Saturday, 18 January 2014

Day 18 : Tubuh Korek Api

"Sebutkan kelebihan fisikmu yang paling kamu sukai".

Begitu kira kira bunyi topik di hari ke 18. Dan pandangan gue langsung mengitari tubuh gue, from head to toe. 

Dan well, ada satu hal dari tubuh gue yang gue syukuri bukan kepalang. Tubuh gue. Iye....tubuh gue. 

Tubuh gue yang mau makan sebanyak apapun, mau minum susu ato makan coklat dan keju beserta macam macam kue, tubuh gue tetap pada ukuran semula. Kalau gue toleh ke belakang, gue merasa begitu bersalah. Setiap hari gue mengeluh tentang tubuh gue yang serupa batang korek api mlempem. 


Sekitar tahun 2010 bahkan gue sempat minum pil gemuk. Gue beli tu pil d apotek tanpa persetujuan dokter. Walo jelas jelas di kemasan obatnya gue baca, harus beserta resep dokter. Resep gue satu satunya tidak lain tidak bukan bungkus obat sisa dari anaknya anaknya kakaknya ibunya ayah gue. Dia bilang, setelah mengosumsi obat ini, beratnya bisa bertambah 8 kg. Ini jelas pencapaian yg luar biasa. Dan gue mencobanya. Emang, emang ada yang membesar. Pipi gue. Dan lo tau?? Cuma sebelah! Entah kenapa beberapa kali makan nih obat badan gue ga melar malah pipi gue yang makin tembem. Dan gue perhatian di kaca, yang tembem hanya sebelah. Bukannya bahagia, gue makin tertatih tatih. Pil, jelas GAGAL

Lain hari gue mencoba jamu. Iya, lagi lagi pil hanya saja ini pil herbal alias isinya jamu. Dan apa yang terjadi?? Nggak terjadi apa apa. Bahkan, dulu kakaknya pacar gue yang sekarang udah jadi temen bilang kalo itu justru nggak bagus untuk kandungan. Serta merta pil herbal gue tampik mentah mentah. 

Dan dalam kelimbungan, orang orang di sekitar gue memberikan pencerahan. Gue liat di tipi, Tina Toon saking pingin slim dia harus diet ketat, makan makanan hambar serupa roti gandum tanpa selai, jelly tak berasa dan makanan tak enak lainnya. 

Temen gue yang kelebihan pun berkeluh kesah betapa mereka hidup dalam segala was was tentang tubuh mereka yang besarnya gampang kecilnya susah. Tak henti hentinya mereka update status tentang lengan yang mulai kayak paha ayam dan paha yang berubah bentuk seperti kentongan ronda. Mereka bilang, mereka benci timbangan. Dan dari situ gue mulai bersyukur tentang type tubuh yang Alloh titipkan ke gue. Saat yang lain makan sambil galau, gue bisa makan dengan bahagia. Mau apa aja gue makan, malahan dengan mengemban misi untuk menambahkan kiloan di timbangan. 

Saat yang lain melihat bobot badan naik sebagai musibah, tiap bobot berat gue naik barang setengah kilo saja itu sudah berkah luar biasa. Lalu gue akan nari rumbai dilanjutkan lompat harimau. Dan dari situ gue bersyukur dengan tubuh gue yang slim dan tinggi. Gue bisa ambil sendiri buku paling atas saat window shopping di Gramedia, pun gue bisa berjejalan dan gesit menangkap peluang di bis dengan sesak penumpang. 

Lalu nikmat mana lagi yang gue dustakan? Ini jelas tubuh terbaik yang Alloh titipkan buat gue. Dan kelebihan ini yang dulu gue kira kekurangan yang harus ditanggulangi harus gue jaga erat erat. Gue makan dengan cukup dan hidup dengan sebaik baiknya. Alhamdulillah.... 

 Bagaimana denganmu? Share di kotak komentar kakakkk...

12 comments:

  1. yes...mengsyukuri nikmat Allah atas karunia tubuh yang tak pernah gemuk, slim dan tinggi adalah kewajiban kita sebagai manusia..... selamat melompat harimau dan menari rumbai..keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  2. waaaahh kak Mey ternyata kita juga punya postur tubuh yng sama hihihi.. di syukuri aja yaaa

    ReplyDelete
  3. Soal pil itu, gue juga pernah minum, dan masalahnya sama. Cuma pipi sebelah doang yang keliatan gemuk. Ini jelas2 gagal. Hahaha

    Pokoknya, syukuri aja deh tubuh kita yang sekarang.

    ReplyDelete
  4. aku juga timbangannya tetep gitu-gitu aja meski makan banyak :v
    eh, tapi emang bener tuh kak mey..nikmat mana yang engkau dustakan..Ar-rahman :)

    ReplyDelete
  5. tubuhkuuu duluuu... gakkk beginiiii~~~ *nyanyiii*
    percayalah, aku pernah selangsing kak Mey, tapi setelah langganan sama infus.. kelangsingan itu berubah jadi melempem kek skg ini hahahaha... tapi yaa gitu.. kembali ke rasa syukur ajah.. apapun jika disertai dengan rasa syukur, smuanya kan terasa indah... tsaaahhhh~~~

    yang kurus pengen gemuk.. yang gemukk pengen kurus... akan selalu ada pikiran kek gitu.. gapernah puas jika kita ndak bersyukur.. aaahhh mariiii bersyukurrr :3

    ReplyDelete
  6. Aku juga gitu..
    Yahh gitu deh manusia ya, yang gendut pengen kurus, yang kurus pengen gendut..
    Gak pernah puas, rajin-rajin bersyukur aja lah ya :D

    ReplyDelete
  7. haha berarti kita senasib donk.
    Sama aja, badanku juga kayak gitu. alias entah kapan gemuknya. nunggu bekasi jadi ibukota menggantikan jekardah kali ye -___- HAHAHA.
    kalo musim2 banyak pikiran (tugas, ujian) angka timbangan gampang turunnya.
    susah naeknya. padahal hobi ngemil dan makan. yakin, ini bukan cacingan. tapi emg perawakan.

    *oke sesi share ini harus diakhiri hehehe *

    jadi intinya yuk syukuri ajaa ^ ^

    ReplyDelete
  8. Ka meykeeee....senyumnyu itu loh! #salahfokus

    Hahaha iya, setiap orang udah dikasih porsinya masing-masing, aku aja sekarang aga menggelembung di bagian perut. Tapi yasudahlah... Nikmati aja. Hahahaha XD

    ReplyDelete
  9. hahhahaa Meykke, jujur ya aku punya badan yg sexy pula "tsaaah pede puoool :)
    pokoknya proporsional deh sampai semua orang ngiri
    tapi setelah menikah ini berat badanku jadi melar oh nooooooooo
    help me plissssss
    sedih jadinya
    mau diet tapi gak bisa, dikasih makan enak terus sama suami heheh

    ReplyDelete
  10. kita punya masalah yang sama Bu Meykke, pengen nambah berat badan selalu gagal. kayaknya udah bawaan dari lahir. pernah konsumsi susu penambah berat badan gak ngefek, katanya temu lawak bisa nambah nafsu makan juga gak ngebantu.

    ReplyDelete
  11. Seperti apapaun bentuk badan dan berat badan kita, syukuri dan nikmati prosesnya menjadi kurus atau gemuk. Tidak usah memaksakan diri. Syukuri apa yang ada, hidup adalah anugerah :)

    ReplyDelete
  12. syukuri apapun pemberiannya .
    selama hidup saya juga di hujat gara - gara badan saya kaya lidi, tapi gapapa, orang lain toh pada banyak yg iri sama sayaa :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...