Friday, 10 December 2010

a famous dancer

Tadi gue ngikutin yang mananya Seminar Internasional di kampus gue. Judul Seminarnya itu Bringing Linguistic and Literature into EFL Classroom. Ada 3 dosen keren di seminar itu, kayak Jayakaran Mukundan dari Malaysia, Itche Chodijah dari Jakarta terus ada juga Michael Barlow yang pernah ngajar di Britain, Arab Saudi, dan juga US. Disuguhi orang orang subhanallah kayak gitu, gue jadi makin termotivasi, gals! Gue pingin kayak gitu juga! Nyebrang nyebrang laut dan melihat keindahan belahan dunia lainnya dengan mata gue sendiri! Bisa keliling dunia because I have something worthy to share around the world! Amazing!!

Nah, tapi yang mau gue omongin sekarang bukan masalah apa yang mereka omongin sih. Uhm….ya mudeng juga sih apa yang mereka omongin, cuman kudu buka telinga lebar lebar, focus ke layar sama telinga focus seratus persen kea pa yang mereka omongin. Ya…. Ada juga sih yang nggak gue mudeng. Namanya juga lagi belajar. Ehehe

Nah, sebelum plenary dimulai, gue sama semuanya disuguhi tarian tradisional dulu ni. Bagus de tariannya!! Gue selalu terhipnotis sama music tradisionalnya. Khas banget!! Lagu R n B sih lewaaaaat. Nari tu khan mbak mbak sama mas masnya. Bukan tarian Jawa sih, katanya Kalimantan, pake rok pendek dan baju khas warna merah, terus sama pake kayak bamboo runcing sama kayak botol aqua diisi beras gitu, krincing2. Gue jadi inget waktu gue kecil dulu.

Cita cita :

1. Polwan. Diliat dari badan gue pun kambing juga tau gue nggak bakal jadi polwan. Oke de, gue yakin nggak ada yang nggak mungkin di dunia ini asal punya kemauan dan kerja keras. Orang mas mas yang nggak punya tangan aja bisa melukis, pake kaki. Inget!! Saat pikiranmu berkata, “u can!”, then u can, kalau kebalikannya, loe bisa ngira2 sendiri. Tapi ya gimana ya, emang dari waktu ke waktu gue juga nggak mau jadi polwan. Gue jadi pengusaha aja.

2. Penari. Gue dulu demen banget sama yang namanya nari. Tapi ya itu, gue nggak dibolehin les nari sama bapak. Ya paling mentok gue nari sorengan pas SD waktu ada acara di kecamatan. Gue dibedakin sama lipstick merah menyala gitu, pake baju kayak reog gitu, terus disuruh pegang pedang dari bamboo, njoget njoget gitu de di depan pak Camat dan koleganya. Ada juga sih waktu 17an gue sama temen temen gue nari. Yang ini bukan nari sorengan lagi, agak berkelas agaknya. Tapi, setelah gue piker piker, kelas apaan? Lha wong njoget aserehe yang dulu lagi booming boomingnya gitu di panggung pas pembagian hadiah lomba tujuh belasan. Aserehe yang pake ngangkang ngangkang sambil tangan di batuk terus maju maju gitu. Gitu aja dulu gue udah seneng banget! Berasa kayak penari professional tingkat nasional. Pas SMP, gue ikutan ektra nari, liat tetangga gue jadi juara pertama nari gambyong sekecamatan bikin gue naik darah, darah gairah maksutnya. Gue bertekad, gue harus jadi penari!! Tapi ya itu, gue dulu tingkat PDnya di bawah garis ketidakpedean. Akhirnya, gue berasa jelek, terus keluar de dari ekstrakulikuler. Abis itu gue Cuma ngayal di pojokan. I wanna be dancer!!it is my passion….
Jadi, sekarang gue, mau ngayal!!!
JIKA AKU MENJADI PENARI!!!

1. Gue mau aktif ikut kejuaraan kejuaraan nari. Gue khan pasti pinter nari tradisional khan itu, gue mau ikut di sanggar, terus nggemukin badan biar bohay, biar seksi kalau pas nari Gambyong!! Gue mau jadi juara 1, terus go internasional buat nariin tarian asli Indonesia, mbajak mbajak, awas loe!!

2. Gue mau melebarkan sayap. Nggak Cuma pinter nari tradisional, tapi, tarian kedua yang gue kuasai adalah breakdance!! Gue pake celana kombor gitu sama oversize kemeja yang singlet gue keliatan tiap gue jungkir balik, coy! Gue seksi!! Gue bisa muter muter di atas kepala gue, gue bisa nglipet nglipet badan gue. Gue gaul gilak!! Gue terkenal di kalangan break dancer, gue jadi wanita pertama yang gokil gilak pinter jungkir jungkirin badan, muter muter kayak gangsingan! Liat gue, coy!! You must want me, baby…

3. Gue mau punya tato mickey mouse di leher gue, gue ngefans banget sama si mickey. Biar tiap gue jungkir balik atau nari tradisional khan leher gue keliatan tu ya, tattoo gue bisa bersinar cemengkling, mickey mouse!! Di leher belakang gue!

4. Gue nggak lupa tapi ya, kalau gue juga penari tarian jawa yag anggun, gue poles bakat gue, nggak cuman tarian jawa aja, tapi semua provinsi di Indonesia. Bali yang eksotis, Papua yang juga eksotis, pakai rok rumbai rumbai gitu, gue selalu ngisi pergelaran seni tari di Indonesia, coy! Gue keliling Indonesia dengan modal bisa nari.

5. Kalau gue punya penghasilan dari nari, gue mau bantu bantu tetangga gue, mbah Rujiah yang kemana mana nggak pake sandal, tapi gue heran, dia selalu senyum, ceria gitu, padal tiap hari kesana ke sini cari kelapa atau apa pun buat ntar dijual lagi di pasar. Mbah Darmin yang hidup seorang diri sejak ditinggal meninggal istrinya, dia juga nggak punya anak setahu gue. gue mau Aji, tetangga gue, masih SMP yang sakit tapi hampir nggak bisa berobat, matanya jadi buram, padahal dulu pas sekolah harus jalan kaki dari rumah karena nggak punya sangu buat bayar angkot. Kita aja duit buat beli barang barang nggak perlu, buat dolan kesana dan ke situ, padahal mereka mereka?? MasyaALLah…

Gue ini punya banyak khayalan. Ada khayalan yang sekedar khayalan dan ada juga yang emang itu mimpi gue yang ingin gue raih. Mungkin ada yang mikir,
“meyk, loe ini pake kerudung tapi pikiran loe yang tattoo, yang break dance, ni orang atas kerudung bawah warung pa piye??”

Tiap orang itu punya khayalan khayaln gokilnya sendiri. Dan itu khayalan gue. at least, pas kecil gue pingin mampus sama yang namanya nari. Gue pingin bisa nari gambyong. Gue pingin bisa nari Bali, gue pingin bisa nari kayak Brandon IMB.

Walau pun gue tahu betul, gue udah nggak bisa. Gue berkerudung bukan berarti gue kayak Putri Indonesia yang sok sok alus. Apa pun yang gue pake, gue tetep gue. kalau pun ada perubahan, itu perubahan kea rah yang lebih baik. Gue berasa punya sebuah box di bawah kolong tempat tidur gue yang tiap gue buka, satu khayalan come out dari situ.
Berkhayallah, kawan!! Berkunjunglah ke dunia dimana loe bisa jadi apa aja yang loe mau, bisa nglakuin apa aja yang loe suka! Tapi, ini cuman khayalan seneng seneng aja. Bagaimana pun, gue meykke dengan jilbab di kepalanya, dan bertindak sesuai dengan norma norma yang berlaku.

No comments:

Post a Comment