kecil juga *muntah paku*

    ReplyDelete
  6. iya tuh..rasanya kalo kita disayang anak kecil itu emang beda..berasa bahagia bangettt...
    apalagi kalo anaknya sampai nggak rela kita tinggalin..wuihh..rasanya gimana-gituu...
    ciee,,akhirnya bisa jatuh cinta juga sama anak kecil...dan betah ngajar mereka...
    selamattt

    ReplyDelete
  7. Huaaaa baca tulisan kak mey gue jadi senyum-senyum sendiri..
    Ngebayangin gue ada di posisi kakak, ahhh jadi kangen sama murid-murid gue kak -_-

    ReplyDelete
  8. ngajar anak2 kecil menurutku lebih susah daripada ngajar anak SMP dan SMA.
    harus lebih atraktif.
    wehehehe
    dan kamu berhasil berhasil *kata dora*

    nggak bisa ngebayangin kayak apa tampang gw kalo mirip2in meong sambir gaya nyakar2 pake tangan trus muka gw dibikin seunyu mungkin.
    hwakakakak.

    selamat mengajar.
    ketika kamu belajar menjadi seorang guru yang baik, otomatis kamu sedang belajar menjadi ibu yang baik.

    ReplyDelete
  9. wah udah ngajar aja nih..
    gue awalnya dulu gak begitu suka dengan anak kecil... mungkin karena pengaruh gue anak bungsu kali ya.
    tapi lama kelamaan jadi suka sendiri.. hehehe

    ReplyDelete
  10. Selamat mengajar ya, Mey. Semoga menjadi guru yang hebat dan mendidik anak anaknya dengan baik dan sukses:)

    Setiap pekerjaan yang kita lakukan akan bernilai pahala saat kita melakukannya dengan hati. Nice post^^

    ReplyDelete
  11. Aku ada di tawarin jadi guru TK. Tapi aku tolak dengan alasan takut.
    Well aku bukan nya gasuka anak kecil. Tapi anak kecil yang gasuka sama aku -_-
    Setiap kali di hadapkan pada seorang anak kecil nih, aku selalu bingung "aku musti ngapain?"
    Trus anak itu bilang "Aku rapopo" #lah

    Hebat nya kak mey bisa meluluhkan anak kecil gitu.
    Dan tau gak? Cewek yang bisa meluluhkan anak kecil itu calon ibu yang luar biasa.

    ReplyDelete