Tuesday, 30 November 2010

A WIFE

Nggak terasa gue udah menginjak umur 19 taun. Taun depan gue menginjak kepala 2. Life goes so fast, even too fast. Berasa dulu masih suka gembeng ndlosor ndlosor di pasar atau mal kalau nggak dibeliin mainan, dulu yang suka manjat pohon cengkih terus nggak bisa turunnya, dulu yang masih bedak terok terok parfum kayu putih sregep TPA sama ngaji di mesjid. Banyak banget soal dulu, betapa gue bersyukur, roh gue bisa nemplok di cewek named Meykke Alvia Yuntiawati ini. I’m proud of being me!! Of course! You have to, too.

Berhubung gue ini udah dibilang dewasa gitu ya, walau kadang tingkah masih kayak anak SMP kelas 1, kalau lagi kalap juga persis anak kelas 6 SD.
Kadang gue mikir, gimana kalau missal gue jadi seorang ISTRI. Temen SD gue ini udah banyak yang sudah menyusui, ada yang lagi hamil, ada yang penganten anyar, atau yang lagi mau dilamar. Bukannya gue pengen buru buru nikah ya… kagak sama sekali. Gue bertekad, gue mau balikin modal sekolah dulu sama gapai cita cita gue baru deh gue jadi ratu sehari dan ratu selamanya buat laki laki itu.
Berhubung di otak gue lagi mikirin JIKA AKU MENJADI SEORANG ISTRI, gue kali ini mau ngayal soal itu. Well, let’s get started!!

1. Gue jilbapan 100%. Well, gue emang sekarang jilbapan, tapi gue kalau di lingkungan rumah belum bisa menutup aurat gue ini. Walau pun, rencana umur 20an gue berencana buat jadi jilbaber sejati, gue juga bertekad, apalagi kalau udah nikah. Inget ada penggalan hadist yang bilang,
“Laki laki yang paling beruntung adalah laki laki yang mendapat wanita sholehah.”
Gue pingin, dia jadi laki laki paling beruntung itu.

2. Gue les masak. Oke, gue emang nggak bisa masak dan nggak pernah punya passion buat bisa masak. Tapi, gue bertekad, lusa beberapa taun ke depan waktu gue udah ready to get married, I will attend a cook course. Harus dong! Jangan sampai suami gue jajan di luar. Nggak boleh jajan!! Awas aja kalau jajan…..

3. Walau pun gue ini carier woman, tapi nggak semua waktu gue, gue abisin buat nggemukin tabungan gue, tapi juga nggemukin suami gue. kayak sinetron sinetron gitu, gue siapin tu baju kerjanya, gue buatin kopi waktu pagi, gue anterin ke tukang pijet kalau pas capek, ntar gue anterin ke dokter kalau pas sakit, gue siapin masakan kesukaan dia, ya ritual ritual seorang istri pada umumnya gitu lah ya…

4. Walau pun kita udah idup serumah, harus tetep ada malming bareng. Tiap malming juga kudu pacaran lagi. Kan juga belum tua tua amat kan ya, liat film gitu kek, maem di tempat yang banyak lilinnya atau candle light dinner kek, atau ke tepi pantai yang romantic. Huaaaaa…….

5. Aku sama dia bangun bisnis keluarga bareng. Jadi uangku dan uangnya dikumpulin buat bangun bisnis milik kita berdua. Ntar bisnisnya turun temurun gitu. Berhubung gue nggak bisa masak, nggak mungkin buka rumah makan. Ya walau pun mungkin juga sih, gue kan nggak harus masak, tapi gue nggak suka. Nanti buka boutique jilbab dan baju, atau buat pembukaan buka toko jilbab di pasar dulu. Terkadang usaha dari nol itu lebih nikmat dan luar biasa disyukuri ketimbang langsung naik puncak Himalaya pake helicopter. Do you get it?? Hopefully yes!

6. Uang hasil kerja gue buat beli kebutuhan sehari hari, ntar uang suami gue ditabung buat hal hal yang lebih gede, buat beli barang barang yang emang udah diidam idamin.

7. Walau pun gue udah jadi istri, kumpul kumpul sama Pinqueenz is a must! Sahabat sahabat terbaik gue. ntar kita tetep kumpul kumpul, ntar suami suami kita juga harus sahabatan. Jadi mereka berempat maenan apa gitu, kita berempat ngrumpi asyik sama minum kopi plus foto foto.

8. Nanti rumahnya gue dekor warna biru semua. Nggak perlu gede gede, yag penting nyaman dan ada tamannya di samping rumah. Buat gue nulis nulis ide gue, gue khan juga pingin banget jadi penulis. Nah, inspirasi gue bersumber dari pemandangan yang bagus bagus, salah satunya itu. Tapi, gue nggak mau punya rumah deket pantai, ntar bisa kena suami, juga nggak mau deket gunung merapi, ntar disapu awan panas. Mau di daerah puncak yang penuh kedamaian, nggak gampang stress, tiap pagi bisa ciluk ba di kebun teh sama suami, jadi keluarga sakinah, mawadah, warahmah.

Gue tau, semua yang gue khayalin ato gue pingin belum tentu jadi kenyataan. At least, gue punya mimpi, dengan begitu gue punya goal di masa depan gue, at least, gue nggak takut untuk bermimpi, dan dari mimpi itulah gue hidup.
Mimpi bikini dup gue makin idup.
Live a full life!!

Khayalan harus diakhiri dengan
Amien ya robbal alamien……

No comments:

Post a Comment