Tuesday, 10 May 2011

friends in story part. 1



Habis liat segudang foto foto dan baru sadar kalau foto yang paling banyak adalah foto fotoku bersama teman teman, para sahabat dari jaman masih cupu dulu sampai jaman yang masihjuga cupu. :D

Tidak bisa terelakkan kalau sahabat itu super duper penting dalam hidup kita. Nggak bisa bayangin kalau hidup nggak punya sahabat. Walau pun teman banyak, ya tau sendirilah ya teman jaman sekarang nggak semua baik luar dan dalam…

Dan kalau sudah ada di level sahabat, tak perlu diragukan lagi… special!!

Masih ingat dulu waktu aku habis pindah rumah ke rumah orang tua kusendiri, punya sahabat namanya Fita Listiyani… kita sering banget main lompat tali bareng, ngaji bareng, mainan ke sungai bareng, sampai mandi di kali umum (jaman SD bo’) juga bareng. Atau kadang Fita yang mandi di rumahku, dan tetep…. Bareng…

lucunya waktu itu mau lebaran dan musim beli baju baru. Dari beribu ribu baju muslim di pasaran, entah demi apa baju muslim kita kembaran bo’!! belinya nggak bareng padahal, aku dibliin nenek, dia dibeliin buleknya atau apanya gitu. Sama persis plek sampai bunga bunganya di bagian bawah baju bagian atasnya. Cuma beda warna doang. Punyaku oranye, punya dia ijo. Jelas aja waktu lebaran waktu kita barengan gitu kayak anak kembar dah. Coba dulu kita udah punya HP bercamera, pasti langsung minta foto. Dulu sih HP masih barang langka, mahaaaal…..

Hal yang nggak bisa aku lupain dulu itu kisah percintaan jaman SD! Kecil kecil gitu udah kayak sinetron. Gimana nggak, dimulai dari kita suka 1 anak yang sama, sampai akhirnya musuhan, pokoknya SD tu berwarna banget deh bareng dia itu.

Suka geli sendiri kalau ngebayangin tingkah polah jaman SD. Suka maenan suami istri gitu sama tetanggaku yang cowok, kalau nggak maen jual jualan sampai masak masakan pake alat masak mainan dari seng dan ada kompor kecilnya yang bisa buat masak beneran. Terus masak daun singkong yang ada dimana mana, nanti diicipin beneran. Baru sadar kalo airnya juga ambil dari air kran.

Atau maen dakon, atau sundamanda bareng temen sekampung. Kalau udah “dadi”, nunggu mau main lagi tu gilirannya lamaaaa banget. Gimana nggak?? Yang ikut juga kadang lima, 6 orang

. Apalagi kalau ‘tongmok’. Bisa anak sekampung ikut semua… kalau udah ‘dadi’, bisa stress nyari anaknya sembunyi sampai kebun kebun. Akunya nunggu dan nyari mereka di RT 3, merekanya sampai RT 4 jauh di sana, atau nyungsep di semak semak nggak bergerak. Malah ada juga yang pulang dan enak enaknya makan, setengah jam baru nongol lagi.

Atau main kasti sampai kaosnya nggak berbentuk kaos. Cap bola warna coklat tanah dimana mana. Udah gitu kalau mukulnya terlalu keras sampai jatuh di kebun kebun tepat di depan perkarangan rumah temenku dimana kasti dimainkan. Kalau udah gitu, semua personil dikerahkan untuk menyisir kebun dari ujung sana sampai ujung sonoo.

Kalau udah sore dilanjutkan dengan pit pitan keliling kampong. Kalau lebaran bawa oncor sampai sangu petasan buat takbir berjalan. Pernah juga bareng fita dan kawan kawan naik truk bareng bareng dengan orang lainnya takbir keliling sampai Banyubiru, muter muter sampai dini hari. pernah juga takbiran di masjid sampai jam 3 pagi menjelang Idul Fitri!! Sampai ada tetangga nganterin makanan buat kita makan di mushola.jadi dari habis isya, kita nggak Cuma anak cewek, anak cowok juga mukul mukul drum kosong seadanya buat mengiring suara kita yang membahana seantero jagat raya, kampong maksutnya. It was just amazing!!! They were all amazing!!

Dan Fita juga amazing…. Sekarang dia sudah punya anak yang cantiiiik banget, beru berumur 5 bulan. Congratulations, my best friend!! Beberapa tahun lagi aku juga mau jadi seorang ummi. :D

Amien….

This is it!!

Siiik siiiik siiiiiiiik….

Thank you for reading, sweet readers!! Hopefully you like my story.

:D

30042011..9:18 PM

No comments:

Post a Comment