Thursday, 24 October 2013

TIPS JITU DAN MUTAKHIR MENEPIS HOMESICK BAB 7 (TAMAT)



“Endreeeet...endretttt....endreeeet....”

Setengah sadar setengah sadar mabok tangan gue secara otomatis dan terlatih langsung meraba raba lantai. Gelap dimana mana. Gue memicingkan mata ngeliatin jam di layar HP gue yang bergetar. Dia ayam berkokok gue. Di sini sampai kiamat gue nggak akan pernah denger ayam berkokok pagi pagi kayak di Ambarawa. Bahkan gue sekarang nggak pernah liat ayam, kecuali yang sudah siap dihidangkan.

Gue syedih, perasaan baru aja gue bobok kok tiba tiba udah pagi. Ya udah, nggak papa. Gue melirik ke tembok. Si Al ternyata udah bangun.

“Al, kenapa lo senyum senyum sendiri gitu?”

“Makasih ya Mey...”

“Kenapa?”

“Kemarin lo udah ngajakin gue pulang, gue bisa ketemu sama Jaco, sama Bedi, sama temen temen sekamar gue. Bisa ketemu sama Ibu Mey, Bapak Mey, adik adik Mey...”

“Ah itu...makasih sama Alloh, Al...Dia yang menciptakan tanggal merah dengan begitu indahnya bersanding dengan hari Senin di antara Minggu dan Idul Adha, Al...kita jadi bisa libur..”

“Iya, emang obat homesick terbaik adalah Pulang ya, Mey...”

7. PULANG


Udah dari sebulan sebelumnya setiap hari gue menatap kalender sambil menghitung hari detik demi detik biar kayak Krisdayanti.

“Ah, kurang 25 hari lagi...”

“Oh My God, 15 hari lagi gue akan mengalaminya...”

“Nggak sabarrrr, 7 hari lagi...”

“Subhanalloh, besok gue akhirnyaaaa..........”

Moment momen pulang adalah momen terindah gue saat itu.

“Miss, I will go home now Miss..see you next week..” gue melambai lambaikan tangan ke temen kerja gue dengan rasa bahagia yang memuncah muncah!

Pulang seumur umur nggak pernah se-bahagia ini!

Malahan dulu waktu kuliah,

Ah, baru jam 3 Nggit, aku sampai rumah ngapain, bingung ntar aku galau Git, di kampus aja dulu Git...”, ucap gue ke Inggit, sahabat kuliah gue dulu.

Tapi sekarang, berkat pergi jauh, pulang adalah sesuatu yang gue nanti nanti.

Mau gue harus di bis selama 24 jam karena bisnya mogok, sodara sodara dan kaki gue jadi bengkak karena dilipat terus selama perjalanan, it’s so okay...as long as I can go home!

Dan begitu sampai rumah, Oh My Gooood!!!

Gue bisa merasakan betapa langkanya kedinginan, angin sepoi sepoi hilir mudik menyapu kulit dengan rerimbunan pohon di sepanjang mata memandang, bau tanah, burung berkicau, dan ayam berkokok di batas subuh.

Dan yang terpenting, I met my family!! Yang biasa kita hanya berkomunikasi dengan diawali,

“Hallo, Assalamualaikum..”

Sekarang, kita bisa glesotan bareng nonton tipi, ngomong sebanyaaaaak mungkin tanpa bayar pulsa, bertemu dengan adik gue yang kalo di HP, dia,

“Mbak, kapan pulang??”

“Lah, kan Mbak Ike kerjaaaa...pulangnya kapan kapan..”

“Emoooh, pokoknya mbak Ike pulang sekaraaaaaang...hik hik hik huaaaaaaaaaaaa.....”

Atau..

“Yawes ya mbak, Ass...assalamualaikum...”

Ucapnya di penghujung percakapan sambil mimbik mimbik, 5 detik kemudia, Niken, adik gue yang lain SMS,

“Mbak, Atid nangis..”

Gue heran, ada juga yang kangen gue sampai segitunya.

Dan begitu pulang, dia ngomong panjang kali lebar kayak luas jajar genjang.

dan gue jadi sadar satu hal.

“Rasa rindu membuat orang yang dirindukan menjadi semakin mempesona” *syarat dan ketentuan berlaku

*kecuali rindu dengan orang yang tidak bisa kita miliki, itu bukan membuat dia semakin mempesona tetapi membuat hati kita semakin perih dan ngilu. Untuk yang ini, hal itu tidak berlaku. Rindu untuk orang yang tidak bisa kita miliki tidak bikin bahagia.

Now, I am waiting for December! Please, come soon !




23 comments:

  1. Haha.. Iya kak, kalo masih di kampung males banget pulang rumah, tapi kalo lagi merantau, pulang rumah adalah Obat mengobati kerinduan. :')

    Rasa rindu membuat orang menjadi mempesona? TRUE!! Haha.. Sering2 pulang ka Mey biar adiknya gak kangen lagi :{D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener Rick :D

      iyaaa, pokoknya tiap ada libur agak lama aku mau pulang ah Rick :3

      Delete
  2. "Rasa rindu membuat orang yang dirindukan menjadi semakin mempesona"..
    kata temen-temen ku yang sekarang ngekost karna kampus dan rumah mereka jaraknya jauh syekali pake syin. hal yang mereka tunggu-tunggu yaa pulang ke rumah. dimana sebenarnya tempat mereka berada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. asiiik banget Cil, iya benerrrr...hawanya mau puyaaaaaang terus, tapi juga menikmatimasa di sini siiih...hihihi, hidup jadi berwarna Cil ! :*

      Delete
  3. belum pernah nih merasa home sick dan belum pernah juga ngekost.. pengen rasanya bisa ngekost biar bisa mandiri juga, tapi kalo udah homesick bener2 menyiksa sepertinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobaindeh De, gue jamin yak hidupmu akan lebiiiiih berwarna, lo jadi bisa bertanggung jawab dengan hidupmu sendiri gituuu...asik pokoknyah :D

      Delete
  4. inilah derita tinggal nggak sama oranggtua... pengennya pulang.. rindu keluarga.. tapi coba deh klo udah di rumah agak sebulan aja.. pasti pengen pergi dari rumah, jalan-jalan.. hihhiih

    btw atid anaknya sangat melankolis ya.. adek aku klo kangen mah boro2 sms. paling klo sms cuma minta oleh2 doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener bangeeeettt Sah..tapi kek gini jadi bkin hidup jadi makin berwarna :3

      iyah, kayak kakaknya...@.@

      Delete
  5. Oh, ceritanya ini sudah sampai di kampung halaman ya!!
    Hem, selamat ya.. berhasil-berhasil-berhasil.. agh,.!! Kayak si Dora ekplora aja, hehe.. tapi ya memang begitu obat nyelesaikan homesick.

    Oh iya, aku suka dengan kalimatmu yang ini, ‘karena perasaan rindu, orang yang dirindukan menjadi begitu mempesona’. Asyik... quota baru nich. Pelajaran penting hari ini dari blog sahabat karibku. Terimakasih banyak ya..:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. syudaaah, tapi sekarang udah balik ke jekardah lagi iniiii :3

      wawww, jadi aku berguna kalo gitu alhamdulillah yak, sama sama Gha! yeay!

      Delete
  6. gak pernah jauh dari rumah .____. tapi entar aku rekomendasiin temen-temen aku yg ngekost dehhh :D

    ReplyDelete
  7. yaahh udah tamapt. kirain adalagi cara untuk menepis homesick, ahh masa cuma 7. cherybale aja 9 orang....tambah lagi dongg

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah dianya mau nambah, pake telor kagak San? @.@ ntar kalo ada ide lagi yak deh..hahaha

      Delete
  8. ciyusan gak pernah liat ayam idup lg mey?? :D
    Merantau itu sesuatu kan mey??kalau udah pulang perasaan girang, kalau udah mau pulang lg mau krja jd galau lg dehh..hehe...
    Kalo aku gak cuma org rumah yg nanyain mulu, tetangga jg tuw mey...kalo pulang pasti pada nyapa...

    Pulang kampung memang obat segala penat pokoknya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciyus bingit deh Ta, di sini bener bener kagak adaa yang masih iduuup...

      iyaaa, sesuatu banget bikin idup makin berwarna yak Ta, sukaaaaaak!
      iyaaah, bener, kamu semangat juga di perantauan yak Rita :) lama nggak muncul nih :3

      Delete
  9. Memang ketika kita berada dirumah ingin berada diluar, saat diluar ingin dirumah -___-

    ReplyDelete
  10. Hahaha aku baru sebulan hidup di tanah rantau, Mbak. Dan masih banyak adaptasi juga. Tapi sempet sih kemarin Idul Adha pulang dan rasanya ngga mau pergi-pergi lagi. Maunya di rumah aja sama Ibuk :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya sama Asma..but it is how life works yaaa, nggak papa as long kita masih bisa komunikasi :)

      Delete
  11. Ternyata ada juga yah, cew ng'blog :D

    Kunjugan balik ya :D

    Desain Rumah Minimalis

    http://minimalisrumah.net

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...