Wednesday, 13 April 2011

approaching 20

(a little meykke ^^)

<!--[if gte mso 9]> Normal 0 false false false EN-US X-NONE X-NONE MicrosoftInternetExplorer4

Memang benar ya, kalau waktu itu sangat cepat berlalu, waktu itu express, waktu itu terus berjalan, mengantarkanku pada tahun ke 20 bulan depan. Padahal perasaan baru kemarin bedakan terok terok pake seragam biru naek sepeda berangkat TPA sore sore sama mbak Isa sambil nyanyi Kuch Kuch Hotahai. Perasaan baru kemarin aku dilabrak mbahnya temenku SD kelas 1 gara gara aku suka bikin cucunya nangis. Baru kemarin aku cakar cakaran di depan kelas sama Brina da Anita dan diliatin anak anak seantero SD. Perasaan baru kemarin aku dikasih kalung made of sedotan susu sekolah sama bunga bougenvil bikinan Joko yang metik di depan kelas waktu aku ulang tahun. Baru kemarin aku pit pitan dari RT 1 sampai RT 6 tiap sore sama temen temen dan jatuh beberapa kali sampai dengkulku kayak ada daging tumbuhnya, 3 lagi. Baru kemarin waktu aku maen lompat tali, tiba tiba Ragil nglengketin rambutku pakai pulut dan nggak bisa diambil, akhirnya aku dikeramasin sama mbaknya dia, Elfi yang sekarang udah punya anak.

Sumpah deh, ngomongin masa lalu rasanya baru kemarin aku ngayal gini…

“Wah, besok kalau aku udah gede, aku mau kayak bulek. Bisa make sandal tinggi kayItalicak gitu, kuliah, bajunya modis gitu, pacarnya juga beda beda.” (TK)

“Wah, kalau aku udah SD nanti, seragamku kayak bendera Indonesia…kayak kakak kakak kelas yang udah nggak make seragam kotak kotak mirip srebet dan nggak rebutan buat maen ayunan tiap waktu istirahat tiba.”

Inget deh waktu TK dulu, tiap gurunya bilang kalau sekarang bisa istirirahat, serta merta kita naik ayunan satu satunya di kelas. Semuanya naik. Kalau mau bayangin kurang lebih kayak angkot yang bawa pulang mbak mbak pas sore hari itu, sek sekan, banyak yang nggandol, ndoyong….

Inget juga waktu baris tiap sebelum masuk, dibagi 3 kelompok, siapa yang lebih anteng, kelompok itu yang lebih duluan masuk. Kita sama sama diem, udah kayak patung gitu, mau napas aja eman eman, takut ada gerakan. Begitu juga tiap waktu mau pulang. Udah kayak patung pancoran gaya lapar.

Bener deh rasanya terharu inget masa kecilku. Rasanya ingin ketemu sama Meykke kecil, terus mau bilang terimakasih karena udah bikin masa kecilku bukan masa kecil yang biasa biasa aja.

Masih inget hal konyol yang sampai saat ini masih jadi rahasia.

Waktu itu aku masih kelas 1 atau 2 SD, adikku baru beberapa bulan dan baru bisa tengkurap sama jongkok jongkok merayap apaan gitulah pokoknya. karena tiap pagi ibuk sibuk masak dan bersih bersih, ibuk selalu membangunkanku dan disuruh menjaga si Nicken. Aku hanya bilang, “YO”, keadaan antara ada dan tiada nyawa alias ngantuk. Tiba tiba sekonyong konyongnya adikku menjerit dan menangis. Aku noleh, udah nggak ada di kasur! Singkat cerita udah tengkurap di lante, asal tau antara bed dan lante kira kira 30 cm an lah…aku kalut, takut dihajar, lalu aku karang cerita pagi pagi, langsung translate into Bahasa Indonesia.

“Aku tu tadi udah dengan sekuat tenaga nangkap adek, tapi adeknya kelewat berat, jadi langsung jatuh deh…tadi padal lagi enak enaknya maen sama Adek…” pasang tampang meyakinkan dan agak mengerutkan dahi, pose di antara sedih dan kalut.

Lolos, boiii…… :D

Habis itu mbahku mengguyurkan air panas ke lantai bekas Nicken jatuh sambil komat kamit. Mungkin doa tolak balak.

Inget dulu waktu masih kecil liat bulek gitu ya, langsung deh maenan pake lipstiknya bulek atau ibuk. Kalau ketahuan langsung ngibrit ke kamar. Atau bedak, atau eye shadow, atau eye liner. Semuanya…

Ngebayangin kalau aku udah besar, aku juga mau pake kayak begituan, jadi mbak mbak kuliah, isa anggun gitu jalan agak megal megol… bisa beli ini dan itu, jadi dewasa itu menyenangkan, dulu aku berfikirnya begitu.

Dan….. jreng jrenggg…. Here I am!! Aprroaching 20th.

Merasa sangat bersyukur bisa merasakan dewasa itu seperti apa. Dulu Cuma bisa bayangin sambil nyolong alat make up milik bulek, atau baju walau setelah aku pakai, aku lebih mirip kayak orang orangan sawah habis dihabisi para burung emprit.

I feel so amazed!! Grateful to be myself, to be all I have.

Bersyukur tidak terhingga. Detik ini aku merasa sangat bahagia. Bahagia karena telah mengarungi 20 tahun hidupku, walau aku nggak akan pernah tahu kontrakku habis di tahun berapa dan umur ke berapa.

Namun, semua yang aku punyai aku sangat bersyukur. Cerita cerita masa kecilku yang incredible, orang orang baik yang selalu ada di sekelilingku, sahabat sahabat yang aku cintai. Kalau family khan udah pasti nomor 1. Nenek yang begituuuuuuu aku sayangi dan sangat memanjakanku, semuanyaaa….

Dulu waktu kecil bayangin,

“Wah, kalau udah gede juga bakal punya pacar kayak bulek….”

And, now….hehehehe…

We have been in relationship for 3,5 years, and still counting….:D

Alhamdulillah…..

Ingin sekali di umurku yang ke 20 tahun ini menjadi sosok yang jauh jauh lebih baik dari aku yang dulu… dari segala aspek…

Bisa berguna dan bisa menyalurkan setiap ilmu yang aku dapat, membantu sesame, mencintai dan menghargai orang lain, semua yang positif…

Dan jadilah meykke yang baru….meykke yang manis semanis gula jawa dilumerin…:D

To be continued….

12042011…10;31 PM

Accompanied by Home by Sabrina

:D

Thank you for reading….

No comments:

Post a Comment