Saturday, 8 October 2011

Mendadak Guru SD part.2



Assalamualaikuuuuuum….

Fiuh, rasanya kerongkongan kering ring riiing tiap abis jadi guru SD dadakan tiap Sabtu gini. Pagi jam 7 udah stand by di SD dengan segepok kertas kertas ulangan dan tugas minggu lalu.
Pertama ngajari di kelas 1 as usual. Dan, memang kelas yang paling aku suka itu kelas satu. Anak nya masih unyu unyu dan ibarat zat itu masih beruba air, dituangin ke ciduk, bentuknya menyesuaikan, dituangin ke gelas, juga sama. Mudah diatur. Kebetulan aku ngajar kelas 1A dan juga 1B. ada anak kelas 1B yang aku hapal betul namanya. Namanya Zein. Tiap liat wajahnya jadi pingin nyanyi, InsyaAlloh….insyaAlloh…insyaAlloh…you’ll find your way…. (alias Maher Zein :D) dan wajahnya pas banget, agak cenderung Arab gimana gitu. Ulangan kemarin dapet 100, dan tiap disuruh nyatet, tulisannya rapi tak kepayang melebihi yang cewek. Rapi tak bercoret, dan selalu benar per hurufnya. Rasanya semangat beut kalau siswa siswanya bertipe kayak Zein. Alhamdulillah yaaah….
Ada juga anak namanya Rizquna. Waktu aku baru masuk, dia udah ngunyah sesuatu..
“Lhoh? Makan apa Rizquna??”
Si Riz masih lahap ngunyah ngunyah, dan aku liat ternyata dia ngunyah kertas.
“Kemarin dia juga makan pasir, Miss…..” serempak menambahkan..
Alamak… =.=” Kenapa anak sekarang masyaAloh gini ya Alloh....

Kalau di kelas 4, aku masih ngajar kelas 1, mereka udah rebut pingin segera diajar. Nah, menurutku ini perbedaan anak SMA dan SD. Dulu waktu aku SMA, jarang jarang deh kayaknya nyusul nyusul guru ke kantor atau cari gurunya. Yang ada, di kelas sambil ngrumpi sambil tawakal semoga si guru kosong mengajar.:D

Lah, ini anak SD ribuuut beut pingin segera diajar.
Adaaaaa aja tingkah polah mereka. Ada yang bener benerin jilbabku yang terkiwir kiwir ujungnya ala icon majalah Annida, ada yang bilang,

“Miss, kok kemarin dulu pake baju ini, sekarang ini lagi?”

Dalam hati, “Kalau rok anak muda aku punya, lah kalau rok span alus gini, punya satu juga tinggalan bulek waktu muda dulu. =.=”

“Miss, guru kok pake ransel??”

Dalam hati, “Bawaanku berat, adeeeeek….nggak terbiasa pake tas sampiiing…”

Jadi inget tadi pagi si ayah nyeloteh,

“Guru nggowo ransel ki koyone kowe tok, Ke.”

Lalu, si bulek berkata,

“Iki meh ngajar opo meh camping??”

Speechless. Aku memang bukan yang boyish atau gimana, Cuma I do love ransel. Dan bawaanku juga berat. Daripada jalannya miring berat sebelah??

“Miss, kok suaranya gedhe serak gitu, nggak lembut??”

Dalam hati, “Emang jatah suara dari Yang Maha Kuasa type begini. =.=”

Tiap udah berjalan memasuki pagar sekolah, aku udah mengaktifkan tombol “keibuan, anggun, dewasa”
Walau pun beransel begini biar tetap terpancar aura ‘ummi’nya.
Tapi, sampai sekarang jujur aku katakan, aku belum punya niat, minat untuk langsung terjun ke dunia keguruan selesai kuliah. Jiwa berpetualangnya masih tumbuh subur dan ingin mencoba hal lain di non pendidikan.

Kalau boleh berkhayal ni ya, pingin banget kerja di kantoran, pakai high heels, stylish, kreatif, tapi tetep sederhana. Masa depan, I’m comiiiiiiiiiiiiiiiiiing!!

Nah, baru kalau mau jadi calon ummi alias sudah menikah, mencoba peruntungan di dunia mengajar biar bisa tetep mengabdikan diri jadi a good wife and a great mother. Wohohoho…. Pikiranku jauh amat. Nggak papa, biar bisa bersiap siap dari sekarang.
“Apanya??” “Segalanya.” :D

Mengajar anak SD juga butuh kesabaran yang subhanalloh. Di kelas 3, anak anaknya terkadang kelewat ramai. Ada yang main Harry Potter peke sapu dinaikin, ada yang sok sinetron berantem alay terus nangis gara gara tersaduk dan nangisnya itu koyo koyo ditusuk.=.=”, ada yang megang megang tangan, lendet lendetan, dan tadi tiba tiba ada anak datang padaku.

“Bu, bu Meikel punya pacar nggak?” “Lha napa??” “Jadi khan Alloh tu begini, “Setiap orang diciptakan dalam kekurangan. Maka, kamu tercipta soalnya untukku.”” “Lalu??” “Ya itu, bu. Pacar Bu Meikel..”

Dalam hati, “piye to piyeee….” =.=”

Tapi, bagaimanapun juga sejauh ini banyak hal yang bisa aku pelajari dengan jadi mendadak guru ini. Kesabaran, sifat keibuan yang udah mintip mintip dan akan semakin terasah, nggak mudah pingin pura pura mati kalau pada rebut dan bergelut di dunia masing masing juga, dan banyaaaaaaaak pelajaran lainnya yang bisa aku petik. Jadi, mumpung masih ada kesempatan, I will do my best.

Aku juga sebenarnya pingin ngelesi anak orang, Cuma waktunya itu tidak pas karena kebentur jadwal kuliah yang rata rata siang sampai sore. :(
Semoga ada kesempatan lain, berhubung masih mudaaaa, mari kerja keras!
Sabet kesempatan kesempatan baru yang terhampar di depan mata,
Meykke, ojo omong tok!!
Ceumungguuuuuuuuuud!!!!:D
08.10.2011 12:14 PM

No comments:

Post a Comment