Tuesday, 29 November 2011

Senjoyo, Minggu.


27 Nopember 2011

Sebelumnya, let me use ‘gue’. Tiap kali kalau melantunkan cerita yang bergenre agak agak nggak jelas, pake ‘gue’ terasa lebih ngena, kata Titi Kamal lebih nendang. Okeh!

Kemarin gue dikasih kesempatan buat ngikutin semacam outbond, team building gitu. Itu bagian dari sebuah kegiatan latihan kepemimpinan yang diadain oleh kampus gue.

Pagi pagi gue udah resah gundah gulana gelisah di bis yang gue tumpangin. Baru sampai Tuntang, gue disms anggota team gue,

mbak dimana? Uda kumpul semua ni.”

Sedetik kemudian

ayo mbk cpt,udh mo brangkt.”

Lalu,

kamu dimana?T.T

Dan terus,

Mey, ni udh semua tgl nunggu kmu tok.

Mbk, dtunggu smua orng.”

Andai saat kefefet begini gue tiba tiba punya sayap, uda terbang lewat jendela bis SARI yang kalau jalan nggak pernah nyalip, tapi selalu disalip.

Oh ya, itu ada 79an orang yang belum brangkat ke Senjoyo buat team building gara gara nungguin gue. 3 orang SMS gue di atas, dan bikin gue makin nggak sabar duduk di bis. Baru nyampe terminal lama gue udah nyangklong tas gue, pindah duduk di seat terdepan deket pak sopir. Maksut gue, begitu bis berhenti gue bakalan lari tunggang langgang sampai ke lapangan. Begini begini dulu waktu SD tiap lari gue juara terakhir, itu juga uda lari sambil makan kelapa campur gula jawa. Tiap udah nggak kuat, gue ngesot sampai garis finish.

Itu bis larinya udah kayak Pak Tua yang pas mudanya perokok berat, masih si kernetnya sempet sempetnya ngobrol sama orang di pinggir jalan. Entah ngobrolin apa gue nggak tahu. Mungkin curhat sesame pria atau gimana.

Sampai Kemiri. Dengan jilbab terkiwir kiwir tertiup angin cantik sekali, gue mengayuh kaki ramping gue sampai di lapangan kampus. Di sana 79 orang beserta panitia menyambut kedatang late comer. Itu gue. Sambil bilang maap maap gue bermaksut nyari kelompok gue yang orangnya baek baek. Tapi, gue disuruh nyanyi yel yel dulu. Begini bunyinya. Kalau loe mau nyayi juga, alunannya pake lagu naik delman itu sambil bergaya ala CherriBelle yang telapak tangan menengadah kayak berdoa, tapi ditempelin di bawah dagu, muka sok imut dan kepala miring ke kanan 45 derajat. Gue yakin loe pasti bisa! Gue nyanyi ini sambil megap megap tak karuan. Gue pikir, banyak yang kasihan sama nasib gue.

On Saturday and on Sunday we join EDLT

To be leader, on your way in your heart in your world

We’ll be happy to play and gather with all of my friends

Let’s join EDLT to learn and try to be leaders

EDLT EDLT we join EDLT

We’ll be happy we’ll be happy join EDLT

Gue udah mukanya belepotan keringat, sumuk, panas, but finally I reached campus! Setelah gue malu maluin diri di depan 79 orag beserta panitia, gue kembali ke kelompok gue. Malu maluin diri, DONE!! To be honest, gue nggak bangga sama sekali. Telat begini udah berasa identik sama diri gue. Di kelas telat, janjian sama pacar di rumahnya telat, janjian maen sama temen juga telat, janjian bikin tugas telat. Dan gue terus berharap, plis Ya Alloh…plisss….Hamba jangan nikah telat. Kasian anak gue kalau umminya udah tua saat mereka masih belia. Cukup pembahasan ini, go back to EDLT! Semoga gue cepet tersadarkan buat nggak ngaret. Amien ya Robbal Alamien..

Well, di Senjaya itu suasananya sejuuuk banget! Dan di sana gue beserta teman teman gue maen games, kayak yang pertama kita mainin. Jadi ada bamboo segitiga, dengan 6 tali yang diikatkan di ujung sudut paling atas dari segitiga itu. Bayangin segitiga itu berdiri, dengan sudut lancip di sisi atas, nah, nanti ada yang naik di lubang segitiga itu, dan 6 orang masing masing memegang satu tali yang menyebar di antaranya. Itu segitiga ada kakinya, yaitu perpanjangan dari sisi segitiga yang sama. Itu segitiga sama kaki. Dengan begitu, si segitiga bisa jalan dengan dibantu 6 tali yang ditarik. Jadi jalannya kayak manusia melangkah gitu aja, kanan kiri bergiliran. See?? Itu susahnya minta ampuun. Tapi, kita menaaang… butuh kekompakan, kalau yang mau melangkah kaki segitiga kanan, maka yang naik harus menumpu di sebelah kiri, segitiga ditarik ke sebelah kiri sehingga kaki sebelah kanan bisa terangkat dan terseret ke depan, begitu seterusnya. Jadi gue dan teman gue harus mobat mabit ke kanan dan ke kiri buat terus bikin segitiga itu melangkah. Yang di sebelah belakang harus narik ke belakang biar titik beratnya seimbang. Dari keenam games, game ini yang paling gue sukai. Butuin kekompakan buat nentuin kanan dulu atau kiri dulu, butuh mendengarkan yang lain nggak ribut sendiri. Gue suka!:D

Dan begitu ada game kedua pyramid building, ada juga nggak tau apaan yang ditutupin matanya, ada juga duck egg, terus mindahin tepung sampai jilbab dan baju gue putih semua, terus yang terakhir game yang pake air yang harus nyumpelin lubang di pipa gede biar airnya nggak kluar dan bola yang di dalamnya bisa kluar sampai gue yang udah kena tepung dimana mana bisa basah kemana kemana.

Oh iya, di sana minggu tu buanyak banget muda mudi memadu kasih. Ada yang di balik pohon besar, di semak belukar, di tengah kebon, di akar akar pohon super gede yang banyak ditemui di sana. Gue bingung, ini pacaran apa berburu ular… ini pacaran apa umpetan…ini pacaran apa ngarit??? Itu juga mereka masih pada kecil kecil, tasnya gede gede. Pasti begini,

Bunga, 16 thn : “Mama, anakmu hari Minggu ini akan mengerjakan tugas kelompok beserta teman teman..”

Mama Bunga : “hati hati anakku, semoga engkau menjadi kebanggaan orang tua, belajarlah yang rajin..”

Sampainya di jalan

Bunga : “ayang, ke Senjoyo yuuk..”

Pacar Bunga : “kita main umpet umpetan di sana yuk, yank..”

Jaman sekarang yah… Ya sudah kembali ke topic utama!

Finally, it’s DONE!! Banyak hal yang bisa gue resapi dari setiap permainan yang ada. Alhamdulillahnya kelompok gue ini orangnya polos polos dan baek baek. Alhamdulillahnya semua orang baek dan gue nggak disalah salahin karena telat 16 menit. Alhamdulillahnya gue masih dikasih kesempatan ngerasain pengalaman macam ini, Alhamdulillah Alloh baik luar biasa….

Gue suka wisata alam, petualangan serupa ini. Gue suka hal hal yang menantang adrenalin. Gue suka naik jet coaster. Gue suka naik flying fox yang menyeberang jurang di Umbul Sidomukti. Gue pingin bisa naik gunung, gue pingin menikmati masa muda senikmat nikmatnya. Namun walau pun begitu, insyaAlloh gue akan terus membawa keindahan jilbab dan tidak merusaknya oleh tingkah laku gue.

What a life! Gue suka setiap inchi perjalanan waktu yang gue rengkuh.

Every pain, every happiness, all are what GOD has planned and made for better me.:D

28.11.2011 09:00

No comments:

Post a Comment