Wednesday, 15 December 2010

kisah kasih telepon genggam biru tua


Ada dua barang yang gue nggak bisa lepasin. Yang pertama, HP yang berarti banget dalam hidup gue, texting ke orang orang,dengerim music, simpen foto foto, facebook gratis, kemana mana sama gue pokoknya.
Yang kedua, notebook gue yang tiap hari jadi sarana pengembangan diri gue, mulai dari nulis diary digital, baca ebook mulai dari ebook novel Habiburrahman, ebook pengembangan diri dan motivasi, buat poto poto juga kalau lagi agak gila, buat dengerin music sambil ngetik ngetik, buat bikin tugas yang makin hari makin membunuh, dan juga buat liat pelem tiap insomnia kagak bisa ngimpi di malam hari.

Seperti yang gue bilang, keduanya menyimpan cerita tersendiri. HP gue ini. HP gue ini juga sarana buat nambahin uang jajan. Kok bisa?? Ya bisa dong…as long as you are creative, you can earn money. Haha…

Nah, waktu itu gue dari rumah dengan agak berantakan. Hari itu test writing dan gue Cuma prepare dikit doang. Malam harinya gue insomnia berat gara gara diglonggong kopi sejak sore. Emang mungkin idup gue agak nggak bener. Sapa yang mau nolong, drag me to the right path!! Hush, jangan bilang “drag me to the hell!” Awas aja loe. Sebelum malah ngelantur sampai ke Demak, gue mau test writing dulu.

Berhubung bis SARI itu pelannya kelewatan dan juga ngetem tak berkesudahan, gue habis anjlok dari tu bis SARI langsung gibrit, jilbab gue terkiwir kiwir. Gue jadi inget icon majalah ANNIDA yang sering gue beli dulu tiap Sabtu di apotek. Mbak mbaknya dengan kacamata super gedhe dan dengan jilbab yang selalu terkiwir kiwir. Ah, cob ague bisa nemuin satu aja tu majalah ANNIDA, mau gue tunjukin gimana terkiwir kiwirnya jilbab nya Mbak ANNIDA.

Nah, abis gue ngibrit, sampai juga gue ke salah satu kelas di F building, tempat gue menimba ilmu buat nantinya bisa menimba duit dan punya “sumur” sendiri buat bisa ditimba.
Gue langsung masuk ati ati banget. Dosen gue memandang kearah gue yang berkeringat kayak abis jogging dari RT 1 ke RT 6 di kampong. Gue senyum maniiiiiis banget, bu dosen melengos. Oke, it’s okay! Yang penting gue dikasih 2 lembar kertas. Yang satu soal, dan satunya answer sheet. Gue bingung mau duduk di mana, karena kalau test, tempat duduknya jadi direnganggangin satu sama lain, dan ni kelas berasa sempit sekali. Oke, dapet di pojokan deket jendela. Lumayan, angin sepoi sepoi bisa bikin muka gue kering. Tissue nggak pernah punya, apalagi payung. Gue nggak pernah sedia payung sebelum hujan. Dan gue selalu keujanan.

Gue menghimpun kekuatan, healing myself, bahasa gamenya recovery, gue tarik napas dalam dalam, gue baca tu soal soal, tarik napass dalem dalem lagi, gue baca lagi soalnya, tarik lagi, baca lagi. Arrrrrrgggghhhhhh!!! Soal macam apa ini???

Oke, apapun soalnya, nyebutnya Bismillahirrahmanirrahim.

Gue mulai bisa ngisi tu soal soal. Makin gue seneng, makin terasa mudah soal terasa. Keheningan menyeruak seisi kelas. Semuanya dia dan seakan menyeret dirinya masing masing untuk membangun dunianya sendiri, hingga….

“Assalamualaikuuuum, datuuuuk…oooo… datuuuuk “

Gue pura pura nggak denger apa pun, gue sok sok ngerjain tugas dengan wajah focus bukan kepalang. Oke, dengan pucat pasi kayak mau mati. Walau pun udah acting juga kambing tau itu HP gue, sumber bunyi ada di tas gue. serempak semua mata tertuju ke gue. gue Cuma cenger cengir, heha hehe. Dosen nya juga mandangin gue. Karena tu HP tersembunyi di dasar tas yang berisi segala macam piranti kayak buku buku, notebook, gembes, mukena, dan lain lain, gue nggak punya waktu buat nyari HP dan ngeluarin satu per satu alat hidup gue ini.

Dasar tukang pulsa, belum lagi wajah gue dialiri darah dan kembali seperti semula, tiba tiba HP gue bunyi lagi. Sekarang semuaya tertawa, rasanya diseret ke dunia aneh dengan orang orang super aneh, terus masuk ke jurang, dan habis itu minum Kopi Bu Day, karena hari harimu punya banyak rasa, Bu Day, punya banyak rasa untuk hari harimu.

Di balik jilbab gue ini keringat menganak sungai, beat jantung gue jadi dua kali lebih cepat, cepet cepet gue cari tu HP gue, liat aja abis itu gue telepon pengirim SMS, gue sikat sampai bersih!
Gue pencet itu tombol buat matiin HP, dan seperti ada kilatan listrik mengalir ke seluruh tubuh gue,
HP gue teriak sekeras kerasnya,
“XL, NYABUNG TERUUUUUS”, dengan background lagu kebangsaan XL selama 3 detik. Sejak kapan gue kasih nada tiap mau matiin jug ague udah nggak inget, mana nadanya ngiklan banget lagi. Jelas aja semua tertawa, gue aja pingin tertawa terus lompat dari lantai 3.

“Please, turn off your mobile phone.”, dosen mulai angkat bicara, seakan juga ingin berkata,
or, I will turn you off”
“Oke, miss…oke.”
gue lanjutin baca tu soal soal, gue baca berkali kali juga tetep nggak mudeng, yang ada di otak gue, gimana caranya forward hari ini biar bisa ngeloncat langsung ke hari besok.
Beberapa menit kemudian, gue keluar duluan. Di luar kelas, gue langsung ndlosor, gue liat tu SMS di hp gue. Tetanggu gue rupanya, “Mba myk, 5ribu ya reguler…hehehe,”
Satunya, “Meike, beli pulsa 10 ribu dong, ke nomer ini, utang dulu ya…hehehe” nah, rejeki datang, degan cara yang agak embarrassing, well, mereka nggak salah, tapi gue yang sangat pinter sampai sampai lupa ngeset silent HP gue.

Nah, beberapa hari yang lalu gue pusing tujuh keliling. Waktu itu gue mau mandi di pagi hari, maleeeeees banget rasanya. Lampu BOLAM 5 watt cemengkling di deket kuping gue. gue bawa HP, masuk kamar mandi, dan mulai dengerin lagunya JUSTIN BIEBER yang bikin semangat gue langsung ke puncak tertinggi. Kalau kayak gini disuruh mandi sejam juga gue betah.
Sebelum mandi khan sikat gigi dulu, nah, waktu gue ambil tu sikat gigi, tersenggolah HP gue dan plung!! Ternyata persis di bawah tempat piranti mandi gitu bertahtalah sebuah ember full of water.
Langsung secepat kilat gue ambil tu HP yang udah basah kuyup kayak kalau gue abis keujanan pulang kuliah. Dan, karena gue ini luar biasa pinternya, langsung gue pencet tombol ON, dan singkat cerita…..

Dek, ini yang diganti IC powernya, ibarat kalau kita udah melakukan pencangkokan jantung dimana jantungnya KW 2 atau kualitas nomer 2. Kayaknya, umurnya hanya bisa bertahan 3 atau 4 bulan. Tapi, kalau Tuhan berkehendak lain, mungkin dia akan bertahan sampai tahun depan atau mungkin bertahun tahun lamanya. Berdoa saja sambil berusaha Dik. Kita serahkan semuanya kepada ALLAH SWT. Semua yang berasal dari-Nya pasti akan kembali padanya juga.”

Air mata mengumpul di pelupuk mata gue. Ini sebenernya mas konter apa pak dokter…..
Gue pulang dengan dia ada di saku gue. bisa gue rasakan kehangatannya, ingat bagaimana dia mengisi hari gue, menyanyikan melodi indah setiap malam, mengabadikan event event yang tejadi di hidup gue, bagaimana dia selalu ada buat gue, tidur jug ague kelonin, sampai mandi juga itu……
“please, don’t try at home or you will lose your lovely… if she kecemplung bak.”


No comments:

Post a Comment