Tuesday, 21 May 2013

"Jadi, tips biar jadi orang sukses itu ada 5 mbak!"




“Miss..karena Miss Via dan Miss Wida khan hari ini ngurusi seminar, jadi Miss Meykke hari ini ngajar 6 kelas ya...”

Gue syok. Proses kalkulasi langsung terjadi di benak gue. 6 kelas, oke fine. satu kelas tidak kurang dari 1,5 jam. Itu artinya gue harus ngajar selama 9 jam!! Daebak!!!

Seperti yang udah gue ceritain di sini kalau gue baru baru ini mencoba mendaftar ngajar atau jadi tenaga pengajar di salah satu kursus Bahasa Inggris di Salatiga. Alhamdulillah, keterima. Juga, karena partner kerja gue adalah temen deket gue semua, maka indahnya dunia kerja gue. Wida dan Via memegang peranan penting dalam nasib pekerjaan gue ini, karena melalui tangan mereka juga gue direkomendasikan.

Udah hampir 2 minggu ini gue kerja di sini. Toh, alhamdulillah skripsi gue ibarat jalan sama Dora, gue udah melewati lembah, naik, gunung, dan rumah nenek sudekat..tinggal ketok pintu, kalau dipersilahkan masuk sudah bebas perkara. Aamiin.. Gue tinggal menggantungkan nasib masa depan gue ke Second reader. Jelas gue udah nggak ada kerjaan selain berburu wifi di kampus guna download drama Korea dan liat drama Korea di kamar sambil leyeh leyeh minum kopi.

Dan anehnya gue adalah, kalau udah sehariii aja gue liburan, maka hari berikutnya gue malah stress. Gue cenderung orang yang suka bertemu orang banyak, suka pergi pagi dan pulang sore, dan nggak suka kalau Cuma leyeh leyeh lebih dari sehari. Bukannya sok sibuk, gue soalnya kalau nggak ada kerjaan, giliran otak gue yang banyak kerjaan mikirin hal hal yang seharusnya nggak perlu dipikirkan. Capek, gue capeeeeek.... *ngesot. Mending gue capek tubuh sampai berkunang kunang daripada........galau. Ini lebih...ehm..lebih..mematikan.


Nah, jadilah seperti yang gue harapkan, gue bisa pergi pagi pukul 8 sampai ga sempat sarapan, lalu pulang berkisar antara magrib sampai jam 8 malam. Sampai rumah bisa jam 9, lalu mandi dan beraktifitas di dunia maya. Buahahaa...mendekati dini hari, gue tidur manis.

Dan bagi gue, mengajar di sini, gue bisa dapat buanyak hal. Banyak. Bukan hanya seputar materi semata, tetapi bagi gue pengalaman yang ditawarkan jauh lebih berharga daripada lembaran di amplop coklat itu. Gue bisa mengajar anak sekolah, lalu anak kuliah, bahkan yang seumuran sama gue. Juga, gue bisa ngajar anak D1 dan gue bisa ngajar bapak bapak yang bekerja di perusahaan. Menguji mental gue, mempoles cara gue mengajar dan berbicara bahasa Inggris di depan orang banyak!!!

Seperti teman gue yang lain, kita alangkah baiknya kalau ngomongnya pun pake bahasa Inggris di kelas. Cuman, masih tetap diterjemahkan. Dan, it is all what I want!!!!

Juga, gue banyak belajar dari seorang murid bapak bapak yang sudah bekerja selama 8 tahun di salah satu perusahaan produk jamu terkenal di Indonesia. Kemarin malam, setelah mengajar TOEFL, beliau berbagi tips buat gue.

“Gini lho mbak, buat bisa jadi orang sukses itu ada 5 kunci.”

“Oh iya pak, apa pak?”, gue berasa kayak lagi konsultasi sama motivator.

“Yang pertama itu performance. Mau pinter kayak apa juga kalau performance jelek nggak bakal masuk hitungan.. Misal ni mau interview,kok malah makan pete. Bau khan? Nah seperti itu. Atau misal mau interview tapi bajunya seadanya aja. Jadi, harus dilihat kamu itu seperti apa. Itu penting.”

Jadi, first impression is totally important. Kesimpulan nomor wahid.

Gue jadi ingat waktu gue ada kelas Public Relation di kampus. Dosen bilang,

“Be public relation for yourself. Show yourself well in front of people. Dress up well, treat yourself well..”

Berpakainlah yang baik, dan tampilkan yang terbaik dari dirimu.

“Nah terus yang kedua itu karakter mbak, jujur itu karakter, malas itu karakter. Mau bekerja di perusahaan mana pun itu jujur harus dinomorsatukan.”

Gue manggut manggut.

“Yang ketiga ini, sosialisasi. Mau pinter kayak apa, kalau tidak bisa bersosialisasi nggak bakal jadi mbak. Mau kutu buku, kalau ilmunya hanya untuk diri sendiri juga buat apa. Jadi harus bisa membawa diri di lingkungan. Juga, tidak terlalu idealis, harus realistis.”

Gue faham pak, faham...
.
“Nah, yang keempat ini kemampuan mbak. Maksutnya, orang nggak bisa komputer, kamu bisa. orang nggak bisa bahasa Inggris, kamu bisa. Jadi, kemampuan yang orang nggak bisa. Itu..”

Gue simpulkan sebagai skill atau ability. Makanya, gue tarik kesimpulan kalau kita harus bekerja di bidang yang emang kita bisa, kita kuasai, dan juga kita suka. Sip.

“Nah, barulah mbak..yang kelima itu ijazah...baru dilihat IPK mu berapa...ijazah..”

“Owh, gitu ya pak...”, Gue serap semuanya, gue endapkan buat gue tulis lagi.

Dan sungguh benar kalau kita bisa belajar dari mana saja. Dan bertemu dengan orang orang serupa itu melejitkan keberanian gue untuk terus maju.

“Kalau buat mbaknya gitu, mending coba dulu di kota besar gitu mbak, buat cari cari pengalaman...tapi kalau di Jekardah itu keras lho mbak...” pesannya menutup percakapan singkat jam 7 malam.

Dan gue pulang sendirian setelahnya, mengarungi 25 kilometer, membelah jalanan Salatiga-Semarang dengan banyak rencana rencana yang berdesakan di setiap sudut otak gue.

Gue harus bekerja lebih giat lagi. Gue harus lebih banyak menghadapi tantangan, dan dengan begitu mental gue akan berkembang...InsyaAlloh...Bismillah..”

Dan hari ini gue akan ngajar 9 jam!! SEMANGAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAT!!!  *minumkopi5cangkir *tepar

20 comments:

  1. Wih..coba di cek lagi nama bapak itu mario teguh apa bukan?? ahha

    Selama ini kirain Ijazah itu nomer satu, ternyata bukan ya...Hmmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehehe...

      bukaaaaan, di dunia kerja itu praktek lebih dibutuhkan katanya daripada hanya sekedar kepintaran di atas kertas :3

      Delete
  2. semangat !!
    wah informasi yang sangat berguna nih, gue juga mesti ikut yang 5 ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. semanngat!! Yak, lo harus ikut lah Pandu!

      Delete
  3. sosialisasi itu memang sangat penting mey...
    Coba kalo kita diemmm aja dilingkungan kerja...kapan kita majunya??
    Kalo kita pandai membawa diri kan bakal bnyk dpt kenalan..
    Bisa saling berbagi ilmu dan pengalaman... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, you are sooooo RIGHT!!! Rita...:D

      Delete
  4. hmmm.... baru tahu. kayaknya mulai sekarang kudu membangun jaringan nih...

    ReplyDelete
  5. dari 5 tips yang diberikan si bapak aku setuju banget nih dengan point ke 4 . kemampuan. yup untuk menjadi org sukses memang kita butuh skill, dan ak yakin setiap orang memiliki kemampuan yg diberikan Tuhan secara cuma-cuman. Tinggal kita aja yg mengelola kemampuan dlm diri qt. Ia kan mbak *ikutanbenerinkerahbaju* hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya benarrrr sekali Zhie...alhamdulillah tiap manusia dikasi kemampuan masing masing, sekrang tinggal kita bagaimana buat mengelolanya :3

      Delete
  6. Kayaknya masih ada yang kurang. Setiap kesuksessan harus teriring akhlak yang baik. Insya Allah, kesuksesan yang tercapai tak melupakannya sebagai makhluk Tuhan:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..makasih tambahannya ya cc Lina, bener banget lah..jadi sukses harta, sukses iman, dan sukses cinta :3

      Delete
  7. wah iye, bener tuh tips''nya kalo dipikir'' emang ngenba banget. pntes murid lo bsa nasehatin lo, scra diakan udah pnya anak. lo bru ngjar, pntes aja nsehatnya ngena dihati *jiaahhhh..........

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngenba?? ngena? iya, gue khan baru jadi pengajar, belum jadi ummi.. *ehh

      Delete
  8. Replies
    1. yah Aldisa, itu sih udah pasti, apapun yang kita lakukan harus diiringi dengan doa... :3

      Delete
  9. wooooowwww, meyke ngajar TOEFL? Mesti tinggi buanget nih skor toeflnya meyke ^^

    siiip, tips nya oke dokehhh. tinggal diaplikasikan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak, tapi TOEFL ku nggak tinggi buangeet kok mbak..hehehe..

      iya mbak, semoga bisa dan mempu mengaplikasikannya :)

      Delete