Saturday, 7 April 2012

Go Cycling in Kebun Karet!


Assalamualaikuuuum sahabaaaaaat…..

Malam minggu ini karena ditinggal pacar bikin tugas, gue mau nulis pengalaman luarrrr biasa gue kemarin sepedaan bareng temen temen baru yang difasilitasi oleh dosen CCU gue yang super baik named Mas Putut. Jadi ada beberapa sesi Jumat kemarin, tertanggal 23 Maret 2012.

SESI GALAU

Emang udah dari jauh hari gue berencana bobok tempat Mela karena pingin liat drama performance fakultas gue yang kalau liat bikin merinding. Sumpah keren banget!! Bisa acting dan juga suaranya layak ikut Audisi Indonesian Idol!! Kayak begini muka gue bareng salah satu sahabat kampus gue named Mela yang sering gue ceritain akhir akhir ini.

Kita juga ada rencana buat sepedaan Jumat paginya. Nah, flashback ke beberapa hari yang lalu waktu gue sepedaan bareng Lima Sekawan seperti yang gue kisahin di sini, waktu mau ambil sepeda gue ketemulah sama dosen itu, dan gue diajakin kapan kapan sepedaan. Gue oke oke aja. Ingetlah sama mas Putut, Mela sms. Ternyata Mas Putut emang punya acara mu sepedaan, bahkan dia ngasih judul “merayakan nyepi dengan keramaian”. Yang ikut sekitar 30an, dimana gue Cuma kenal mas Putut doang. Kita semalaman galau, antara ikut dan menghadapai beberapa kemungkinan, seperti :

1. kita krik krik di sana karena nggak ada yang kenal,

2. baju kita nggak matching secara kemungkinan mereka pake sepatu gitu yah, celana n baju olahraga, minimal hotpants tambah youcansee gitu lah ya, takut saltum!

Tapi, karena hasrat sepeda terlampau tinggi, maka kegalauan kita ditutup dengan “nekat aja”. Mau krik krik, mau saltum, mau apa juga dipikir besok, toh belum tentu kenyataan seperti yang kita pikirkan toh??

SESI MENGAKRABKAN DIRI

Keesokan harinya abis kita dandan dan juga masangin si Mela eyeliner, kita berangkat nyewa sepeda. Dan menuju ke TKP, depan SD LAB depan pemakaman Cungkup, belakang kampus, tepatnya parkiran kampus bagian belakang.

Di sana dari kejauhan udah lumayan banyak orang, keringat agak bercucuran, galau antara entah karena capek nggenjot sepeda atau grogi.

Dan sampai di sana, akhirnya pada berjabat tangan, kenalaaan… dari pengamatan gue, ada yang masih pake jaket, agak tergambarkan muka belum mandi, baju santai, sandal jepit. See??

Pelajaran berharga gue, jangan takut mencoba, man!!

Terkadang emang bayangan semula lebih menakutkan dan juga lebay dari realita yang ada. Berteman dengan mereka teman teman baru yang dari FKIP, Elektro, dan juga lainnya sangat menyenangkan kok. We started cycling heading to Kebun Karet, Getasan!!!! Jalannya turun terus gitu, kita ngebut, sonteng kanan sonteng kiri, meliuk liuk, waah, kayak film thriller scene mengejar penjahat gitu deh, salip salipan.., menghindari lubang, udaranya segar pemandangan menakjubkan. Masa muda, man!! Asik banget pokoknya.

SESI FOTO PERTAMA

Sampai di spot pertama sebelum kita sampai di kebun karet. Dan tidak ketinggalan gue merogoh tas, mengambil harta berharga buat gue, HP. Cekrek!! Masa berharga kita terabadikan..

This is it!! Temen temen baru gue yang sehoby dan sangat menikmati udara pagi.

Sumpah gue bahagiaaaaa banget dolan dan ketemu orang baru yang asyik asyik begini, sepedaan bareng, ke view yang subhanalloh indahnya… mall kalah jauh…:D

SESI FOTO KEDUA

Kita melajutkan perjalanan, menyusuri jalanan nggak rata, banyak kerikilnya yang bikin kita bergetar getar, tetep meliuk liuk menghindari kerikil dan lubang lubang. Dan setelah beberapa saat, kita sampai juga. Memori gue langsung terlempar di 3 tahun yag lalu. Ternyata Getasan tu ini yang dulu buat foto catalog SMA yang deket rumahnya Pak Bambang, wali kelas gue. Jadi inget gue sekelas plus pak Bambang yang berseragam jaket kelas berpose di lapangan kecil sebelah kanan di jalan turunan itu. Ini ceritanya:D

Dan kita belok kiri, hutan pohon karet menyapa kita dimana mana. Pose lagi dengan teman teman. You can see the happiness in our face!!

Liat ijo ijo begitu, tugas assignment presentasi stress mini teaching ilaaaaaang dalam sekejab!! (untuk sementara waktu) :D

SESI LAPANGAN HIJAU

Terlanjutlah perjalanan kita kembali bergumul dengan jalan kerikil, berdebu, nggak rata, mengasyikkan!! Kalau jalannya rata mulu juga nggak bakal seasyik ini. Kayak idup kalau mulus mulus aja juga nggak seru katanya…

Nah, lapangan luas hijau terhampar di depan mata, kalau mau bisa mengeksplore itu lapangan kita harus menuruni tebing sedikit di sisi kanan lapangan di sebelah kawanan pohon karet. Bener deh walau pun itu Cuma tebing tebingan, tapi cukup menantang. Jalannya agak licin karena tanahnya udah tergerus ban ban yang lain, juga nggak rata alias ada beberapa gundukan, kemiringan mendekati 120 derajat. Berasa cool banget waktu bisa turun sambil teriak teriak dikit. It wast otally FUN!!



SESI MENURUNI LEMBAH MENAIKI BUKIT

Kenapa?? Karena kita belum puas Cuma keliling lapangan aja, kita mutusin buat ke sungai. Dulu waktu foto foto catalog SMA,gue dan temen temen SMA juga sempet foto di sungai, Cuma di spot yang berbeda. Jalannya, turun curam dengan permukaan jalan yang tetap berkerikil dan nggak rata.

Oia, sebelumnya berasa kayak model dadakan dulu di tengah tengah hutan pohon karet kayak begini. Keren banget pemandangannya!!!!

Yang tiap hari dihadapkan dengan tugas presentasi mini teaching terus sekarang berhadapan dengan hutan eksotis berasa kayak minum Diapet pas Diare, stressnya mampet! Atau vegeta pas berhari hari nggak pup, beban beban hidup yang menggumpal terbuang, nggak jadi racun!

Dan kita munuju sungai, mengambil beberapa foto seperti ini :D




SESI DI UJUNG KEMATIAN

Nah ini…ini ibarat pepatah itu berenang renang ke hulu, berakit rakit ke tepian. Bersenang senang dahulu, bersakit sakit kemudian. Waktu turunnya sih tinggal ngglinding, naiknya??

Peluh keringat bercucuran, mendaki, mendorong, mengeluarkan segenap tenaga, out of energy, out of breath!!

Mela wajahnya sampai merah kayak tomat, aku yang jilbabnya sehelai lainnya tergerai gerai tertiup angin bisa gue tarik ke sisi wajah yang lain ujungnya hingga menutupi hidung dan mulut gue. Aisyah wanna be. Panasnya bukan kepalang!

Sampai capeknya, jalan nanjak dikit aja kaki gue udah nggak kuat nggenjot. Gue tuntun tuh sepeda, kaki gue berasa kayak mau patah, bahasa gaulnya mritili. Ibarat berkelahi, gue udah babak belur dihajar lawan, tinggal nunggu teparnya aja.

Dan setelah disemangati mas mas yang gue nggak tau siapa namanya, si Mela sampai dituntuni juga sepedanya, dia bilang

“Ayo tinggal dikit lagi…”

Padahal gue tau masih jauh.

Dia bilang beberapa kali sampai akhirnya tinggal dikit lagi beneran.

Sampai juga di lapangan.

“Gimana rasanya berada di ujung kematian?”, mas Putut ketawa girang.

Makan. Minum. Bareng bareng.

SESI MAIN UNO

Jangan salah!! Emang ini si Mela temen gue. Tapi demi Alloh dia lagi nggak main judi. Dia lagi main UNO. Satu hal yang gue dapet dari sini selain hal lain adalah BISA MAIN UNO!!! Sejenis kartu dengan angka dan warna yang beraneka ragam. Temen gue yang bernama Christina Paroke yang ngajarin ini plus praktek real gimana mainnya. Main UNO di atas tikar ditengah hutan pohon karet berasa kayak piknik kebun. Baru ketemu beberapa jam berasa udah akrab banget karena mereka udah bergaul dan juga rameee kayak Pasar Malem di Pasar Jenderal Sudirman.

SESI PULANG RIANG

Pukul 1 kita pulang naik mobil. Nggak bisa bayangin kalau kita disuruh naik sepeda lagi. Besar kemungkinan gue dikerumunin orang banyak, menggelepar di jalanan dengan terik matahari yang membakar!!

Ya nggak papa sih, selama hati nggak terbakar:p

Kencring!! Nyewa sepeda selama 6 jam cukup menggelontorkan dana tidak kurang dari 10ribu!!

Mengantarkan pelajaran hidup nomor 48, Happiness doesn’t always mean wasting much money. Bahagia itu murah!

Hari Jumat kemarin adalah hari terlama gue sepedaan sepanjang sejarah hidup gue. Walau pun akhirnya keesokan harinya kaki gue, pantat gue, paha gue, berasa kayak abis digiles bis SARI, tapi terbayar sudah oleh semua pengalaman yang bagi gue sangat berharga. Walau pun habis itu juga waktu kita ngebuka jilbab, betapa kagetnya mendapati ada lengkungan di dahi kita dengan warna lebih coklat di sisi bawah. Kita gosong!! Betapa dunia nggak tau betapa kita usaha untuk at least bikin kulit kita nggak eksotis eksotis amat. Dan semuanya hancur hanya dalam beberapa jam. Di menit yang sama, kita langsung browsing, disuruh pakein lidah buaya, nggak ada yang nanem, diolesin yougurt nggak ada yang jual, minyak zaitun juga belum beli. Finally, kita maskeran masker Sophie Martin milik Mela yang gue baca fungsinya buat mengurangi kelebihan minyak di wajah. Apa apaan buat nambal kegosongan. Nggak papa, yang penting usaha…

Many thanks buat :

Mela, bolehin gue terlelap dan ngobrol ngobrol sampai malem di kostnya,

Mas Putut, yang bolehin kita join acaranya yang kereeeeen tak tertanding,

Alloh SWT, ngasih gue kesempatan buat experience ini semua.

Dan pastinya Bapak yang kasih sangu gue.

Alhamdulillah…

:D

24.03.12. 21:52

17 comments:

  1. Waaah seru abis. Gue juga pengen jalan-jalan ke tempat gitu. Tapi, dimana...
    dan itu maksudnya 6 jam 'ngga lebih' dari 10 ribu kali, bukang 'ngga kurang'

    ReplyDelete
    Replies
    1. emng rumahnya dimana kok tanya dimanaaa...hehehehe
      itu maksutnya cuma 10 ribu ajah gitu..hehehe

      Delete
  2. waaaaa tempat2nya keren parah semuanya >.<

    ReplyDelete
  3. Tempatnya bagus, ada Shaun... :D

    ReplyDelete
  4. Replies
    1. iya cc...cc dari Malaysia ya..yeyyy, blogku dikunjungi orang luar negeriiii...hehehe...makasih cc aien:)

      Delete
  5. Aaaa asik sekali sepedahan Kaka Meykke :(
    Ajakin aku kek =_=
    Udah lama nggak sepedahan..
    Pfth..
    Mana tempatnya keren2 gitu lagi :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ni Va...enaaaak :D
      sini sini aku ajakin kamuuuu, sini ke Ambarawa duluuu..hehehehe
      iya, tempatnya bikin mata jadi lebih segar dan sehaaaaat...

      Delete
  6. Meyk.. kamu tu narsis atau apa sih? tiap postingan mesti ada fotomu hahahaha

    kau mirip deh sama si Mela

    enak tuh sepedaan, pengin ikut Meyk, lama gak naik sepeda ontel, pasti seru kan apalgi bareng temen2 gt hmmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayknya lebih dari narsis gitu kak Meiii..hahaha..mumpung muda lho...

      eh, apa iya? hahaha

      sini sini mbak ikut akuuuh, tapi ini udah bberapa bulan yang lalu sih kak Meiii

      Delete
  7. wah asik banget ya bisa jalan-jalan ke tempat yang subhanallah kerennya.. :)
    dapet temen-temen baru pula.. :D

    ReplyDelete
  8. jiah,,keren bener ini
    rame banget kayknya tuh

    ReplyDelete